Shoujo Grand Summon Chapter 225

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



Aleister dan Wu Yan saling menatap dan tidak ada yang mengatakan sepatah kata pun. Pemandangan itu, bagaimanapun, bukanlah pemandangan yang tenang, seperti aliran air yang mengamuk, tempat itu sepertinya terus bergerak.

Dengan status Leluhur Sejati, matanya yang merah anggur telah berubah menjadi keemasan. Kondisi ini biasanya muncul dalam dua keadaan. Yang pertama adalah ketika dia tidak bisa lagi mengendalikan keinginannya untuk memberi makan dan matanya akan berubah keemasan. Ini tidak mungkin karena buah putih kemurnian telah membersihkannya dari keinginan untuk memberi makan. Keadaan ini tidak benar-benar berlaku untuknya.

Keadaan kedua adalah ketika dia menyalurkan kekuatan penuh Leluhur Sejati.

Bahkan ketika dia menggunakan kekuatan penuh dari Leluhur Sejati, dia tidak bisa mengurangi sepenuhnya tekanan yang diberikan padanya oleh sumber yang tidak diketahui.

Kekuatan ini seharusnya tidak menjadi sesuatu yang bisa dimiliki Aleister, satu-satunya kemungkinan lain yang muncul di benaknya.

Aiwass!

Malaikat dipanggil oleh Aleister menggunakan istrinya sendiri sebagai medianya. Malaikat tidak seperti yang ada di Alkitab.

Tempat bergemuruh ini memiliki kehadiran lain, mulai berkumpul di olahraga tertentu dan itu tampak seperti lubang hitam mini yang menyedot banyak hal di sekitarnya yang membuat shock Wu Yan.

Sebuah cahaya bersinar di lubang hitam mini itu dan melesat ke arah Wu Yan dengan kecepatan yang saleh.

Bahaya! Ini sangat berbahaya! Sampah!!! Saya pikir saya akan mati sekali!

Pikiran-pikiran ini mengaburkan pikirannya dan serangan itu menghantamnya begitu ia memiliki pikiran-pikiran ini.

Wu Yan tenang di hadapan serangan ini, itu karena dia tahu bahwa serangan ini tidak bisa dihindari.

Meskipun dia mengakui ketidakmampuannya untuk menghindarinya, itu tidak berarti dia akan berguling dan menerima kematiannya. Bukan berarti dia bisa mati secara permanen dengan dia menjadi Leluhur Sejati dan semuanya.

Langkah-langkahnya tidak hanya terbatas pada Leluhur Sejati juga.

Sinar destruktif menghantamnya dan jika itu berhasil, itu pasti akan merobek lubang besar di dadanya.

Saat serangan itu menghantam, gelombang misterius terpancar dari Wu Yan dan melapisi tubuhnya.

“Eh …”

Suara ringan dan sangat campur aduk berdering saat gelombang misterius menyelimutinya. Bahkan Aleister menjadi muram.

Dia tahu bahwa suara itu tidak akan terdengar begitu terkejut jika itu tidak benar. Tampaknya serangan itu dibatalkan.

Sinar cahaya menghantam riak tak berbentuk yang melindungi Wu Yan, sinar cahaya dan gemetar kemudian menghilang.

Wu Yan menarik napas lega. Minum Napas yang Berkilau sebelum datang ke sini adalah langkah yang tepat.

Aleister mengamati Wu Yan yang tidak terluka dan ekspresinya tetap acuh tak acuh, meskipun jika seseorang harus memeriksa lebih dekat, cairannya mulai sedikit menggelegak.

Ketika cahaya dan riak menghilang suara yang membuat “eh” berdering lagi.

“Bagaimana Anda melakukannya?”

Aiwass!

Wu Yan menjawab dengan sinis.

“Kamu ingin aku memberi tahu seseorang yang akan membunuhku bagaimana aku selamat dari serangan itu?”

Pemilik suara itu, Aiwass merespons dengan suara modulasinya yang biasa.

“Benar, sepertinya aneh bagiku untuk menanyakan pertanyaan itu. Tapi, saya kira-kira bisa menebak bahwa Anda meminjam kekuatan eksternal untuk memblokir serangan saya, apakah itu benar? ”

“Aku tidak tahu, mungkin aku memblokirnya dengan kemampuanku sendiri?”

“Tidak. Kamu tidak memiliki kekuatan seperti itu! ”

Aiwass memanggilnya segera, bukan itu Wu Yan yang keberatan.

Mungkin itu karena Wu Yan tidak akan memberinya waktu, Aiwass, masih tidak terlihat, berbisik di telinga Wu Yan.

“Jika aku benar, statusmu sekarang dibatasi oleh durasinya.”

Wu Yan kaget di dalam. Dia tidak bisa tidak memuji Aiwass karena memiliki kekuatan dan kemampuan pengamatan yang sesuai dengan bos di Toaru no Majutsu. Benar-benar menginspirasi rasa takut …

Wu Yan memutuskan untuk tidak menyembunyikannya dan mengangguk.

“Benar! Saya bisa minum teh, mengobrol sedikit dan kemudian waktu saya akan habis … “

Tentu saja, dia menyiratkan bahwa selama minum teh ini mereka tidak dapat melakukan apa pun terhadapnya.

“Sepertinya begitu…”

Aleister membuka mulutnya.

“Kekuatan eksternal hanya itu, bantuan sementara. Memang benar bahwa tidak mungkin untuk melukaimu, tapi aku pikir kami bisa mengendalikanmu dengan cukup mudah meskipun tidak dapat menimbulkan bahaya pada statusmu yang saat ini kebal … ”

“Selama kami mengikatmu, saat statusmu yang kebal naik, kita bisa …”

Aura misterius dan bermusuhan menyelimuti Wu Yan sekali lagi, mengunci padanya. Dia melemparkan pandangan jijik pada Aleister saat dia mengancamnya. Wu Yan mengeluarkan gulungan kristal dan dia meremasnya di telapak tangannya saat dia melemparkan Aleister senyum sinis.

“Kamu bisa mencoba, mungkin, mungkin saja kamu bisa menangkapku …”

Aleister menyipitkan matanya dan terdiam saat dia memeriksa gulungan di tangannya. Sulit untuk membedakan apa yang dia pikirkan hanya dari ekspresi wajahnya. Aleister kemudian memeriksa ekspresi dan mata Wu Yan untuk melihat apakah dia dapat memperoleh beberapa informasi.

Upaya Aleister hanya memberinya kekecewaan karena dia bisa melihat bahwa Wu Yan tenang dan percaya diri.

“Tidak kusangka kau akan menyiapkan banyak penghitung ini …”

Wu Yan bermain dengan gulungan itu di tangannya.

“Tidak perlu mencemooh sayangku, kamu menggunakan kekuatan eksternal seperti aku …”

Aleister tidak peduli dengan sindirannya, dia tahu apa implikasinya.

“Sepertinya, hampir tidak mungkin menahanmu.”

Wu Yan dengan tenang mendengarkan Aleister sebelum kata-kata Aleister berikutnya membuatnya gusar.

“Hanya saja aku bertanya-tanya apakah pacar kecilmu begitu siap?”

Mata emasnya memiliki kilatan yang berbahaya, meskipun begitu, dia mencoba yang terbaik untuk menahan diri.

Semakin ia mencoba menenangkan semakin panas api di dalam dirinya terbakar. Dia merasa bahwa jika dia terus menahan amarah ini, tubuh Leluhur Sejati-nya akan hancur.

Aleister bertingkah seolah dia tidak melihat apa-apa, dia hanya melanjutkan.

“Bahkan jika pacar kecilmu memiliki perlindungan yang sama denganmu, aku sangat ragu bahwa setelah aku mengirim surat perintah penangkapan, kalian akan bisa tetap aman.”

“Mungkin jaringan hubunganmu tidak terlalu jauh tetapi jika informasiku benar, sepertinya Misaka Mikoto memiliki jaringan pertemanan yang sangat luas …”

Muridnya menyusut, niat membunuhnya berubah menjadi badai kemarahan yang lebih dalam dan api semakin besar.

Aleister tampaknya berpikir bahwa dia belum cukup bicara. Dia melanjutkan.

“Misaka Mikoto adalah orang yang menghargai persahabatan. Tentunya jika aku mengeluarkan surat perintah maka orang-orang yang dia nilai harus mengambil tindakan untuk mendapatkan dia di bawah perlindungan Academy City.

Asap sangat berat dari aura berdarah mulai memancar keluar dari Wu Yan. Ekspresinya tetap tidak jelas karena dia menundukkan kepalanya.

“Pada titik itu, Misaka Mikoto akan berdiri bersama denganmu, tidak diragukan lagi, dan dia harus bertarung melawan Academy City tercintanya, melawan teman-teman dan keluarga yang dia hargai.”



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded