Shoujo Grand Summon Chapter 190

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



“Menguasai…”

Memperlihatkan dirinya dengan kemuliaan kepada tuannya, Ikaros tampak canggung karena dia menutupi payudaranya dan sayapnya terus bergetar, tanda betapa gugupnya dia saat ini …

Tanpa dia ketahui, bahasa tubuhnya yang gugup sebenarnya adalah giliran yang lebih besar. Dia tampak seperti dia ingin dia mengambil inisiatif, Wu Yan langsung merasakan darahnya mendidih, darah yang mengalir ke kepalanya hampir menyebabkan pusing. Kemudian, darah mulai menggerogoti ekstremitasnya, tidak ada rem di kereta ini lagi.

Dia menyelipkan jari-jarinya di punggungnya, dia hanya perlu mengerahkan sedikit kekuatan dan jari-jarinya akan bisa meluncur kembali ke punggung pinknya yang berkilau seperti es halus. Dia mengerahkan kedua tangannya untuk menyentuh setiap sudut dan celah di tubuhnya.

Tubuh terbaik yang pernah dia sentuh sampai sekarang adalah Takitsubou Rikou. Suatu saat di lab tempat dia memberinya “pelajaran pribadi”. Korban lainnya seperti Hinagiku, Mikoto, Kinuhata Saiai, dan Frenda memiliki lebih banyak tubuh mungil tingkat loli. Tubuh Takitsubou Rikou sangat menggairahkan saat mereka datang …

Sekarang catatannya sedang ditimpa. Tidak termasuk panggilan di masa depan dan Astrea, itu adalah Ikaros yang memiliki tubuh paling lezat.

Dalam rentang waktu singkat ini, Wu Yan merasakan tenggorokannya mulai mengering. Dia mengangkat wajahnya ke dagu dan menciumnya.

“Mugh!”

Yelped Ikaros terkejut. Dia melebarkan matanya saat melihat wajah Wu Yan yang hanya berjarak 1 inchi dari wajahnya. Matanya kemudian melunak sebelum dia menutupnya dan membiarkan dirinya pergi, menikmati sensasi aneh yang datang dengan lidah yang bersilangan …

Lidahnya menggeliat di sekitar rongga mulut kecil Ikaros, menundukkan setiap inci ruang kecil itu. Dia kemudian menggulung lidahnya dengan lidah Ikaros yang tampaknya panik tentang apa yang harus dilakukan saat dia mencicipinya dengan saksama …

Tangannya tidak berhenti bergerak, mereka menangkap semakin banyak area tubuhnya termasuk sayapnya. Dia memastikan untuk menghafal tubuhnya dengan sensasi dari tangannya sebelum dia mulai pergi setelah benteng terakhir, pahanya.

Dia menyelipkan satu jari ke dalam dan Ikaros tersedak ringan. Matanya terbuka, pandangan singkat akan mengungkapkan bahwa dia khawatir bagaimana menanggapi invasi Wu Yan. Namun, sudah terlambat untuk menghentikannya masuk dan keluar darinya.

“Nh! Uu … Mgh … “

Ikaros tidak bisa menahan erangannya ketika Wu Yan mulai menyerang. Meskipun mulutnya tertahan, dia masih bisa mengeluarkan beberapa rintihan.

Segera, tubuhnya mulai bergoyang selaras dengan irama Wu Yan, kendi-kendi itu menari dengan indah.

Berpisah dari bibirnya, dia mengisap helai cairan yang diekstraksi dari mulutnya dan menatap kelinci menari di depannya. Buah ceri merah yang berada di atas kendi-kendi itu membuat jejak di udara ketika mereka melompat-lompat.

Sambil terengah-engah, dia kehilangan semua pengekangan dan menghajar hooters-nya.

“Ah!”

Teriak Ikaros, tidak tahu apa yang harus dilakukan, dia memukul-mukul tangannya sebelum memeluk kepala Wu Yan yang sibuk bekerja membentuk payudaranya. Dia melihat langit-langit sambil mengerang tanpa henti …

“Menguasai…”

Ikaros menggertakkan giginya, napasnya sekarang dengan kecepatan cepat, dia meremas kata-kata itu sementara tubuhnya terus bergoyang selaras dengan jari-jarinya.

“Tuan, ngh … tolong mudah …”

Ikaros bahkan tidak perlu waktu untuk memikirkannya, dia membiarkan saja kalimat itu keluar. Kecepatan pemrosesannya sudah hilang berkat Wu Yan.

Menjilati payudaranya dan menarik lebih banyak erangan darinya, Wu Yan nakal tertawa dan berpisah dari kaleng besar.

Dia menggeser jarinya dan mengangkat tangannya yang dengan senangnya tertutupi keluarnya dia dan dia menusukkan jari-jarinya ke mulutnya.

“Uu …”

Ikaros tanpa sadar menjilat jari-jari yang dia taruh di mulutnya. Ketika rasa aneh itu mulai menyebar di mulutnya, Ikaros dengan malu-malu berpisah dari jari-jarinya karena alasan yang tidak diketahui.

Sayang sekali Wu Yan tidak memiliki itu, terjebak dalam pelukannya yang kuat, Ikaros tidak bisa membebaskan dirinya. Satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah menutup matanya dan merasakan jari-jari yang digunakan Wu Yan untuk bermain dengan lidahnya, dia harus merasakan sendiri.

“Siapa gadis yang baik …”

Dia mengangguk puas sebelum mencium dahinya. Dia hampir patuh pada kesalahan, titik yang baik pada saat-saat seperti ini …

Ketika kulitnya berubah warna merah muda, dia berhenti dan mengangkatnya ke tubuhnya.

“Ikaros, itu akan sakit, jadi kuharap kau bisa tahan dengannya …”

Dia dengan hangat berkata padanya. Kata-kata tidak bisa mengungkapkan perasaan di dalam hatinya, ia akhirnya akan menjadikannya miliknya.

“Menguasai…”

Ikaros memeluk lehernya dan sesuatu terhalang oleh jenis kelaminnya, hatinya bergetar tetapi dia masih bisa mengatakan apa yang ada di pikirannya.

“Ikaros tidak takut sakit …”

Wu Yan tersenyum dan meletakkan tangannya di pinggulnya, menyesuaikan posisi mereka. Dia menekannya dengan kuat dan menusuknya dengan suara garing dari sesuatu yang merobek.

“Nn … ugh !!!”

Ikaros mengencangkan tangannya dan alisnya berkerut. Rasa sakit yang tajam membuat kakinya mengalami cengkeraman kematian di punggung Wu Yan. Mereka tetap tak bergerak selama waktu ini.

Ikaros tidak berani bergerak sehingga Wu Yan memutuskan untuk tidak bergerak juga. Bahkan jika kita berbicara tentang Ikaros di sini, ini masih pertama kalinya dan sangat mudah untuk membuatnya terluka. Jika dia mengacau, itu akan meninggalkan trauma yang tak terpikirkan pada jiwanya.

Dengan hanya kasih sayang yang lembut untuknya, dia telah lupa tentang alat menakjubkan yang tersedia di Sistem dan fakta bahwa Ikaros memiliki mekanisme pemulihan yang tertanam dalam dirinya juga …

Ketika rasa sakit mereda, Ikaros merasakan kegembiraan yang muncul di dalam dirinya diikuti oleh rasa kehilangan sesuatu. Dia mungkin bertanya-tanya tentang apa yang dia dapatkan dan hilangkan …

Dia dengan cepat menjatuhkan gagasan itu dan saat rasa sakit semakin mereda, kekosongan memenuhi hatinya. Dia membutuhkan sesuatu untuk mengisinya. Tanpa sadar, dia memutar tubuhnya. Merasa menguasai di dalam dirinya, alisnya rileks dan riak terbentuk di matanya.

“Tuan … Ada sensasi aneh …”

Merasa bosan dengan emosinya sendiri, dia masih tahu betapa nyamannya dia saat ini. Dia ingin mengatakan itu terasa enak tetapi kata-kata itu keluar sebagai aneh tanpa persetujuan sadarnya …

Dengan berton-ton pengalaman, dia tahu apa yang dimaksud olehnya. Dia mencibir dan menyeringai sadis.

“Katamu, sensasi aneh? Yah, mungkinkah Ikaros merasa baik? “

“Uuu …”

Dia menggeliat-geliat tubuhnya sambil menundukkan kepalanya, sebuah blush dapat terlihat menyebar di pipinya sebelum dia menggerutu.

“Ya, tuan, Ikaros merasa … baik.”

Wu Yan menyipitkan matanya dan dia tidak bisa menemukan kata-kata untuk mengatakan seberapa tinggi perasaannya saat ini. Dinding-dinding vaginanya yang ketat praktis mencekik anggotanya, dia bergerak dan kali ini, dia tidak akan berhenti menghancurkannya.

“Ahh … ah … ahhh …”

Tubuhnya bergerak sesuai dengan gerakan pistonnya. Dia menempel padanya dan mengerang seolah tidak ada hari esok, dia benar-benar kehilangan kendali atas suaranya sendiri sekarang.

“Mgh … Ahh … Tuan …”

Dia mengangkat wajahnya dan menatap mata tuannya sambil mengerang sebelum menjerit senang.

“Tuan … Ah … Apakah kamu bahagia? …”

“Kau bertaruh pantat manismu …”

Wu Yan menjawab sambil terengah-engah. Dia berdiri dan menusuknya seperti kebab. Sekarang bermain di dalam, dia memanfaatkan gravitasi untuk melemparkan tubuhnya ke atas dan ke bawah sambil menikmati perjalanan.

“Saya sangat senang…”

“Itu keren…”

Ikaros menutup matanya dan air mata mengalir di pipinya, dia sangat senang dia menangis.

“Tuan … sangat senang … Aa … Ikaros juga sangat senang …”

Dia menyeringai dan mengusap kepalanya, dia juga menggosok wajahnya di sayapnya sebelum terus memukuli wanita cantik itu dalam pelukannya. Celana asmara nya seperti musik ke telinganya …



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded