Shoujo Grand Summon Chapter 218

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



Satuan:Wu Yan
Kemampuan:Leluhur Sejati (garis keturunan)’Kendo Master”Master Chef ”’Memori Sempurna’Chaotic ‘Return to Horizon Waltz”Electromaster (Lv5)
Peralatan:Nietono no Shana (Kelas C), Armor Naga Konseptual (Kelas C)Meteor Shower (Grade B)
Panggilan:Misaka Mikoto, Katsura Hinagiku, Ikaros, Astrea
Poin peralatan:21000
Poin barang:400.000
Poin kemampuan:1,000
Poin pemanggilan:220.000
Tingkat:66

Sungguh tokoh nostalgia…

Benar Ancestorcost dia 200k poin Kemampuan, buah putih kemurnian biaya dia 1 juta Poin item, Darah mengumbar biaya 6mil Poin item dan Meteor Shower biaya 150k poin Peralatan jadi dia menghabiskan poin Kemampuan 200k, poin 7mil item, poin Peralatan 150k total .

Dia mengambil hit besar untuk cadangan Item poin besar dan hampir semua jenis poin lainnya. Dia sekarang tersisa dengan 400k Item poin, 21.000 poin Peralatan, dan 1.000 poin Kemampuan yang mungkin juga 0 karena itu adalah jumlah kemampuan yang bisa dia beli dengan jumlah yang sedikit.

Poin Pemanggilan Wu Yan adalah satu-satunya penghiburan baginya karena berdiri di 220k …

Tetapi setiap sen yang dihabiskan adalah satu yang dihabiskan dengan baik meskipun ia masih di level 66, repertoarnya telah berkembang secara signifikan.

Pertama, karena Leluhur Sejati, dia tidak bisa mati, dia juga memiliki Meteor Shower sebagai ace-nya. Jika dia melawan Accelerator lagi, dia bahkan tidak akan tersentak.

Melirik cadangan menyedihkan yang telah dia tinggalkan, dia menutup antarmuka Sistem. Mengangkat Shower Meteor, dia memeriksanya.

Tubuhnya hitam pekat sebagai tinta namun tembus pada saat yang sama seperti kristal hitam, itu menarik perhatian seolah-olah untuk memamerkan keindahannya. Jika seseorang memeriksa haluan, seseorang akan menemukan bintang mini bersinar di haluan seolah-olah seseorang melukis langit malam ke dalam haluan.

Elegan, indah …

Bahkan Wu Yan tidak bisa tidak tertarik dengan Meteor Shower, mengabaikan peringkat Grade B-nya, orang akan menganggapnya sebagai karya seni dalam dan dari dirinya sendiri.

Tapi, siapa pun yang berpikir busur ini hanya cantik pasti akan mati dengan mengerikan, dalam hal kemampuan itu setara dengan Ikaros ‘Apollon, sebuah peralatan yang sangat dekat dengan kelas A. Itu berbeda dari Apollon dalam hal itu bungkus lebih banyak pukulan daripada Apolonnya. Busur juga dilengkapi dengan fitur pelacak, ini berarti bahwa ia tidak perlu repot-repot dengan membidik, ia hanya perlu mengunci target dan menembak. Target dapat berlari ke ujung dunia dan panah pasti akan mengikuti.

Dia menyelipkan jari ke bawah busur sebelum mengangguk puas. Tanpa melihatnya langsung, dia benar-benar tidak tahu seberapa merusak busur ini bahkan jika dia tahu bahwa busur ini memiliki hasil yang lebih besar daripada Apollon.

Memang, dia tidak cukup bodoh untuk menembak satu di sini. Dia tidak tahu seberapa kuat busur ini, tetapi dia tahu apa jenis malapetaka panah Apollon yang bisa melampiaskannya.

Secara obyektif, tembakan Apollon dapat menyamaratakan Academy City.

Benda ini lebih kuat dari Apollon jadi jika dia benar-benar menembakkannya, Aleister mungkin akan berduel dengannya sampai mati jika itu hal terakhir yang dia lakukan. Ditambah lagi, dia tidak memiliki Aegis yang harus dikurangi Ikaros setelah penembakan Meteor Shower.

“Sungguh busur yang indah …”

Tenggelam dalam keindahan dan kekuatan Meteor Shower, sebuah suara lembut datang dari sisinya menyebabkan dia hampir membuang Meteor Shower dengan panik.

Menepuk dadanya, Wu Yan memastikan untuk memegang Meteor Shower. Mungkin bisa mengambil serangan bertenaga penuh dari Ikaros dan tidak akan tergores tetapi Wu Yan tidak peduli untuk mengujinya.

Mengonfirmasi identitas tamu, Wu Yan memutar matanya dan menyuruhnya pergi.

“Joou-sama, bisakah kamu berhenti orang-orang yang mengejutkan?”

Shokuhou Misaki tidak memberikan tanggapan, sebaliknya, dia mengulurkan tangan dan membelai busur di tangannya sambil bergumam.

“Betapa busur yang indah yang kamu miliki di sini, aku ingin tahu dari mana kamu mencurinya …”

Wu Yan hampir tersedak.

“Apa maksudmu mencuri? Ini adalah sesuatu yang saya dapatkan dari cara yang sah! “

“Apakah begitu?”

Shokuhou Misaki ragu-ragu menatapnya sebelum dia bingung kata-kata.

Matanya yang berbintang bersinar dan dia menatapnya dengan heran.

“Apa yang terjadi dengan matamu? Kenapa warnanya merah? “

“Mata merah?”

Wu Yan terkejut dengan komentarnya juga. Dia tidak bisa melihat matanya tanpa bantuan eksternal.

Shokuhou Misaki tidak mengatakan apa-apa, dia mengambil cermin dan menunjukkan kepadanya mata merahnya yang mengingatkan pada anggur merah. Matanya menambahkan lebih banyak pesona pada wajahnya yang rata-rata.

“Sial, kau benar …”

Melihat matanya, dia tahu ini pasti efek samping True Ancestor.

“Aku suka apa yang kulihat …”

Wu Yan tidak menjawab Shokuhou Misaki. Shokuhou Misaki sudah sangat ingin tahu tentang dia, mungkin juga menambahkan beberapa misteri baginya untuk mencari tahu.

Jika gadis itu penasaran, itu hanya fungsi waktu sampai dia jatuh … setidaknya, itulah yang dia dengar sebelumnya. Dia tidak terlalu yakin seberapa banyak pernyataan itu benar, tetapi dia ingin itu benar karena Mission 3 masih menunggunya untuk menyelesaikannya.

Hmm, mungkin target pertama adalah Joou-sama …

Mata berbintang Shokuhou Misaki masih berseri-seri dengan intrik tetapi tampaknya dia tidak akan mendapatkan jawaban atas pertanyaan tentang bagaimana mata Wu Yan memerah.

Dia berdiri dan tepat ketika Wu Yan berpikir dia akan melempar bunyi desis dan keluar dari kediamannya, Shokuhou Misaki mengambil pengontrolnya dan membidiknya sebelum menekan.

Meretih

Sebuah percikan muncul di antara Wu Yan dan dia.

“Joou-sama, katakan padaku kamu tidak hanya mencoba mengendalikanku …”

“Kau bertaruh, pantat imutmu, kulakukan!”

Dia menatap mata merah anggurnya sambil menjawab.

“Jika memungkinkan, aku ingin menggunakan Mental Out padamu dan menyaring semua rahasiamu!”

Wu Yan memutar matanya yang vampir.

“Oh, belumkah kamu dengar? Seorang pria dengan rahasia adalah seorang pria dengan banyak pelamar. “

“Bull, itu berlaku untuk wanita, kupikir lelaki elektronik adalah yang tenggelam di ekor!”

“Yah, jangan khawatirkan detailnya!”

Dia menyimpan Meteor Shower, membuatnya terlihat seperti menghilang ke udara. Shokuhou Misaki mengangkat alis dengan mengatakan apa-apa karena dia yakin dia tidak akan mengatakan apa-apa padanya.

Sebaliknya, dia menyeringai dan melanjutkan.

“Sayang sekali, aku ingin mencoba menarik busur indah itu!”

Wu Yan tersenyum geli.

“Joou-sama, kamu tidak tahu kan. ‘Busur cantik’ itu dapat menghancurkan Academy City dengan menarik tali! ”

Shokuhou Misaki tersentak dan tertawa.

“Ara, kau bercanda denganku …”

“Yah, terserah kamu untuk percaya apa yang ingin kamu percayai …”

Dia tersenyum sinis. Joou-sama tidak tertawa sekarang, dia cukup yakin dia berarti setiap kata yang dia katakan.

Dengan tangan ke mulutnya dia menjawab.

“Jika begitu, itu hanya membuat haluan semakin diinginkan …”

Wu Yan mengangkat bahu dan menghela nafas.

“Mari kita turun ke paku payung kuningan, mengapa kamu ada di sini, tentunya kamu tidak hanya mengunjungi?”

“Ara, apakah aku tidak disambut di sini?”

“Tidak, kamu disambut …”

Shokuhou Misaki terkikik dan mendekatkan wajahnya ke wajah Wu Yan.

“Kesepakatan kita, apakah itu membunyikan bel?”

Ekspresi Wu Yan runtuh.

“Tentunya kamu tidak menyarankan aku pergi kencan denganmu sekarang?”

“Oh, kenapa aku …”

Shokuhou Misaki mengatakan itu dan berjalan keluar ruangan, hanya menyisakan satu kalimat lagi.

“Besok, jam 7 pagi, aku akan menemuimu di asrama Tokiwadai …”



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded