Shoujo Grand Summon Chapter 251

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



Sementara Wu Yan sedang sibuk melakukan gerakan pada seorang gadis muda, di jalan yang agak jauh …

“Takitsubou, bagaimana? Apakah Anda menemukan pria itu? “

Mugino Shizuri berkata dengan kesal sambil menyilangkan lengannya.

Karena kompleks komersial tempat mereka padat, bidang AIM bergabung dan runtuh dengan cepat sehingga Takitsubou Rikou harus meningkatkan permainannya untuk menemukan orang yang ia cari. Wajah pucat dan keringat mengalir turun di wajahnya berbicara banyak tentang kelelahan yang dia alami, kiprahnya juga menunjukkan bahwa dia mungkin jatuh setiap saat sekarang.

Takitsubou Rikou menelan crysta l untuk tujuan yang jelas ini.

Frenda mengencangkan tinjunya. Dia mungkin sedikit penakut dan takut mati, tetapi dia masih peduli pada rekan-rekannya. Dalam karya aslinya, dia tidak akan mengadu pada teman-temannya jika Kakine Teitoku tidak mengancamnya dengan kematian.

Melihat wajah Takitsubou Rikou yang sedih, dia memutuskan untuk tetap diam karena Mugino Shizuri tampak sangat serius dalam menjalani ini.

Dia dapat melihat bahwa Takitsubou Rikou jelas-jelas melelahkan tubuhnya dan kekuatan komputasi untuk menemukan Kakine Teitoku. Tapi, dia tidak ingin dia berhenti, dia terus mendorongnya terus menerus.

Pada satu titik, mata Takitsubou Rikou membeku dan dia segera berbalik ke arah Mugino Shizuri, dengan suara bergetar dia melaporkan penemuannya.

“Aku menemukannya! Dia tidak jauh dari sini, dia sepertinya tidak bergerak dan tetap diam. ”

Takitsubou Rikou berhenti menggunakan kemampuannya saat dia menemukan targetnya. Dia tampak sangat lelah dengan cobaan ini karena dia tidak bisa berhenti terengah-engah. Jika seseorang memeriksanya lebih dekat, seseorang dapat melihat bahwa dia nyaris tidak berdiri sama sekali.

“Baik! Takitsubou, mari kita bergerak dan menangkapnya sebelum dia kabur! ”

Mugino Shizuri menampakkan senyum, benar-benar bodoh karena ketidakmampuannya untuk mengalahkan Kakine Teitoku. Dalam benaknya, jika siswa sekolah menengah itu dapat melakukan hal seperti itu, tentunya dia harus dapat melakukan hal yang sama!

Ketika dia mendengar Mugino Shizuri, Takitsubou Rikou tersenyum tetapi senyum paksa itu tidak bertahan lama. Dia bahkan tidak memiliki kekuatan untuk memalsukan senyum.

Mugino Shizuri mulai bergerak ke arah Kakine Teitoku setelah menyatakan sesuatu seperti itu. Dia bahkan tidak berhenti untuk bertanya pada Takitsubou Rikou apakah dia baik-baik saja. Dia hanya melakukan pekerjaannya sendiri dan dua gadis lainnya mencoba mengikutinya. Hanya saja, Takitsubou Rikou berlutut setelah hanya beberapa langkah.

“Takitsubou!”

Frenda berteriak ketika dia bergegas ke sisi Takitsubou Rikou dan membantunya.

“Apa kamu baik baik saja?! Takitsubou! “

Mugino Shizuri berhenti bergerak dan dia berbalik, dia mengerutkan kening ketika dia melihat bagaimana Takitsubou Rikou tampak seperti dia tidak bisa bergerak satu inci pun. Dengan nada kesal seperti biasanya, dia bertanya.

“Apa yang salah sekarang?”

“Saya baik-baik saja…”

Tidak diketahui apakah alasannya kelelahan luar biasa tapi dia menjawab dengan wajah pucat yang sakit, Frenda ini sangat bermasalah.

“Takitsubou, coba istirahat selama beberapa menit?”

Frenda berkata dengan ragu-ragu. Dia melirik Mugino Shizuri seolah mencari pendapatnya.

Mugino Shizuri memandang Takitsubou Rikou dengan alis terangkat ke atas. Takitsubou Rikou hampir tidak berguna dalam pertempuran, tetapi dia sangat berperan dalam melacak operasi. Jika Kakine Teitoku melarikan diri, bagaimana dia tahu arah mana yang harus dikejar?

Mugino Shizuri diam sehingga Frenda memilih untuk tetap diam juga. Takitsubou Rikou menghela nafas dan berdiri.

“Aku baik-baik saja, mari kita lanjutkan …”

Mugino Shizuri tersenyum.

“Oh, begitu? Bagus, kalau itu masalahnya, mari kita terus bergerak! ”

Frenda dan Takitsubou Rikou hanya bisa mengangguk.

Mereka berkelok-kelok melalui kerumunan dan dibimbing melalui berbagai lorong oleh Takitsubou Rikou. Akhirnya, 3 anggota ITEM mencapai gudang yang sangat besar.

Mereka berhenti ketika mereka sampai di sini, mereka menjadi muram ketika mereka melihat apa yang mereka hadapi, tubuh mereka juga tidak bergerak.

Itu adalah seorang remaja dengan aura jahat di sekitarnya, dia bersandar ke dinding gudang dengan seringai menyeramkan. Tidak sulit untuk melihat bahwa orang ini akan menyulap shitstorm.

Dia memiliki udara ganas di sekelilingnya, matanya yang berwarna teh dilatih pada Mugino Shizuri, Takitsubou Rikou, dan Frenda. Dia sepertinya tidak terlalu terkejut dengan penampilan ketiga gadis ini, seolah-olah dia sedang menunggu mereka muncul.

Orang ini tidak lain adalah Kakine Teitoku.

“Akhirnya menemukanku ya? Baiklah, ITEM, apa urusanmu denganku? ”

Kakine Teitoku dengan sinis menertawakan 3 orang di depannya. Kata-katanya datang sebagai kejutan bagi Mugino Shizuri dan rombongannya.

“Sejak kapan kamu tahu kami memburumu?”

Mugino Shizuri mengangkat alisnya, tetapi tindakannya yang elegan tidak bisa menyembunyikan kemarahan karena melihat sikap mengejek Kakine Teitoku.

Kakine Teitoku mengerutkan bibir dan menjawabnya.

“Ketika gadis itu di sana menggunakan kemampuannya, aku segera tahu apa yang terjadi.”

Mugino berbalik kubur dan dia menyipitkan matanya. Kakine Teitoku tidak repot-repot memberi Mugino Shizuri pandangan kedua saat dia terus memperhatikan Takitsubou Rikou.

“Aku akan membuat partikel khusus yang akan membubarkan AIM yang sama persis denganku dan mengalihkan kalian ke tempat lain. Tetapi, karena saya ingin tahu mengapa kalian mengejar saya, saya memutuskan untuk menunggu di sini untuk kalian semua. ”

“Alasannya?”

Mugino Shizuri tertawa ketika lampu hijau mulai bersinar. Bola cahaya hijau muncul di sampingnya.

“Apakah aku harus menjelaskan sendiri?”

Dia mengangkat salah satu bola cahaya dan menyeringai ke arah Kakine Teitoku seolah mengejek Kakine Teitoku.

Kakine Teitoku balas menyeringai tetapi senyumnya juga mengandung amarah yang luar biasa.

“Kamu? Seseorang yang bahkan tidak bisa menangani [Hunter] ketika dia muncul bahkan keluar semua tanpa hasil untuk ditunjukkan untuk dirimu sendiri? Anda nomor 4 yang menyedihkan! Hahahaha!”

Kakine Teitoku tertawa terbahak-bahak seperti dia menemukan kisah paling lucu dari mereka semua.

“Kamu keparat…”

Setelah kekalahan telak melawan Wu Yan, Mugino Shizuri tidak bisa mengatasinya. Kakine Teitoku memunculkan ingatan yang menyakitkan dan seiring dengan itu, amarah karena kalah dari Wu Yan, kemarahan telah menghabiskan pikiran rasionalnya hanya dalam sedetik.

Sebuah tembakan laser keluar dari Mugino Shizuri hingga menabrak Kakine Teitoku.

Dia mengerutkan kening mengetahui bahwa Kakine Teitoku tidak akan selesai dengan mudah.

“Itu Meltdowner-mu?”

Suara sombong Kakine Teitoku datang tepat ketika dia memikirkannya. Mugino Shizuri memiliki ekspresi muram ketika dia melihat situs dampak.

Kakine Teitoku memiliki masalah seperti gas gelap menutupi dadanya dan dia tidak terluka melalui itu semua.

“Ini…”

Mugino Shizuri tidak bisa mempercayai pemandangan Kakine Teitoku yang tidak terluka. Dia tampak seperti seseorang yang mengubah pandangan dunianya.

Frenda dan Takitsubou Rikou memiliki ekspresi yang sama, mereka belum pernah melihat orang yang mengejek Meltdowner dan Mugino Shizuri saat melarikan diri dengan sedikit goresan pada mereka.

Kakine Teitoku menepuk dadanya dan gas gelap berdesir. Kakine Teitoku mengerutkan bibirnya dan menyuruhnya pergi.

“Ini sangat mendasar, aku akan membiarkanmu dalam sesuatu, Materi Gelap ini yang kamu lihat di sini akan menghancurkan apa pun yang asing yang menyentuh partikel paling dasar, energi, dan kecepatan, semua akan segera hilang dalam tabrakan yang dihasilkan.”

Kakine Teitoku mencibir pada Mugino Shizuri.

“Jika aku ingat dengan benar, Meltdowner-mu terdiri dari elektron kan ?!”

Mugino Shizuri tertegun, dia tidak membayangkan Meltdownernya akan terurai dengan mudah.

Rasa takut yang mendalam memenuhi dirinya dan dia memiliki pikiran samar yang mengatakan bahwa dia mungkin terlalu naif.



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded