Shoujo Grand Summon Chapter 134

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



Langit tidak lagi biru dan bumi kehilangan penutupnya. Pada saat ini, antara langit dan bumi hanya ada warna merah dan perak. Kedua warna itu bersinar terang.

Angin yang dipenuhi grit menghantam semua orang, membuat mereka terjatuh. Mereka menjerit kesakitan setiap kali puing menghantam mereka, tetapi mereka tidak memiliki cara untuk mempertahankan diri karena tangan mereka masih harus menutupi telinga mereka.

Suara tabrakan antara [Chaotic Return to Horizon Waltz] dan [Night Moon Flash] intensitasnya sangat keras sehingga jika mereka tidak menutupi telinga mereka, gendang telinga mereka kemungkinan besar akan pecah.

Hal yang sama tidak dapat dikatakan tentang para penyihir dan pejuang yang telah mengembangkan kekuatan sihir atau dou qi. Mereka menyalurkan kekuatan masing-masing untuk memblokir akibat yang menimpa mereka, yaitu angin yang dipenuhi dengan berbagai jenis puing. Mereka dapat menyalurkan semua kekuatan mereka dan itu masih tidak dapat mengurangi efek pada hati mereka yang terkejut!

Tidak ada yang melacak berapa lama sebelum angin akhirnya mereda. Boom yang keras juga berhenti menyiksa telinga para penonton sebagaimana dibuktikan oleh para penonton yang terlihat kuyu yang bangkit perlahan …

Beberapa tampaknya trauma ketika mereka melihat ke atas dan ke sekitar sebelum mengalihkan perhatian mereka ke medan perang. Pada saat yang sama, keterkejutan dan teror menghampiri wajah mereka.

Orang-orang yang seharusnya masih ada di sana telah menghilang seperti tanah yang beberapa saat lalu masih merupakan tanah pertempuran. Puing-puing yang tak terhitung jumlahnya dan batu lepas diletakkan di sana di posisi mereka. Di dalam lubang berdiameter 5 meter!

Para penonton saling memandang. Mereka memandang orang yang berdiri paling dekat dengan mereka dalam rasa keakraban yang aneh. Mereka semua tampak terpesona ….

Lulu, melalui beberapa metode yang tidak diketahui berhasil bertahan melalui gelombang kejut dalam satu potong relatif terhadap penonton lainnya. Pakaiannya tidak cacat sedikit pun. Namun, dia menatap kosong pada pemandangan di depannya dan dia perlahan merasakan rasa takut naik.

“Dimana mereka? Dimana Yan? Dan saudari Fei Fei? Kemana mereka pergi?”

Lulu tampak seperti manekin yang kehilangan jiwanya saat dia panik dan berteriak keras-keras. Dia takut bahwa dua orang yang keberadaannya sangat signifikan akan melenyapkan satu sama lain tanpa meninggalkan apa pun.

Di dekatnya, tidak ada yang tampak seperti mereka akan datang dan menghiburnya. Mungkin mereka juga merasa Fei Fei dan Wu Yan terbunuh oleh tabrakan serangan yang mengerikan itu.

Lulu mengepalkan giginya dan mengamati medan pertempuran berharap dia bisa melihat sekilas, jika ada, dari sosok-sosok itu. Seiring waktu berlalu diikuti oleh kesunyian yang konstan, dia merasa putus asa di dalam dirinya yang bangkit.

“Jangan khawatir, mereka baik-baik saja!”

Seperti angin sepoi-sepoi, suara lembut berdering di samping telinga Lulu. Kata-katanya membuat mata Lulu cerah. Dengan wajah penuh harapan ia memandang ke arah suara itu dan melihat seorang gadis berambut merah muda yang sangat cantik yang membawa serta seorang gadis pirang kecil yang sangat lucu berjalan ke arahnya.

“Benarkah itu? Lalu di mana mereka? “

Lulu berkata dengan cemas. Ekspresi yang dia perlihatkan lemah lembut tetapi menimbulkan rasa keramahan di Hinagiku terhadapnya. Dia kemudian berbicara kepadanya seperti dia sedang mencoba menghibur anak kecil sambil menunjuk ke arah tertentu.

“Lihat, mereka ada di sana!”

Semua orang melihat ke arah yang dia tuju, tetapi mereka hanya bisa melihat batu dan lebih banyak batu ke arah itu, tidak ada manusia yang terlihat.

Kemudian mereka memandangnya dengan kecurigaan dan kebingungan bercampur dalam …

“Kenapa kalian tidak melihat lebih dekat ya ampun!”

Hinagiku berkata dengan sedikit kesal dan geli. Dia merasa tak berdaya dipandang seolah dia semacam penipu.

Semua orang kemudian menjadi serius dan penuh semangat melihat sekeliling dan segera seseorang berteriak kaget.

“Lihat ke sana!”

Di sudut yang sangat mencolok dari daerah itu, di belakang batu, mereka bisa melihat dinding hitam dan dinding kristal yang tampaknya terbuat dari bahan berwarna biru tembus.

Ketika orang-orang bertanya-tanya apa itu, dinding hitam mulai pecah perlahan dan semua orang langsung melihat lebih baik pada partikel hitam itu …

Dinding kristal biru pecah bersamaan dengan dinding hitam itu. Dan segera, penghasut utama yang menyebabkan semua kehancuran ini, Wu Yan dan Fei Fei muncul di depan massa!

“Yan! Sister Fei Fei! ”

Lulu berteriak ketika dia berlari ke arah keduanya. Dia tampak sangat bahagia sehingga Hinagiku tidak bisa menahan senyum. Gadis ini terlalu manis …

Lulu masih berlari, tiba-tiba berhenti. Matanya sedikit muncul ketika dia melihat apa yang ada di belakang Wu Yan dan Fei Fei, dia kemudian berteriak.

Terkejut, para penonton yang berlari merasakan jantung mereka berdegup kencang. Tentu saja, segera mereka juga melotot keluar seolah-olah mereka melihat leluhur mereka yang sudah mati …

Hinagiku hanya bisa tersenyum pahit …

Itu bukan karena mereka takut pada hal-hal kecil. Meskipun peristiwa yang terjadi hari ini mungkin sangat menghabiskan semua kejutan yang mereka alami seumur hidup ini. Mereka masih merasa heran.

Surga, apakah itu malaikat?…

Itu benar, mengapa semua orang jatuh karena Ikaros!

Sayap biru di belakangnya melayang-layang sementara dia tetap di udara seolah-olah digantung oleh kekuatan yang tak terlihat. Halo putih bersihnya membuatnya tampak jauh lebih suci dan cantik!

Beberapa orang terpana berpikir ini adalah cara dewa untuk mengatakan kepada mereka bahwa perbuatan baik mereka tidak luput dari perhatian sehingga malaikat dikirim untuk ‘mengunjungi’ mereka. Beberapa menjadi sedikit gila, mereka merasa seperti tidak memiliki penyesalan lagi dalam hidup ini …

Mungkin dia tidak suka perhatian yang dia dapatkan, Ikaros mengepakkan sayapnya sekali dan mereka kembali ke sayap merah muda sementara lingkaran cahaya menghilang. Mata merahnya menjadi warna zamrud seperti biasa. Apa yang dia tidak tahu adalah bahwa penampilan ini lebih mirip malaikat daripada ketika dia memasuki mode ratu langit.

“Tuan, apakah kamu baik-baik saja …”

Dalam pelukan Ikaros adalah Wu Yan. Saat ini, dia terlihat agak pucat saat dia dengan lemah meletakkan tangannya di bawah sambil tertawa pahit.

“A … Aku baik-baik saja … hanya merasa lemah, jangan khawatir tentang itu …”

Dia menggelengkan kepalanya sambil tersenyum nyengir. Bagaimana tidak? Dia overdid kali ini …

Hanya gelombang kejut setelahnya dan dia sudah menggunakan semua kekuatannya untuk bertahan. Jika bukan karena Ikaros membuka penghalang pertahanan absolutnya untuk menutupi dirinya, merasa agak lemah adalah yang paling sedikit dari kekhawatirannya …

“Layani kamu dengan benar!”

Mikoto meletakkan Fei Fei yang juga pucat yang bersandar padanya sebelum ini. Dia tidak menahan omelannya. Ketika dia melihat Wu Yan tidak benar-benar terluka, dia tampak seperti menghela nafas lega.

“Saudari Fei Fei!”

Lulu akhirnya pulih dari keterkejutan awalnya dan berlari ke sisi Fei Fei sambil mendukungnya. Dia memiliki air mata di matanya. Ketika Fei Fei melihat bagaimana dia terlihat, mata Lulu sepertinya menyarankan gambar kecoak yang tidak akan mati bahkan setelah melewati medan perang besar yang tumpang tindih. Perasaan awalnya lelah semakin memburuk.

Dia kemudian menggelengkan kepalanya dengan sedih saat dia berterima kasih pada Mikoto.

“Terima kasih telah menyelamatkan saya!”

“Jangan … jangan khawatir tentang itu …”

Mikoto menggaruk pipinya dengan canggung. Melihat dia yang pemalu dan gagap membuat Fei Fei tertawa tanpa sadar, dia merasa agak lebih dekat dengan Mikoto sekarang.

“Dan kamu, mengapa kamu bertarung begitu keras?”

Hinagiku berjalan ke Wu Yan dan berkata dengan marah saat dia melotot ke Wu Yan. Wu Yan memutar kepalanya dengan perasaan tidak nyaman saat dia mencoba untuk menertawakannya.

Lulu mengkonfirmasi bahwa Fei Fei baik-baik saja dan kembali ke penampilannya yang ceria. Dia kemudian dengan penasaran menatap Ikaros dan berlari ke depannya sebelum menatap sayapnya.

“Ne, Nona, apa sayap itu ada di dirimu? Apakah kamu seorang malaikat?”

Sikap yang penuh gairah membuat Ikaros bingung apa yang harus dilakukan. Dia pergi ke sisi Wu Yan dan tetap diam. Melihat ini, Wu Yan tertawa dan menyela mereka.

“Sepertinya kita tidak tahu siapa pemenangnya kali ini!”

“Itu benar…”

Fei Fei merasa menyesal dan puas pada saat yang sama dengan yang dia katakan.

“Tapi Yan, kamu benar-benar mengesankan!”

“Perasaan itu saling …”

Wu Yan tersenyum saat dia menjawab. Fei Fei juga tersenyum sebelum melihat Ikaros dan Mikoto. Matanya berbinar.

“Yah aku akan terkutuk, dua rindu di sini adalah tier 8 supers, aku tidak tahu pada awalnya …”

Hukumannya langsung menyebabkan kegemparan.

Perasaan kaget di antara kerumunan yang seharusnya tumpul setelah begitu banyak contoh muncul sekali lagi!

Melihat Ikaros yang cantik dan suci, mereka kemudian melihat Mikoto yang gagah dan suka memerintah. Kerumunan menjadi gaduh.

Mereka adalah tier 8 supers?



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded