Shoujo Grand Summon Chapter 274

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



Tentunya, tidak ada yang mengalami tubuh mereka dilenyapkan kan? …

Nah, Wu Yan mendapat tampilan barisan depan.

Ketika Flandre-chan meremas telapak tangannya, dia bahkan tidak memiliki kesempatan untuk bereaksi, dia hanya merasa seperti dia terpesona dan hal berikutnya yang dia tahu, tubuhnya mulai berhamburan ke angin.

Pada kenyataannya, Wu Yan memperhatikan bahwa kepalanya jatuh duluan, memberinya kursi barisan depan yang disebutkan di atas untuk adegan tubuhnya berhamburan ke angin. Dia benar-benar memperhatikannya menghancurkan tubuhnya.

Flandre-chan mengendurkan tangannya dan dia menghiasi senyuman, menikmati pemandangan dari adegan berdarah yang dia buat dengan tubuhnya sebagai bahan. Seringainya, segera berhenti.

Dia sedikit cemberut dan melanjutkan dengan sedikit sedih.

“Aww, Onii-chan bangkrut. Bahkan Onii-chan pecah ketika Flan bermain dengannya, betapa membosankannya … ”

Wu Yan yang benar-benar hancur mungkin mendengar apa yang dia katakan. Di depan wajah kaget Flandre-chan, kabut berdarah di udara menjadi tetap di tempatnya.

Detik berikutnya, sisa-sisa tubuhnya yang hancur membeku menjadi bola darah dengan cepat di tempat di mana ia dilenyapkan.

Ketika semua plasma dikumpulkan, bola darah mulai terdistorsi dalam bentuk sampai perlahan-lahan membentuk bentuk humanoid. Tulang, organ, otot dan akhirnya, kulit terbentuk.

Segala sesuatu yang seharusnya ada di sana diregenerasi hanya dalam hitungan detik. Wu Yan muncul dengan daging di depan Flan.

Dia mengangkat kepalanya dan menatap Flan, sedikit terintimidasi olehnya.

Ya Tuhan, itu menakutkan! Kekuatan itu, itu keluar dari dunia ini, benar-benar menakutkan!

Hanya beberapa detik yang lalu, dia pulih dari mengerahkan terlalu banyak daya komputasi, hal berikutnya yang dia tahu, dia meninggal.

Alasan kematian: Flandre-chan meremas telapak tangannya.

Wu Yan menggigil mengingat adegan tubuhnya hancur. Dia lebih suka untuk tidak melewati itu lagi, semuanya terlalu aneh baginya.

Dia berterima kasih pada dirinya di masa lalu karena membeli Leluhur Sejati, jika bukan karena itu, dia akan dikirim untuk menemui Raja Enma .

Di sisi yang berlawanan, Flandre-chan yang telah melihat Wu Yan hidup kembali mulai merasa pusing bukannya terkejut. Dia melompat-lompat di udara untuk mengekspresikan kegembiraannya.

“Ya ampun! Onii-chan kembali! Onii-chan tidak akan pecah, ya! ”

Ekspresi Wu Yan tenggelam ketika dia mendengar betapa dia sangat gembira. Dia ingin membalik banyak meja karena absurditas semata yang dia lalui.

Flandre-chan adalah salah satu dari pemanggilannya, tetapi setiap gerakan yang dia lakukan padanya apakah itu pelepasan peluru cahaya atau penghancuran Mata sudah cukup untuk membunuhnya, jika tidak beberapa kali lipat.

Flandre-chan seharusnya diinformasikan oleh System mengenai pembagian daya kehidupan, terutama bagian tentang fakta bahwa jika dia meninggal, dia akan mati juga.

Jika dia berhasil menghancurkannya, dia akan menghancurkan dirinya sendiri juga.

Flandre-chan pasti mendapat pesan System, mengingat bahwa dia menafsirkan pesan System tentang pemanggilan saat dia menyelamatkannya.

Kasus yang paling mungkin adalah bahwa Flandre-chan lupa tentang itu semua, mengenalnya, itu mungkin saja masalahnya.

Wu Yan punya firasat bahwa bahkan jika dia mengulanginya sekarang, itu tidak akan berhasil dan mungkin hanya akan memperburuk situasi. Jika dia mendengarnya, dia mungkin akan jadi semakin gila.

Sambil mendesah, Wu Yan menatap Flandre-chan, di matanya, sedikit marah. Siapa pun akan marah ketika mereka baru saja dibunuh. Jika lawannya bukan Flandre-chan, dia mungkin akan memukul Meteor Storm di sisi lain.

“Flandre-chan, bisakah kita berhenti sekarang?”

Flandre-chan menggelengkan kepalanya tanpa ragu-ragu.

“Tidak mungkin! Kenapa kita harus berhenti sekarang? Kesenangan baru saja dimulai … “

Mulai, ya?

Wu Yan tertawa getir. Flandre-chan adalah tingkat 9 dan dia adalah tingkat 7, mungkin serangan yang mereka bertukar hanyalah makanan pembuka sebelum hidangan utama.

“Berhenti bermain dan dengarkan, tolong, Flandre-chan.”

Dia ingin berlutut memohon padanya untuk berhenti. Bahkan jika dia bisa bertarung dengan alasan yang sama dengannya, dia mungkin tidak bisa memaksakan diri untuk melakukannya.

Tetapi jika dia tidak bertarung, apakah memohon padanya untuk menghentikan solusi realistis yang diberikan penolakannya untuk berhenti sejak awal pertarungan ini? …

Sangat sulit untuk menjadi manusia saat ini …

Flan membalikkan senyumnya ketika dia mendengarnya. Dia melanjutkan dengan kesal.

“Dengar, dengar, Onii-chan benar-benar sama dengan Onee-chan, selalu menyuruhku untuk mendengarkan. Saya telah melakukan hal itu, saya mencoba menjadi gadis yang baik. Yang aku inginkan hanyalah bermain dengan Onii-chan, itu saja … ”

Definisi Anda tentang permainan benar-benar berbeda dengan definisi saya, semua anggota tubuh di dunia tidak akan cukup untuk Anda mainkan.

Wu Yan ingin menangis dan menangis di sana dan kemudian. Anak nakal akan menjadi anak nakal, sedikit seperti berkelahi dengan pacar seseorang. Semua menjadi sangat menakutkan ketika mereka tidak ingin berbicara berdasarkan alasan dan logika.

Selain tertawa pahit, Wu Yan hanya bisa tertawa pahit lagi …

Ekspresi masamnya membuat Flandre-chan kesal.

“Ngomong-ngomong, Onii-chan tidak ingin bermain dengan Flan! Tapi Flan tidak peduli, aku ingin bermain denganmu dan hanya itu! ”

Dilakukan dengan pernyataan tirani. Dia melepaskan auranya, kali ini, dengan kekuatan yang berbeda dari sebelumnya.

Bidang penglihatannya digantikan dengan dinding yang terbuat dari peluru ringan.

Mengutuk dalam diam, dia mundur dengan tergesa-gesa. Terhadap salvo padat itu, sebenarnya tidak ada ruang untuk menghindar di tempat pertama.

“Heeerrrr!”

Dia mengumpulkan kilat dan membalut tubuhnya dengan itu, kilat berderak di sekitarnya membuat guntur mini.

Melawan neraka peluru, dia hanya bisa secara reaktif bertahan melawannya dengan cepat. Dia akan memiliki lebih banyak pilihan jika dia bukan panggilannya.

Seperti gelombang pasir besi raksasa dari sebelumnya, kecuali kali ini ia membentuk jaring petir besar dan mengirimkannya ke rentetan peluru cahaya.

Sebuah ledakan besar terjadi setelah serangan yang dapat menghancurkan seluruh pantai beberapa kali.

Saling menyangkal satu sama lain seperti pertukaran mereka sebelumnya, pantai yang sangat kecil itu entah bagaimana selamat tanpa kerusakan dengan angin sepoi-sepoi akibat angin dan badai debu yang disebabkan oleh serangan.

Wu Yan tidak punya waktu untuk memikirkan apakah akan ada yang melewatkan pantai ini atau tidak. Kelangsungan hidupnya lebih diprioritaskan saat ini.

Bertahan dari gelombang serangan lain, Wu Yan terengah-engah sambil menahan sakit kepala yang membakar. Dia tersenyum pahit di Flandre-chan.

“Flandre-chan, tolong dengarkan aku kali ini?”

Flandre-chan memiliki ekspresi dingin, bukan jarak tetapi ekspresi kesal. Dia mendengus dan memutar kepalanya ke arah lain sambil mengulurkan tangan.

Jantungnya bergetar dan ketika dia memikirkan apa yang akan terjadi, itu terjadi. Dia terkoyak, lagi.

Kekuatan ini, terlalu OP …



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded