Shoujo Grand Summon Chapter 242

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



Archangel, Gabriel: Level 75

Wajah Wu Yan berubah suram ketika dia melihat tingkat malaikat itu, matanya yang berbintang memiliki kilatan serius di dalamnya. Malaikat utama ini memiliki kekuatan hampir satu tingkat di atasnya.

Dengan levelnya, dia akan dibantai jika dia melawan malaikat agung.

Jika dia tidak menggunakan tubuh Joou-sama, dia mungkin bisa bertahan dengan mengandalkan keabadian True Ancestor. Tetapi jika menghancurkan tubuh Joou-sama, itu akan buruk dalam banyak hal.

Dia menghela nafas dan menatap Kamijou Touma dan Kanzaki Kaori yang keduanya masih di tanah. Dia sedikit merilekskan ekspresinya.

Dengan kedua kekuatan mereka, harus dimungkinkan untuk menghadapi malaikat agung.

Kanzaki Kaori: Level 72

Kamijou Touma: Level 10

Dia hampir jatuh dari langit ketika dia melihat level Touma. Anak ini sama bergunanya dengan drum kit Anne Frank.

Wu Yan sadar bahwa levelnya menyesatkan, kekuatannya tidak diwakili dengan baik oleh levelnya dalam pengertian ini. Pemecah imajinasinya adalah kekuatannya yang sebenarnya, levelnya yang rendah tidak benar-benar orang yang suka menyiksa dalam buku-bukunya.

Adapun Kanzaki Kaori, meskipun menurut akal sehatnya, Kanzaki Kaori masih jauh dari seseorang yang mencapai Level 72, begitu dia melepaskan kekuatan suci dan menggunakan Stigma yang dia miliki dengannya, dia mungkin bisa melawan Gabriel satu lawan satu.

Sementara dia memikirkan hal-hal, Kanzaki Kaori yang berpikir dia terlalu terkejut dengan penampilan malaikat agung itu berteriak padanya untuk melarikan diri.

“Tinggalkan tempat ini sekaligus! Sangat berbahaya di sini! ”

Wu Yan berhenti merenung dan menatap formasi sihir di langit saat matanya menguat.

Dia menggerakkan bibirnya yang merah delima dan suara lembut Shokuhou Misaki keluar dari mulutnya.

“Benar, ini cukup berbahaya di sini …”

Dia menutup mulutnya dengan satu tangan sambil tertawa ringan. Dia tidak menyadari bahwa tindakannya tidak sesuai dengan citra dirinya sebagai pria jantan.

“Sapu ini benar-benar berbahaya. Sudah saatnya seseorang menyingkirkannya … ”

Kanzaki Kaori tersentak kaget, bagaimana orang ini tahu tentang Sapu. Tapi, kata-katanya menunjukkan bahwa orang ini kebetulan tidak muncul di sini.

Dia melirik malaikat agung dan berbicara seperti dia bukan tingkat di atasnya, melainkan tingkat di bawahnya.

“Malaikat Tertinggi, beberapa kekuatan tuhan kamu. Anda akan menghancurkan dunia untuk kembali ke surga? Yah, itu bukan sesuatu yang bisa kamu lakukan sebelum kita, para tamu di dunia ini, setuju untuk itu … ”

Dia mengabaikan fakta bahwa kata-katanya mengejutkan Kanzaki Kaori & perusahaan. Dia melihat formasi di langit dan mengangkat tangannya.

Dengan kilatan cahaya, sebuah busur muncul di tangan Wu Yan di depan Kanzaki Kaori, Kamijou Touma, Kamijou Touya, atau Gabriel tahu ada apa.

Desain busur menyerupai sayap, tubuhnya hitam berkilau dengan lampu-lampu kecil yang menyerupai bintang yang terlihat di tubuhnya.

Hujan meteor.

Aiwass sendiri menyatakan bahwa ia tidak memiliki kepercayaan diri untuk memblokir serangan dari haluan ini tanpa mengalami cedera.

Lingkungan yang sudah gelap menemukan dirinya diliputi cahaya sekali lagi. Cahaya seperti kunang-kunang, mereka melayang di sekitar area sebelum mempercepat menuju Meteor Shower dalam sinar cahaya perak, bersatu dengan itu sebagai pusat.

Cahaya bintang berkumpul di Meteor Shower dan Wu Yan tersenyum. Dia senang pada prospek akhirnya bisa menggunakan busur ini.

Perlahan, dia menarik Meteor Shower.

Cahaya bintang bersatu menjadi panah yang indah dan bercahaya nocked di haluan.

Penampilan panah cahaya ini membuat wajah tenang malaikat agung itu berubah secara dramatis. Kanzaki Kaori juga menemukan bahwa busur itu memancarkan rasa bahaya yang bahkan lebih besar daripada formasi di langit.

“A-apa busur itu …”

Kanzaki Kaori menelan ludah dan melongo melihat busur di tangannya.

“Berpikir itu bahkan lebih mengerikan daripada Sapu …”

Sebenarnya, itu tidak seseram formasi begitu selesai. Bahkan Meteor Shower tidak bisa bersaing dengannya saat selesai.

Karena formasi masih belum lengkap, kekuatannya belum mencapai muatan penuh sehingga Meteor Shower memancarkan aura yang lebih kuat dibandingkan.

Cahaya bintang melayang di sekitar Meteor Shower dan Wu Yan menonjolkan tubuh Shokuhou Misaki membuatnya tampak seperti dewi malam, cukup untuk mengatakan itu adalah gambar-esque yang cantik.

Mengabaikan Kamijou Touma dan Kamijou Touya yang terlihat sangat terpesona, bahkan Kanzaki Kaori terpana oleh penampilannya.

Gabriel tampak terlalu terkejut oleh Meteor Shower untuk mengingat bahwa busur diarahkan pada formasi di langit. Pada saat itu, ia lupa bagaimana harus bereaksi.

Dia mengangkat kepalanya dan melihat formasi besar di atas saat dia menarik tali busur kembali. Cahaya di sekelilingnya terus menyelimuti panah, semakin menambah kekuatannya.

Ketika mencapai puncaknya, sebuah meteor keluar dari haluan. Itu melesat melintasi langit, ruang, dan malam. Di depan Kanzaki Kaori, Kamijou Touma, Kamijou Touya, dan banyak ekspresi Gabriel, meteor menghantam formasi.

Tidak ada ledakan fantastis, tidak ada ledakan fantasi, tidak ada aura teror yang berasal dari tabrakan. Cahaya bintang dari sebelumnya telah menghilang tanpa jejak saat meteor menghantam formasi.

Namun, di sana formasi tetap di langit, masih beredar seolah-olah apa yang terjadi sebelumnya hanyalah ilusi belaka.

Beberapa saat kemudian, di depan Kanzaki Kaori yang tertegun, celah muncul di formasi.

Lebih banyak klak mengikuti klak awal ketika formasi mulai pecah seperti retakan pada gelas.

Dentang

Formasi di langit pecah menjadi beberapa fragmen sebelum menghilang.

Kanzaki Kaori sangat terkejut dengan melihat Wu Yan mandi di pecahan mantra apokaliptik saat dia meletakkan Meteor Shower-nya seperti berjalan-jalan di taman.

Semua orang tenggelam dalam pemandangan yang indah dan elegan yang ditimbulkan oleh busur dan meteor itu.

Siapa wanita ini?

Kanzaki Kaori berpikir sementara masih terpana oleh semua yang terjadi, keterkejutannya menjadi rasa ingin tahu dan kekhawatiran hanya dalam sedikit waktu.

Perturbasi karena Meteor Showernya melakukan sesuatu yang dia, seorang suci tidak pernah mendengar catatan, khususnya, peralatan yang mampu mengusir formasi mantra apokaliptik.

Bahkan peralatan legendaris yang dikatakan ditinggalkan oleh Allah Yehuwa sendiri dapat melakukan sesuatu seperti ini!

Senjata menakutkan di tangannya, bagaimana jika dia milik faksi yang bermusuhan. Kanzaki Kaori dapat membayangkan bahwa Uskup Agung Neccesarius yang menjengkelkan kehilangan tidur karena hal ini.

Dia ingin tahu tentang Wu Yan. Siapa dia? Pesulap? Esper? Individu yang mandiri? Atau seseorang sudah menjadi bagian dari faksi?

Semua ini adalah misteri baginya dan itu sebabnya dia tidak bisa bereaksi pada waktunya.

Tentu saja, Gabriel dikecualikan dari ini …



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded