Shoujo Grand Summon Chapter 124

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



“JAUH WAKTU! JADI, ANDA SIAPA YANG INGIN MEMILIH PERBUATAN DENGAN KELUARGA MIDOBIA ?! ”

Waktu berhenti, bersama dengan semua yang lain ketika Wu Yan meneriakkan kalimat itu.

Lulu tertegun, ekspresinya yang bahagia membeku di sana ketika dia mencoba untuk memahami apa yang ingin dicapai Wu Yan di sini.

Fei Fei tertegun juga, dia tidak tahu bagaimana harus bereaksi seperti dia tidak tahu bagaimana hal-hal berkembang dengan cara ini. Dia tiba-tiba merasa bingung bagaimana harus merespons.

Gray terkejut dan kecemasan mulai menumpuk. Dia tidak tahu apa yang dipikirkan Wu Yan tapi dia tahu satu hal, garis Wu Yan adalah tamparan besar bagi pihak lain.

Awalnya Tigre kaget tapi kemudian dia cepat pulih dan tetap diam. Dia hanya memiliki satu pikiran melewati pikirannya saat ini,

Dia sangat mati …

Hughes tertegun diikuti oleh kemarahan, sikap acuh tak acuh dari sebelumnya langsung masuk ke tong sampah saat ia melirik Wu Yan dengan niat membunuh.

Hinagiku, Mikoto, Lirin dan bahkan Ikaros terkejut. Mereka mungkin telah bersama dengan Wu Yan selama beberapa waktu sekarang, tetapi bahkan mereka tidak tahu harus berkata apa ketika Wu Yan bertindak begitu spontan.

Hal yang sama berlaku untuk semua orang di sana, mereka tidak benar-benar yakin apa yang ada dalam pikiran super ini yang, hanya beberapa hari yang lalu, menjatuhkan pemimpin Grup kelompok Anjing Besi Mercenary dalam satu pertarungan seperti bos. Namun, karena dia menghina keluarga Lori, sekuat dia, dia adalah daging mati, satu-satunya cara dia bisa keluar dari situasi ini adalah jika dia tingkat 9!

Tapi, bisakah itu benar?

Paling tidak penonton yang hadir tidak berpikir begitu. Bagi mereka, Wu Yan hanyalah pemuda lain yang terlalu sombong untuk kebaikannya sendiri setelah mengalahkan pemimpin kelompok dari Kelompok Anjing Besi Mercenary dan sekarang chuunibyou-  nya menendang dengan kecepatan penuh.

Setelah sedikit waktu berlalu, Lulu yang belum pulih dari perubahan mendadak menjadi marah setelah mendengarnya memanggilnya ‘penyihir’ meskipun dia tidak tahu mengapa.

Dia membusungkan dadanya dan berdiri dengan lengan akimbo. Gunung-gunung yang berlimpah itu membutakan Hinagiku dan Mikoto dengan keindahannya. Lulu tidak memperhatikan ini saat dia menunjuk ke Wu Yan dan balas balas.

“Siapa penyihir! Apa aku terlihat seperti penyihir bagimu ?! ”

Wu Yan menyeringai dan kemudian melambaikan tangannya untuk menolak bantahannya lebih lanjut sebelum menunjuk Lulu dan berbicara dengan penuh percaya diri dari seseorang yang benar.

“Kalau begitu, katakan padaku, bagaimana tepatnya kamu bukan penyihir?”

“Rindu muda ini di sini tidak menyerupai penyihir sama sekali, aku jelas seorang manusia!” (Tl: dia menggunakan kata ganti orang pertama yang agak sombong untuk menyebut dirinya di sini: 本 小姐)

Lulu yang marah mengaum.

Wu Yan langsung kehilangan kekuatan. Bukan hanya dia, semua orang kehilangan kekuatan mereka juga.

Anda membalas pernyataan yang salah di sini bukan? Tidak ada yang meragukan apakah Anda terlihat seperti manusia …

Wu Yan dengan canggung tertawa dan mengangkat bahu.

“Baiklah, bahkan jika kamu seorang manusia …”

“Bagaimana jika?! Saya seorang manusia, manusia yang bonafid hingga ke inti! ”

Lulu berteriak kepadanya sebagai balasan, cara dia bereaksi itu seperti kata ‘penyihir’ yang sangat ofensif di telinganya.

Wu Yan batuk dan kemudian memasang wajah seriusnya sebelum melanjutkan.

“Baiklah, jadi kamu  manusia yang ingin berkelahi dengan keluarga Midobia?”

“Siapa yang ingin berkelahi denganmu ..”

Lulu cemberut sebelum melanjutkan dengan kesal.

“Aku tidak ingin melakukan sesuatu seperti datang ke rumah seseorang dan kemudian menggertak orang. Ini semua kesalahan orang itu, dia membuat saya datang ke sini! “

Jari-jari gioknya menunjuk ke arah Tigre yang terkejut. Dia menyerahkan tanggung jawab kepadanya sambil terdengar seperti dia dibenarkan tanpa sedikit pun gagasan bahwa dia menyeret orang ke bawah bersamanya.

Wajah poker Wu Yan runtuh. Dia memutar matanya sebelum melanjutkan dengan nada gelisah.

“Tapi kamu yang terbesar di sini bukan? Bukankah itu sedikit tidak bertanggung jawab dari Anda untuk menyalahkan orang lain …. “

“Oh ~ jangan beri aku itu, itu benar!”

Marah, dia melanjutkan.

“Aku tidak datang ke sini dengan niat sedikit pun untuk menggertak seseorang!”

“Lalu untuk apa kamu di sini?”

Wu Yan ingin tahu bertanya padanya. Dia benar-benar bingung mengapa Lulu akan muncul di kota seperti ini.

Mengenai Lulu memimpin pesta untuk datang menantang keluarga Midobia?….

Bukan karena Wu Yan memandang rendah dirinya atau sesuatu, tetapi menantang seseorang. Jika dia akan dijual suatu hari, seseorang mungkin bahkan tidak dapat menemukannya … (Tl: menyiratkan dia terlalu bodoh untuk datang dengan ide seperti ini)

Wajah Wu Yan berubah menjadi 囧 bersama dengan orang lain ketika dia mendengar 5 kata berikutnya yang dia katakan.

“Aku hanya orang yang lewat …”

“…”

Wu Yan terdiam saat ini, dia terus menatapnya seperti ini sampai akhirnya dia menghela nafas.

“Baiklah, nona kecil yang sedang lewat, apa yang kamu lakukan di sini?”

Lulu kemudian menjelaskan semuanya kepada Wu Yan seperti bagaimana dia secara praktis memohon dan bagaimana pria itu memperlakukan mereka dengan sangat baik dan bagaimana tidak pantas untuk menolak permintaan. Dia menumpahkan semuanya sambil terlihat seperti dia mengeluh tentang ini dan itu. Saat tetesan keringat turun di kepala Wu Yan, dia mengkonfirmasi hipotesisnya.

Jika suatu hari Lulu akan dijual, ia mungkin bahkan membantu orang yang menjualnya untuk menghitung uang. Ya, tidak diragukan lagi tentang itu ….

Tigre menjadi semakin kesal. Menghadapi waktu yang berarti pertanyaan mengapa wanita muda itu memiliki suasana hati yang ramah terjadi dengan bajingan kecil, hanya masalah dia pergi keluar dari cara untuk mencium keledai mereka adalah membuatnya merasa sangat tidak nyaman.

Di dalam Beherl, secara teknis dia adalah pemain besar. Bahkan jika keluarga nomor satu di kerajaan Ailu (Tl: akan menganggap penulis melakukan kesalahan di sini, karena di dunia ini tidak ada kerajaan seperti 巴结 帝国, Bajerl) yang bukan sesuatu yang bisa dianggap remeh, tetapi sekarang semua orang tahu bagaimana ia memiliki untuk mendapatkan bantuan dari luar untuk berurusan dengan keluarga Midobia.

Tigre punya firasat buruk ketika dia melihat Lulu dan Wu Yan saling melempar satu sama lain seperti teman yang sangat dekat.

Demikian pula, Hughes di samping karena alasan yang berbeda merasa kesal ketika dia melihat Wu Yan ramah dengan Lulu. Dia mengerutkan kening begitu keras, otot-otot mungkin tidak akan rileks bahkan setelah setengah hari berlalu.

Setelah mendengarkan penjelasan Lulu ia kurang lebih mendapatkan gambarnya. Lulu sedang melewati kota ini dan berencana untuk beristirahat di sini ketika Tigre datang mengetuk dan praktis menempel pada mereka dan melakukan apa saja untuk mencium keledai mereka. Dan kemudian Tigre meminta bantuan keluarga Lori di mana dia tidak bisa menolak sehingga dia menyeretnya ke luar kehendaknya.

“Dengan kata lain, kamu ditipu untuk datang ke sini!”

Kata Wu Yan setelah menggosok dagunya dengan kesadaran.

“Itu benar ya!”

Lulu mengangguk juga sebelum dia menyadari sesuatu dan dia menggelengkan kepalanya seperti orang gila.

“Tidak, tidak, tidak, aku tidak ditipu, nampaknya itu tidak benar. Tunggu, tapi itu juga tidak terdengar benar. Ya ampun, sekarang aku semua bingung … “

Menyaksikan Lulu pada akhir kecerdasannya saat dia mencoba untuk mencari tahu kekacauan ini membuat semua orang tertawa terbahak-bahak. Itu adalah tawa riang yang lahir dari kesadaran bahwa putri satu-satunya yang hebat dan mulia dari keluarga Lori hanyalah seorang gadis kecil yang lucu dalam kehidupan nyata.

Diberikan tentu saja, dalam kata-kata Wu Yan sendiri, seorang gadis yang sederhana, ditzy dan agak berkepala …

“Aku pikir itu lebih baik jika kamu tidak berpikir terlalu keras tentang itu, akui saja bahwa kamu telah ditipu dan selesai dengan itu!”

Wu Yan tertawa.

“Bagaimana aku bisa menyerah begitu saja …”

Lulu mengerutkan hidung kecilnya.

“Aku tidak mau mengakui aku ditipu. Itu akan membuatku terlihat seperti orang bodoh. ”

Wu Yan kehilangan kendali dan tertawa terbahak-bahak.

“Kamu tidak terlihat seperti itu, kamu bodoh!”

“Tidak, kamu yang bodoh!”

Teriak Lulu yang sangat tidak puas.

Keduanya bertengkar seperti tidak ada yang menonton, tidak ada yang datang untuk menghentikan mereka juga.

Apa lagi yang ingin dikatakan? Meskipun mungkin perkelahian tapi tidak peduli bagaimana seseorang mengirisnya, dengan suasana hati yang bersahabat terjadi di antara keduanya, bahkan jika mereka bertarung, itu tidak sedikit tegang seperti itu.

Tentu saja, hanya Fei Fei yang tertawa pahit di samping. Adegan semacam ini terjadi hampir setiap hari ketika mereka berakting bersama Wu Yan kembali sebelum mereka meninggalkan kota pasokan kecil.

Fei Fei tidak melakukan apa pun untuk berhenti karena sementara itu mungkin terlihat seperti Wu Yan menggertak Lulu, Fei Fei yang telah mengangkat Lulu sejak muda tahu bahwa jauh di dalam hati Lulu dia sebenarnya senang bisa berinteraksi dengan Wu Yan seperti ini.

Wu Yan dan Lulu tidak tahu apa yang dipikirkan orang lain tentang mereka. Namun, pada saat ini, mereka cukup senang asyik bertengkar karena mereka bisa merasakan hilangnya jarak secara bertahap antara mereka dan keakraban satu sama lain yang dulu mereka miliki sekarang kembali.

Gray akhirnya kembali dari keadaan waspada, dia pikir ‘penghinaan’ nya akan membuat situasi dengan putri tunggal keluarga Lori tidak dapat diselamatkan tetapi pada akhirnya semuanya menjadi baik-baik saja dengan cara komedi melalui berbagai perkembangan.

Apa yang dia pikir akan menjadi lawan utama sekarang ‘berbincang bahagia’ dengan Wu Yan. Bahkan para penonton bisa melihat keakraban yang terlihat jelas satu sama lain, Gray secara alami memperhatikan itu juga.

Bisakah mereka benar-benar mengenal satu sama lain?

Gray menatap Wu Yan dengan penuh rasa ingin tahu sebelum bertanya.

“Er … apakah kalian berdua mungkin kenalan?”



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded