Shoujo Grand Summon Chapter 155

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



Seluruh tempat membeku ketika Wu Yan membuang garis itu …

“Oh, brengsek sial yang super tidak bisa keluar dan melihat orang-orang, kamu daging super mati sekarang …”

Kinuhata Saiai kembali ke wajahnya yang tenang. Takitsubou Rikou dan Frenda yang sama-sama kenal dengannya dapat mengatakan bahwa dia diam-diam menikmati tragedi yang akan terjadi.

“Pria itu harus menggali kuburnya sendiri. Oh sayang, dan di sini saya ingin menyelesaikannya sendiri sehingga saya bisa mendapatkan hadiah uang … “

Frenda menggelengkan kepalanya dan mengangkat bahu pada saat bersamaan. Tentu saja dia masih terlihat moe af.

“Ohhh, sekarang kamu membuatku marah!”

Mugino Shizuri perlahan mulai tertawa dengan ekspresi menyeramkan. Wajahnya yang berantakan membuat 3 agen lapangan ITEM lainnya mundur ketakutan.

Wu Yan mengangkat alis, meskipun ITEM tidak memperhatikan ini, mereka masih bisa mendeteksi nada acuh tak acuh di balik kata-katanya.

“Bibi mengalami menopause, tolong beri tahu aku hari 365 hari yang mana kamu tidak marah!”

Ketika kata-katanya jatuh, bola cahaya putih pucat mulai muncul di samping Mugino Shizuri yang menundukkan kepalanya. Hanya dengan perhitungan kasar, tampaknya ada sedikit lebih dari 10 dari mereka!

“Hari ini adalah hari kamu bertemu pembuatmu, nak!”

Dia melambaikan tangannya dan bola cahaya yang berubah menjadi meriam dan sinar laser yang berbeda ditembakkan padanya dengan kecepatan kilat.

Dia melangkah keras dan segera mundur. Dia kemudian berhenti untuk menghindari Meltdowners yang mendekat, dia mungkin telah membuat negasi Meltdowner tunggal terlihat sangat mudah, itu hanya karena semua yang dia lakukan adalah melepaskan electromaster ke max untuk membubarkan satu tembakan Meltdowner. Dia tidak bisa melakukan hal yang sama terhadap banyak laser.

Dia harus mengakuinya, Mugino Shizuri yang marah adalah musuh yang menakutkan. Bola cahaya yang melayang di sekitarnya dapat berubah menjadi meriam seluler mengerikan yang akan menembakkan laser Meltdowner gelombang demi gelombang. Dia dengan panik berusaha menangani gelombang laser.

Dia tidak tahu gerakannya mengejutkan ITEM.

“Pada dasarnya, dia cepat!” (Tl: dia memiliki tic verbal menempatkan daitai dalam kalimatnya dalam karya aslinya. Lihat. ) Frenda terpana dengan betapa lincahnya Wu Yan dalam menghindari serangan.

“Percepatan? Atau mungkin semacam peningkatan? “

Kinuhata Saiai tercengang dengan gerakannya juga.

“Dia bisa menyembunyikan dirinya secara super dan menggunakan kilat super, berapa banyak kemampuan super yang dia miliki?” (Tl: mungkin agak terlambat tapi Saiai suka menambahkan chou atau super dalam kalimatnya jadi ya.)

“Pengguna keterampilan ganda! Mustahil, Skill ganda tidak ada, apa kekuatanmu! ”

Meskipun dia mengajukan pertanyaan, Meltdowner-nya tidak pernah berhenti bekerja dan terus menembakkan laser demi laser untuk meledakkan Wu Yan. Mugino Shizuri bahkan tidak bergerak dan gelombang demi gelombang laser akan datang menyerang. Wu Yan tidak mengatakan apa-apa sebagai tanggapan, dia terus menghindari sinar dan mengabaikan ancamannya. Karena dia telah memutuskan untuk melawannya, dia tidak berpikir dia akan membiarkannya pergi bahkan jika dia mencoba untuk berbicara dengan cara yang tunduk, bukan melawan orang yang pemarah seperti Mugino Shizuri.

Jika begitu, mengapa menembak retor biadab padanya dan berkelahi sesukanya. Bagaimanapun, itulah yang dia pikirkan, namun situasi yang dihadapi mengutuknya dengan ketidakmampuan untuk melakukan perlawanan yang baik. Dia tidak bisa menggambar Nietono no Shana di sini karena jika dia menggunakannya, itu akan menyusahkan di masa depan jika mereka mengenalinya. Dengan Nietono no Shana keluar dari persamaan, sebagian besar dari kemampuannya disegel. Tidak termasuk kekuatan espernya, setengah dari kekuatannya terletak pada keterampilan pedangnya …

Beli secara acak dari Sistem, katamu? Gores itu, jika itu bukan peralatan Peringkat C, itu tidak akan dapat memblokir Meltdowner. Dia tidak begitu putus asa untuk membeli peralatan Peringkat C hanya untuk ini.

Namun hanya dengan statistiknya sebagai Electromaster level 65 super dan lv4, masih memungkinkan baginya untuk menang.

“Berhentilah berjingkrak! Mengapa kamu tidak membuat pekerjaanku lebih mudah dan mati saja! ”

Mugino Shizuri sangat kesal sehingga matanya seolah bermunculan, wajahnya yang cantik berubah bentuk seperti ini.

Namun benar bahwa dia tidak akan bisa menang jika dia terus menghindar seperti ini. Dia mengepalkan tangan dan partikel pasir besi yang tak terhitung jumlahnya terkonsentrasi menjadi pedang pasir besi di tangannya. Pedang itu berdengung, tidak ada yang akan berpikir luka dari ini hanya akan mengakibatkan luka kecil.

“Sangat menakutkan!”

Kinuhata Saiai menundukkan kepalanya karena takut akan pedang pasir besi di tangan Wu Yan. Dia merasa baju besi nitrogennya akan menyembul seperti balon melawan tebasan dari benda itu.

“Pada dasarnya menggunakan kemampuan yang berasal dari listrik, dapatkah keterampilan tembus pandang dan menghindar juga merupakan kemampuan turunan dari manipulasi listrik? Sesuatu seperti menggunakan listrik untuk secara manual merangsang tubuh ke keadaan yang mampu menghindari kecepatan tinggi. ”

Frenda mengira dia berhasil menemukan musuh dan menyipitkan matanya dengan gembira.

“Bagaimana dengan tembus pandang?”

Menurunkan kepalanya sampai dia hampir menyentuh payudaranya sendiri, Takitsubou Rikou mengangkat tangannya dan bertanya dengan suara lemah lembut. Senyum Frenda membeku.

“Ha ha…. pada dasarnya sesuatu … mungkin semacam barang teknologi tinggi … “

Frenda menoleh dengan canggung ketika dia memaksakan diri untuk mengucapkan kalimat itu. Yang tidak dia ketahui adalah bahwa kata-katanya sangat dekat dengan kebenaran.

“Aku tidak peduli apakah itu tembus pandang atau listrik atau peningkatan, berikan saja tubuhnya kepada para peneliti yang menjijikkan dan mereka akan segera menemukan jawabannya!”

Mugino Shizuri mencibir membuat Wu Yan mengutuknya karena begitu jahat.

Frenda mengangguk dengan senyum kering.

“Pertama-tama, bahkan jika dia adalah skill ganda, dia masih lv4, dia tidak mungkin menjadi musuh Mugino …”

Wu Yan mendengus sambil menahan tawanya. Level dan kemampuan bukanlah penentu mutlak kemenangan. Dia memiliki kemampuan yang luar biasa, tetapi yang kontra juga sangat jelas. Melihat gumpalan moe sudah memutuskan bahwa dia unggul dalam kekuatan, sangat baik, waktu untuk memberi mereka kejutan besar!

Listrik berderak di sepanjang tubuhnya. Biribiri sfx bisa terdengar berdering dan pakaiannya mulai berputar-putar tanpa angin berkat tubuh petirnya. dia tampak seperti seorang kultivator pada saat ini.

Menanam kakinya, dia berlari ke arah Mugino Shizuri tanpa niat untuk menghindar. Dia mengangkat bilah pasir besi di tangannya dan mendekati Mugino Shizuri dengan cepat.

Sedikit terpana, dia tertawa menanggapi.

“Sangat ingin mati!”

Bola cahaya di sekelilingnya bergetar dan beberapa sinar ditembakkan, pancarannya menghalangi bidang penglihatannya dan menutupi area 2 meter di sekitarnya.

Terhadap balok-balok yang akan datang, dia tampaknya tidak peduli dengan mereka dan melanjutkan serangan ke depannya. Mugino Shizuri tersenyum seolah dia memenangkan pertarungan tetapi senyum itu dengan cepat membeku. Wu Yan melakukan sesuatu yang tidak terduga ketika dia hampir bertabrakan dengan balok.

Dia menggeser sisi tubuhnya dan bergerak ke depan dengan cara menyamping, dia melepaskan satu ton kilat dan melakukan kontak dengan satu sinar tertentu dari Meltdowner.

Sinar dan kilat bertabrakan dengan suara ledakan jernih yang menyertai mereka sebelum mereka berdua menghilang.

“Apa!”

ITEM tidak percaya apa yang mereka lihat.

Menghancurkan balok yang satu ini, selubung balok memiliki celah dan itu cukup baginya untuk melewatinya.

Melihat seberkas sinar melewatinya dengan selisih kurang dari 1 cm, dia mengangkat sudut bibirnya dan menyesuaikan postur tubuhnya agar menghadap ITEM. Dengan jentikan tangannya, serangan tombak petir ditembakkan.

“Sampah!”

Mugino Shizuri mundur dua langkah karena terkejut sebelum berteriak.

“Kinuhata!”

“Sangat afirmatif!”

Kinuhata Saiai datang ke depan kelompok dan mengangkat tangannya. Tombak kilat menghantamnya tetapi menghilang.

Jika seseorang memeriksa sloer, udara di sekitarnya tampaknya berbeda. Dinding udara menyelimuti tubuh mungilnya! Baju besi nitrogen, kemampuannya. Kemampuan membanggakan pertahanan terkuat di bawah lv5.

Mungkin itu akan sia-sia terhadap pedang pasir besi berosilasi tinggi Wu Yan, tetapi terhadap tombak serangan kilat yang lebih berfokus pada kecepatan daripada kekuatan, pertahanannya lebih dari cukup.

Tapi…

Sesosok muncul di samping Mugino Shizuri, dan di tangannya, dia memegang pedang pasir besi yang bergetar.



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded