Shoujo Grand Summon Chapter 178

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



“ Artemis !!! 

Ikaros bergumam. Meskipun sebagian besar tidak pernah terdengar, efeknya cukup spektakuler. Rudal berwarna sakura itu melesat keluar dari belakang Ikaros dan membombardir keluarga Hounds.

Setiap kali rudal pengarah mendarat, orang-orang yang paling dekat dengan ground zero akan diledakkan, mereka tidak akan bangun dalam waktu dekat itu sudah pasti. Bahkan ketika mereka tidak sedekat itu, mereka akan dikirim berguling dan jatuh oleh gelombang kejut berikutnya. Jeritan bisa terdengar di semua tempat.

Dibandingkan dengan Ikaros, sisi Astrea lebih mudah, bilah fotonnya yang bergetar menari ketika dia memotong musuh satu per satu. Efisiensinya jauh lebih rendah daripada Ikaros tetapi tetap efektif. Bukti efektivitasnya dapat dilihat menumpuk di dekatnya seperti ubin di jalan beraspal.

Urat Kihara Amata muncul. Dia sangat marah tetapi ekspresinya tidak berubah. Dia melihat Mugino Shizuri dan para gadis memegang kepala mereka dan dia mengucapkan hmph dingin. Dia memberi isyarat agar peralatan Capacity Down dimatikan dengan lambaian tangannya.

“Kamu brengsek!”

Mugino Shizuri terangkat saat suara berhenti. Dia mengambil bola cahaya dan sebelum dia bisa meluncurkannya di Kihara Amata, dia tanpa ekspresi menyuruhnya pergi.

“Apakah kamu yakin ini baik-baik saja? Anda harus tahu bahwa Anjing-anjing berada di bawah perintah langsung dari yang di atas … “

Ekspresi Mugino Shizuri berubah. Bola cahaya redup, Kihara Amata berbalik dan memandangi dua angeloid itu.

“Lakukan sesuatu tentang kedua gadis itu, tentunya kamu tidak ingin misi ini gagal juga, kan …”

Dia menggunakan ekspresi suram terhadap Kihara Amata. Dia mengarahkan tangannya ke rumah Wu Yan dan meledakkannya. Dia menindaklanjuti dengan beberapa Meltdowner lagi sebelum melihat Ikaros dan Astrea. Matanya memiliki kilatan yang sangat berbahaya …

“Oh sial, orang itu ada di dalamnya sekarang …”

Kinuhata Saiai berkata dengan geli, tercermin di matanya pada sosok Kihara Amata karena dia tahu bahwa Mugino Shizuri tidak membawanya secara pribadi dengan kedua gadis itu.

“Mugino Shizuri selalu ingat siapa yang telah melecehkannya …”

Frenda menggosok dahinya dan mengangkat bahu.

“Pada dasarnya, anjing piaraan berpikir bahwa dia dapat mengatasi ini dengan mengandalkan yang di atas, bahkan jika dia tidak membunuhnya, dia memiliki cara untuk membuat hidupnya seperti neraka, betapa orang miskin …”

Kihara Amata tidak mendengar apa yang dikatakan Kinuhata Saiai dan Frenda. Bahkan jika dia melakukannya, dia mungkin tidak akan peduli. Mugino Shizuri dan gadis-gadis lain mungkin tidak mendapatkan apa yang dia maksudkan dengan yang di atas, dia tidak bermaksud sampah yang duduk di papan tulis.

Mugino Shizuri berjalan ke garis depan Hounds sebelum menyatakan.

“Kalian tiba di saat yang sangat buruk. Atau lebih tepatnya, tepat pada waktunya karena aku telah cukup menderita penghinaan untuk hari itu … “

Beberapa bola cahaya mengorbitnya dan kemudian laser melesat ke arah Ikaros!

Ini bukan karena Mugino Shizuri mengenali Ikaros. Sebaliknya, itu karena Ikaros lebih mengancamnya daripada Astrea. Kemampuannya mungkin bisa menangani Astrea yang terlihat seperti tipe pertarungan jarak dekat.

Ikaros menghitung lintasan rentetan yang akan datang dan menghindarinya sebelum dia memalingkan mata merahnya pada Mugino Shizuri.

Tuannya mengatakan kepadanya untuk tidak menggunakan Aegis tetapi dia tidak mengatakan apa-apa tentang mengambil inisiatif untuk menyerang …

“ Artemis !!! 

Rudal merah muda meninggalkan jejak berwarna sakura saat mereka terbang dengan cara yang tidak ortodoks menuju Mugino Shizuri. Dia menjulurkan tangannya dan menggambar lingkaran di depannya, Meltdowner yang saling silang terbentuk di depannya yang menghancurkan setiap rudal yang mereka sentuh.

Meledakkan semua rudal, dia melihat kembali ke Ikaros hanya untuk melihat bayangan di depannya dengan cepat ketika pupil matanya menyusut.

Ikaros mengangkat tinju dan memukulnya tepat di perut.

“Argh!”

Dia secara refleks memeluk perutnya. Saat dia menundukkan kepalanya, dia melihat lutut muncul untuk memenuhi wajahnya sebelum …

Di depan mata semua orang, Ikaros mendaratkan tendangan lutut di wajahnya dan mengirim Mugino Shizuri terbang jauh sebelum dia jatuh pingsan.

“Ini sangat mustahil!”

Kinuhata Saiai tidak bisa mempercayai apa yang dilihatnya, pemimpin kelompoknya selesai hanya dengan beberapa gerakan oleh musuh begitu saja. Bagaimana dia bisa percaya hal seperti ini, Frenda dan Takitsubou Rikou juga terpana dengan apa yang mereka lihat juga, mereka tidak bisa pulih dari keterkejutan ini.

Melihat bahwa Mugino Shizuri dengan cepat merasakan whoopass, Kihara Amata memegangi tangannya. Cara dia memandang Ikaros dan Astrea juga berubah, sekarang tidak ada lagi penghinaan dan riang pada ekspresinya.

Mereka baru saja mengalahkan lv5 seperti bukan apa-apa, Kihara Amata tidak mungkin memperlakukan mereka dengan jijik lagi.

Sebenarnya, itu cukup masuk akal bahwa Mugino Shizuri berakhir begitu cepat, dia membuat kesalahan dengan memandang rendah kemampuan bertarung jarak dekat Ikaros.

Bukan hanya dia, Wu Yan juga hampir membiarkan tergelincir dalam pikirannya bahwa Ikaros memiliki kecakapan pertempuran jarak dekat yang konyol juga. Mungkin tidak sebagus Astrea yang berspesialisasi dalam berurusan dengan pertarungan jarak dekat tetapi itu bukan sesuatu yang orang normal dapat berharap untuk menyaingi begitu saja.

Paling tidak, mengingat standar Academy City, tidak termasuk Wu Yan, Hinagiku, Astrea, dan outlier seperti Aiwass, Ikaros bisa dikatakan sebagai petarung terkuat di sini.

Dia tampak lemah karena orang berasumsi bahwa karena permainan jarak jauhnya begitu baik, kecakapan tempur jarak dekatnya harus rendah, dan itu benar hanya ketika kemampuan jarak jauhnya dibandingkan dengan kemampuan bertarung jarak pendeknya. Namun, dia masih bisa menendang pantatnya dari jarak dekat.

Mugino Shizuri selesai karena dia ceroboh. Dia berasumsi bahwa dia tidak dapat melakukan pertarungan jarak dekat karena dia tidak menggunakannya selama pertarungan dan lihatlah siapa yang menghitungnya …

Memang, dia tidak pernah berdiri banyak kesempatan bahkan jika dia menjadi serius …

“Dari mana asal dua wanita ini?”

Kihara Amata menggertakkan giginya, kartunya cukup banyak di atas meja. Bawahannya kurang dari 1/3 jumlah aslinya, gadis-gadis dari ITEM mungkin tidak akan bisa memberikan banyak bantuan mengingat keadaan mereka saat ini . Apa yang dapat dia lakukan sebagai orang yang selalu mengandalkan bantuan orang lain? …

Alat komunikasinya berdering dan dia tersentak. Mengangkat, wajahnya melengkung marah.

Dia melemparnya dengan keras ke tanah dan menghela nafas dengan marah. Dia menggeram dengan nada rendah.

“Mengutuk! Kami dimainkan! “

“Apa yang terjadi di dunia super?”

Kinuhata Saiai bertanya sambil mengawasi Astrea dan Ikaros agak jauh dari mereka.

Kihara Amata menunduk dan melanjutkan dengan nada rendah.

“Lembaga penelitian disusupi lagi!”

“Disusupi?”

Frenda tersentak.

“Kamu mengatakan …”

“Mereka adalah sekutu, mereka memikat kami di sini dan menggunakannya sebagai pengalih perhatian dengan infiltrasi perusahaan riset sebagai tujuan utama mereka, mereka hanya umpan!”

Selesai dengan penjelasannya, dia tidak mengatakan apa-apa lagi kepada Kinuhata Saiai, Takitsubou Rikou, dan Frenda. Dia berteriak pada Hounds.

“Semuanya, mundur!”

Anjing-anjing berhenti dan mundur dalam dua file. Sayangnya, mereka tidak bertanya kepada nyonyanya apakah mereka diberhentikan atau tidak …

“ Artemis !!! 

Menyusul ledakan yang keras, rudal-rudal itu memulai ledakan ledakan yang sangat mengerikan bagi Hound yang mundur!

“Sial, mereka tidak berencana untuk membantai kita semua kan? …”

Frenda, Kinuhata Saiai dan Takitsubou Rikou menyelamatkan Mugino Shizuri dan bertukar pandangan sebelum segera mundur.

Lagipula kematian Anjing-anjing tidak berarti bagi mereka.

“Mundur! Semua pasukan mundur, nao! ”

Tempat itu hanya memiliki teriakan Hounds dan Kihara Amata kehilangan kotorannya sambil berteriak perintah …



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded