Shoujo Grand Summon Chapter 281

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



Waktu malam.

Flandre-chan saat ini tidur sangat nyenyak di dada Wu Yan sambil mengisap jempol dan memegang bajunya. Dia tampak sangat lucu tidur seperti ini dan Wu Yan tidak bisa menahan senyum.

Senyumnya dengan cepat berubah pahit karena dia harus menghabiskan banyak waktu dan upaya untuk menjelaskan peristiwa yang mengarah pada dan setelah pemanggilannya.

Karena Flandre-chan adalah anak-anak, bocah yang sangat imut yang tidak bisa cukup oleh Hinagiku dan Mikoto, mereka membiarkannya melepas yang ini ketika mereka biasanya berubah masam ketika dia membawa seorang gadis pulang.

Ikaros memainkan peran besar juga, untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, Ikaros memiliki kemampuan luar biasa untuk melakukan pekerjaan rumah.

Sementara Wu Yan bermain-main di Academy City dengan Flandre-chan, Ikaros telah berhasil memulihkan ruang tamu yang tampak seperti dihantam bencana menjadi negara yang benar-benar baru, sangat mengejutkan.

Dia memeriksa status Ikaros untuk berjaga-jaga dan tidak memiliki kemampuan yang berkaitan dengan manipulasi waktu, jika tidak, Ikaros mungkin saja kandidat Kepala Pembantu yang baik.

Itu karena Ikaros berhasil memulihkan ruang tamu sehingga Wu Yan lolos relatif tanpa cedera. Kalau tidak, kedua gadis itu mungkin tidak akan menghabiskan malam di kamarnya.

Oh, tunggu, mereka tidak akan melakukannya sejak awal.

Alasannya: Flandre-chan yang saat ini tidur di dadanya.

Mungkin karena fakta bahwa dia datang ke dunia lain, atau mungkin karena kekuatannya disegel, bagaimanapun, Flandre-chan merasa tidak aman dan dia akan membuat keributan besar, bersikeras bahwa dia tidak akan tinggal di kamar sendirian.

Wu Yan masih ingat Hinagiku, Mikoto, dan Astrea mencoba mengirim pesan telepati untuk Flandre-chan untuk tidur bersama mereka dengan berseri-seri padanya dengan senyum lebar.

Tapi, Flandre-chan menyatakan bahwa dia akan tidur dengan Onii-chan-nya bagaimanapun caranya. Senyum 3 gadis itu langsung terbalik, mereka menjadi sangat cemburu dan najis terhadap Wu Yan.

Hinagiku dan Mikoto membanting pintu kamar mereka dengan gusar. Sepertinya Flandre-chan adalah satu-satunya yang akan tidur di sisinya malam ini.

Dia senang Flandre-chan merasa sangat akrab dengannya sehingga dia akan tidur bersama dengannya, dia merasa agak sedih karena dia tidak akan mendapatkan malam ini.

Sambil mendesah, seorang maniak seks berbalik dan melirik Flandre-chan. Dia gemetar dan mulai mengucapkan mantra Buddha.

Dia melepaskan tangannya dari kemejanya dan melepas ibu jarinya sebelum dia memasukkannya dan dia bangkit.

Dia mengambil baretnya dan meletakkannya di sisi tempat tidur, dia menatapnya dan dia tertawa.

Menggosok hidungnya, dia melanjutkan dengan nada lembut.

“Adalah kejahatan bagimu untuk menjadi selucu ini …”

Merasakan seseorang menggodanya, dia mengedutkan hidung kecilnya dan kemudian berbalik dengan senyum lebar di wajahnya, meningkatkan kelucuan postur tidurnya.

Jantungnya berdenyut dan dia tertawa pahit.

“Flandre-chan benar-benar terlalu imut, kata penyembuhan itu meremehkan, kelucuannya ada di level cheat …”

Tiba-tiba, Wu Yan mendengar seseorang mengetuk pintunya, dia melirik pintu dengan bingung sebelum dia mendekatinya.

Jauh di malam hari, siapa yang bisa melakukannya?…

Takut itu akan membangunkan Flandre-chan, dia membuka pintunya perlahan, ketika dia melihat siapa yang ada di sana, dia mengambil ekspresi kaget. Dia hampir terengah-engah tetapi dia berhenti sendiri dengan menutupi hidung dan mulutnya dengan tangannya.

“Menguasai…”

Ikaros berdiri di luar pintu.

Jika itu hanya Ikaros dalam pakaian normalnya, dia tidak akan begitu terkejut. Tapi dia saat ini mengenakan seragam pelayan.

Seragam putih itu tidak banyak menyembunyikan sosok bahenolnya, kain yang menutupi bagian depan dadanya melakukan yang terbaik, tetapi mereka hanya berhasil menutupi setengah dari pengetuk besarnya. Sementara itu, roknya melakukan pekerjaan minimum dengan hanya menyembunyikan cukup banyak orang agar tidak melihat celana dalamnya.

Ikaros sedikit memerah ketika dia berdiri di depannya. Dia meraih ujung roknya dalam upaya untuk menahannya tetapi itu hanya berfungsi untuk menonjolkan pesonanya, cara dia menggeliat sedikit karena malu-malu …

Oh lawd …

Wu Yan hanya bisa memikirkan dua kata itu …

Apakah-ini Ikaros? …

Wu Yan meragukan pikirannya sendiri sejenak …

“Ikaros …”

Jantung Wu Yan berdegup kencang lagi, ketika dia mengatakan penampilan tidur Flandre-chan itu seperti cheat, dia bersungguh-sungguh seperti ketika dia berpikir bahwa penampilan malu-malu Ikaros begitu keterlaluan sehingga harus ilegal.

Menahan keinginan untuk berubah menjadi serigala di sana dan kemudian, dia menelan ludah dan tergagap.

“A-Ikaros, kenapa-kenapa kamu berpakaian seperti itu? …”

Ikaros menunduk malu. Wu Yan yang berhasil menahan nyala api nafsunya merasa sulit untuk menghentikan bara api untuk kembali dengan pembalasan yang ganas. Ikaros tidak tahu tentang perjuangan internalnya, dia menggeliat sedikit dan melanjutkan dengan sikap lemah lembut.

“I-Ini adalah apa yang disukai internet dari Academy City yang disukai pria …”

Wu Yan menangis secara internal. Internet telah menodai mata murni Ikaros.

Yah, dia harus mengakui, itu terlihat cukup bagus untuknya …

“Menguasai…”

Melihat keheningan Wu Yan, Ikaros mengangkat kepalanya dan memandang Wu Yan yang masih tercengang, dia tampak tidak yakin saat dia bertanya kepadanya.

“Tuan … kamu tidak suka ini?”

Sikapnya yang pemalu berubah menjadi kekhawatiran. Wajah cemasnya ditambah dengan mata yang disayangkan dan seragam pelayan membuat jantung Wu Yan berdetak kencang.

Menggosok hidungnya yang gatal, dia melanjutkan sambil tersenyum.

“Justru sebaliknya …”

Ikaros menyala dan dia berseru.

“Lalu, tuan menyukainya?”

“Yah, aku sangat menyukainya …”

Wu Yan berkata sambil ragu-ragu.

“Aku hanya punya pertanyaan untukmu, mengapa Ikaros begitu proaktif hari ini?”

Ikaros tersentak dan dia menundukkan kepalanya sebelum dia menjawab dengan suara rendah.

“Itu karena, tuan …”

Ikaros tidak berhasil menyelesaikan kalimatnya. Sebaliknya, dia menatap Flandre-chan yang sedang tidur di ranjang Wu Yan.

Wu Yan kurang lebih bisa menebak motifnya. Dia mungkin merasa sedikit terganggu karena dia terlalu dekat dengan Flandre-chan.

Wu Yan menggelengkan kepalanya sambil tersenyum pahit. Dia melirik Flandre-chan yang masih tidur nyenyak sebelum melihat kembali ke Ikaros, matanya menyala dengan gairah panas.

Dia keluar dari kamarnya dan menutup pintu di belakangnya. Dia tersenyum pada Ikaros yang tampak terkejut.

Dia meraih meraihnya di bahu, dia kemudian menyelipkan seragamnya ke samping dan turun mereka pergi …

“Ah…”

Ikaros mendengking dan kaleng-kalengnya yang luar biasa tampak jelas. Wu Yan dihidupkan sekarang!

Dia menjepit Ikaros ke dinding dan memasukkan tangannya ke roknya sebelum dia menanggalkan pakaian dalamnya.

“Menguasai…”

Praktis merah, Ikaros berbisik tapi Wu Yan memotongnya.

“Sekarang sekarang, teruskan suaramu …”

Sebelum Ikaros bisa bereaksi, dia menjejali kalkun tanpa peringatan. Tidak ada yang akan tahu apa yang akan dikatakan Ikaros, itu karena semua kata-katanya berubah menjadi erangan sebelum keluar dari mulutnya.



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded