Shoujo Grand Summon Chapter 229

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



Distrik 7 Academy City school, asrama Tokiwadai…

Cahaya sinar matahari menembus awan dan menerangi tanah yang sampai beberapa saat yang lalu, tertutup oleh malam. Cahaya membawa kehangatan yang sangat dibutuhkan ke tanah yang dingin.

Tidak masalah berapa usia mereka, para wanita itu naik dari tempat tidur untuk memulai hari musim panas yang lain seperti yang telah mereka lakukan selama beberapa tahun terakhir sekitar waktu ini. Bahkan jika itu adalah hari libur, mereka tidak memiliki kemewahan bersembunyi di tempat tidur dan menikmati pelukan manis yang kita sebut tempat tidur dan selimut hangat. Mungkin itu aturan yang unik untuk Tokiwadai atau mungkin karena gadis-gadis sudah terbiasa dengan itu …

Biasanya, pada saat ini, oujo-samas ini sudah selesai dengan pembersihan dan makeup, mereka akan berkumpul dan menuju ke kompleks komersial distrik sekolah ini.

Tetapi, anehnya, seseorang tidak dapat mengamati seorang wanita muda di gerbang yang membuat persiapan akhir untuk berangkat. Mereka bersembunyi di segala sudut ketika mereka mengamati gerbang utama asrama Tokiwadai. Cara mereka berada seolah-olah mereka melihat sesuatu yang tidak masuk akal, namun sepertinya tidak ada yang menempatkan diri pada tugas untuk pergi ke gerbang.

Alasan utama adalah karena sosok berdiri di sana yang dalam keadaan normal, tidak akan terlihat di sini.

Rambut keemasannya menari dengan indah di belakang kepalanya, dia membawa pengejaran putih kecil di sisinya, dan ketika sinar matahari menghantam rambutnya dengan warna yang sama, mereka memancarkan emas berkilau. Dia juga mengenakan sepasang sarung tangan putih dan legging sutra putih yang serasi. Matanya yang berbintang terfokus pada satu arah dan dia tampak seperti sedang menunggu seseorang.

Dia mengenakan pakaian yang sama seperti yang dikenakan gadis-gadis Tokiwadai lainnya, tetapi dia berhasil menyerang pesonanya yang unik. Alasannya mungkin terletak pada sepasang sepatu botnya yang luar biasa yang tidak dimiliki oleh siswa lain.

Siapa lagi selain Shokuhou Misaki.

Shokuhou Misaki meninggalkan asramanya lebih awal dan menunggu dengan sabar di gerbang utama asrama. Para Oujo-samas lainnya melihatnya dan memilih untuk tidak pergi sebelum melihat bagaimana keadaan.

Anak perempuan akan menjadi anak perempuan, meskipun tidak semua anak perempuan akan berperilaku demikian, tetapi kebanyakan dari mereka mungkin akan bersikap seperti itu. Ternyata, para Oujo-samas yang belajar di sini adalah orang yang suka bergosip.

Mereka praktis penuh dengan antisipasi. Itu karena Joou-sama terlihat seperti sedang menunggu seseorang.

Jangan bilang, pacarnya?

Apakah Joou-sama pacaran dengan pacarnya?

Ketika mereka memikirkan hal ini, mereka tidak dapat menghentikan diri dari apa yang akan terjadi selanjutnya. Beberapa dari mereka memberi tahu beberapa orang lain dan tiba-tiba dalam waktu singkat 5 menit, seluruh asrama Tokiwadai sudah mendengar tentang berita ini. Jadi, mereka berkumpul di sini.

Sejak Mikoto menjadi No.2 baru, reputasinya telah tumbuh cukup lama sekarang. Meskipun begitu, pengaruh Shokuhou Misaki sepertinya tidak terkena sama sekali. Banyak Oujo-samas di sini mengagumi Shokuhou Misaki dari lubuk hati mereka.

Berita bahwa dia menjalin hubungan dengan seseorang tidak diragukan lagi akan menimbulkan kegemparan. Setidaknya, itu tidak akan menjadi lebih kecil dibandingkan dengan terakhir kali Shokuhou Misaki pergi dengan seseorang.

Gadis-gadis itu mungkin tidak mengira bahwa yang ditunggu-tunggu oleh Shokuhou Misaki adalah orang yang sama dengannya.

Pada titik tertentu, mata Shokuhou Misaki menyala dan dia menunjukkan senyum yang paling mempesona. Gadis-gadis yang mengamatinya nyaris berteriak dengan sangat gembira.

Pada saat yang sama, mereka juga memperhatikan bahwa sosok yang berjalan menuju Shokuhou Misaki tidak lain adalah sosok yang begitu mereka benci sebelumnya, sosok yang mereka inginkan dapat mereka pisahkan.

“Itu sampah manusia!”

Seorang Ojou-sama berteriak. Teriakannya diikuti oleh keheningan para Oujo-samas lainnya. Mereka terlalu kaget untuk kata-kata, mereka menatap dengan malas ketika Wu Yan mendekati Shokuhou Misaki.

Apa yang terjadi di sini? Mengapa sampah manusia ada di sini ?!

Teriak setiap Oujo-samas yang hadir.

Dia telah mendapatkan gelar sampah manusia terakhir kali dia datang ke festival pertengahan musim gugur di Tokiwadai di mana dia menyatakan bahwa Misaka-sama mereka adalah anggota haremnya. Sejak itu, gelar miliknya ini telah tersebar di seluruh sekolah dengan sebagian besar kontribusi oleh Shiroi Kuroko.

Setiap orang dari para Oujo-samas tidak menginginkan apa pun kecuali kematian yang paling kejam pada Wu Yan. Mikoto sangat berarti bagi para gadis sebagai nomor 3 (sebelumnya) dari hanya 7 lv5 di kota.

Tidak diragukan lagi, banyak hati yang hancur pada hari itu, untuk berpikir Mikoto akan bergaul dengan anak nakal, apalagi ketika dia bergabung dengan harem istananya.

Sasaran lain dari kekaguman mereka juga jatuh ke dalam genggamannya yang kotor. Kemarahan mereka semakin kuat saat memikirkan hal ini.

Mereka tahu tentang Wu Yan pacaran dengan Shokuhou Misaki terakhir kali. Tapi, sejak seluruh kegagalan malam itu di mana Wu Yan mendeklarasikan haremnya selama festival pertengahan musim gugur, mereka berasumsi bahwa Joou-sama mungkin tidak akan berbagi suaminya dengan gadis lain. Jadi, mereka memutuskan untuk membiarkan Wu Yan lolos untuk putaran itu.

Saat Wu Yan muncul di sini, gadis-gadis itu tahu, meskipun mereka tidak mau mempercayainya, bahwa asumsi mereka sebelumnya keliru. Kebencian mereka begitu kuat sehingga seolah-olah itu bisa terwujud kapan saja sekarang dan menembus surga bersamanya.

Tepat ketika Wu Yan hendak menyapa Shokuhou Misaki, rasa dingin datang menaiki tulang punggungnya menyebabkan dia gemetar, dan kemudian bergidik lagi.

Setelah dia mencapai Leluhur Sejati, bahkan Aiwass pun tidak dapat menyebabkan Wu Yan takut pada tubuhnya, berpikir bahwa dia akan gemetar pada saat ini.

Untuk sesaat di sana, ia berpikir bahwa entah bagaimana ia telah melampaui batas-batasnya di dunia ini dan membuat Yehuwa marah. Memang, dia tidak tahu bahwa hawa dingin ini disebabkan oleh sekelompok Oujo-samas yang tidak berbahaya atau mungkin tidak begitu berbahaya.

Saat dia melihat Wu Yan dan matanya yang bermutasi, dia menutup mulutnya dan terkikik.

Dia tidak tahu alasan mengapa tetapi ketika dia melihat bahwa Wu Yan memiliki sepasang mata yang tidak normal, Shokuhou Misaki merasakan sukacita yang bahkan dia sendiri tidak bisa ilahi sumbernya.

“Ara, membuat seorang gadis menunggu bukanlah hal yang sangat sopan untuk dilakukan ya tahu ~~”

Dia menggumamkan itu dengan nada yang cukup manis untuk memicu diabetes.

Wu Yan mengeluarkan ponselnya dengan sedikit kebingungan dan tertulis 0640 di layar. Dia bertanya padanya.

“Kupikir waktu yang kita sepakati adalah 0700 atau 0600?”

Shokuhou Misaki tidak menegaskan atau menyangkal pernyataannya.

“Maa, waktu bukan alasan yang sah untuk membuat seorang gadis menunggu, tidak bisakah kamu tiba lebih awal?”

Bibir Wu Yan bergerak. Energinya terkuras ketika dia melihat senyum cerah pada Shokuhou Misaki.

Dia datang ke sini 20 menit lebih awal dari waktu yang ditentukan …

Berpikir bahwa itu tidak akan berakhir jika dia membantah. Dia mengangkat tangannya dan menyerah.

“Oke, oke, salahku, apa tidak apa-apa denganmu?”

Shokuhou Misaki mengangguk dan berjalan ke arahnya sebelum menghubungkan lengannya dengan miliknya.

“Aku menantikan kencan kita …”

Tindakannya menghadiahi lengannya dengan rampasan manis manis. Tanggal ini sudah menjadi kemenangan baginya saat ia merayakan sensasi terjepit di antara para pemukul dalam hati. Namun di luar, dia memiliki senyum tak berdaya.

“Aku benar-benar tidak bisa mengerti mengapa kamu begitu ingin pergi berkencan denganku …”

“Maa, jangan pikirkan detailnya …”

Maka, keduanya pergi …

Para Ojou-samas yang bersembunyi di berbagai sudut asrama melihat Wu Yan dan Shokuhou Misaki berangkat dari sekolah. Mereka dibalut dalam aura gelap ketika tawa menyeramkan lolos dari ekspresi senyum yang sama menakutkannya. Mereka berkelompok dan mengekor Wu Yan dan Shokuhou Misaki …

Di antara para pengejar adalah seorang gadis dengan rambut berwarna teh dan seorang gadis dengan rambut kuning kecoklatan diikat di kuncir …



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded