Shoujo Grand Summon Chapter 277

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



Setelah keadaan mental Flandre-chan yang tidak stabil dipadamkan oleh Wu Yan, ruang kuasi merah darah surut menjadi kehampaan.

Langit kembali ke kilau biru yang biasa. Warna tanah juga kembali dari merah dominan. Laut kembali normal juga, tidak tampak seperti lautan darah sama sekali.

Setelah aura berdarah surut, aura ketakutan Flandre-chan menghilang juga. Akhirnya, langit, laut, dan daratan kembali ke keadaan normal.

Jika bukan karena lengan baju yang hilang dari kemeja Wu Yan, mungkin tidak ada yang akan menduga ada neraka peluru epik di sini sebelumnya.

Wu Yan menghela napas lega ketika dia melihat semuanya kembali ke keadaan biasanya. Dia tanpa sadar mengusap keringat di dahinya. Pemanggilan yang tidak disengaja ini benar-benar mengacaukan rencananya …

Flandre-chan, yang takut dengan aura Leluhur Sejati-nya menemukan kembali cintanya pada aroma Wu Yan. Dia menggosok wajahnya di dadanya beberapa kali lagi sebelum mengangkat kepalanya dan bertanya padanya.

“Akankah Onii-chan bermain denganku di masa depan? …”

Wu Yan menghela napas dengan nada yang menyedihkan. Dia tidak menghela nafas karena Flandre-chan ingin mengatur tanggal bermain di masa depan. Itu karena dia mengoleskan semua dengusan dan air matanya ke bajunya.

Tetapi, ketika dia melihat betapa bahagia penampilan Flandre-chan, pengorbanan kemeja ini, atau bahkan seratus, atau seribu lebih dari kemeja jenis ini akan sia-sia.

Ditambah lagi, dia cukup banyak menghancurkan kemejanya dengan gelombang serangannya.

Dia mencubit hidungnya dan tersenyum.

“Jika kamu berjanji untuk menjadi gadis yang baik, aku akan mengajakmu bermain sekarang!”

“Sangat?!”

Flandre-chan bangkit dan dia mengangguk dengan penuh semangat. Seolah dia takut Wu Yan akan kembali pada kata-katanya, dia mencengkeram bajunya yang compang-camping sambil menatap matanya.

“Flandre-chan akan mendengarkan apa pun yang dikatakan Onii-chan!”

“Baiklah kalau begitu…”

Dia mempersembahkan bagian merah dari gelang penyegel padanya dengan wajah serius.

“Tolong kenakan gelang segel ini.”

Awalnya dia menyukai gelang itu karena motif dan desainnya, tetapi dia membencinya setelah mengetahui efeknya.

Wu Yan mengambil kesempatan itu dan dia berhasil membujuk Flandre-chan agar menyukai gelang itu.

Kecenderungan seorang anak untuk mengubah suasana hati mereka menyerupai bagaimana wanita dapat melakukan hal yang sama.

Menyeka air mata sisa, Flandre-chan mengangguk dan dia menerima gelang penyegel. Perlahan, dia memakai gelang itu saat Wu Yan menyaksikan.

Ketika gelang pengikat dikenakan, gelang itu, lebih besar dari diameternya yang pertama berwarna merah terang.

Gelang itu mulai menyusut sampai pas dengan pergelangan tangan Flandre-chan dalam ukuran yang tepat.

Gelang penyegelan bergema dengan setengah Wu Yan dalam pertunjukan cahaya prismatik. Setelah itu, kedua bagian gelang itu kembali ke keadaan inert.

Ketika pertunjukan cahaya surut, dia melihat gelang itu dan dia ragu sejenak sebelum mengeluarkan perintah.

“Segel!”

Gelang putih bersinar terang dan sementara terpesona oleh pertunjukan cahaya, Flandre-chan merasakan kekuatan misterius yang menyelimutinya dari gelang merah.

Flandre-chan bisa merasakan aliran dingin yang mengalir ke seluruh tubuhnya, jumlah kekuatan yang sangat besar di dalam dirinya perlahan-lahan dikendalikan oleh kekuatan dingin sampai mereka mundur ke reses terdalam tubuhnya.

Flandre-chan tersentak, Mata yang hanya bisa dilihatnya menghilang dengan cepat.

Ketika semua kekuatannya mundur ke tubuhnya, Mata menghilang sama sekali. Pada titik ini, gelang merah berhenti mengirim kekuatan dingin ke tubuhnya, kekuatan yang membatasi menghilang ke dalam tubuhnya juga.

Gelang putih Wu Yan redup juga.

Ketika dia memeriksa status Flandre-chan …

KarakterFlandre Scarlet
KemampuanTertutup
KekuatanTertutup
Daya tahanTertutup
KelincahanTertutup
IntelijenTertutup
PeralatanTidak ada
TingkatTertutup

Setiap parameternya dikurangi menjadi 0, bahkan peralatannya menjadi kosong, ia dikurangi ke level 0 dari Level 82.

Atribut vampirnya sebagian besar disegel juga. Selain regenerasinya yang konyol, dia pada dasarnya adalah manusia yang tidak berbahaya sekarang …

gelang segel pada Wu Yan mulai mengambil rona merah. Ini berarti bahwa gelang itu saat ini menyegel kekuatan Flandre-chan.

Jika Wu Yan mengeluarkan perintah untuk melepaskan segel, rona merah akan menghilang dan Flandre-chan akan mendapatkan kekuatannya kembali, menjadikannya tingkat 9 lagi.

Dia bisa menyegel atau melepas segelnya kapan saja, kenyamanan itu membingungkan. Ini pada dasarnya item yang dibuat untuk Flandre-chan yang tidak bisa mengendalikan kekuatannya sendiri.

Kedua gelang tidak bisa diturunkan begitu diperlengkapi, gelang juga tidak bisa dihancurkan.

Wu Yan pada dasarnya dapat mengelola kekuatan Flandre-chan.

Wu Yan menghela nafas lega saat dia mengagumi kemampuan gelang yang memungkinkan bahkan musuh yang kuat untuk ditundukkan begitu dibujuk untuk memakai gelang itu. Jika individu normal tanpa kekuatan adalah untuk memakai setengah putih, maka dia pada dasarnya memiliki pengaruh terhadap sekutu super kuat.

Jika sekutu itu kekuatannya disegel dan dikendalikan oleh orang normal, tidak ada bedanya kekuatan apa yang dimiliki orang normal, yang disegel masih harus menjawab yang memiliki gelang pengontrol.

Tentu saja, gelang itu juga memiliki batasan. Orang yang disegel harus mengetahui efeknya dan harus mengenakannya tanpa ikatan. Siapa yang akan memasang gelang penyegel, mengetahui efeknya?

Flandre-chan yang memiliki usia mental rendah dibujuk untuk mengenakan gelang oleh Wu Yan yang memikatnya dengan janji hadiah.

Dan begitulah cara Anda membuat seseorang mengenakan setengah bagian merah dari gelang itu.

Wu Yan tidak memperhatikan hal ini. Itu karena keadaan Flandre-chan agak istimewa, kalau tidak, dia tidak punya niat untuk memanipulasi output daya orang lain.

Dengan Flandre-chan masih dalam pelukannya, Wu Yan merasa bahagia sekarang karena dia akhirnya bisa membawa Flandre-chan pulang untuk membiarkan Katsura Hinagiku, Mikoto, dan yang lainnya bertemu dengannya.

Flandre-chan merasa jauh lebih baik tanpa perlu melihat Mata. Sementara itu, Wu Yan bergumam di dalam hatinya.

Anda tidak akan sendirian mulai sekarang!



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded