Shoujo Grand Summon Chapter 236

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



Dia menatap kerumunan harfiah Oujo-samas dan bibirnya bergerak-gerak. Dia tidak percaya gadis-gadis ini melihat apa yang dia dan Shokuhou Misaki lakukan, dia hanya tidak bisa memahami begitu banyak orang, gadis dalam hal ini, melihatnya dan Shokuhou Misaki.

Di mata para Oujo-samas, hanya diharapkan bahwa sampah manusia yang akan menyatakan bahwa dia sedang membangun harem akan melakukan sesuatu seperti itu. Meskipun demikian, mereka masih ingin mencangkul pria itu.

Di depan beberapa musuh, Wu Yan tanpa sadar mundur beberapa langkah, melarikan diri secepat yang dia bisa sekarang menjadi pilihan yang dia pertimbangkan dengan serius.

Tepat ketika Wu Yan ingin lari, Joou-sama akhirnya menarik napas, dia membuka matanya yang berbintang dan melihat Mikoto yang berdiri tidak jauh bersama dengan tuan rumah Tokiwadai alias Oujo-samas. Wajahnya langsung memerah.

Diserang oleh Wu Yan dan asyik menikmati kesenangan itu, Joou-sama lupa bahwa dia dibuntuti oleh orang-orang.

Dengan kata lain, mereka semua melihatnya.

Shokuhou Misaki merasa sangat malu. Wajar bagi gadis mana pun untuk merasa malu jika mereka ketahuan melakukan hal-hal saputangan. Tapi, sebagai Joou-sama, dia dengan cepat pulih.

Dia perlahan berdiri dan merapikan pakaiannya sebelum melihat Mikoto dan terkikik.

“Ara, Misaka-san, apa yang membawamu dan para gadis ke taman hiburan ini.

Mikoto mengutuk pada sikap tak tahu malu yang dia miliki setelah terlihat bermain-main dengan Wu Yan, bagaimana dia bisa menyambutnya begitu elegan setelah fakta?

“Shokuhou Misaki, berulang kali kamu menantangku dengan tindakanmu, apakah kamu benar-benar berpikir aku tidak akan melawan?”

“Misaka-san, apa yang kamu bicarakan?”

Shokuhou Misaki memiringkan kepalanya dan memiliki ekspresi yang mengatakan dia tidak mengerti apa yang dikatakan Mikoto.

“Apakah aku menyinggungmu dengan cara apa pun? Mengapa Anda mengatakan saya menantang Anda? “

“Jelaskan apa yang kamu lakukan barusan dengan pacarku. Kamu begitu intim tentunya kamu bukan penyamaran kan? ”

Mikoto tidak menahan kata-katanya, banyak yang mengejutkan gadis-gadis lain.

Shokuhou Misaki tersenyum ringan, hampir sulit untuk percaya bahwa orang yang sama sedang naik turun beberapa saat yang lalu. Dia menutup mulutnya dan tertawa.

“Misaka-san tidak memiliki pesona itu sebabnya kamu tidak bisa membuat Yan kecil tergila-gila padamu. Jadi, Yan Kecil harus akrab dengan saya. “

“Apa katamu?!”

Mikoto menjerit. Wu Yan juga berteriak.

Wu Yan menatap Joou-sama dengan cemas yang masih menyeringai. Dia memarahinya diam-diam karena begitu licik, sekarang dia mengatakan sesuatu seperti itu, dia akan dibantai.

Seperti yang diharapkan, Mikoto mengalihkan perhatiannya dari Shokuhou Misaki dan fokus pada Wu Yan. Senyum di wajahnya memiliki nada yang sangat berbahaya.

“Kamu! Katakan dengan keras dan jelas, apakah itu karena aku tidak memiliki pesona sehingga kamu harus mencari wanita ini ?! ”

Wu Yan mengangkat tangan dan dia menempelkannya ke dahinya. Bagaimana dia ingin menangis tetapi karena ingin menangis tidak bisa.

Tubuh Railgun mungkin kurang di beberapa tempat tetapi karena perkembangannya yang rajin, tubuhnya mulai tumbuh di tempat yang tepat dan Railgun menjadi semakin menarik.

Bahkan tanpa semua itu, Railgun masih Railgun yang sama yang dia puja. Sangat konyol mengatakan bahwa dia tidak tertarik padanya.

Dibandingkan dengan Joou-sama, dia mungkin kalah jika hanya berdasarkan pada pesona tetapi dia masih memiliki pesona uniknya sendiri.

Wu Yan memutar matanya.

“Kataku, sangat merepotkan kalau kau percaya kata-kata orang lain dengan mudah.”

Memindai tubuh Mikoto, Wu Yan mengingat sesuatu dan melanjutkan.

“Apakah kamu masih ingat ketika kita berada di hotel, pagi itu, kamu dan Hinagiku ….”

Sebelum dia bisa melanjutkan, Mikoto menutup perangkapnya dengan dua tangannya.

“Aku tahu aku tahu, ya ampun, kamu tidak harus mengatakannya!”

Seolah-olah dia sedang dalam perjalanan balas dendam kecil, dia menarik tangannya dan terus berbicara dengan cara yang lebih suci daripada kamu.

“Kenapa tidak? Dengan cara ini, Anda akan tahu betapa seksi Anda di mata saya! “

Mikoto ingin menggigit lelaki itu sampai mati, dia berteriak padanya sambil memerah.

“Tidak perlu untuk itu sekarang! Ini salahku, oke? Anda tidak perlu terus membicarakannya lagi! ”

“Oh, jadi kamu mengakui bahwa kamu menarik bagiku?”

Wu Yan menyeringai dan wajah Mikoto yang memerah memerah. Dia berbalik dan menatap Shokuhou Misaki.

“Otakku pasti tidak berfungsi untuk memercayai kata yang kamu ucapkan!”

Shokuhou Misaki mendengus.

“Apakah aku salah?”

Dia berlari di depan Wu Yan dan mengaitkan lengannya di lehernya sebelum dia mendengkur.

“Yan kecil, apakah aku salah? Apakah saya tidak memiliki daya tarik dibandingkan dengan wanita yang terbelakang itu? ”

Dia mengangkat alisnya, dia menahan keinginan untuk memukul pantat Joou-sama di mana dia berdiri. Dia jelas bermain game dengannya.

“Kamu-kamu …”

Mikoto nyaris mengumpat tetapi karena dia tidak pandai menggunakan kata-katanya sebagai senjata, dia tidak melakukannya. Tanpa ada kata-kata berguna yang muncul di benaknya, dia hanya bisa menunjuk Shokuhou Misaki dengan jari-jari yang gemetaran.

Dia tidak ingin bersaing dengan Shokuhou Misaki menggunakan perbandingan angka namun Shokuhou Misaki membandingkan dirinya dengan dia, dia hanya terpana untuk kata-kata sehingga dia hanya bisa pergi ‘Yo-you-you’ seperti rekaman rusak.

Shokuhou Misaki melemparkan pandangan menggoda ke arah Mikoto dan kemudian kembali menatap Wu Yan dengan mata sedih sebelum dia melanjutkan dengan nada yang indah.

“Yan kecil, bukankah kecil bagiku tidak menarik bagimu?”

Mikoto menatap Wu Yan, dia sepertinya menunggunya untuk menjawabnya. Terjebak di antara batu dan tempat keras membuat pikirannya mati rasa.

“Apakah itu akan membunuhmu para gadis untuk tidak bertengkar selama sehari …?”

Shokuhou Misaki mengerutkan bibirnya karena dia tidak mendapatkan jawaban yang dia inginkan. Dia ingat sesuatu dan tersipu tapi ketika dia melihat ekspresi marah Mikoto, dia menguatkan tekadnya.

Dia meraih tangannya dan di depan semua orang, dia meletakkan tangannya di kalengnya yang megah.

“A-apa yang kamu lakukan ?!”

Mikoto berteriak padanya sambil memerah. Dia tampak sangat terkejut dengan tindakan spontan Shokuhou Misaki.

Pikiran Wu Yan menjadi kosong, kelembutan yang dia rasakan adalah bukti bahwa ini bukan mimpi. Joou-sama benar-benar pergi ke pangkalan kedua di depan semua orang.

Memerah seperti orang gila, dia memutuskan untuk melanjutkan karena dia sudah disentuh dengan cara yang sama jika tidak lebih sesat sebelumnya, bagaimana dengan diuleni dan dipijat. Disentuh lagi bukanlah masalah besar.

Mengenai fakta bahwa orang-orang menonton, Shokuhou Misaki memutuskan untuk mengabaikan mereka. Mereka sudah melihatnya bergaul dengan Wu Yan dengan cara yang lebih panas. Plus, hanya ada gadis-gadis dan Wu Yan di sini, juga, gadis-gadis itu adalah siswa dari sekolah yang sama dengannya. Jika tidak, dia benar-benar tidak akan memiliki keberanian untuk melakukan sikap berani di depan semua orang.

Dia hanya harus ingat untuk menghapus ingatan mereka hari ini setelah kejadian ini …

Joou-sama tertawa dan menjulurkan dadanya sehingga Wu Yan akan mendapatkan perasaan yang lebih baik.

Matanya mulai berubah aneh, disengaja atau tidak, adalah sesuatu yang diperdebatkan oleh para sarjana di masa depan, tetapi dia melanjutkan.

“Yan kecil, kamu suka mereka kan? Saya harus lebih baik dan lebih memikat daripada wanita yang terbelakang itu, kan? ‘

Wu Yan tidak menjawab, otaknya mengalami korsleting dari tindakannya yang tiba-tiba. Dia memandangi tangannya pada hooters yang sangat cantik dengan cara tercengang.

Meretih

Petir menyala melewati dahi Mikoto, tanda bahwa dia kehilangan ketenangannya. Dia mendengar Shokuhou Misaki dan melihat apa yang dia lakukan serta tangan di payudaranya. Fury mengambilnya.

Dia sangat marah dia melakukan sesuatu yang membuat gadis-gadis lain yang rahangnya sudah jatuh ke tanah, bahkan semakin jauh.



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded