Shoujo Grand Summon Chapter 257

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



Kristal hitam dirancang dalam motif sayap esque, busur besar transparan dan ada lampu kecil berkelip-kelip di dalam tubuh seolah-olah mereka adalah bintang-bintang kecil yang menerangi malam. Siapa pun yang melihat haluan mungkin akan menggambarkan haluan sebagai elegan, indah dan benar-benar menawan.

Kakine Teitoku tersentak melihat kilau belaka. Matanya tidak bisa bergerak jauh dari busur, dia hampir menjatuhkan bola-bola gelap di tangannya karena kurangnya perhatian.

MVP sejati dalam pertarungan terakhirnya melawan malaikat agung, Meteor Storm.

Mengangkat busur, dia menyelipkan jarinya di tubuh busur. Meteor Storm adalah senjata yang sangat indah, meskipun dia adalah pemiliknya, dia memiliki keinginan untuk membawanya keluar untuk melongo setiap hari.

Dia melihat Meteor Storm dan berbalik ke arah Kakine Teitoku.

“Hei, kamu tahu? Saya agak pusing memikirkan berkelahi dengan Anda.

Kakine Teitoku tersentak dan mengalihkan perhatiannya dari Meteor Storm. Dia tersenyum pada Wu Yan.

“Apa masalahnya? Tiba-tiba menyesali keputusan untuk melawanku? Sayangnya, apakah Anda pikir saya akan membiarkan Anda pergi begitu saja? “

Wu Yan menggelengkan kepalanya setelah melirik Kakine Teitoku. Dia membalas.

“Materi Gelapmu dapat menciptakan bahan yang tidak pernah ada sejak awal, kekuatanmu memungkinkanmu untuk membuat bahan-bahan semacam ini dan memanipulasi sifat kimia dan fisik dari bahan-bahan ini.”

Kakine Teitoku mengerutkan kening ketika dia dengan dingin menatapnya. Dia bingung, dia tidak tahu mengapa dia menjelaskan kekuatannya.

“Menciptakan sesuatu yang tidak ada, memberinya properti dan memanipulasinya memungkinkan Anda untuk menyerang, bertahan, terbang, dan bahkan menciptakan badai, gelombang kejut, dan laser. Ini hampir mahakuasa jika dilihat dari perspektif tertentu … “

Dia mulai merasa agak jengkel karena dia menganalisis kemampuannya sejauh ini. Dia bahkan merasa sedikit cemas.

Mengabaikan kecemasan dan gangguan yang muncul di dalam dirinya, Kakine Teitoku mengejeknya.

“Yah, seseorang mengerjakan PR-nya. Itu benar, Materi Gelapku sangat kuat, bahkan mengetahui semua itu, bagaimana, aku bertanya, apakah itu akan membantumu? Serangan psikologis? Biarkan saya memberi tahu Anda dulu bahwa Anda pasti akan gagal! ”

“Dark Matter memang kuat …”

Kakine Teitoku menjadi gelap ketika dia mendengar Wu Yan. Jelas dari wajahnya bahwa Wu Yan tidak ingin berbicara dengannya.

Kakine Teitoku marah dan melempar bola-bola gelapnya ke Wu Yan.

Bola gelap menarik jejak berapi-api seperti bintang jatuh mini, bahkan jika mereka tidak terlihat cukup besar, kekuatan mereka pasti bisa membuat seseorang hancur berkeping-keping.

Wu Yan tidak menganggap serius bola-bola gelap itu, dia memanggil gelombang pasir besi. Dia membentuk pasir besi menjadi beberapa pedang pasir besi. Pedang pasir besi diarahkan ke bola gelap.

Pedang pasir besi ditembakkan dalam dua kelompok melawan bola gelap yang masuk. Ketika kedua belah pihak bertabrakan, itu seperti pertarungan antara dua pasukan besar, bahkan jika satu sisi hanya memiliki dua bola melawan lautan pedang pasir besi.

Terlepas dari keuntungan numeriknya, kedua bola gelap itu membelah jalannya melalui pasukan pedang pasir besi. Ke mana pun mereka pergi, pedang pasir besi dihancurkan.

Pedang pasir besi tidak memiliki kesempatan sama sekali, jumlahnya terus berkurang saat bola gelap berjalan ke Wu Yan. Pedang pasir besi dikembalikan ke keadaan semula dari pasir besi ketika disentuh oleh bola gelap. Bola gelap tampak seperti mereka tak terkalahkan.

Jika bola gelap itu seperti mesin mati bergulir, pedang pasir besi akan seperti pasukan semut yang akan membunuh gajah dengan jumlah mereka yang banyak. Meskipun banyak semut akan mati setelah 2 raksasa ini, semutnya tak henti-hentinya dalam jumlah mereka.

Kedua gajah mulai kehilangan kekuatan melawan pasukan semut. Meskipun semut yang tak terhitung jumlahnya mati dalam proses itu, semut yang masuk menggerogoti mereka, perlahan-lahan membawa mereka ke tanah.

Akhirnya, mesin kematian kehilangan momentum dan berhenti.

Semut yang mengalahkan gajah juga mendapatkan kemenangan besar.

Pada akhirnya, hanya dua pemilik yang tidak terluka dalam konfrontasi ini. Mereka saling memandang, satu dari mereka memiliki wajah yang sangat tenang sementara yang lain tampak sangat sedih.

Wu Yan menyeringai dan mata emasnya memeriksa lapisan Dark Matter yang menutupi dirinya.

Wu Yan bertanya padanya.

“Kakine Teitoku, tahukah kamu mengapa aku banyak bicara?”

Dia tidak membiarkan Kakine Teitoku menjawab, dia melanjutkan dengan kalimat yang hampir membuat Kakine Teitoku tertawa terbahak-bahak.

“Itu karena tidak banyak yang bisa aku lakukan melawan Dark Matter-mu …”

Wu Yan menggelengkan kepalanya dengan ekspresi tak berdaya.

“Bahkan Meltdowner Mugino Shizuri dan railgunku tidak bisa melakukan apa pun melawan Dark Matter-mu. Oh, celakalah aku, apa yang bisa saya lakukan melawan lawan seperti itu? “

Ketika Kakine Teitoku mendengar Wu Yan, ekspresinya berubah masam, mengapa dia begitu takut pada railgun-nya.

Ekspresi asam Kakine Teitoku tidak luput dari mata Wu Yan. Dia menyeringai.

“Sepertinya seseorang benar-benar kacau oleh railgun Mikoto terakhir kali …”

Wu Yan mengangkat busurnya dan melanjutkan dengan sikap acuh tak acuh.

“Busur ini, Meteor Storm adalah kartu as saya di lengan baju. Saya tidak berpikir saya perlu menggunakannya dua kali dalam kurun waktu yang singkat beberapa hari. “

“Ini semua sangat lucu …”

Wu Yan tertawa dan dia berbalik ke arah Kakine Teitoku yang terus mengubah ekspresinya. Dia mencibir dingin.

“Anda pasti bertanya-tanya, mengapa orang ini begitu cerewet?”

Kakine Teitoku tersentak dan mengerutkan kening. Wu Yan tersenyum nakal.

“Itu karena aku mencoba mengalihkan perhatianmu dari kenyataan bahwa aku membawa kamu semakin jauh dari tanah!”

“!!!”

Kakine Teitoku terkejut dengan wahyu ini. Dia melihat kakinya dan melihat lapisan kecil pasir besi mengangkatnya dari bawah Materi Gelapnya.

Sebuah panah yang terbuat dari cahaya bintang mulai terbentuk …

“Railgun, pasir besi, analisis Dark Matter-mu, itu semua tipu muslihat untuk membuatmu tinggi ke langit!”

Suaranya yang jernih disertai oleh cahaya bintang yang membuat orang-orang di perbatasan buta. Getaran menakutkan menghantam Kakine Teitoku dan dia bisa merasakan bahwa itu berasal dari Meteor Storm, aura membuatnya dalam keadaan sebaliknya.

“Itu karena…”

Dia perlahan menyesuaikan panah untuk mengarahkannya pada Kakine Teitoku yang sudah mulai pucat.

“Badai Meteor saya bisa menghancurkan Kota Akademi jika saya tidak mengambil tindakan pencegahan yang tepat, Anda tahu.”

Detik berikutnya, sebuah meteor keluar dari haluan dan menembus ruang, tanah dan langit, dan tubuh lemah Kakine Teitoku …

Ketika Kakine Teitoku menyadari apa yang sedang terjadi, Dark Matter-nya telah menembus seperti dadanya, meninggalkan lubang besar yang menganga.



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded