Shoujo Grand Summon Chapter 116

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



“Ayah!”

Di lapangan luas tempat awan badai mendekat, suara lembut dan menyenangkan membuat tempat itu berubah menjadi status yang mungkin akan digambarkan sebagai waktu beku. Itu membuat 2 pihak berhadapan untuk berhenti secara bersamaan.

Gray memutar kepalanya dengan tak percaya ke arah sumber suara. Dia butuh waktu lama untuk memalingkan kepala sekitar ribuan tahun yang mungkin telah berlalu. Dia takut apa yang baru saja dia dengar hanyalah halusinasi yang disulap oleh pikirannya sendiri.

Mengikuti panggilan dengan cepat adalah nada gembira dan sesosok smol terbang keluar dari kerumunan, dan kemudian ke tubuh Gray yang bergetar.

“Ayah!” Lirin kecil memeluk Gray dan mulai tertawa geli seperti anak kecil yang baru saja pulang. Kepolosan dan sikap ceria akhirnya berhasil membujuk Gray, ini jelas bukan halusinasi.

“Lirin, ini benar-benar kamu, kemana kamu pergi, apakah kamu tahu betapa khawatirnya papa?” 
(Tl: Aha! Sebut saja!)

Matanya galak dan sedikit lembab, tapi kata-katanya kasar. Namun tindakannya mengatakan sebaliknya ketika dia memeluk tubuh mungil miliknya dengan banyak kekuatan.

Surga tahu bagaimana dia hidup melewati hari-hari ketika Lirin pergi. Orang lain yang mungkin punya ide adalah Dra berdiri di sampingnya. Dia telah menyaksikan di banyak akun, kepala keluarga yang brilian, Gray duduk di kursinya melamun.

Situasi yang berada pada titik kritis berubah menjadi adegan reuni antara ayah dan anak perempuannya. Para penonton terpana, sementara Gray masih dalam kegembiraan yang mendalam. Tigre terkejut luar biasa.

Bagaimana ini bisa …

Kata-kata itu terlintas di kepalanya sementara dia masih kaget melihat gadis kecil dalam pelukan Gray.

Yang lain mungkin tidak tahu ke mana rindu muda keluarga Midobia pergi kecuali Tigre? Bagaimana mungkin dia tidak tahu? Dialah yang memberi perintah yang mengakibatkan rindu muda itu diculik!

Ikat Li itu! Apa yang telah terjadi! Benar-benar sampah, bahkan tidak bisa melakukan sesuatu yang begitu sederhana!

Tigre mengepalkan tinjunya. Urat di sisi kepalanya juga melotot, bukti positif bahwa ia mengoceh gila. Menilai fakta bahwa Lirin berhasil kembali, Tie Li dan yang lainnya di sisi lain pasti kacau!

Tigre tampaknya kehilangan detail kecil. Mengingat sandera telah sampai di rumah, apa yang terjadi pada orang-orang yang seharusnya menculiknya? Tidak pasti apakah dia telah lupa atau tidak peduli …

Tigre menarik napas dalam-dalam dan menyesuaikan kembali ketenangannya. Dia menggambar senyum dangkal sebelum berkata,

“Kepala keluarga Gray, aku minta maaf telah mengganggu reuni putri ayahmu, tetapi urusan kita dengan satu sama lain belum selesai,”

Akhirnya, Gray kembali dari pengangkatannya.

Namun pada titik ini, Gray bersikap acuh tak acuh. Dia tidak peduli lagi, putrinya kembali!

Ketika Tigre melihat wajah berseri-seri itu, api di dalam dirinya tidak akan padam. Rencananya gagal, Gray adalah orang yang bahagia, yang secara alami membuatnya sangat tidak senang.

“Gray, sekarang putrimu sudah kembali, ini membuktikan aku tidak bersalah. Kami dari guild tentara anjing besi tidak akan pernah resor menculik seseorang hanya untuk mengembalikan mereka kan? Bawahan Anda telah memfitnah nama saya, jika Anda tidak memberi saya kompensasi yang layak, saya benar-benar tidak akan membiarkan ini pergi! ”(Tl: Sejujurnya saya harus kembali ke tempat saudaranya meninggal untuk mencari tahu apa nama saudaranya itu. Saya tidak memiliki kenangan yang baik untuk gerombolan kecil)

Bahkan jika rencananya gagal, dia masih ingin mengambil satu gigitan terakhir pada Gray.

Ketika Gray mendengarnya, dia menurunkan Lirin dan berdiri, menghadap Tigre.

“Baik, aku minta maaf!”

“Permintaan maaf?”

Tigre tertawa terbahak-bahak, tawanya sangat keras tetapi orang bisa melihat sedikit kemarahan yang timbul dari frustrasi di dalam tawa itu. Bahkan, cukup banyak penonton yang bisa mendengar amarah yang sedikit ini. Dan bagian yang lebih cerdas dari kelompok dapat menyimpulkan keadaan dari apa yang terjadi menjelang situasi ini, termasuk Gray.

Setelah selesai tertawa, dia mengangkat pedangnya dan menunjuk ke arah Gray, matanya dipenuhi dengan kebencian.

“Aku adalah pemimpin anjing-anjing Besi, jika kamu bisa menyebutnya bahkan hanya dengan minta maaf karena bawahanmu memfitnahku maka tidak berarti di masa depan, siapa pun yang menginjak kakiku bisa pergi dengan maaf juga! ”

“Kamu…”

Gray terkejut pada orang ini, bahkan para penonton mulai membuat keributan. orang yang mengatakan akan melepaskannya jika pihak lain meminta maaf tidak lain adalah Tigre, dan sekarang dia mengatakan dia tidak bisa menyebutnya bahkan hanya dengan permintaan maaf adalah dia lagi. Ini niat yang jelas untuk kembali pada kata-katanya kan?

Tapi tentu saja Tigre tidak bisa memedulikan apa yang dipikirkan orang lain. Dia hanya ingin memadamkan amarah di dalam dirinya. Sekarang kondisinya menguntungkan baginya, jika dia tidak menggigit dengan keras maka dia tidak akan bisa memperbaiki butthurt yang ditimpakan kepadanya.

Tigre membuat isyarat tangan dan gerombolan di belakangnya mengeluarkan senjata mereka sementara anjing-anjing mulai marah dengan gonggongan mereka. Tidak peduli bagaimana orang melihat ini, sarung tangan mati sekarang.

“Tigre!”

Roared Grey.

“Sepertinya kamu tidak pernah berencana untuk membiarkan ini pergi, jangan pikir aku, Gray adalah seseorang yang akan ditindas seperti ini!”

Dra di sisinya sudah mengisi dou qi-nya. Bajingan itu hampir menggunakannya untuk membuat kepala keluarga tunduk kepadanya. Tak perlu dikatakan, Dra kesal sekarang, dia mungkin satu-satunya di pestanya yang paling ingin menendang pantat!

Kedua belah pihak mengisi dou qi mereka dan beberapa penyihir di antara mereka mengisi kekuatan sihir mereka juga. Anjing-anjing bertaring tajam melengkungkan punggung mereka siap menerkam kapan saja.

Kedua belah pihak memasuki keadaan paksaan yang ekstrem. Perkelahian mungkin pecah setiap saat. Lirin kecil, ketakutan, menundukkan kepalanya. Takut seperti dia, dia meninggalkan sisi Gray dan berlari ke dan ke pelukan wanita tak dikenal.

Adegan tiba-tiba pasti mengejutkan kedua belah pihak. Ketika mereka melihat siapa yang diterbangkan Lirin, mereka terkejut lagi.

Itu gadis berambut merah muda yang super cantik. Di sisinya adalah dua gadis rambut berwarna teh yang sangat cantik lainnya dan seorang gadis berambut merah muda. Mereka berdiri di tengah kerumunan mereka berdiri, mereka hanya yang membedakan!

Ketika orang-orang di sekitarnya memperhatikan bahwa mereka berdiri di sebelah 3 wanita yang disebutkan di atas, mereka juga terpana. Ketika mereka berhasil memulihkan indranya, mereka berdiri di samping seolah-olah takut menarik masalah. Hanya ada satu orang ini yang masih berdiri di samping mereka sambil tersenyum samar ketika dia melihat orang-orang di alun-alun.

Gray tertegun ketika berhadapan dengan keindahan. Namun demikian, dia masih seorang kepala keluarga dan dia sudah memiliki seorang istri dan seorang anak perempuan. Sementara itu, Tigre di sana mengambil napas dan dia tidak bisa mendapatkan kembali akal sehat sama sekali.

Melihat putrinya sendiri memutuskan untuk mencari suaka di Wu Yan & co, Gray bisa menebak hubungan di antara mereka bukan yang sederhana, dia ragu-ragu sebelum bertanya,

“Dan siapa yang mungkin saya bicarakan?”

“Kami?”

Hinagiku, Mikoto dan Ikaros tidak menjawab Gray, sebaliknya mereka melihat ke Wu Yan, sepertinya mereka meninggalkan pekerjaan berbicara dengannya.

Wu Yan menyeringai dan beringsut sebelum bertemu dengan Gray dan tertawa.

“Ma, anggap saja kita adalah orang yang lewat secara acak. Yap .. hanya pejalan kaki Anda di jalanan … itu benar. “

“…”

Gray tidak tahu harus berkata apa, Hinagiku dan Mikoto memutar mata mereka. Mereka tahu orang itu main-main lagi …

Gray telah menyapa banyak orang di waktu lamanya, tetapi tidak pernah melihat respons seperti hari ini, pada titik ini dia merasa canggung tentang bagaimana merespons kembali.

“Lalu, tuan, bagaimana kami memanggilmu?”

“Saya? Saya m…”

Wu Yan menundukkan kepalanya dan merenung sebentar sebelum sebuah ide cemerlang memukulnya dan dia menampar kepalanya.

“Itu benar, orang yang lewat tidak akan memiliki kehadiran apa pun. Nama dan yang lainnya, yang biasanya tidak akan penulis berikan kepada orang yang lewat, bagaimana mungkin aku bisa melangkahi batasan dan kurusku dengan sangat serius tentang apa yang harus aku sebut diriku, betapa konyolnya! ”

Terhadap ini, Gray dan orang yang lewat dari kisah ini dan bahkan Tigre yang tidak bisa mengalihkan pandangannya dari Hinagiku dan dua gadis lainnya tidak bisa menenangkan tipuan mereka. Jika bukan karena Gray bisa mengendalikan emosinya dan jika dia tampaknya tidak memiliki hubungan yang baik dengan putrinya, bahkan jika Gray tidak langsung memukul pantatnya, dia akan memberinya bahu dingin.

Hinagiku dan Mikoto menundukkan kepala dan sisi mereka menjauh. Mereka menjauhkan diri dan bertindak seolah-olah mereka tidak mengenalnya.

Mereka takut dipermalukan …

Wu Yan hanya bermain-main sedikit dengan sedikit balas dendam bercampur juga. Baru saja ketika Lirin terbang ke pelukan Kaichou-sama, semua orang hanya melihat Hinagiku, Mikoto, dan Ikaros, dan benar-benar lupa tentang dia yang berdiri tepat di sebelah 3 wanita.

Dia telah bertemu perawatan semacam ini berkali-kali dalam perjalanan dari kota Supply ke Beherl. Tetapi sedikit keluhan masih menumpuk di dalam hatinya. Jika dia tidak mengungkapkannya sekarang, dia akan merasa tidak nyaman.

Pelajaran hari ini adalah: Wu Yan sangat picik ….



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded