Shoujo Grand Summon Chapter 157

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Wu Yan berdiri di tengah-tengah area yang dibor dengan lubang saat dia menatap Mugino Shizuri yang tidak bisa percaya apa yang dilihatnya. Jantungnya yang tegang agak tenang dan seseorang bisa melihat sedikit kelelahan di matanya.

Dia mungkin dengan luar biasa menghindari pemboman peta, hanya dia yang tahu betapa sulitnya melakukannya. Jika dia membiarkan penjagaannya turun sedikit dan tertabrak oleh salah satu dari balok-balok itu, area tubuhnya yang terkena akan menghilang. Baru sekarang Wu Yan mengerti mengapa Mikoto tampak sangat kuyu ketika berhadapan dengan balok-balok gaya pemboman peta. Sangat beruntung bahwa dia tidak tertabrak pada karya aslinya …

Dari perspektif Mugino Shizuri, ini bukan masalahnya. Dia berdiri dalam posisi yang jelas namun dia keluar tanpa cedera. Tambahkan ke fakta bahwa dia berdiri di sana berpose seperti keparat ibu keren, api dalam dirinya membakar lebih dalam.

Langkah membunuh yang pasti dia hindari dan turunkan seperti itu adalah beberapa trik salon murah, tak perlu dikatakan dia sekarang kesal.

“Mustahil..”

Frenda menatap dengan ternganga pada Wu Yan yang berdiri di tengah tempat itu, dia benar-benar terpana dengan sosoknya yang tidak terluka.

“Pada dasarnya, dia tidak tertabrak sekali pun …”

“Bung itu benar-benar super aneh. Dia hanya super lv4, mengapa dia begitu super kuat? ”

Kinuhata Saiai melepaskan hoodie dan menatapnya dengan mata lebar seolah mencoba melihat apakah dia menggunakan semacam keterampilan ilusi.

“Hanya lv4 belaka ….”

Mugino Shizuri menggigit bibirnya dan mengeluarkan lebih banyak Semiconductor Aid Difusi sebelum melemparkannya ke udara dan memukulnya dengan Meltdowner-nya.

“Berhentilah memandang rendah meeee!”

“Kau membuatku kesal lagi ?!”

Balok datang ke arahnya seperti badai belalang. Kepalanya mulai sakit hanya memikirkan adegan ini sebelum dia. Dia melambaikan tangannya dan mengeluarkan gelombang pasir besi dari tanah, membuatnya meletus seperti geyser dari tanah dan menutupi ruang udaranya di dinding pasir besi.

Ketika sinar cahaya putih bertemu dengan dinding besi hitam, dinding besi hitam itu bahkan tidak bertahan sedetik pun sebelum dibor dengan lubang-lubang sehingga terlihat seperti pola yang akan ditemukan pada sarang lebah. Bahkan tanpa mengurangi kekuatan, sinar melanjutkan jalan mereka ke arahnya.

Namun, untuk Wu Yan, bahkan tidak sedetik pun jumlah waktu yang tepat yang dibutuhkannya!

Sosoknya kabur dan dia muncul di belakang Mugino Shizuri dengan satu jari menyentuh punggungnya. Merasakan sesuatu menusuk punggungnya, tubuhnya membeku dan wajahnya perlahan berubah pucat. Dia tahu apa yang akan terjadi selanjutnya.

Dengan sedikit menyeringai, dia mengerutkan bibirnya dan berbisik dengan nada yang hanya bisa didengarnya. Waktu tampaknya telah melebar saat dia mendengar suaranya …

“Ini sudah berakhir…”

Dan dengan suara  biribiri,  listrik mengalir dari tubuhnya melalui jarinya dan ke Mugino Shizuri, menyetrumnya dalam proses.

“Garrggghhhh !!!”

Listriknya menghancurkan sosok lekuk tubuhnya yang tidak bisa dikatakan fit. Rasa sakit dari proses membuatnya berteriak kesakitan. Tidak lama kemudian, sebagian kulitnya hangus hitam.

Ketika dia melepaskan jarinya yang masih dibalut petir, Mugino Shizuri sudah pingsan dengan putihnya matanya yang terlihat. Dia jatuh di bawah mata tidak percaya dari 3 anggota lainnya.

LV5 terkuat ke-4 di Academy City, Mugino Shizuri the Meltdowner telah jatuh!

Kinuhata Saiai, Frenda dan Takitsubou Rikou terpana. Di sana berdiri dan menyaksikan kekalahan Mugino Shizuri yang tak terkalahkan. Mereka tidak bisa bereaksi terhadap situasi dan hanya suara Mugino Shizuri mengenai lantai yang berdering dengan jelas di daerah itu.

“Mugino dikalahkan …”

Frenda bergumam. Dia bahkan lupa menggunakan tic verbal dasarnya. Orang bisa membayangkan keterkejutan yang menimpanya.

Kinuhata Saiai secara tidak sadar menelan dan melanjutkan dengan cara yang tidak stabil.

“K-kawan itu tidak mungkin super lv5 kan …”

Takitsubou Rikou menggelengkan kepalanya secara tak terduga.

“Bidang difusi AIM penyusup tidak sekuat lv5, dia memang hanya lv4!”

“Lv4 bisa sangat tangguh?”

Gadis-gadis lain terdiam.

“Aku berkata, kalian gadis-gadis pasti belum lupa bahwa pertempuran masih berlangsung ya?”

Suara yang datang dari dekat membangunkan 3 gadis yang semula tidak akan membiarkan penjagaan mereka dalam pertempuran. Ketika mereka melihat ke atas, mereka melihat sosok yang sekarang sangat dekat dengan mereka.

Melihat 3 gadis muda di depannya, dia menggunakan satu-satunya bagian wajahnya yang terlihat adalah bibirnya untuk memberi mereka senyum berseri-seri. Kemudian, dia menggunakan nada yang sangat murah hati terhadap mereka.

“Jadi, apakah kalian para gadis menyerah? Atau apakah aku harus mengikat kalian, perempuan? ”

Tanpa menunggu jawaban mereka, dia menggunakan ekspresi suram terhadap mereka.

“Tentu saja, pada saat itu, aku tidak akan hanya puas dengan perbudakan vanila. Aku akan membiarkan kalian mengalami perbudakan kura-kura yang berdenyut jantung! ”

Bahkan tidak butuh waktu sedetik pun bagi ketiga gadis itu untuk berlutut dengan tangan terangkat ke udara. Mereka segera menyerah tanpa perlawanan lebih lanjut.

“Berbunyi! Misi selesai! Electromaster lv4 ditingkatkan ke lv5! ”

Pikirannya tersentak setelah pesan itu ketika formula yang tak terhitung melintas di benaknya membuat bagian dalam kepalanya sangat kacau! Petir menari di sekelilingnya dan mulai berderak di sekitar tubuhnya. Petir itu menari lebih cepat dan lebih cepat begitu suara berderak semakin keras. Kekuatan semakin tumbuh …

hnhtsa, Takitsubou Rikou dan Frenda dikejutkan oleh pertunjukan kilat yang tiba-tiba. Ketika mereka melihat bagaimana Wu Yan diselimuti oleh petir seperti generator listrik, 3 gadis itu berpikir dia akan memberikan pukulan terakhir dan mereka semua mulai gemetar.

Formula diukir ke dalam jangkauan pikirannya dan menjadi kemampuannya. Pada saat yang sama, ia dapat merasakan kemampuan komputasinya meningkat sebesar 100%. Dan, masih terus meningkat. Setelah melakukan sedikit ping, kemampuan komputasinya berhenti tumbuh dan dia merasakan sensasi dingin di benaknya ketika pikirannya menjadi lebih jelas.

“Ding! Memperoleh Electromaster lv5! “

Perlahan-lahan membuka matanya, dia mengguncang tubuhnya dan mengingat tarian petir tentangnya sebelum kembali ke ketenangan biasanya….

Merasakan kemampuan perhitungan yang maju, listrik yang kuat, dan formula yang rumit, dia menyeringai. Dia tidak pernah berpikir meningkatkan kemampuannya akan memerlukan formula juga. Ketika Mikoto mencapai lv5, tidak termasuk railgun yang dia sendiri kembangkan, sisa formulanya dikembangkan oleh perusahaan riset yang ditugaskan untuk mengembangkan kemampuannya.

Ma, mungkin itu bonus yang diberikan oleh System atau mungkin itu karena dia menggunakan kartu kemampuan pada Mikoto untuk menyalin kekuatannya atau itu bisa juga karena fakta bahwa kekuatan hidupnya telah digabung dengan milik Mikoto. Either way, dia tidak yakin mengapa tetapi itu adalah hal yang baik.

Muncul dari kegembiraannya setelah naik, ia melihat knthsa, Frenda dan Takitsubou Rikou yang masih menggigil karena alasan yang tidak diketahui. Dia bertanya-tanya bagaimana menghadapi gadis-gadis ini.

Membunuh mereka? Dia tidak bisa memaksa dirinya untuk membunuh gumpalan moe ini. Mereka bukan gadis nakal, mereka sebenarnya gadis yang baik untuk bergaul.

Biarkan mereka pergi? Tapi dia tidak ingin membiarkan mereka pergi begitu saja ….

Makan mereka? Tunggu apa, kenapa dia bahkan mulai berpikir untuk memakannya!

Aaaa …. Saya telah tumbuh jahat …

Memikirkannya, dia memutuskan untuk membiarkan mereka pergi jika tidak, dia akan pusing memikirkan bagaimana menghadapi mereka.

Menyadari bahwa dia sedang melihat mereka, 3 gadis itu melompat. Fenomena kilat misterius yang mereka lihat membuat para gadis berpikir bahwa dia akan membunuh mereka. Frenda yang memiliki usus terlemah di antara mereka berteriak keras.

“Tunggu! Anda tidak bisa menyakiti kami! Dukungan kami sedang dalam perjalanan, jika Anda membunuh kami, Anda tidak akan pernah lolos begitu saja! ”

Wu Yan tersentak ketika dia mendengarnya.

Mendukung? Mereka memiliki bala bantuan!

Berpikir tentang poin yang lebih baik, dia mengerutkan kening dan bertanya padanya.

“Bala bantuan? Dari ops hitam mana? ”

“Operasi hitam apa? Dia dari ITEM! ”

“Dari ITEM, katamu!”

Wu Yan berteriak.

Mungkinkah ini berbeda dari karya aslinya? ITEM itu tidak terdiri dari empat operator lapangan tetapi 5?



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded