Shoujo Grand Summon Chapter 279

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



“Onii-chan, apa itu?”

“Permen kapas.”

“Bahwa?”

“Lollipop.”

“Bagaimana dengan benda itu di sana?”

“Permen karet.”

“Ini?”

“Ini permen karet. Tunggu sebentar, jangan menelannya! Keluarkan sekarang! ”

Dia berhasil merebut permen kunyah darinya sebelum dia berhasil menelannya. Cukuplah untuk mengatakan, dia lelah sekali. Dia telah terlalu meremehkan sifat ingin tahu anak, hal yang sama dapat dikatakan tentang harapannya terhadap seorang bocah yang telah bersembunyi di sebuah ruangan selama bertahun-tahun.

Dia hanya melihat-lihat sebentar dan Flandre-chan berhasil meminta bazillion “apa itu”. Setelah menjawab pertanyaannya, dia merasa sedikit kehabisan napas untuk mencapai prestasi.

Sementara itu, Flandre-chan menjilati permen lolipopnya seperti urusan siapa pun. Dia menghela nafas sebelum melanjutkan.

“Flandre-chan, kamu benar-benar tidak tahu apa ini?”

“Bukan saya…”

Flandre-chan menjawab sambil berurusan dengan permen lolipopnya. Jujur berbicara, Wu Yan agak terluka, rasanya seperti lolipop lebih diprioritaskan daripada dia.

“Kamu belum pernah mencoba ini sebelumnya? Apa yang kamu makan di rumah? “

Dia menahan para pengawal yang dia dapat dari menggendong Flandre-chan di tangannya dan bertanya padanya dengan ekspresi penasaran.

Flandre-chan menyentuh dagunya dan mencoba mengingat sesuatu. Setelah beberapa saat, dia menjawab.

“Kue Sakuya dan teh merah!”

Wu Yan tersentak dan dia membalasnya dengan terkejut.

“Itu saja?”

“Iya nih…”

Dia terkikik tapi apa yang dia katakan selanjutnya membuat Wu Yan berkeringat.

“Onee-chan bilang kue itu untuk pencuci mulut setelah makan. Teh merah adalah makanan dan Flandre-chan hanya harus meminumnya. Ngomong-ngomong, teh merah baunya sama dengan cairan yang keluar dari orang yang aku hancurkan. ”

Alisnya berkedut dan dia tertawa dengan canggung. Sambil mengusap keringat di dahinya, dia hampir membiarkan pikirannya tergelincir bahwa Flandre-chan adalah vampir. Teh merah yang disebutnya mungkin adalah jenis minuman Remilia …

Darah…

Flandre-chan tidak menyadari fakta bahwa ceritanya membuat Wu Yan khawatir. Dia terus melanjutkan narasinya seolah-olah untuk melampiaskan rasa frustrasi karena telah dikurung selama bertahun-tahun dengan tidak ada yang bisa diajak bicara panjang lebar.

“Kue Sakuya dan teh merah sangat lezat tapi Flan berpikir bahwa item ini yang dikenal sebagai lollipop rasanya lebih enak. Tempat ini sangat menyenangkan, jauh lebih menarik daripada Scarlet Devil Mansion meskipun luasnya lebih kecil dari mansion. Ada lebih banyak hal untuk dimainkan di sini dan mereka semua lebih baik daripada bermain peluru! ”

Lebih kecil dari Scarlet Devil Mansion? Ini jalan besar, seberapa besar manusinya ?! Kepala pelayan sangat luar biasa, dia bisa menggunakan kekuatannya untuk mendistorsi ruangwaktu sampai Mansion menjadi begitu luas di daerah tersebut.

Dia terus balas diam-diam sambil menjaga senyum yang dimilikinya, meskipun sedikit terdistorsi. Dia menyisir rambutnya yang pirang dan tertawa.

“Yah, selama kamu bersenang-senang ..”

Flandre-chan mengangguk dengan senyum lebar sebelum melanjutkan menangani lollipop. Tampaknya lolipop adalah senjata yang sangat efektif melawan lolis.

Jika dia tahu, dia akan menyiapkan selusin lolipop, mungkin kemudian, dia mungkin tidak akan begitu hancur.

Wu Yan tampaknya telah melupakan fakta bahwa pemanggilan Flandre-chan adalah kecelakaan. Dia akan memanggil kepala pelayan di tempat pertama.

Dia telah lupa pembantu kepala selektif. Pelayan utama mungkin menarik tetapi pelayan utama mungkin tidak akan menghargai permintaannya untuk memeluk tubuh yang lembut hanya loli imut seperti nyonya kedua, jika dia bahkan bisa memberikan itu, itu.

Dia akan lebih cepat menjadi bantalan untuk pisau terbangnya daripada mendapatkan permintaannya.

Tidak menyadari fakta bahwa dia telah jatuh ke dalam sarang serigala. Flandre-chan terus menjilati permennya sambil melihat sekeliling, matanya berseri penasaran.

Setelah hidup selama 495 tahun, usianya yang sebenarnya kira-kira 30 kali usianya yang sebenarnya Onii-chan, tetapi usia mentalnya mungkin sama dengan usia 5 tahun.

Setidaknya seorang anak berusia lima tahun dapat melakukan hal-hal sederhana seperti membeli permen, bermain game, dan berteman. Flandre-chan tidak memiliki kenangan lain selain yang dibuat dengan Remilia, Patchouli, Sakuya, Hong Meiling, seorang individu dalam pakaian hitam dan putih yang suka mengambil barang tanpa bertanya, selain itu, hanya ada kenangan membosankan di basement.

Ketika dia dipanggil oleh Wu Yan, keluar dari dunianya sendiri dan jauh dari mansion, seperti yang diceritakan oleh System, dia sangat senang mendengarnya.

Dia telah mengetahui banyak hal dalam perjalanan ini dengan Wu Yan di sekitar Academy City. Dia melihat lebih banyak orang, barang, dan peristiwa yang belum pernah dilihatnya sebelumnya.

Substansi dari beberapa jam ingatan ini lebih memuaskan daripada 495 tahun yang dia habiskan di dunianya.

Flandre-chan mengambil pemandangan dan segala sesuatu di antaranya sebanyak yang dia bisa proses. Setelah mengenakan gelang segel, senyumnya tidak pernah meninggalkan wajahnya.

Hari ini adalah hari yang sangat istimewa baginya. Dia telah belajar tentang lolipop, permen kapas, dan banyak hal lainnya. Lebih penting lagi, dia mendapatkan seseorang yang membuka matanya untuk semua hal ini …

Flandre-chan melirik Wu Yan dengan mata merah pekatnya. Dia menatapnya selama beberapa waktu, berniat menghafal setiap detail terakhir dari wajah Leluhur Sejati ini.

Flandre-chan hanya kenal 5 atau 6 orang. Apa yang dilakukan Wu Yan untuknya sudah cukup baginya untuk selalu mengingatnya.

Flandre-chan tiba-tiba memikirkan sesuatu. Jika dia telah melanggar Onii-chan sebelumnya, akankah dia bisa membawanya ke banyak tempat dan melihat begitu banyak hal?

Jawabannya tentu saja, tidak.

Flandre-chan merasa takut pada prospek ini. dia mencengkeram baju Wu Yan dan membenamkan wajahnya di dalamnya.

Ini mungkin pertama kalinya ketika Flandre-chan benar-benar berpikir tentang hubungan sebab akibat selama 495 tahun hidupnya.

Jika Wu Yan tahu tentang ini, dia akan sangat bahagia.

Dia membunuh banyak orang karena keinginannya untuk bermain ditambah dengan kurangnya stabilitas mental dan kekuatan yang luar biasa. Sekarang, dia mulai memikirkan tindakannya.

Apa artinya ini?

Ini berarti bahwa kejiwaannya tumbuh dan dia mulai menjadi normal.

Dia mulai tumbuh, secara mental.

Dia telah diganggu oleh kekuatan besar dan usia mental mudanya. Sekarang salah satu alasan kondisinya yang tidak stabil telah disegel, Flandre-chan mulai menjadi normal.

Sekarang, masih harus dilihat apakah dia akan mempertahankan normalitas ini ketika kekuatannya disegel.

Merasa bajunya terseret, Wu Yan menunduk dan melihat perilaku aneh Flandre-chan.

“Apa masalahnya?”

Flandre-chan mulai menggelengkan kepalanya sambil masih terkubur di dadanya. Dia bergumam.

“Onii-chan, tolong tetap di sisi Flan dan selalu bermain dengan Flan?”

Wu Yan merasa aneh bahwa dia akan menanyakan ini secara tiba-tiba tetapi dia tetap mengangguk. Selama itu bukan game neraka yang mengerikan, dia akan memainkan game apa pun.

Hanya beberapa jam saja tetapi Wu Yan harus mengakui, dia menyukai gadis kecil yang tidak bersalah dan imut ini.

Dia mengencangkan lengannya dan memeluknya lebih erat sebelum melanjutkan dengan nada tegas.

“Onii-chan akan selalu tinggal di sisi Flan!”

“Anda berjanji?”

“Kamu dapat mengandalkannya!”



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded