Shoujo Grand Summon Chapter 224

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



Distrik sekolah ketujuh, gedung tanpa jendela …

Hampir di pusat distrik sekolah ketujuh, bangunan itu sangat mencolok dan aneh namun tidak ada kehidupan yang terdeteksi di dekat bangunan.

Itu tampak seperti tempat terabaikan yang tidak pernah dikunjungi siapa pun selama ratusan tahun dan sepertinya akan tetap seperti ini untuk masa mendatang.

Tempat ini tidak akan memiliki kedamaian, namun, dua sosok muncul di depan gedung, 1 pria dan 1 wanita. Ini menambahkan sedikit kehidupan ke daerah yang sangat rahasia ini.

Ini tidak lain adalah Wu Yan dan pemandu, Musujime Awaki.

Dia melihat bangunan aneh dan aliran data mengalir sebelum dia terdiam

Bangunan tertutup yang aneh: level 50

“…”

Ini adalah kedua kalinya ia melihat benda mati dengan level. Pertama kali dengan tembok itu di gua youkai. Bangunan ini adalah yang kedua yang dilihatnya sejauh ini. Tembok itu bisa dijelaskan karena kemudian berubah menjadi youkai, tentu saja, akan memiliki level. Tapi benda di depannya ini adalah bangunan pantat besar jadi apa-apaan ini?

Tentunya itu bukan youkai lain? Apalagi satu di level 50 ?!

Dia tidak bisa memikirkan hal ini dan itu menyebabkan dorongan tiba-tiba untuk menarik pedangnya dan memotongnya beberapa kali untuk melihat dari apa benda itu dibuat. Tidak heran Accelerator tidak bisa merusaknya sedikit pun dengan serangan bertenaga penuhnya, dia secara mental rusak pada saat itu tetapi dia masih bisa bertarung melawan lv5 lainnya jadi tentu saja itu bukan faktor yang sangat besar. Tampaknya intrik Aleister bukan satu-satunya alasan bahwa bangunan itu tidak dapat dipindahkan oleh Accelerator, bangunan itu sendiri tampaknya memiliki beberapa sifat khusus.

Musujime Awaki tidak berani mendorong Wu Yan masuk ke dalam. Baginya, dia mungkin juga seseorang yang merupakan bencana berjalan.

Wu Yan memperhatikan teror ini dalam dirinya, dia tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis sebagai tanggapan. Dia tidak ingin dikaitkan dengan rubah tua, tetapi dia pergi ke depan dan menyatukannya dengan pria itu.

Dia memandangi bangunan yang disegel aneh itu lagi dan mempertanyakan apakah benda itu mati atau hidup seperti dinding yang pernah dilihatnya.

Dia tidak repot-repot melanjutkan pemikirannya. Dia meletakkan tangannya di bahunya, membuatnya sedikit gemetar. Dia benar-benar tidak tahu harus berkata apa pada gadis ini.

Nyali, konsisten dengan karya aslinya benar-benar kontras antara puncak kembarnya yang perkasa dan keberaniannya.

♦ ♦ ♦

Dia tenang meskipun dia tahu bahwa sudah waktunya untuk bertemu Aleister, mungkin itu karena dia telah melihatnya di layar selama masa mudanya atau mungkin kepercayaan diri karena tahu bahwa dia telah membuat persiapan, atau mungkin itu karena Leluhur Sejati-nya status.

Apa pun yang terjadi, saat Musujime Awaki memindahkannya ke dalam gedung, dia menghilang beberapa detik kemudian, seolah-olah dia akan tinggal dan menyaksikan binatang buas ini pergi satu sama lain. Hanya auman mereka mungkin akan menjadi akhir dari dirinya.

Fiksi ilmiah seperti latar di sekitarnya tidak bisa menarik perhatiannya. Mata merah anggurnya terfokus pada sosok dalam tangki budaya.

Aleister tidak mengatakan apa-apa dan Wu Yan mengawasinya tanpa mengatakan apa-apa juga. Keduanya jatuh ke dalam keheningan yang canggung tetapi mereka masing-masing memiliki pikiran sendiri.

Dia tidak tahu apa yang dipikirkan Aleister tetapi dia tahu bahwa jika dia berbicara lebih dulu itu akan membuatnya tampak lebih lemah.

Waktu yang tidak diketahui berlalu dan tepat ketika Wu Yan mulai bosan dengan fasad ini, Aleister berbicara terlebih dahulu.

Seolah dimodulasi oleh mesin, suara itu bergema di udara ketika memasuki telinganya, menyentak inderanya.

“Dari orang-orang yang datang ke sini sebelum kamu, tidak ada yang acuh tak acuh dengan penampilanku, tampaknya tuan lebih tenang daripada yang aku prediksi …”

Wu Yan tersenyum, dia melirik tubuhnya yang melayang-layang di dalam sana. Dia tidak terkesan tetapi dia tidak akan memberitahu Aleister itu karena dia telah melihatnya tampak seperti ini berkali-kali sebelumnya di layar.

“Direktur pasti bercanda, saya sangat terkejut …”

Mengatakan omong kosong yang dia sendiri bahkan tidak akan percaya, dia tidak tahu apa yang dipikirkan Aleister tentang hal itu. Akan lebih mudah untuk naik ke surga daripada membuat Aleister mengungkapkan pikirannya dalam ekspresinya.

“Saya melihat…”

Aleister melanjutkan.

“Namun aku tidak melihat kejutan signifikan pada ekspresi Sire …”

Wu Yan tertawa dan balas menembak ke arah Aleister.

“Aku masih harus banyak belajar dari Pak Direktur dalam hal memasang wajah poker …”

“Aku tersanjung …”

Aleister sepertinya dia akan melanjutkan olok-oloknya untuk waktu yang tidak terbatas, tetapi aura samar di udara mengatakan kepada Wu Yan bahwa percakapan yang sebenarnya akan dimulai hanya dalam waktu singkat.

“Pak, Anda telah membawa banyak masalah bagi saya …”

Wu Yan tahu bahwa jig sudah habis, Aleister tahu dia adalah Hunter, yang ada di balik pencurian para suster.

Wu Yan tidak ingin tahu bagaimana Aleister menemukan dia, dia telah membuat pekerjaan itu sangat mudah. Dia bukan seseorang yang tinggal di rumahnya sepanjang hari. Ditambah lagi, ada peristiwa-peristiwa di sekitar Mikoto dan Shokuhou Misaki, seluruh sekolah Distrik tujuh harus sudah tahu tentang berita itu. Ada terlalu banyak petunjuk bahwa aneh kalau Aleister tidak mengejarnya.

“Nggak! Anda salah dalam hal itu. “

Dia menatap Aleister.

“Kaulah yang membawa masalah bagi orang lain, dan itu akan selalu menjadi kamu.”

Tubuh Aleister berhenti sebentar sebelum kembali seperti biasanya.

“Sepertinya kamu tahu banyak hal!”

“Oh, aku tidak akan mengatakan aku tahu banyak …”

Wu Yan terus melanjutkan.

“Aku hanya tahu orang-orang yang membuatku khawatir agar tidak dikacaukan dari belakang.”

“Tentunya kau bercanda, klon Misaka adalah hasil dari menggunakan DNA Misaka Mikoto, bahkan itu harus jelas bagi siapa saja yang melihatnya, bukan informasi rahasia …”

“Oh?”

Wu Yan terkikik.

“Aku mengerti jika begitu, apakah terlalu berlebihan bagiku untuk tidak mengharapkan kerepotan lebih lanjut dari beberapa orang tak dikenal yang mengejarnya?”

Aleister tetap diam sebelum menjawab.

“Jika Anda dapat menjawab permintaan saya …”

“Jika permintaanmu tidak terlalu banyak, itu!”

Aleister terdiam sebelum menjawab.

“Saya gagal memahami mengapa Anda begitu terobsesi dengan beberapa produk sains. Mengapa?”

Mata Wu Yan memiliki kilatan dingin, aura mengesankan dari Leluhur Sejati mulai memancar dari Wu Yan dan merembes ke luar angkasa.

“Itu akan terus membuatmu bingung, bahwa aku meyakinkanmu!”

Aleister mengarahkan pandangannya pada Wu Yan, tidak diketahui apakah dia merasakan tekanan aura, dia mempertahankan ekspresi acuh tak acuh saat dia menatap ke bawah pada Wu Yan.

“Jika kamu tidak mau bekerja sama, aku khawatir aku harus mengambil tindakan drastis …”

Tempat sunyi mulai bergolak dengan ledakan. Seperti air mendidih, riak tak terlihat mulai terbentuk di daerah itu.

Tekanan kuat datang entah dari mana dan menguncinya. Tubuh Wu Yan mulai tegang dan semua ototnya menegang.

Alarm berbunyi di dalam Wu Yan, memberitahunya bahwa dia adalah tempat yang sangat berbahaya.

Mengepalkan giginya, mata merah anggurnya berubah menjadi keemasan saat dia memusatkan energinya untuk melawan kekuatan misterius yang menimpanya, sambil menatap balik ke arah Aleister.

Adegan berlanjut untuk beberapa waktu hingga sebuah gerakan terdeteksi dari area tertentu di sana.



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded