Shoujo Grand Summon Chapter 244

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



Pilar es dan balok pedang membatalkan satu sama lain, menyelamatkan Wu Yan dari perdagangan pukulan dengan malaikat. Dia menghela nafas lega ketika dia menyadari bahwa dia mungkin memiliki kesempatan sekarang dengan dia bergabung dengan keributan …

Kanzaki Kaori mengarahkan Seven Heavens Sword ke Gabriel. Wajah tegasnya kontras dengan sedikit tanda mencela diri.

“Siapa yang akan mengira bahwa agen gereja seperti diriku akan suatu hari mengarahkan pedangku pada malaikat gereja …”

Dia mengendurkan napas dan fokus pada Gabriel saat dia berteriak.

“Kanzaki Kaori dari Neccesarius, nama sihir …”

“Salvare000 (jadilah penyelamat bagi mereka yang tidak bisa diselamatkan) !!!”

Dia mengayunkan pedangnya dan udara di sekitar pedang itu membentuk pedang angin yang menyapu Gabriel.

Sekarang setelah dia menyebutkan nama sihirnya, ini berarti Kanzaki Kaori menganggap Gabriel sebagai seseorang yang harus dikalahkan. Dengan kata lain, dia akan keluar saat ini.

Tapi, sepertinya dia tidak berencana menggunakan Stigma. Dapat dimengerti mengingat fakta bahwa sekali dia menggunakannya dia akan dapat bersaing dengan Malaikat tetapi hanya dengan risiko memaksakan dirinya sendiri karena tubuh manusia tidak dapat menangani tekanan yang ditimbulkan oleh kekuatan yang dimiliki oleh putra Allah melalui Stigma-nya.

Bahkan tanpa Stigma, Kanzaki Kaori sangat kuat. Dengan dia sebagai pejuang utama dan dia memainkan peran pendukung, dimungkinkan untuk melawan Malaikat.

Wu Yan segera menarik jarak dan mengarahkan Meteor Shower ke Gabriel. Kanzaki Kaori menangkap dan melepaskan pedangnya.

Suara-suara tajam memenuhi udara sebagai kabel tipis yang bisa menghancurkan rata-rata manusia mengikuti bilah udara menuju Malaikat.

” Tujuh kilat !!!”

Aliran serangan datang mengoyak udara dengan kekuatan yang akan melukai tingkat 7 mana pun. Namun, Gabriel tidak terkesan sedikit pun. Dia mengepakkan sayap esnya dan pilar es raksasa muncul dari sayap es untuk menghalangi Malaikat dari bahaya.

Bilah udara dan tujuh kilatan menghantam pilar es, mencabik-cabiknya. Tetapi serangan juga dihentikan.

Gabriel tidak melihat Kanzaki Kaori, dia berbalik ke arah Wu Yan dan mengepakkan sayapnya yang es dan sayapnya berubah menjadi tombak es yang diarahkan ke Wu Yan yang akan menggambar busurnya.

Tindakannya menunjukkan bahwa Gabriel menganggap Meteor Shower lebih berbahaya.

Wu Yan tanpa daya menghindari tombak es saat dia mundur lebih jauh. Tombak es segera menyusul setelah dia menghindari satu tombak es. Yang mengejutkannya, lebih banyak tombak es mengikuti setelahnya.

Dia memukul busurnya ke salah satu tombak es dan menggunakan kontak itu untuk mendorong dirinya menjauh dari salvo tombak es.

Gabriel tanpa ekspresi menatapnya menghindari dan menjauhkan jarak. Tombak es itu seperti kaki laba-laba bergerak, mereka berputar di udara dan menuju Wu Yan. Malaikat itu tampaknya membidik kemenangan cepat.

“Tujuh kilatan!”

Kanzaki Kaori agak marah karena Gabriel mengabaikannya. Dia menyarungkan pedangnya dan mengayunkan sarungnya bersama dengan pedangnya, menghasilkan gelombang serangan kawat lain untuk menghancurkan tombak es.

Setelah menggunakan sayapnya sebagai tombak es, Malaikat memanggil ke arah laut dan tornado air muncul. Targetnya bukan Wu Yan atau Kanzaki Kaori tetapi Gabriel sendiri.

Tornado air menghantam punggungnya dan membeku menjadi es tebal. Ketika dibentangkan, sayap esnya mulai muncul sekali lagi di punggungnya, bagus seperti baru.

sementara Gabriel masih membentuk sayap esnya, Wu Yan menguatkan tatapannya. Dia tidak ingin terus menerima serangan seperti ini, dia tidak masokis itu. Karena Malaikat tidak akan membiarkan dia menggunakan Meteor Shower, dia akan mencoba metode lain.

Dia mulai mengerjakan formulasi di kepalanya saat kilat menyambar di sekelilingnya.

Pada saat yang sama, langit malam yang cerah menjadi mendung dengan awan tebal yang menutupi langit malam. Lingkungan di sekitarnya tenang, tidak seperti keadaan sebelum badai besar. Seketika, daerah itu menjadi tegang seperti di dekat mulut gunung berapi di ambang ledakan.

Guntur mulai terjadi dan kilat menari-nari di awan seperti naga bermain petak umpet di awan.

Kanzaki Kaori disetel.

“Ini bukan sihir, ini ESP!”

Dia menatap langit, pada Wu Yan yang berpakaian petir dan disertai dengan badai petir, matanya menyipit.

“Dia dari Academy City!”

Kanzaki Kaori tidak bisa santai bahkan jika dia tahu siapa Wu Yan. Bahkan, dia merasa agak kesal karena dunia magis dan dunia ilmiah tidak memiliki hubungan yang sangat baik satu sama lain.

Dengan kemampuan yang diperlihatkan Wu Yan, Kanzaki Kaori perlu memperlakukan Wu Yan dengan sangat serius, dia yakin akan sulit mengalahkan Wu Yan tanpa menggunakan Stigma-nya.

Selanjutnya, haluan mengerikan yang dia miliki …

Dia mengubur pikirannya dengan cukup cepat karena ini bukan saatnya untuk memikirkan hal-hal seperti itu. Yang penting adalah menghentikan Gabriel.

Wu Yan menutup matanya sejenak sebelum membukanya. Kekuatan alam yang mengamuk terpancar dari awan di atas. Begitu besar pengaruhnya sehingga Kanzaki Kaori menghentikan Pedang Tujuh Langitnya di tengah.

Baut petir muncul seperti naga raksasa yang tersembunyi di awan. Baut petir menyatu menjadi bola raksasa kekuatan tunggal yang diisi daya.

“ Serangan kilat !!!

Wu Yan berteriak saat dia menunjuk bola putih di atas Gabriel. Dengan ayunan tangannya, kilat besar jatuh dari langit di atas, tanpa ampun memukul Gabriel hanya dalam rentang 1/1000 detik.

Gemuruh

Petir jatuh dan menghantam pusat kematian Gabriel. Ketika kilat sudah menelan Gabriel, guntur akhirnya tiba.

“Serangan yang kuat!”

Kanzaki Kaori mengepalkan gagang Seven Heavens Sword.

Dia kemudian melanjutkan dengan suara yang hanya dia sendiri yang bisa dengar.

“Itu bahkan lebih kuat dari Seven Flashes. Kecepatan dan besarnya setara dengan Single Flash. Jika kecepatan castingnya menurun sedikit lebih dari … “

Apakah itu berhasil?

Wu Yan terengah-engah saat menyaksikan Gabriel yang masih tertutup oleh petir besar. Dia terlihat sangat lelah.

Lightning Strike dapat digambarkan sebagai salah satu teknik paling ampuh dalam skillet Electromaster Lv5. Itu bahkan lebih kuat dari Railgun dalam hal destruktifitas. Bahkan dia merasa sedikit lelah karena menarik langkah ini.

Wu Yan melihat ke tempat baut petir jatuh dan dia pikir pertarungan ini tidak akan semudah yang dia kira.

Gabriel tanpa ekspresi melayang di sana, pada dasarnya tidak terluka meskipun ada serangan yang mencolok. Sayapnya agak compang-camping tetapi itu semua yang diperlukan untuk Wu Yan tahu apa yang digunakan Gabriel untuk memblokir serangan.

Malaikat itu mematahkan lehernya seperti peragawati, membuatnya tertawa getir. Seperti yang diharapkan dari agen Tuhan, boneka untuk tuannya.

Matanya sedikit bersinar dan dia sedikit menyesuaikan postur tubuhnya sebelum dia mengepakkan sayap esnya.

Lingkaran cahaya muncul dari sayap es dan Gabriel mengetuknya. Seketika, formasi sihir yang akrab muncul lagi untuk menutupi seluruh langit.

“Sapu!”

Gabriel tidak akan membuang waktu lagi dengan permusuhan ini.

Formasi di langit memiliki nada biru dingin yang cemerlang. Itu memancarkan aura yang menindas seperti sebelumnya. Kali ini, bagaimanapun, formasi dan Gabriel perlahan menghilang setelah ledakan dari lokasi yang jauh, sangat mengejutkan Wu Yan dan Kanzaki Kaori.



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded