Shoujo Grand Summon Chapter 109

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



(Tl: 推倒 secara harfiah berarti menekan atau menekan sesuatu, itu sebenarnya bahasa singkat untuk seks jadi … yeah. Juga, ketika saya meng-google-kan dua kata itu, yang muncul adalah sekelompok meme Cina tentang mendorong ke bawah dan lolis, mungkin karena itu terkait dengan 3 kelebihan loli: suara lembut, lembut, mudah ditekan, juga mengandung jumlah yang jarang dari materi nsfw jadi saya tidak merekomendasikan googling dua kata di tempat kerja)

“Selamat pagi! Menguasai…”

Hazy, Wu Yan bisa mendengar suara semacam ini saat dia membuka matanya. Saat itulah dia melihatnya. Puncak kembar dari volume yang begitu nikmat, bergoyang di depannya dengan jarak sekitar 10cm!

“Apakah aku bermimpi? Jika demikian, tolong jangan bangun … “

Dengan mata setengah terbuka, kesan pertama yang dia dapatkan ketika dia melihat pesta mewah di hadapannya adalah bahwa dia masih tidur …

Ikaros saat ini bersandar di atasnya saat dia dengan anehnya mengamati tuannya. Dia merasakan bahwa tuannya sudah bangun dan tepat setelah dia memberinya pagi yang baik tuannya tampaknya telah memasuki keadaan yang aneh.

Mungkin itu karena suaranya terlalu kecil?

Ikaros memiringkan kepalanya sambil mengamati Wu Yan. Setelah dia yakin dia bangun, dia memutuskan untuk menyambutnya lagi.

“Selamat pagi! Menguasai…”

Sebenarnya, Wu Yan benar-benar terjaga setelah gumaman itu tadi. Tetapi ketika dia melihat puncak kembar dari kemuliaan yang luar biasa, dia menjadi malas dan tidak bisa memberikan tanggapan yang tepat.

Ketika Ikaros memanggil lagi, barulah ia berhasil pulih. Dia menduga Ikaros-lah yang datang ke kamarnya, dan kelinci-kelinci besar di depannya pasti milik Ikaros!

Teguk…

Dia tidak bisa menahan ludahnya. Di kamar yang sunyi itu, bunyi ini cukup terdengar dan menimbulkan lebih banyak rasa ingin tahu dari Ikaros sebelum dia dengan canggung tertawa.

Menolak keinginan untuk berubah menjadi serigala, dia mendorong Ikaros pergi sambil mengangkat dan menyeringai.

“Ikaros, bisakah kamu tidak membangunkanku dengan cara seperti itu? Saya khawatir saya tidak akan bisa menahan diri dari … “

“Tidak bisa menahan diri?”

Memiringkan kepalanya, dia menatap matanya. Meskipun itu masih wajah tanpa ekspresi, dia bisa melihat di dalam matanya bahwa dia ingin menanyakan seperti apa hal yang tidak akan bisa dia tahan. Ini membuatnya tersedak oleh kata-katanya, tidak bisa mengatakan apa pun.

“Oh ya, di mana Hinagiku dan Mikoto?”

Tanpa alternatif lain, ia mengalihkan pembicaraan dengan intonasi yang tak berdaya pada kata-katanya. Dia juga menarik selimut untuk menutupi area tertentu yang tidak akan mendengarkan otaknya.

“Mereka…”

“Sebenarnya kami cukup baik-baik saja!”

Suara yang jelas bukan Wu Yan atau Ikaros bergema. Itu mengganggu apa yang akan dikatakan Ikaros dan membuatnya tersenyum kaku.

Seperti mesin, perlahan-lahan dia menoleh. Apa yang dilihatnya berdiri di pintu adalah Mikoto yang terbungkus aura gelap dengan kepala menunduk dan wajahnya ditutupi poni dan Hinagiku yang tersenyum.

“Y … Yo, selamat pagi Hinagiku dan Mikoto …”

Sambil tersenyum dan mengangkat tangannya untuk menyambut mereka, dia bisa saja lulus sebagai menyapa mereka, jika bukan karena dia berkeringat air mancur.

Sayang sekali, Kaichou-sama dan Railgun tidak punya niat membalas gerakannya. Berdiri di sana, kedua gadis itu menatap lubang ke arahnya sementara mengabaikan Ikaros.

“Aku sedang berpikir mengapa aku tidak melihat Ikaros di mana pun setiap kali aku bangun di pagi hari, jadi itu karena dia pergi tidur di tempat lain …”

“Tidak, ini er, tolong aku bisa jelaskan ..”

Wajahnya pada dasarnya basah oleh keringat. Seringainya mungkin terlihat seperti patah bahkan lebih buruk daripada menangis saat dia memohon pada Hinagiku dan Mikoto.

Hinagiku dan Mikoto tidak mengatakan apa-apa dan berbalik diam. Dia merasa lebih cemas dengan hal ini. Dia lebih suka kedua gadis itu mengalahkannya, setidaknya dia akan tahu semuanya masih baik-baik saja tetapi sekarang setelah situasinya menjadi seperti ini, dia benar-benar ketakutan.

“Hinagiku, Mikoto …”

“Yan, dasar idiot!”

Hinagiku Mikoto meraung sebelum mereka berbalik dan berjalan pergi meninggalkan dua tetes air mata di sana.

Sial baru saja memukul kipas …

Hatinya tenggelam dan dia menjadi linglung. Sepertinya kedua gadis itu benar-benar terluka sekarang …

Siapa yang bisa menyalahkan mereka, orang yang mereka cintai menghabiskan malam bersama wanita lain di dalam ruangan. Siapa pun akan salah paham.

“Tuan, apakah ini salah Ikaros?”

Ikaros menyaksikan semuanya turun dari samping jadi dia bertanya sambil menggeliat-geliat kelihatan kesal. Ini adalah pertama kalinya dia benar-benar melihat segala jenis emosi tercermin di wajahnya.

Dia menarik napas dalam-dalam sebelum melanjutkan untuk menggosok kepalanya.

“Ikaros, ini bukan salahmu. Jangan menyalahkan diri sendiri! ”

“Ya tuan…”

Setidaknya itulah yang dia katakan, tetapi manusia yang beralasan dapat mengatakan bahwa dia tidak membiarkan masalah ini dihakimi oleh wajah cemasnya. Dia mungkin mengkritik dirinya sendiri.

Dia menghela nafas dan kemudian menatap Ikaros dan air mata jatuh di tanah, rasa sakit melonjak di dalam dirinya.

Hinagiku dan Mikoto, akankah mereka tidak peduli padaku lagi setelah ini? …

Memikirkan masalah ini, dia merasa ada kemungkinan yang meningkat bahwa mereka mungkin melakukan itu dan dia mulai panik.

Di satu sisi, keadaannya saat ini pada dasarnya adalah dia lebih bereaksi sebagai akibat melihat Hinagiku dan Mikoto mengekspresikan perilaku semacam itu untuk pertama kalinya. Tidak pernah terlintas dalam benaknya bahwa dia bisa menyelesaikan masalah ini jika dia menjelaskan dirinya dengan baik.

Nah, jika dia melakukannya maka apa yang akan terjadi mungkin tidak akan terjadi …

Dengan wajah muram, tubuhnya mungkin ada di sini, tetapi hatinya telah mengejar Hinagiku dan Mikoto. Dia memiliki keinginan kuat untuk pergi dan memeriksa bagaimana Hinagiku dan Mikoto lakukan.

Tapi dia takut setelah memeriksa mereka, dia hanya akan menyakiti mereka lebih jauh.

Mengepalkan dan mengendurkan tinjunya, dia mengulangi tindakan itu. Dia kemudian menatap Ikaros yang redup. Akhirnya, dia membuat keputusan gila!

“Ikaros!”

“Ya tuan…”

Ikaros melihat Wu Yan yang tegas menatapnya seolah-olah dia telah memutuskan sesuatu yang besar. Untuk sementara dia terpana.

“Ikaros, berhentilah mencela dirimu sendiri, aku akan menyelesaikan semuanya, maukah kamu meminjamkan bantuanmu?”

Seolah-olah dia baru saja membuat semacam terobosan, Ikaros yang melihat Wu Yan yang berseri-seri ini menatapnya dengan bingung sebelum ekspresinya kembali ke sikapnya yang biasa-biasa saja.

“Iya nih! Menguasai!”

Berdiri di luar kamar Hinagiku dan Mikoto, dia mengetuk pintu mereka.

“Hinagiku, Mikoto, ini aku, buka!”

Berhenti sebentar, ruangan itu tetap tak bergerak. Setelah beberapa saat, seekor burung kecil keluar sambil menangis.

“Pergi, aku tidak ingin melihatmu!”

Dia menunjukkan wajah seperti dia mengharapkan ini saat dia meraih gagang pintu. Mengaktifkan kemampuannya, percikan menyala dan pintu terbuka dan dia masuk ke dalam.

Dia melihat dua gadis bersembunyi di selimut mereka. Satu-satunya bagian yang terlihat adalah mata mereka yang berlinang air mata yang menatapnya dari tepi selimut.

‘Mereka bahkan berlari kembali ke kamar yang sama untuk menangis’

Dia balas diam-diam sebelum melenggang masuk.

Ketika para gadis melihat ini, mereka berteriak padanya.

“Keluar!”

Wu Yan hanya tersenyum. Dengan senyum yang selalu berseri-seri ia merespons mereka. Tapi Hinagiku dan Mikoto tiba-tiba merasakan firasat buruk.

“Kamu .. apa yang kamu rencanakan untuk dilakukan …”

Terpesona Hinagiku dan Mikoto ketika mereka mundur ke dalam selimut karena perasaan sesuatu yang buruk yang akan terjadi. Mereka jelas lupa bahwa mereka dirasuki Wu Yan.

Dia tidak mengatakan apa-apa, dia hanya mengambil kantong kecil dan meniupnya ke wajah mereka. Awan bubuk pergi melayang lurus untuk dua gadis yang tidak siap.

“Apa yang sedang kamu lakukan!”

Hinagiku dan Mikoto mengusap wajah mereka sambil melengking marah. Tiba-tiba, mereka kehilangan kekuatan di tubuh mereka dan jatuh di tempat tidur mereka.

“Apa ini? Apa yang kamu lakukan? Apa yang akan kamu lakukan?”

Hinagiku melontarkan pertanyaan itu tetapi Wu Yan hanya menjawab dengan suara langkah kakinya yang mendekat.

Pada saat inilah Hinagiku dan Mikoto tahu mereka kacau. Mereka tidak bisa menggerakkan tubuh mereka, kekuatan esper, Shirosakura, kedua gadis itu tidak bisa menggunakan satupun dari mereka. Tambahkan ke arah aneh di mana hal-hal mengalami kemajuan, mereka pasti panik sekarang.

Mendengarkan langkah kaki, kedua gadis itu tahu Wu Yan perlahan mendekati mereka. Pada waktu bersamaan. Hati mereka berteriak.

Ini tidak benar! Ini bukan bagaimana hal-hal seharusnya dilanjutkan!

Sayangnya, perkembangan selanjutnya benar-benar di luar harapan mereka …

Meraih Mikoto di bawah mata gadis-gadis yang khawatir, dia menempatkannya di sisi Hinagiku. Melihat wajah mereka, dia menghela nafas sebelum mengambil wajah yang lebih serius.

“Hinagiku, Mikoto, jadilah wanitaku!”



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded