Shoujo Grand Summon Chapter 268

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



Distrik sekolah 7, rumah Wu Yan.

Wu Yan melihat ke ruang tamunya yang sepertinya dikunjungi oleh angin topan. Seluruh tempat itu hancur dan dia tidak tahu apa yang harus dilakukan selain menggerakkan bibirnya.

Orang-orang yang melakukan ini memandangi langit-langit seolah itu bukan kesalahan mereka.

Para pelaku: Kinuhata Saiai, Frenda, Takitsubou Rikou.

Ketiga gadis itu mengenakan kostum pelayan dan mereka berdiri di depannya dengan segala kemuliaan. Mereka sangat lucu bahkan tanpa mencoba, Wu Yan bisa melihat moe berseri-seri dari mereka. Wu Yan hampir menjadi pusing ketika dia melihat mereka terlihat seperti ini.

Kecuali, ketika dia melihat seberapa buruk keadaan ruang tamunya, dia tidak bisa menemukan energi, hanya rasa sakit yang samar.

Wu Yan menyesali keputusannya untuk membawa ketiga gadis imut ini sebagai pelayan, dia memiliki keterampilan untuk melakukannya dengan benar. Secara teknis, itu adalah kesalahannya, ternyata seperti itu.

Tidak dapat menyalahkannya, mereka yang pasti tidak memiliki 3 pelayan imut di rumah mereka, yang akan mengambil sendiri dengan mereka di rumah?

Beruntung baginya, Hinagiku, Mikoto, Ikaros, dan Astrea pergi berbelanja. Jika tidak…

Tapi, dia tidak mengerti mengapa Hinagiku dan Mikoto akan memberitahunya untuk membersihkan rumah. Bukankah Ikaros yang biasanya melakukan ini?

Juga, ada apa dengan ekspresi kesal mereka ketika mereka memerintahkannya untuk membersihkan rumah.

Tampaknya serigala masih tidak menyadari bahwa istrinya sudah tahu bahwa dia bercinta dengan loli.

Mungkin para gadis mengira bahwa Wu Yan makan crumpet tertentu yang dikenal sebagai Frenda karena mereka tidak akan membiarkannya di kamar mereka. Mereka memutuskan untuk melepaskannya dengan membuatnya membersihkan rumah dan memastikan Ikaros tidak akan ada bersamanya.

Gadis-gadis manis, mereka mungkin tidak tahu tentang misinya 3 juga, jika mereka melakukannya mereka mungkin akan facepalm.

Yah, Wu Yan merasa aneh tapi hanya itu, itu hanya tugas membersihkan rumah, tidak ada bedanya dengan Hercules membersihkan seluruh kota jadi, sedikit banyak, mereka benar-benar melepaskannya dengan mudah, seperti apa- gadis-gadis yang berhati.

Dia terlalu naif seperti biasanya.

Dia lupa untuk mempertimbangkan fakta bahwa rumah semacam itu dengan mudah menampung 8 orang dengan kamar yang luas.

Itulah alasan mengapa dia mengambil kain, mengamati area rumahnya, melamun sesaat sebelum dia menyerah untuk pergi sendirian.

Itu juga titik waktu ketika 3 gadis yang baru saja memasuki rumahnya dengan alasan menjadi pelayan memasuki pemandangannya.

Mengatakan sesuatu seperti: “Pelayan harus melakukan beberapa pekerjaan pembantu.”, Dia meminta 3 gadis itu mengenakan seragam pelayan dengan sedikit paksaan dan menyaksikan mereka melakukan pekerjaan mereka dengan puas.

Dan, sekali lagi, dia diingatkan betapa naifnya dia.

Jika adegan sunyi itu bukan pengingat akan kesalahannya, ada apa?

Ini yang mereka maksud dengan membersihkan? Tentunya, mereka tidak mengambil vandalisme dengan istilah yang sama dengan pembersihan? Pasti begitu, kan? Kanan?!

Wu Yan membalik banyak meja metaforis untuk mengekspresikan kegelisahannya.

Mungkin ini berarti bahwa Kinuhata Saiai, Frenda, dan Takitsubou Rikou tidak tahu bagaimana melakukan pekerjaan rumah?…

Yah, mungkin itu alasannya. Tapi alasan utama betapa hancurnya tempat ini adalah karena ketidakpuasan dua gadis.

Diculik secara paksa di sini, dimanfaatkan, dan diperlakukan sebagai pelayan. Jika dia tidak menghancurkan satu atau dua hal ketika dibuat untuk membersihkan tempat ini, Kinuhata Saiai tidak akan bisa melihat dirinya di cermin.

Kinuhata Saiai, terlepas dari ketidakpuasannya yang memuncak, dia mengikuti perintah Wu Yan pada kata itu dan menyapu apa yang perlu disapu, menghapus apa yang perlu diseka dan itu akan tampak seperti itu kepada pengamat.

Jika mereka melihat lebih dekat, orang akan melihatnya dengan nakal menggunakan Nitrogen Armor saat melakukan tugas.

Ketika dia menyapu lantai, tanah akan secara misterius retak dan ketika dia menyeka meja, meja itu tiba-tiba akan runtuh sementara kursi akan dikirim ke Hades.

Kegelisahan Kinuhata Saiai mungkin adalah sentimen yang dibagikan oleh Frenda jika tidak sampai batas yang lebih besar. Dia baru saja tiba di sini kemarin dan dia sudah mendapatkan benteng merah mudanya diserang oleh binatang buas tertentu. Belum lagi pengepungan kedua dini hari tadi. Sekarang, dia harus membersihkan rumah setelah keluar dari kamarnya tidak lebih dari beberapa jam?…

Dalam seragam pelayan yang aneh!

Frenda dipicu, meskipun diam-diam.

Tujuan Frenda selaras dengan Kinuhata Saiai dan itulah bagaimana mereka pada dasarnya menghancurkan rumah.

Frenda tidak memiliki Nitrogen Armor seperti Kinuhata Saiai tetapi dalam hal cara melepaskan neraka secara kreatif, akankah seorang gadis dengan julukan “Gadis Rudal” kalah dari Kinuhata Saiai?

Dia hanya dengan santai menempatkan banyak modifikasi kecil ke kursi, meja, dan lantai sebelum menyalakan modifikasi tersebut untuk membawa kehancuran.

Oh, meja, kursi, dan lantai yang buruk yang tidak melakukan kesalahan.

Mengenai apa yang dilakukan Takitsubou Rikou, yah, dia hanya menyaksikan ini semua berlangsung.

Kinuhata Saiai dan Frenda memandang langit-langit dengan sikap lancang sementara Takitsubou Rikou menatap kembali ke Wu Yan dengan kepala menunduk. Wu Yan menampar dahinya dan mengeluh.

“Aku berkata, dendam apa yang kamu miliki terhadap rumah ini …?”

Kinuhata Saiai dan Frenda mendengus dingin sebelum memutar kepala mereka ke arah lain. Takitsubou Rikou tampak bingung ketika dia melirik kiri dan kanan pada kedua gadis itu, dia mungkin ingin menghentikan ini agar tidak meningkat.

Wu Yan menghela nafas, dia bisa kira-kira menebak bahwa dua gumpalan Moe ini menyebabkan kerusakan dan kebencian mereka diarahkan padanya daripada rumah.

Tapi, House-kun tidak bersalah!

Jika kalian tidak ingin tinggal di sini, itu tidak berarti kami tidak mau!

Di satu sisi, itu salahnya (Penulis: Apa yang Anda maksud “dengan cara” itu adalah kesalahan Anda, jelas seperti siang hari). Dia mengerti mengapa Kinuhata Saiai dan Frenda akan melakukan ini, dia memutuskan untuk meneruskannya ketika mereka melampiaskan frustrasi mereka.

Dia menampar pipinya dan memberi tahu kedua gadis pemarah itu.

“Sekarang kalian berdua dengan jelas mengeluarkannya dari sistemmu, tentunya itu berarti kamu tidak akan terus merobek-robek tempat ini? Hinagiku dan yang lainnya akan kembali jadi mari kita serius membersihkannya? ”

Kedua gadis itu mendengus dan menoleh ke belakang lagi. Takitsubou Rikou merasa canggung karena dia tidak tahu bagaimana berbicara untuk teman-temannya. Bibir Wu Yan berkedut dan dia bingung karena kata-kata.

Dia telah mencoba bersikap baik dan meminta gadis-gadis itu dengan benar hanya untuk mendapatkan hmph dingin dari mereka. Meskipun ini berarti bahwa mereka masih kesal, fakta bahwa kedua gadis itu mengabaikannya menarik-narik saraf yang salah.

Saya ingin tahu apakah saya harus melakukan beberapa penyetelan pada dua ini …

Dia masih harus membersihkan kekacauan di ruang tamu sehingga dia menahan keinginan untuk memberi mereka beberapa pengondisian Pavlov dari jenis tongkat yang keras dan kaku. Dia mencoba satu putaran petisi sopan hanya untuk berakhir dengan hasil yang sama tidak efektifnya.

Jika ini terus berlanjut, dia tidak mungkin menyelesaikan tugas ini sebelum Hinagiku dan gadis-gadis lain kembali dengan hanya Takitsubou Rikou yang membantunya.

Melakukan apa?…

Dia menampar dahinya dan menghela nafas pada 3 gadis ini dengan seragam pelayan yang unik.

Jika saya memiliki pelayan yang praktis  (Penulis: Jika Anda tahu apa yang saya maksud) dengan banyak hal, betapa menyenangkannya itu …

Sekarang, siapa yang bisa membersihkan area sebesar ini dalam waktu yang singkat ?!

Kecuali jika individu memiliki kemampuan untuk menghentikan waktu …

Dan saat itulah Wu Yan tiba-tiba punya ide cemerlang.

“Pembantu … waktu … berhenti …”

Mengomelkan kalimat itu, matanya bersinar terang.



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded