Shoujo Grand Summon Chapter 158

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



Nya? Dengan kata lain, berbeda dari karya aslinya, sebenarnya ada 5 operator lapangan! Penyimpangan dari alur plot asli? …

Hatinya tenggelam memikirkan kemungkinan ini. Dia tidak terlalu peduli dengan cerita itu sendiri, suatu perubahan hanyalah sebuah perubahan tetapi sejujurnya, dia lebih suka agar tidak ada penyimpangan dari cerita aslinya.

Dibandingkan dengan perkembangan yang tidak diketahui, dia lebih suka bahwa segala sesuatu berjalan di bawah kendali yang dia ketahui. Melihat Frenda tidak terlihat seperti dia berbohong atau fakta bahwa Kinuhata Saiai dan Takitsubou Rikou tidak benar-benar terlihat terkejut oleh wahyu itu. Dia mungkin mengatakan yang sebenarnya.

Mengapa ITEM menjadi grup 5 orang? …

Pertanyaan ini menjadi pertanyaan terbesar di hatinya.

“Sistem, apakah cerita di dunia salinan ini menjadi berbeda dari aslinya?”

Wu Yan tidak menanyakan ini dengan keras, dia menanyakannya diam-diam di dalam dirinya. Ini telah diuji sebelumnya dan dia menyimpulkan bahwa selama seseorang memanggil Sistem, tidak masalah apakah itu verbal atau jika itu hanya pemikiran belaka, Sistem akan merespons.

“Pengguna, hanya ada satu Majutsu no dunia indeks, sebelum masuknya pengguna, ceritanya tetap tidak berubah, harap tenang!”

Dia tidak benar-benar tenang pada jawaban Sistem.

“Jadi bisa dikatakan, sesuatu berubah setelah aku masuk ke sini?”

Dia tertawa getir ketika mengatakan itu. Bukankah dia menanyakan yang sudah jelas? Jika seseorang seperti dia yang tidak ada di dunia ini tiba-tiba muncul entah dari mana, tentu plotnya akan berubah …

“Ketika pengguna melakukan sesuatu yang mempengaruhi plot, hasilnya secara alami akan berubah sebagai hasilnya!”

Seperti yang diharapkan, efek kupu-kupu ya …

Dengan ini, dia bisa mengecewakan beberapa kekhawatiran yang dia miliki. Setidaknya sekarang dia tahu bahwa orang tambahan di ITEM mungkin karena dia datang ke dunia ini.

Tapi, kalau dipikir-pikir, dia tidak benar-benar melakukan sesuatu yang akan mempengaruhi ITEM kan? …

“Sistem, orang tambahan di ITEM juga merupakan hasil dari tindakan saya?”

“Pengguna, perlu diketahui bahwa hari-hari Buddha tidak dapat dikatakan secara lisan …” (Tl: Pada dasarnya Sistem memberitahu dia untuk mencari tahu sendiri dan tidak akan memberitahunya.)

“Persetan denganmu!”

Wu Yan tidak mengatakan kalimat itu di dalam dirinya, dia tidak bisa membantu tetapi mengatakan itu dengan keras. Kinuhata Saiai dan para gadis secara alami terkejut oleh ledakan yang tiba-tiba.

“Hei, bahkan jika kami POW supermu, kamu tidak harus pergi mengutuk orang!”

Kinuhata Saiai berkata dengan sangat kesal. Mereka tidak tahu dia sedang berbicara dengan System sehingga mereka menganggap dia sedang berbicara dengan mereka.

Wu Yan dengan masam tertawa dan mengganti topik pembicaraan.

“Jadi, katakan padaku, seperti apa orang ITEM kelima ini?”

Ketiga gadis itu terdiam. Ini adalah pemberian karena mereka mengandalkan bala bantuan untuk menghancurkan mereka, mereka tidak bisa berkeliling mengoceh kawan mereka.

Dia tahu apa arti keheningan mereka dan memalingkan kepala dengan cara lain tanpa daya. Dia tidak berencana menyentuh mereka tetapi siapa yang mengira mereka akan mengungkapkan berita yang tidak terduga.

“Aku ingin melihat siapa sebenarnya agen ITEM kelima ini yang kalian bicarakan!”

Dia menyipit sambil bergumam.

3 gadis saling bertukar pandang, mereka tidak tahu harus berkata apa dalam menanggapi. Ketika dia melihat apa yang mereka lakukan, dia menyeringai sebelum melanjutkan.

“Sepertinya kalian banyak mempercayai kawanmu, apa kau yakin dia bisa menyelamatkan kalian?”

Kinuhata Saiai menjulurkan dada mungilnya dan dengan percaya diri menjawab.

“Super tentu saja, bahwa pemula itu adalah yang terkuat di antara kita termasuk Mugino Shizuri!”

“Oh?”

Wu Yan tersenyum dan melengkungkan bibirnya ke arah tempat Mugino Shizuri runtuh.

“Tapi aku cukup yakin yang terkuat di antara kamu sudah jatuh, apa yang bisa dilakukan orang kedua dalam perintah?”

Kinuhata Saiai membeku. Dia tiba-tiba ingat dia berbicara dengan orang yang sama yang mengalahkan Mugino Shizuri! Dia ada benarnya, yang terkuat sudah turun untuk hitungan, apa yang bisa dilakukan yang terkuat kedua?

Dengan demikian, dia menundukkan kepalanya dengan kesal dan 2 gadis lainnya melakukan hal yang sama juga.

Wu Yan merasa lega, Kinuhata Saiai secara tidak sengaja mengungkapkan fakta bahwa anggota kelima lebih lemah dari Mugino Shizuri. Bahkan jika dia akan compang-camping dalam bertarung melawan anggota kelima ini, setidaknya lawannya bukanlah seseorang yang tidak bisa dia tangani. Hanya ini saja sudah cukup baginya.

Frenda mulai menggerutu.

“Pada dasarnya, kita tidak bisa melarikan diri. Ini semua kesalahan newbie, jika dia tidak begitu terlambat dan melewatkan pertemuan kita, kita mungkin bisa bergabung dan mengalahkan pria itu … “

Kinuhata Saiai dan Takitsubou Rikou mengangguk setuju, mereka juga tidak senang. Merasakan bibirnya berkedut, dia dengan tak berdaya memijat dahinya dengan telapak tangannya. Jadi itu sebabnya Bibi Mugino berada dalam kondisi yang sangat menyenangkan, itu karena bawahannya terlambat …

Tiba-tiba, dia merasakan rasa berdenyut datang dari dalam dirinya, dia dikejutkan oleh perasaan yang tiba-tiba ini.

Sensasi ini, betapa akrab, hangat, hampir seolah-olah seseorang yang paling disayanginya mendekati …

Jangan bilang itu …

Sebuah ide muncul dan pikiran itulah yang membuatnya bingung, pemikiran paling membingungkan yang pernah ada.

Suara langkah kaki mendekat dari sebuah terowongan di samping. Semua orang termasuk Wu Yan mendengar ini. Kinuhata Saiai dan para gadis mengenakan kegembiraan di wajah mereka. Wu Yan di sisi lain mengenakan ekspresi bingung dan mengharapkan.

Rambut merah muda mencapai bahunya, 2 ekor kuda begitu panjang hingga mencapai kakinya, merokok tubuh panas, mata zamrud, dan wajah yang sangat indah!

Dia muncul di depan semua orang. Wu Yan tersenyum bahagia, lalu dia merasa ingin menertawakan sesuatu. 3 gadis ITEM menyeringai tetapi mereka dengan cepat mengerutkan kening.

“Awas pemula! Orang ini mengalahkan pemimpin! “

Frenda berteriak pada pendatang baru. Dia benar-benar mempercayakan harapan keselamatannya kepada pendatang baru ini.

Pemula itu tidak memperhatikan peringatan Frenda, Kinuhata Saiai, dan Takitsubou Rikou. Sebagai gantinya, dia menatap kosong ke Wu Yan sebelum berjalan ke arahnya dengan langkah mantap.

“Hei, apa yang kamu lakukan pada dasarnya. Jangan datang ke sini, Anda ingin tertangkap atau apa? Pikirkan rencana untuk menyelamatkan kita! “

Pada akhirnya, tidak hanya si pemula mengabaikannya, Wu Yan bahkan tidak terlihat akan melakukan apa pun untuk menangkapnya. Dia hanya menyaksikan dengan ekspresi geli sementara tidak yakin apakah akan tertawa atau menangis pada betapa absurdnya situasi ini.

Dia berpikir tentang bagaimana dia bisa memengaruhi operasi hitam sejauh satu orang lagi bergabung. Sekarang dia tahu jawabannya, dan itu memang akibat pengaruhnya …

Meskipun dia hanya menunjukkan mulutnya, dia bisa mengenalinya secara instan. Mata anak-anaknya memiliki riak-riak di dalamnya yang menandakan kegembiraan di hatinya.

“Menguasai…”

Frenda membeku, diikuti oleh Takitsubou Rikou dan Kinuhata Saiai.

“Menguasai?”

Ketiga gadis itu berteriak keras.

Pendatang baru adalah Ikaros! Dia menyeringai dan mengusap kepalanya. Suara hangatnya sedikit menggoda.

“Apakah kamu merindukan saya?”

Dia mengangguk dengan penuh semangat. Mata zamrudnya menatap wajahnya yang hanya memiliki mulut sebagai bagian yang terlihat. Matanya melakukan semua pembicaraan tentang bagaimana dia merindukannya, berpikir tentang dia dan bagaimana dia mencintainya …

Bahkan jika dia mengenakan hoodie-nya, Wu Yan bisa melihat apa yang Ikaros coba katakan kepadanya melalui matanya. Jantungnya melambat dan emosi yang tak terlukiskan mulai melayang ke atas dari dalam dirinya. Dia mengulurkan tangan dan menarik gadis itu ke pelukannya!

“Menguasai!”

Ikaros tertegun, matanya tampak gelisah sesaat dan dia mulai memerah menjadi warna merah tua.

Mencium aroma Ikaros menggelitik hidungnya, dia tidak melihat ekspresi malu-malu. Jika dia melakukannya, dia mungkin akan membatu di tempat diikuti oleh beberapa lolongan serigala biadab!

Di mana akan menemukan Ikaros memasang ekspresi apa pun apalagi melihatnya memerah.

Membelai kepalanya, dia menutup matanya sebelum mengatakan garis di depan 3 gadis yang tidak bisa percaya apa yang mereka lihat.

“Aku juga merindukanmu …”



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded