Shoujo Grand Summon Chapter 267

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



Pagi.

Sinar matahari melewati celah di antara gorden dan menyelimuti ruangan dengan sinarnya. Tirai yang menggantung dalam angin kehilangan tujuannya ketika sinar matahari masuk ke dalam ruangan dan ke kelopak mata keduanya tertidur di tempat tidur.

Wu Yan yang masih tertidur merasakan cahaya menusuk di matanya dan mimpinya lenyap dengan mudah. Dia perlahan-lahan tersadar dan membuka matanya.

Biasanya, dia akan meregangkan punggungnya dengan puas tetapi dia tidak melakukannya kali ini. Itu karena dia sudah merasa cukup puas.

Merasakan sensasi kencang datang dari dekat meriamnya, dia mengerang senang. Sekarang dia sedikit banyak terjaga, dia mengingat apa yang terjadi semalam.

Dia merasakan sepasang lengan mungil yang menempel di pinggangnya dan menilai dari kelembutan kulit yang bersentuhan dengannya, dia menyeringai dan menduga bahwa orang yang berpegangan padanya tidak mungkin menjadi milik …

“Nnh …”

Gerakannya membangkitkan Frenda dari tidurnya. Dia membuka matanya dan mengungkapkan mata birunya padanya.

Matanya menunjukkan bahwa pemiliknya belum sepenuhnya melepaskan mantra yang mengantuk. Frenda menoleh ke kiri dan ke kanan sebelum menggosok matanya. Akhirnya, dia memperhatikan situasinya saat ini.

Kesadarannya kembali padanya dalam sekejap. Dia merasakan kepuasan yang kaya yang segar baginya. Dia ingat apa yang terjadi semalam dan wajahnya yang kecil membeku. Menyadari bahwa dia sedang berbaring di atas seseorang, Frenda mengangkat kepalanya hanya untuk melihat seseorang menyeringai padanya.

Frenda memandang wajah Wu Yan dengan ekspresi heran. Dia memberi dirinya facepalm dan dia menghela nafas.

“Kenapa … kenapa itu semua bukan mimpi?”

Wu Yan menghela nafas dan menjawab.

“Memang, aku punya mimpi yang luar biasa …”

Frenda menggertakkan giginya ketika dia mendengar nada dan kata-katanya yang menyebalkan. Dia ingin mengunyah pria ini sedikit demi sedikit dan mengingat kedekatan mereka, itu mudah dilakukan jika hanya kenyataan yang diizinkan.

Frenda menangis secara internal, dia tahu hari ini akan datang jika dia mengikuti Wu Yan. Dia hanya tidak tahu itu akan terjadi begitu cepat, pada hari pertama datang ke sini tidak kurang!

A-Aku sudah di sini hanya untuk satu malam …

Dia benar-benar dilahap olehnya, bagaimana dia menghadapi dia sekarang sehingga mereka harus bertemu satu sama lain setiap hari!

Namun, tindakan yang paling tidak termaafkan untuknya, adalah bahwa perlakuannya yang kejam terhadap tubuhnya benar-benar membangkitkan rasa ketergantungan padanya.

Apakah ada nasib yang lebih buruk daripada ini di dunia ini? Disana? Hah?!…

Emosinya meledak melalui lingkungan internal dan terwujud di wajahnya ketika dia mulai menangis. Ekspresi tangisnya bercampur dengan atribut moe-nya membuat combo yang mematikan.

Melihat air mata berbentuk gelombang yang mengalir di pipinya, ekspresi yang sama persis seperti yang dia miliki kemarin ketika Katsura Hinagiku dan Mikoto menunjukkan kepadanya betapa tidak siapnya dia, dia mengungkapkan senyuman milik orang yang membalas dendam. Dia ingat dengan jelas bagaimana seseorang menikmati sesi penyiksaannya kemarin …

Dia bangkit dan duduk di atas tempat tidur, karena Frenda berbaring di atasnya, ketika dia bangun, dia diletakkan dalam posisi yang mengangkang.

Pada saat yang sama,  Topan Neo Armstrong-nya Jet Armstrong Cannon  yang masih ada di dalam dirinya, bergerak sedikit dan menstimulasi dia seperti yang dibuktikan oleh dengungannya yang tiba-tiba.

“A-apa yang kamu lakukan tiba-tiba ?!”

Ketika dia berteriak padanya, Frenda ingat berapa kali dia memohon belas kasihan hanya untuk diabaikan dan dicerca keras, dia ingat semua erangan dan erangan yang dia buat di bawah pelukannya.

Dia kesal. Memangnya dia pikir siapa dia? Hanya karena dia secara paksa bersamanya, sepenuhnya membenamkan dirinya dalam proses, apakah dia benar-benar berpikir dia akan berdiri diam dan tidak melepaskan kemarahannya yang dibangun ?!

Dia menyalurkan amarahnya ke dalam jeritannya, lupa apa teror yang dialami Wu Yan. Wu Yan mengangkat alis dan mengungkapkan cemoohan menyeramkan yang membuat Frenda bergetar.

Sebelum Frenda dapat melanjutkan, dia merasakan Wu Yan mendorong tubuhnya. Dengan dorongan itu, gelombang listrik menghantamnya seperti mobil, sensasi yang dia tahu dengan sangat baik berkat tadi malam dan dia tersentak.

Namun, ini hanyalah awal.

Daya dorongnya berlipat ganda menjadi lebih banyak dan disertai dengan …

“Ahh … Mhn … Ngh …”

Sebuah blush samar mulai merayapi kulit putihnya yang bercahaya. Tubuhnya naik-turun dengan tusukannya ketika kunci emasnya menari-nari di belakang punggungnya. Maka, Frenda memulai babak lain dari napas, erangan, dan erangannya yang malu dan marah.

Melihat wajah sombongnya, dia melanjutkan sambil mengerang.

“Yo-ah … Y-ngu … Kamu-kamu akan melakukannya lagi? …”

Wu Yan tidak melambat saat dia terus memantulnya di atasnya, mengusirnya sambil tertawa.

“Tentu saja saya melakukannya lagi. Apa? Anda pikir saya tidak bisa? Apakah Anda tidak meremehkan saya? … “

Dia telah menghancurkannya sepanjang malam dan jika itu adalah dia di masa lalu, dia mungkin tidak bisa melakukannya berkali-kali …

Tapi, jangan sampai itu dilupakan, dia adalah Leluhur Sejati!

Stamina dan regenerasinya telah membuatnya menjadi raja iblis malam dan tempat tidur.

Dia tidak berpikir Leluhur Sejati memiliki fitur semacam ini dan itu adalah penemuan yang menyenangkan. Dia mengucapkan selamat kepada dirinya sendiri karena memilih Leluhur Sejati sekali lagi.

Dia mendorong pinggulnya seperti kelinci yang panas, RPM-nya berkorelasi positif dengan frekuensi Frenda yang semakin tinggi.

Sinar matahari telah mengenai seluruh tempat tidur yang lebar dan mereka berdua yang melakukan bisnis di atasnya. Dia merasa lebih malu daripada tadi malam karena betapa cerahnya dan seberapa terbuka dia merasa diterangi oleh matahari.

Mereka praktis melakukannya di siang hari bolong meskipun mereka berada di sebuah ruangan dan dia merasa malu karenanya.

Dia mengencangkan cengkeramannya di pundaknya dan mengeluarkan kalimat yang koheren antara erangannya dan penampilannya yang memerah.

“Uuu … Sudah pagi …”

Wu Yan tidak berhenti mendengar itu, dia hanya mempercepat banyak ke horor dan sukacita Frenda. Dia terus terengah-engah dan mengerang sementara Wu Yan tersenyum.

“Pagi, katamu? Nah, semakin banyak alasan mengapa kita harus melakukannya karena saat itulah Johnny kita yang paling aktif! Bukankah begitu? Frenda-chan … “

Frenda tidak bisa mengatakan apa-apa. Bahkan jika dia mau, hanya erangan yang keluar dari mulutnya, dia tidak bisa berhenti terengah-engah.

Wu Yan tertawa dan terus membuatnya naik-turun pada dirinya sambil dihibur oleh permohonan dan erangannya. Dia menutup matanya dan membiarkan dirinya masuk ke arus …

Dia begitu dalam arus sehingga dia tidak melihat dua sosok berdiri di luar kamarnya.

Katsura Hinagiku dan Mikoto.

Kedua gadis itu tidak terhibur oleh suara yang datang dari dalam kamar Frenda. Mereka mengertakkan gigi dan bertukar pandangan sebelum menghela nafas dan merasa sedikit cemburu.

Mikoto menahan dorongan untuk membentuk sambaran petir. Dia melanjutkan dengan nada kesal.

“Aku tahu itu! Yan ini, tentu saja, dia akan membawa gadis-gadis ke rumah untuk hal-hal semacam ini! “

Katsura Hinagiku menyilangkan lengannya dan menghela nafas.

“Yah … pokoknya kita mengharapkan ini. Mengapa kita tidak membiarkan Wu Yan di kamar tadi malam? Jika kita membiarkan dia memasuki kamar kita, dia mungkin tidak akan … “

Hinagiku mulai memerah sebelum menyelesaikan kalimatnya. Mikoto juga menghela nafas dengan ekspresi tak berdaya. Tentu saja, jika mereka membiarkan Wu Yan di kamar mereka tadi malam, Wu Yan mungkin tidak akan merayap ke kamar cewek lain.

Kedua gadis itu menyadari motifnya sejak awal. Tetapi, untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, mereka tidak bisa secara rasional memproses situasi ketika dia membawa gadis-gadis itu pulang. Sebaliknya, mereka secara tidak langsung mendorongnya ke kamar gadis lain.

Mereka saling memandang dan menghela nafas lagi …

Fukou da …



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded