Shoujo Grand Summon Chapter 145

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



Academy City, di dalam laboratorium penelitian …

“Kepala! Ini buruk, ya! ”

Seorang lelaki tua berpakaian formal mengerutkan kening ketika dia mendengar suara ini. Dia berteriak kembali pada suara itu dengan kesal.

“Apa keributannya! Apakah kamu tidak tahu aku benci diganggu ?! “

Pria yang berteriak itu dengan malu-malu berkata.

“Tapi kepala, sial!”

“Apa yang sebenarnya terjadi?”

“Sampel klon militer semuanya hilang!”

“Oh?”

Penatua tersentak dan kemudian dia mengusirnya dengan beberapa gelombang tangannya.

“Kalau begitu, biarkan saja orang-orang di lantai bawah untuk mengkloning lagi.”

“Tapi…. Tapi kepala, sampel DNA juga hilang! “

“Apa!”

Penatua akhirnya terkejut.

Pada saat yang sama, di seluruh Academy City, lebih dari 5 perusahaan dengan nama yang sama dengan laboratorium penelitian ini juga mengalami masalah yang sama. Saudari-saudari yang tinggal di sana menghilang bersama sampel DNA seolah-olah mereka dihidupkan tanpa jejak!

Ketika itu para peneliti menemukan dan bereaksi terhadap situasi tersebut. Investigasi melalui berbagai cara dilakukan misalnya melalui memutar rekaman CCTV atau metode investigasi lainnya yang semuanya tidak membuahkan hasil.

Setelah itu, para peneliti lain yang melakukan penelitian yang sama mendengar tentang orang-orang yang terkena dampak peristiwa ini dan mereka semua melakukan panggilan para suster. Setelah mengetahui bahwa tidak ada satu pun dari saudara perempuan mereka yang hilang, para peneliti semua menghela napas lega.

Segera, para peneliti memulai pencarian mereka melalui para suster, atau lebih tepatnya melalui jaringan Misaka. Jika mereka ingin menemukan para sister yang lain, metode yang paling efektif adalah menanyakan para sister ini.

Yang mengejutkan mereka, saudari-saudari itu mengungkapkan bahwa saudari-saudari lain diculik oleh seorang pencuri aneh.

Semua peneliti menjadi sangat marah. Bagi seorang ilmuwan, menjarah materi penelitian mereka mungkin adalah masalah yang paling menyebalkan. Bahkan, beberapa peneliti begitu marah hingga mata mereka memerah.

Ketika mereka bertanya kepada para suster itu seperti apa pencuri itu, mereka semua tidak bisa menjawab.

Alasannya cukup sederhana, mereka hanya akan menggunakan istilah yang tidak jelas seperti pencuri dan monster untuk merujuk pada penculik. Menurut mereka, mereka tidak tahu bagaimana menggambarkan pelaku.

Ketika diminta untuk melacak saudara perempuan lain melalui jaringan MISAKA, mereka mengatakan koneksi terputus.

Namun, mereka yakin akan satu hal. Ada beberapa plot yang terjadi di belakang layar yang melibatkan para suster.

♦ ♦ ♦

Academy City: Distrik sekolah 7 ..

Ada bangunan yang sangat istimewa di sini yang menonjol seperti jempol yang sakit, tidak memiliki jendela dan meskipun di area pusat distrik sekolah 7, sepertinya tidak ada aktivitas manusia dalam radius 10 meter dari bangunan….

Di dalam gedung, di sebuah ruangan penuh dengan nuansa fiksi ilmiah, dilapisi dengan tabung reaksi yang tak terhitung diisi dengan cairan kuning misterius yang menghubungkan langit-langit dan lantai, ada seorang pria berambut putih mengambang terbalik dalam sebuah tabung sambil mengenakan gaun rumah sakit hijau …

Dia adalah pengawas umum dari Academy City, dalang di balik hampir semua yang terjadi di kota ini, Aleister!

Di depannya, banyak proyeksi sedang diputar, diputar ulang berulang kali. Tidak diketahui apakah itu karena pemiliknya tidak puas dengan apa yang dilihatnya tetapi proyeksi terus diputar ulang …

Diperlihatkan berulang-ulang adalah laboratorium penelitian yang gempar setelah para suster dan sampel DNA menghilang. Setelah beberapa saat, tampilan berhenti dan menghilang. Aleister memejamkan matanya dan dengan melakukan itu, lingkungan di sekitarnya menjadi sunyi. Satu kalimat yang nyaris tak terdengar memecah keheningan …

“Pencuri … apakah itu …”

♦ ♦ ♦

Sementara eselon atas dari Academy City sedang sibuk merobek wig mereka, pelaku di belakang semuanya berjalan di jalan seolah-olah ia memiliki sendi. Dia berkeliling dengan intrik seperti dia baru saja keluar dari kapal.

Warga kota ini tidak pernah bisa memahami perasaannya. Ketika ia pertama kali tiba, Sistem mengacaukan dan memutuskan untuk menjadikannya orang yang sangat bodoh yang menganiaya gadis-gadis muda. Dia akhirnya dibebaskan setelah beberapa cobaan dan kesengsaraan tetapi kemudian dia segera mengambil profesi pencuri hantu. Secara keseluruhan, dia tidak memiliki kemewahan berkeliling melihat-lihat Academy City.

Meski, setelah melakukan itu, Academy City memiliki daya tarik tersendiri. Sebagai kota teknologi tinggi, hanya diharapkan bahwa orang dapat mengamati tanda-tanda teknologi tinggi di mana-mana tetapi meskipun demikian memiliki beberapa tempat yang tampak retro. Kontras yang dibuat untuk tampilan yang sangat bagus, setidaknya dia merasa seperti cakrawala sedang dilebarkan olehnya.

Dia pergi sepanjang malam tanpa tidur tapi dia tidak terlalu lelah. Sebagai anggota yang berdedikasi dari ras utama hikikomori, pergi tanpa tidur adalah hal yang mendasar, apa yang harus dikatakan tanpa tidur selama satu malam.

Dia memanggil Mikoto sehingga dia bisa tenang dan kemudian dia mulai melihat-lihat tur. Tampaknya, Mikoto hanya ingin tahu apakah dia masih hidup atau tidak …

Berjalan di jalanan, dia melihat siswa berjalan melewatinya dan menghela nafas. Dia merasa begitu terpisah dari hari-hari muridnya, mendesah pada berapa usianya. Namun, pria itu sendiri sepertinya tidak memperhatikan bahwa dua gadis yang dia tabrak sebelumnya masih pergi ke sekolah …

Dari waktu ke waktu, dia bisa mendengar mereka menggosipkan hal-hal acak seperti apa yang dilakukan pria di Academy City atau meniup terompet mereka sendiri tentang bagaimana mereka terbiasa dengan Lv5. Dia juga bisa mendengar beberapa nama yang akrab dalam percakapan mereka.

Pada awalnya ia merawat gosip dengan sedikit garam. Tetapi kemudian ketika dia mendengar tentang selentingan, dia kehilangan ketenangannya.

“Hei, apakah kamu mendengar, mereka mengatakan ada satu cewek panas ini runtuh di samping jembatan di atas sungai kecil. Dude yang tak terhitung jumlahnya akan ke sana untuk mencoba keberuntungan mereka dengannya? “

“Serius? Seorang gadis cantik pingsan, bukankah komite disiplin mendapat berita dan pergi memeriksanya? ”

“Tentu saja mereka lakukan, tetapi gadis itu akan bangun ketika ada yang menyentuhnya dan dia tidak akan pergi dengan komite disiplin tidak peduli apa.”

“Mengapa?”

“Nn … rupanya, dia menunggu  tuan … atau sesuatu!”

“Wow! Bisakah dia menjadi pelayan yang ditinggalkan oleh tuannya? ”

“Haha, bagaimana mungkin itu, yang waras mereka akan membuang sepotong keledai merokok, jika dia melakukannya orang itu harus ditembak mati!”

“Poin bagus!”

Dia berhenti di tempatnya dengan satu kaki terpaku tanpa mengenai tanah. Dia tampak seperti tersambar petir, ketika semua siswa yang bergosip pergi hanya saat dia berhasil pulih.

“Hei, erm, kamu mengatakan sesuatu tentang seorang gadis, seperti apa dia?”

“Oh? Saya pribadi belum melihatnya, tetapi tampaknya dia orang asing dengan rambut pirang keemasan panjang atau semacamnya! ”

Bibir Wu Yan bergerak dan alisnya tersentak.

“Di mana Anda mengatakan gadis itu berada?”

Siswa itu memandangnya dengan sikap menghakimi. Ini seperti eh melihat individu yang merepotkan, dia menoleh dengan jengkel dan menjawab.

“Di jembatan di depan kita!”

“Terima kasih!”

Mengabaikan mata yang membeda-bedakan dari siswa itu, dia mengucapkan terima kasih dan langsung menuju ke arah itu sehingga menghasilkan lebih banyak pasangan mata juri.

“Dicklick lain yang akan menjilat lantai untuk setiap gadis cantik yang mereka lihat …”

Wu Yan tidak mendengar kalimat ini tetapi bahkan jika dia melakukannya, dia tidak punya waktu untuk menanggapi mereka. Dia berlari dengan kecepatan penuh ke depan sementara jantungnya berdenyut.

Jika dia tidak salah, cewek seksi yang dibicarakan oleh siswa itu haruslah seseorang yang sangat dia kenal…

Dia membenarkan dugaannya ketika dia melihat gumpalan moe runtuh di tempat tertentu saat dikelilingi oleh orang-orang. Dia menampar dahinya dan tetap diam sebentar.

Mungkin karena dia merasakan kehadirannya, dia mengangkat kepalanya dan melihat ke arahnya. Ekspresi kegembiraan perlahan mengisi wajahnya yang indah. Dia melompat, memberi kejutan pada orang-orang di sekitarnya, tidak memedulikan mereka, dia berlari jauh-jauh ke sisi Wu Yan tanpa lupa meninggalkan jejak ingus dan air mata.

“Uuuu, tuan, aku berusaha keras untuk menemukanmu, Astrea sangat lapar sehingga dia bisa mati kelaparan kapan saja sekarang. UU UU…”

“….”



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded