Shoujo Grand Summon Chapter 22

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



April bodoh adalah orang bodoh April terbesar dalam sejarah. Bagaimana itu untuk orang bodoh April?

“Tuan Wu Yan, apakah Anda juga seorang pengusir setan?”

Isumi merasa ingin tahu tentang ini.

Melihat Hinagiku yang kesal di samping, dia tidak bisa menahan tawa.

“Tidak, aku bukan pengusir setan, hanya saja aku memiliki beberapa kekuatan yang memungkinkanku untuk membunuh hal-hal gaib.”

“Benda supernatural … apakah mereka benar-benar ada? …”

Dia dengan cepat berubah dari kemarahan menjadi sikap pemalu. Selain dia, Nagi juga memiliki tampilan yang sama, meskipun berusaha yang terbaik untuk terlihat tangguh dan gagal dalam hal itu.

Tidak yakin bagaimana menjawabnya dia hanya bisa melihat Isumi untuk bantuan. Ini pada gilirannya membuat dia bingung apa yang harus dilakukan, dia terus melihat-lihat sebelum memutuskan untuk mengubah topik pembicaraan.

“Tuan Wu Yan, di mana Anda menemukan pemimpin youkai ini?”

Dia hanya menunjuk ke Akademi Hakuo, ketiganya terkejut dengan wahyu ini.

“Kamu mengatakan bahwa kamu bertemu dengan pemimpin youkai orang dalam Akademi Hakuo?”

Tertegun, Isumi menunduk dengan muram. Sebagai pengusir setan, dia bahkan tidak memperhatikan keberadaan hal-hal supernatural meskipun datang ke sekolah setiap hari, betapa lalainya dia.

“Ada hantu di dalam Akademi Hakuo, pasti kamu bercanda, Yan.”

Senyumnya tampak sangat dipaksakan ketika dia mengatakan ini.

Melihatnya mengangguk, Nagi adalah yang pertama menangis.

“Seperti yang aku katakan, sekolah itu jahat, bahkan ada hantu dan sejenisnya di dalamnya, itu adalah tempat paling keji dari semua tempat dan Maria masih memaksaku untuk datang ke sini, Waaah, aku tidak pernah datang ke sini lagi ..”

Dia sakit kepala ketika menghentikan Nagi yang berencana untuk melarikan diri dengan air mata di dalam matanya dengan meraih bagian belakang kerahnya.

“Aku sudah melenyapkan semua iblis di sekolah sehingga tidak akan ada setelah ini.”

“Pembohong! Apakah kamu menganggapku bodoh? ”

Berjuang dan berteriak, dia benar-benar ingin mengatakan kepadanya bahwa ya IQ Anda tinggi tetapi itu tidak menandakan Anda bukan orang bodoh, Anda adalah idiot tipe IQ tinggi.

“Saya sangat berterima kasih kepada Anda, tuan Wu Yan.”

Isumi membungkuk dalam-dalam.

“Jika kamu tidak melenyapkan roh jahat, mereka akan melukai orang yang tidak bersalah ketika mereka melarikan diri, darah kemudian akan berada di tanganku. Sungguh aku bersyukur. “

Dia canggung tersenyum sambil melempar tsukkomi ke dalam, moi bukan pahlawan yang memperjuangkan kepentingan massa, aku hanya pergi ke sana untuk melakukan pencarian saya, Anda tidak perlu bersyukur.

“Tuan Wu Yan, di mana Anda membunuh pemimpin youkai?”

Di matanya dia melihat dengan jelas kata-kata “untuk menghapus penghinaan seseorang” membakar di dalam matanya.

“Itu di asrama lama.”

Ini sama baiknya karena jika dia melakukan intervensi maka akar penyebabnya akan dihilangkan. Dengan tempat yang menyeramkan, dia khawatir jika suatu hari nanti akan dihantui lagi, tetapi jika itu dia maka tidak ada kandidat yang lebih baik untuk menangani ini.

“Asrama lama? Jadi desas-desus bahwa itu dihantui menyebar oleh para siswa itu benar? “

Hinagiku menyela.

Dia menjadi tak bisa berkata-kata pada betapa takutnya dia. Manusia normla tidak akan bisa menerima kenyataan bahwa hal-hal supernatural ada dalam jangka waktu sesingkat itu. Nagi adalah kasus khusus karena rumahnya dihantui sebelumnya dan tidak lain adalah Isumi yang mengurusnya. Tapi Hinagiku adalah manusia normal yang terus-menerus, tidak pernah menyentuh hal semacam ini sebelumnya, bahkan jika dia memang memiliki kekuatan, bisa menerimanya atau tidak adalah hal lain sama sekali.

Siapa yang mengira dia menerimanya begitu cepat, haruskah kita mengatakan seperti yang diharapkan dari Kaichou-sama?

“Begitu, jadi asrama lama itu? Saya mendengar desas-desus ini sebelumnya tetapi tidak pernah memikirkannya. Aku berencana untuk pergi melihat-lihat ke sana hanya dalam beberapa hari, aku tidak akan pernah menduga akan ada pemimpin youkai di sana …. ”

Dia tidak bisa membantu tetapi memutar alisnya menjadi cemberut.

Melihat dirinya menyalahkan dirinya sendiri, dia tidak bisa tidak meminta pengampunan.

Untuk membuat seorang gadis yang memiliki perasaan arah yang mengerikan secara alami membuat ekspresi selain yang kosong, oh betapa aku seorang pria yang berdosa …

“Tuan Wu Yan, saya akan mengucapkan selamat tinggal di sini. Mengenai asrama lama, serahkan saja padaku untuk dibersihkan. ”

Mendengarkan suara yang menenangkan itu, dia hanya bisa mengangguk membuatnya tersenyum konyol.

Oh ya, gadis yang menuju ke udara kembali ke keadaan semula, urgh, aku bahkan tidak tahu apa yang aku semburkan lagi.

“Tunggu sebentar.”

Sebelum dia bisa berbalik dan berjalan ke akademi, dia buru-buru menghentikannya.

“Bisakah aku bertanya..”

Dia menoleh sebagai jawaban.

“Tolong, saya bersikeras Anda membawa benda ini (Tl: konter untuk hewan) dengan Anda.”

Dia melewati Nagi yang masih menggapai-gapai padanya.

“Kamu masalahnya! seluruh keluargamu adalah masalah! “

Benar-benar lupa tentang hal itu dengan supranatural dia kesal padanya. Anak-anak akan menjadi anak-anak, takut atau marah seperti langkah alami mereka. Terkutuk ke neraka kapan pun seseorang mau.

Isumi memiliki tetesan keringat besar di kepalanya dan menyeret orang-orang Nagi yang masih belum menyerah untuk melarikan diri. Dia melepaskannya tanpa mendengarkan permohonannya.

“Nona muda Saginomiya, jika ada berita tentang kristal tolong beri tahu aku!”

Dia berteriak padanya saat dia pindah.

“Saya mengerti, Tuan Wu Yan ….”

Dengan kepergian Isumi dan Nagi, Wu Yan dan Hinagiku memasuki halaman sekolah dan kerumunan di gerbang sekolah mulai berkurang.

Dalam perjalanan ke kantor dewan siswa menara jam, keduanya hanya berjalan diam-diam tanpa banyak bicara.

Namun, dia bisa merasakannya, dia jatuh ke dalam krisis misterius …

Dengan tangan yang terangkat, dia berjalan di sampingnya dan menatapnya dengan mata seperti permata di wajahnya seolah-olah dia ingin membuat lubang di wajahnya.

Menyadari bahwa Kaichou-sama telah kembali ke keadaan biasanya, dia tidak merasa senang dengan hal ini.

“Yan, apakah ada sesuatu yang ingin kau katakan padaku?”

Dia hanya memberinya senyum gelap.

Dia bisa merasakan aroma samar dari tragedi yang menimpanya. Jika dia tidak menjelaskan dengan benar, sesuatu yang buruk akan menimpanya.

Tertawa kering muridnya memiliki kilatan cahaya.

“Apa yang kamu ingin aku katakan …”

“Hmph!”

Dia menyetrumnya dengan hmph dingin ini dan tepat ketika dia pikir dia akan mengeluarkan pisau dia hanya terdiam dengan air mata di kanthus matanya.

Dia langsung panik.

“Hina … Hinagiku … tolong jangan menangis, tolong jangan ….”

Memalingkan kepalanya, dia menyeka air mata dari sudut matanya sambil bergumam.

“Apakah aku, apakah aku yang tidak layak dengan imanmu? …”

Dia terdiam dengan ini.

Melihatnya karena kehilangan kata-kata, dia menjadi marah, mengangkat kakinya dia ingin melarikan diri sambil merajuk tetapi dihentikan oleh tarikan darinya.

Dia tertegun dan mengibaskan tangannya.

“Biarkan aku pergi! Berangkat!”

Dia bersikeras menariknya kembali, dia tahu bahwa jika dia membiarkannya pergi seperti ini maka dia benar-benar tidak akan bisa memaafkan dirinya sendiri.

Membuat seorang wanita menangis … betapa rendah douchebagnya …. Saya…

Dengan brengsek, dia menariknya ke dalam pelukannya dan memegangnya erat-erat.

Dia terpana. Dia diseret ke dalam pelukannya. Selain ayahnya, dia belum pernah menyentuh anak laki-laki sebelumnya, bahkan tidak berpegangan tangan, ayahnya bahkan tidak pernah memeluknya sehingga ini adalah situasi yang benar-benar asing baginya.

Dengan ini, dia benar-benar lupa bagaimana harus marah, dia dengan cemas berjuang dalam pelukannya tanpa tahu apa yang harus dilakukan dengan ini.

“Kamu .. Apa yang kamu lakukan … lepaskan aku sekaligus …”

Pergi hehehe dia menggodanya.

“Sialan, aku akan melepaskannya, jika aku membiarkanmu pergi, apa yang akan aku lakukan jika kamu melarikan diri?”

Dengan tangan di dadanya, dia memalingkan muka dan menegang.

“Tidak akan lari, aku tidak akan lari jadi tolong biarkan aku pergi …”

Tanpa diduga dia semakin mengencangkan pelukannya tanpa malu-malu.

“Saya tidak percaya Anda, siapa yang tahu jika Anda berbohong kepada saya sekarang, Kami memiliki pepatah di Cina, wanita tidak masuk akal.” (Tl: wow, just wow)

“Kamu…”

Bahkan jika dia menjadi kesal, tidak ada yang membantunya, sekuat dia, lebih kuat daripada pria normal, dia bukan tandingan Wu 30 level.

Tidak bisa berjuang sendiri membebaskan atau meyakinkannya, dia hanya bisa memohon padanya.

“Aku benar-benar tidak akan lari, sungguh, jadi tolong jangan seperti ini, orang lain akan melihat kita …”

“Biarkan mereka melihat, brengsek!”

Seperti seorang tiran, dia menekan kepalanya ke dadanya. Begitu dia memeluknya seperti ini dia benar-benar tidak ingin melepaskannya sehingga dia hanya bisa bertindak semua manja.

Berjuang beberapa kali lagi tanpa hasil, dia hanya bisa menyerah dan menutup matanya. Mendengarkan detak jantungnya di dadanya, wajahnya memerah.

Dia … ini benar-benar yang pertama …

Mencium aroma wangi di antara rambutnya, dia menggosok kulit kepalanya dan ragu-ragu sebelum menjelaskan padanya.

“Maaf Hinagiku, tetapi saat ini aku tidak bisa mengungkapkan situasinya kepadamu karena aku masih harus menyelesaikan misi yang sangat penting. Tapi, saya berjanji untuk menumpahkan kacang sepenuhnya setelah menyelesaikannya. “

Membuka matanya, dia mengangkat kepalanya dan menatap wajahnya yang tersenyum, bergumam dengan mata yang cerah.

“Kau mengatakannya, jangan berbohong padaku sekarang …”

Apakah ini berarti … dia memaafkan saya?

Tertawa riang dia mengangguk dan setengah bercanda berkata padanya.

“Meskipun integritasku sama baiknya dengan pergi, tapi aku tidak akan melakukan sesuatu yang begitu tak tahu malu untuk berbohong kepada seorang gadis sambil memeluknya!”

Mendengarkan dia tidak bisa menahan tawa.

“Apa yang kamu maksud dengan integritasmu sama baiknya dengan pergi? Kenapa kamu terus memuntahkan hal-hal aneh … ”

Memiringkan kepalanya ke arahnya.

“Apakah begitu? Tapi bukankah ini baik-baik saja? Setidaknya itu masih bisa membuatmu tertawa … ”

Dia menurunkan rasa malu.

“Bukannya aku membutuhkanmu untuk membuatku tertawa …”

Dia menarik sudut mulutnya sambil meraih daging lembut di pinggangnya, dia mengencangkan pelukannya dan menutup matanya. Hinagiku juga memejamkan mata, dan keduanya berbagi momen hangat dalam kondisi ini.

Mungkin itu karena tuhan tidak bisa melihat klise murahan ini lagi sehingga dia mengirim rasul keadilan untuk menyelamatkan gadis itu dalam kesusahan.

“SEBUAH!!!”

Dengan teriakan sedih, bentuk humanoid misterius jatuh dari pohon tidak jauh dari mereka berdua, memberi mereka lompatan besar.

Dia dengan cepat mendorongnya menjauh sambil memerah. Dia dengan tidak setuju menembak orang yang membenci orang yang mengganggu penaklukannya atas shoujo.

Rambut biru pendek, mengenakan seragam butler gaya barat dengan wajah menyedihkan, pria itu menggosok kepalanya sambil mengeluh. Sepertinya dia mengencangkan pelukannya pada sesuatu di dalam pelukannya.

Hayate Ayasaki: (level 16)

Welp, sudah jelas sekarang siapa cockblocker, itu MC dari pekerjaan aslinya.

“Mengapa kamu jatuh dari langit?”

Dengan 囧 raut wajahnya bahkan Hinagiku juga menatapnya dengan rasa ingin tahu.

Dia membalasnya.

“Aku tidak jatuh dari langit, aku hanya jatuh dari pohon …”

Menampar keningnya, dia menjawab dengan lemah.

“… Baik, bolehkah aku bertanya pada siswa ini yang jatuh dari pohon, mengapa kamu jatuh dari pohon?”

Menggosok kepalanya dengan udara yang canggung.

“Saya baru saja menyelamatkan seekor kucing yang memanjat pohon dan tidak bisa turun, ketika saya memanjat pohon itu, kucing itu menyerang saya dan jadi di sini saya jatuh.”

Setelah menyelesaikan penjelasannya, ia melepaskan tangannya dan memperlihatkan seekor kucing dan membuktikan bahwa ia mengatakan yang sebenarnya.

Saat dia melepaskan tangannya, kucing itu menjadi gila dan menggaruk kotoran keluar dari wajahnya.

“ARGH !!!”

“…”

Sementara dia merasa kasihan padanya, Wu Yan menari dengan gembira.

Oughta ini mengajarkan Anda untuk mengacaukan …



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded