Shoujo Grand Summon Chapter 248

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



Kinuhata Saiai tiba-tiba merasa takut seolah-olah seekor serigala menatapnya. Dia menoleh ke belakang dan mulai memeriksa seluruh tempat untuk mencari tahu akar masalahnya, tetapi dia tidak akan pernah tahu bahwa serigala tidak lain adalah serigala di depannya.

Tentu saja, Wu Yan tidak akan mengatakan sesuatu yang blak-blakan seperti “Aku di sini untukmu.”, Karena dia tidak dapat menemukan alasan, dia tidak bisa melakukan apa-apa selain mengangkat bahu.

“Yah, apakah kamu akan meludahkannya atau tidak …”

Kinuhata Saiai menyipitkan matanya saat dia mengangkat pengawalnya.

“Kau di sini bukan untuk mendapatkan kecerdasan, kan ?!”

Wu Yan memutar matanya.

“Tidakkah kamu pikir itu yang lebih dulu bahwa ada sedikit informasi sebelum dapat diperoleh?”

Kinuhata Saiai memberinya hmph dingin. Dia berdiri dengan lengan akimbo dan balas balas padanya.

“Sebagai bagian dari operasi super-hitam, adalah sangat alami bahwa orang-orang akan mendatangiku setiap hari super untuk mendapatkan informasi.”

Wu Yan mengerutkan bibir dan mengembalikannya ke tempatnya.

“Pikirkan tentang hal ini, jika aku benar-benar mencari informasi, mengapa aku tidak pergi saja ke tempat Mugino Shizuri dan menghirup pantatnya sampai dia memberiku beberapa?”

Wu Yan mengusap ekspresi sombong dari Kinuhata Saiai cukup cepat. Juga, itu membawa kembali kenangan saat dia menyerahkan puntung kecil mereka yang gagah kepada mereka di piring yang mengkilap setelah tasing Mugino Shizuri. Jika mereka tidak tahu bagaimana rasanya menjadi boneka nyata, mereka pasti tahu setelah waktu itu.

Kinuhata Saiai melanjutkan dengan cara yang menyedihkan.

“Jangan meremehkan Mugino, Mugino sangat kuat …”

“Ya ya ya…”

Mendengarkan Kinuhata Saiai memberikan keberanian membuat dia menolak usahanya dengan jawaban yang jelas-jelas tidak menyenangkan bagi Kinuhata Saiai karena tindakannya mengepalkan tinjunya.

Melihat bahwa Kinuhata Saiai marah, dia mengusap pipinya dan menjawab dengan nada kesal.

“Aku berkata, jika kamu benar-benar tidak merencanakan sesuatu maka mungkin kamu ingin melihat-lihat bersamaku? …”

Kinuhata Saiai akhirnya mengerti, pria itu tidak mengejar apa yang akan dia lakukan, dia mengejar dirinya sendiri!

Ketika pikiran ini terjadi, dia panik dan berlari secepat yang bisa dilakukan oleh kakinya.

Wu Yan tertegun, gadis itu hanya berbalik dan berlari, gadis nakal ini.

Kenapa dia berlari? Mungkinkah dia benar-benar memiliki beberapa tugas rahasia yang harus dia lakukan?

Benar-benar tidak menyadari fakta bahwa dia telah terlihat, dia mengangkat bahu dan menatap Kinuhata Saiai yang masih membuatnya melarikan diri. Sepertinya dia sedang melihat mobil usang dengan tenaga kuda yang mengerikan, dia menaruh sedikit kekuatan di kakinya dan dengan mudah muncul di belakang Kinuhata Saiai lagi.

“Aku berkata, bocah nakal. Kenapa kamu lari? Apakah Anda yang takut pada saya mengetahui ke mana Anda akan pergi? “

“Kau bocah super kecil! Berhentilah mengejar saya! ”

Kinuhata Saiai tidak berbalik sama sekali saat dia meneriakkan kalimat itu. Dia menggunakan seluruh energinya untuk berlari. Dengan ekspresinya yang terlihat, penuh dengan kepanikan dan ketakutan, itu seperti dia seorang loli yang dikuntit oleh beberapa pedobear.

“Hei, jika kamu berhenti, aku akan berhenti juga …”

“Singkirkan super itu dariku! Anda super cabul! “

“Kau bocah nakal, sepertinya kau benar-benar ingin aku mengejarmu …”

“Aku bilang jangan panggil aku bocah super kecil!”

“Kamu akan berhenti berlari?”

“Super tidak pernah!”

“Tidak? Oh, jadi kamu ingin aku menangkapmu? Baiklah, saya bisa memainkan game itu, saya akan memastikan untuk menangkap Anda gud nyata! “

“Oh, sial! Membantu! Ada orang cabul super di sini! ”

Sebelum dia dapat berteriak minta tolong lagi, dia menemukan bahwa seseorang dengan mata merah pekat berada tepat di sebelahnya. Dia hampir mengalami serangan jantung dan mulai mengerahkan lebih banyak kekuatan di kakinya.

Pada titik inilah dia menyadari mata Wu Yan telah berubah menjadi merah pekat.

Dia agak penasaran mengapa pria cabul super ini tiba-tiba memiliki mata yang sangat menawan tetapi itu bukan alasan yang cukup besar baginya untuk berhenti. Jika dia berhenti sekarang, dia pasti akan dijilat ke mana-mana dan dia akan berbau air liur serigala yang kotor itu.

“Aku berkata, mengapa kamu berlari!”

“Karena seorang cabul super sepertimu mengejarku!”

“Aku tidak akan mengejar jika kamu tidak lari!”

“Kalau begitu, kamu berhenti mengejarku!”

“Hei, ada apa dengan penolakan keras, aku hanya akan mengundang kamu keluar untuk menonton film …”

“Tidak ada yang mau menonton film super bersamamu!”

“Ini film, lebih khusus, film B-rated …”

Ketika Kinuhata Saiai mendengar “B-rated movie”, dia berhenti sejenak sebelum melanjutkan pelariannya …

Film-film B-rated mungkin menarik tetapi pergi bersamanya ke bioskop film B-rated terlalu berbahaya.

Wu Yan mengerutkan bibirnya ketika dia melihat wanita itu berlari lebih keras. Dia melompat dan mendarat di depan Kinuhata Saiai.

Detik berikutnya, Kinuhata Saiai jatuh ke pelukan seseorang. Seseorang memeluknya dan dari sensasi pelukan itu, dia tahu siapa itu tanpa melihat.

Kinuhata Saiai meratap saat dia berteriak dengan putus asa.

“Uuu, Mugino, Takitsubou, Frenda, hari ini, aku, Kinuhata akan menjadi sangat kacau, tubuhku yang indah, kamu akhirnya akan jatuh ke tangan super cabul ini! Uuu … “

Wu Yan merasa agak canggung, dia menatap Kinuhata Saiai yang menyerah, menutup matanya, dengan ekspresi tegang dan berteriak tentang yang lainnya. Dia pergi ke depan dan menamparnya tepat di rampasan.

“Ah! Dia super akan melakukannya! Ini super awal! Dia menarik gerakan super! ”

Kinuhata Saiai mulai panik bahkan lebih ketika dia berteriak dengan panik. Ekspresi Wu Yan perlahan mulai berubah menjadi 囧.

“Bocah kecil, aku tidak tahu apa yang kamu bayangkan tapi bisakah kamu berhenti sebentar …?”

Kinuhata Saiai tidak mau menyerah tetapi kekuatannya jelas mulai berkurang. Dia membuka satu mata dan dia tersentak saat dia menatap mata merah anggur Wu Yan.

“Ka-kau tidak akan memakanku dengan super?”

Wu Yan berkedut di sudut bibirnya. Dia mendapat bagian dari pertanyaan dengan benar tetapi sekarang bukan waktu atau tempat untuk serangkaian tindakan seperti itu.

“Bocah kecil, kamu ingin aku memakanmu seburuk itu?”

Wu Yan menatapnya dan menarik bingkai mungilnya lebih dekat ke pelukannya.

“Jika itu masalahnya, aku tidak keberatan …”

“Tidak tidak! Super tidak! “

Kinuhata Saiai menjerit dan terus terang, itu menyakiti hati Wu Yan. Sepertinya benci-o-meter pada gadis ini dipenuhi sampai penuh.

Wu Yan tidak pernah berhenti untuk berpikir tentang apa yang dia lakukan pada seseorang yang dia miliki untuk pertama kalinya. Jika gadis itu normal, gadis mana pun akan menolaknya tanpa berpikir, terlebih lagi, untuk mengatakan tentang menempelkan lightsaber-nya di sarungnya.

“Baiklah, Miss Kinuhata, mari kita menonton beberapa film …”

Wu Yan tertawa ketika dia mengencangkan pelukannya, dia menyiratkan bahwa jika dia tidak setuju dia tidak akan melepaskannya.

Pria yang tak tahu malu.

“Tidak, tidak, super tidak!”

Kinuhata Saiai menggelengkan kepalanya sebagai protes. Cukup aneh bahwa seorang gadis ingin pergi ke bioskop film berperingkat-B, dan bahkan lebih aneh lagi bagi anak laki-laki dan perempuan untuk pergi ke sana. Benar-benar berbahaya untuk pergi bersama Wu Yan.

Kinuhata Saiai berjuang tetapi dia tidak bisa membebaskan dirinya. Melihat Wu Yan tidak mau mengalah, dia menyerah dan berbelit-belit.

“Tolong, lepaskan aku. Saya memiliki tempat yang saya butuhkan. ”

“Oh?”

Wu Yan berkata dengan geli.

“Kenapa kamu tidak membaginya denganku? Hmm …? ”

Kinuhata Saiai ragu-ragu sejenak sebelum melanjutkan dengan sikap tak berdaya.

“Mugino memerintahkan semua anggota untuk berkumpul!”

Wu Yan mengerutkan kening.

“Mugino memberi perintah ya? Apa yang dia lakukan? ”

“Mugino akan menantang No.2, jangan menunggu, No.3, Dark Matter untuk berduel!”

“Ha?”

Wu Yan tidak bisa mempercayai telinganya.

“Mugino Shizuri ingin menghadapi Kakine Teitoku?”

Kinuhata Saiai mengangguk dan Wu Yan tidak bisa berhenti menggerakkan alisnya.



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded