Shoujo Grand Summon Chapter 108

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



Slack ternganga.

Tidak ada kata-kata yang lebih baik yang bisa menggambarkan seperti apa Wu Yan, Hinagiku dan Mikoto pada saat ini. Hanya Lirin yang tidak bisa mengerti apa yang sedang terjadi dan Ikaros masih terlihat kacau.

Gambar-gambar itu buram, sampai-sampai mereka tidak bisa mendapatkan gambaran yang jelas tentang protagonis di dalamnya. Film ini tidak memiliki suara apa pun karena itu mereka hanya dapat mengisi kekosongan.

Cairan yang mereka dapatkan dari itu sudah cukup untuk membuat siapa pun dalam keadaan terkejut …

Jika film pendek ini benar-benar kisah nyata …

Mereka bertiga tidak berani melanjutkan pemikiran mereka.

Layar cahaya berubah menjadi sinar cahaya dan masuk kembali ke dalam bola kristal tetapi 3 belum pulih.

“Sis Hinagiku, apa yang terjadi? …”

Lirin memanggil mereka kembali dari kebodohan mereka, tetapi mereka tidak menanggapi Lirin saat mereka bertukar pandang. Pikiran mereka saling menguntungkan, betapa sulitnya hal ini!

Setelah beberapa waktu, Wu Yan mengeluarkan tawa pahit sebelum menggosok 3 cincin di jarinya.

“Jika apa yang kita lihat benar maka harta ini, akarnya mungkin epik …”

“Haha, kita baru saja berada di sini selama beberapa hari dan kita telah menemukan harta karun itu. Belum lagi film yang direkam tuhan ini tahu berapa tahun yang lalu, sepertinya kita ditakdirkan untuk menjadi karakter utama … “

Dia mungkin tersenyum ketika mengatakan ini, tetapi dia tidak membodohi siapa pun dengan ekspresi paksa itu. Dia masih sangat terkejut.

Dapat dimengerti karena mereka baru saja mendapatkan rahasia kuno …

Pada saat inilah Wu Yan menyadari bagaimana 3 cincin itu mungkin benar-benar berisi apa yang dikatakan kotak itu. Dan, ini mungkin pesona keberuntungan buruk bagi mereka!

Wu Yan memiliki gagasan tentang apa yang ingin disampaikan oleh film tersebut bersama dengan pesan-pesan di kotak …

Apa rahasia kuno yang dimiliki cincin …

“Sama sekali tidak ada yang bisa tahu tentang cincin dan asal-usulnya!”

Dia memoles cincin-cincin itu dan secara tidak sadar menyuarakan pikirannya dengan keyakinan yang tidak perlu dipertanyakan lagi.

Tapi, Hinagiku dan Mikoto hanya mengangguk dengan muram, setuju dengan apa yang dia katakan.

“Yan, kenapa kamu tidak menyimpan cincinnya?”

Hinagiku hanya menunjukkan kemungkinan yang jelas bahwa seseorang mungkin mengenali 3 cincin. Namun, Wu Yan tersenyum sambil menggelengkan kepalanya.

“Mengabaikan bagaimana peristiwa dalam film ini dari periode yang tidak diketahui tetapi pertama-tama, saya bahkan tidak yakin apakah ada orang di sekitar yang tahu tujuan dari 3 cincin ini. Selain itu, cincin-cincin itu dihiasi dengan busana sederhana jadi saya sangat ragu apakah ada yang akan melihat lebih dekat pada mereka … “

Meski begitu, saya mungkin membutuhkan mereka untuk mengkonfirmasi hal lain …

Dia tidak menunjukkan kalimat terakhirnya ini …

Merenung lebih lama, dia melepas cincin kekuatan hitam dan cincin ‘keberuntungan’ emas yang hanya menyisakan cincin ‘otoritas’ putih di jarinya.

“Maa, mungkin lebih baik sedikit lebih bijaksana, satu cincin saja.”

Bingung, Mikoto dan Hinagiku melirik Wu Yan. Bahkan jika mereka terbiasa dengan bagaimana dia berdetak, mereka masih tidak tahu apa yang dia pikirkan. Segera, keduanya tidak terlalu memikirkannya dan menoleh.

Kedua gadis itu yakin tindakannya didukung oleh alasannya. Begitulah kepercayaan yang mereka miliki padanya!

Menyimpan cincin itu, yang menetapkan tujuan mereka di sini. Dia menghela napas santai sebelum berbalik untuk melihat kotak-kotak dan bola kristal di atas meja.

“Baiklah, ayo kembali, aku tidak ingin tinggal di tempat ini lagi!”

Kata Mikoto sambil memijat bahunya. Entah bagaimana, meskipun perjalanan ini lebih pendek daripada yang kembali di gua youkai, dia merasa bahwa putaran ini lebih melelahkan daripada yang sebelumnya.

Hinagiku mengangguk pada pernyataannya. Melihat kedua gadis itu sudah ingin kembali dan tidak ada lagi alasan untuk tinggal di sini, Wu Yan mengangguk juga.

“Ayo pergi…”

Hinagiku meraih Lirin sementara Mikoto memimpin Ikaros dan mereka berjalan keluar dari ruang batu. Wu Yan melirik tiga kotak makam dengan cara sebelum menundukkan kepalanya dalam kontemplasi.

Ketika dia mengangkat kepalanya, dia menguatkan pandangannya dan mewujudkan Nietono no Shana sebelum perlahan-lahan menariknya keluar …

“3 kotak dan bola kristal mungkin tidak boleh ditinggalkan ..”

Dengan ayunan, balok pedang yang gemilang dirilis dan terbang menuju 3 kotak dan bola kristal di atas meja batu. Benda-benda yang disebutkan hancur ketika meninggalkan meja batu tanpa cedera melalui manipulasi yang tidak diketahui.

“Misi selesai!”

Mengacungkannya, dia menyarungkan pedang sebelum menyusul Hinagiku dan Mikoto …

Berdiri di batu teleportasi, Wu Yan & perusahaan melihat sekeliling tempat yang kosong sebelum jatuh ke dalam keheningan.

“Jadi, bagaimana kita keluar?”

Hinagiku menyuarakan apa yang dipikirkan semua orang …

Mereka datang ke sini dengan kelompok pemburu harta karun dan menaiki pesawat yang disediakan oleh orang-orang perusahaan lelang serta dipimpin oleh mereka …

Sial, jangan bicara tentang membutuhkan panduan, bahkan ketika mereka di sana mereka masih harus menunggu orang lain untuk memimpin jalan …

Sekarang mereka bingung bagaimana cara mengembalikan …

Airship perusahaan pelelangan masih ada di sini tetapi, mengabaikan fakta bahwa itu dipertanyakan apakah ada di antara mereka yang tahu cara mengoperasikannya, mereka bahkan tidak tahu ke arah mana mereka harus terbang …

Wu Yan memiliki ekspresi lucu di wajahnya. Semua perhitungan telah dia lakukan dan dia belum menghitung bagaimana menemukan jalan kembali …

Mikoto menghela nafas sebelum menatapnya dan berkata dengan cara yang tidak jelas.

“Katakan, Yan, kamu pikir kita harus pergi dan menerbangkan pesawat?”

“Kita bisa jika kita tahu cara mengoperasikannya …”

Katanya dengan canggung.

Hinagiku tertawa masam sebelum memfokuskan pandangannya padanya.

“Yan, mengapa tidak membeli kemampuan yang memungkinkan Anda menerbangkan pesawat …”

Dia tetap diam dan terus menatapnya sampai dia memalingkan kepalanya ke sisi dengan semburat merah sebelum dia memaksa tertawa.

“Jika aku punya poin, mengapa tidak hanya bertukar kemampuan yang lebih berguna, aku bahkan tidak tahu berapa kali aku akan menerbangkan pesawat di masa hidup ini …”

Bahkan jika tindakan ini tidak sia-sia dan bahwa dia memiliki poin untuk membeli apa pun yang dia inginkan, dia masih tidak akan menerbangkan pesawat ke rumah. Semua orang mati dalam perjalanan berburu harta karun ini, jika saja mereka berhasil kembali maka pasti akan menimbulkan kecurigaan banyak orang.

Jika mereka kembali dengan cara kunci rendah maka itu akan lebih baik karena mereka tidak terlalu menonjol seperti setetes air di lautan bercampur menjadi kerumunan besar orang-orang di mana tidak ada yang secara khusus memperhatikan kehadiran mereka.

Bagaimana jika mereka menerbangkan pesawat kembali?

Skenarionya mungkin kira-kira seperti ini: Diperhatikan, diinvestigasi, ditemukan, dan kemudian disatukan …

“Yah, jika kamu sangat pintar kenapa kamu tidak memberikan saran ?!”

Bagaimana mereka akan kembali sebaliknya? Ini adalah tempat yang ditinggalkan dewa tanpa legenda di peta ini …

Dia menangis ketika dia mendengarnya dan mengeluarkan gulungan kristal, gulungan melarikan diri dari sebelumnya. Dia melanjutkan dengan cara yang tak berdaya.

“Sepertinya kita tidak punya pilihan selain menggunakan ini …”

Hinagiku dan Mikoto tampak seperti mereka tiba-tiba teringat sesuatu dan memalu telapak tangan mereka sebelum mengeluarkan gulungan mereka sambil terkikik canggung.

“Kami hampir lupa tentang ini …”

Dia memutar matanya ke arah mereka ketika dia melihat wajah ‘kami diselamatkan’ sambil mengutuk di dalam.

Itulah alat yang ia beli untuk asuransi jiwa, untuk melarikan diri di masa-masa sulit. Dan sekarang, mereka harus menggunakannya untuk pulang …

Apa yang bisa dia katakan tetapi merasa seperti seseorang memberinya ujung tongkat pendek.

Gulungan pengembalian kota: Mentransfer pengguna kembali ke koordinat yang ditentukan sebelumnya, koordinat ditentukan oleh pengguna sebelum digunakan. Satu item waktu; Poin item 10’000.

Itu benar, gulungan balasan!

Setiap game memilikinya!

Ini adalah brankas Wu Yan, yang ia beli sebelumnya. Barang ini sangat bagus untuk melarikan diri dan melindungi kehidupan mereka. Jika ada bahaya, gunakan saja ini dan mereka akan dikirim kembali ke koordinat yang ditentukan. Apa lagi yang bisa menjamin keselamatan mereka dan rute melarikan diri yang lebih baik dari ini?

Dia membeli gulungan sebelum menuju keluar dan memberi masing-masing masing-masing satu. Mereka menetapkan kota suplai sebagai koordinator pengembalian. Dengan cara ini, jika ada bahaya muncul mereka dapat segera kembali ke kota pemasok kecil!

Dia pikir mereka mungkin perlu menggunakan item ini sebagai cara untuk menghindari bahaya dan bahwa setelah menemukan harta karun mereka tidak perlu menggunakannya. Namun kejutan, akhirnya mereka menggunakannya. Sebagai cara mempersingkat perjalanan pulang mereka!

Apa yang lebih menyedihkan dan menyedihkan dari ini?

Berpikir sampai titik ini, dia merasa sangat sedih sehingga dia tidak memiliki kekuatan untuk merobek gulungan …



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded