Shoujo Grand Summon Chapter 282

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



Distrik sekolah 7, asrama Tokiwadai.

Asrama Tokiwadai dapat menampung dua orang per kamar, seperti pengaturan yang dimiliki Mikoto dan Kuruko, ketika mereka dulu tinggal bersama.

Sekarang Mikoto telah pindah ke rumah Wu Yan, Kuruko yang sangat hancur dengan ini tidak bisa menghadapi kenyataan. Dia akan menggumamkan kalimat seperti “Onee-sama tidak akan pernah meninggalkan Kuroko” dan “Onee-sama akan kembali suatu hari nanti ‘, dia dengan gigih mempertahankan kepemilikan setengah ruangan lainnya.

Yah, dia berusaha sangat keras, cukup keras sehingga pengawas asrama harus turun tangan dan seorang siswa lain naik ke kamar Kuroko.

Bahkan lv5 seperti Mikoto tidak akan memiliki hak istimewa seperti ini, ini adalah bukti betapa kuatnya pengawas asrama dalam menegakkan aturannya.

Hanya satu kamar di asrama ini yang hanya memiliki 1 orang di 1 kamar, meskipun aturan ketat.

Tanpa hak istimewa khusus, Shokuhou Misaki masih dapat menggunakan kemampuannya untuk membalikkan meja sehingga dia mendapatkan ruang untuk dirinya sendiri.

Pada saat ini, Shokuhou Misaki akan menikmati mandi. Dia menanggalkan pakaiannya sendiri dan para hooternya yang luar biasa muncul dalam tampilan penuh. Dia melepas legging putih mempesona yang dia pakai. Cara dia membungkuk untuk melepas legging akan cukup untuk menyebabkan mimisan yang signifikan pada pria atau mereka yang mengagumi Shokuhou Misaki.

Melemparkan pakaiannya di keranjang di samping, dia menyelipkan jarinya di tubuh mulusnya sebelum dia menunjukkan senyum percaya diri. Kemudian, dia mulai mandi.

Air panas menghujani dari atas ke kulit porselennya yang halus. Air menyiram kulitnya sebelum bergerak ke bawah tubuhnya dengan cara yang memikat.

Dia merentangkan kakinya dan tampak seperti supermodel saat melakukannya, mungkin, dia mungkin mengungguli dengan gerakan-gerakannya. Juga, mereka rak.

Jika Wu Yan ada di sini, dia akan mengatakan itu curang.

Dia menggelengkan rambutnya yang pirang ke samping dan dia berhasil membersihkan rambutnya dari air. Dia mematikan pancuran dan duduk di bak mandi. Menutup matanya dengan ekspresi puas, dia membiarkan dirinya pergi, waktu mandi adalah salah satu momen favoritnya hari itu.

Setelah beberapa saat, dia membuka matanya dan dia mengangkat payudaranya yang besar. Meskipun dia tidak menggunakan terlalu banyak kekuatan, sentakan aneh masih menimpanya, membuatnya sedikit memerah.

Sambil mendesah, Shokuhou Misaki tidak mengerti sesuatu. Bahkan jika dia telah melihat orang dengan payudara yang lebih besar darinya, mengapa harus dia yang memiliki payudara sensitif.

Itulah alasan mengapa dia jarang menyentuh payudaranya.

Masih di bak mandi, Shokuhou Misaki ingat hari ketika bajingan jahat itu menguasai bagian yang paling sensitif, memijat hooters-nya menjadi berbagai bentuk seperti sedang bermain dengan adonan roti. Pikiran itu membuatnya marah.

Menampar permukaan air, dia meraung.

“Bajingan itu, setelah menikmati dirinya begitu banyak, aku bahkan belum mendengar mengintip darinya sejak itu, benar-benar menyebalkan!”

Setelah mengeluarkannya dari dadanya, Shokuhou Misaki bersandar di bak mandi sebelum menghela nafas ingin tahu.

“Apa yang dilakukan pria itu sampai sekarang? …”

Shokuhou Misaki mendengus setelahnya.

“Mungkin semua genit dengan Misaka Mikoto itu! Apa yang dia lihat pada siswa sekolah menengah lapangan datar itu? ”

Matanya yang berbintang terkunci di payudaranya dan dia bergumam pada dirinya sendiri.

“Aku ingin tahu sepasang tangan mana yang akan kalian capai …”

“Bagaimana dengan milikku ?!”

Menggoda tiba-tiba mengejutkannya. Dia secara refleks menurunkan tubuhnya ke dalam air panas untuk berlindung, Dia melihat sumber suara dan berteriak.

“Siapa yang kesana!”

“Oh? Anda bertanya-tanya apa yang saya lakukan, sekarang Anda akan bertanya siapa saya? “

Dia mendengar suara yang dikenalnya dan dia langsung mengenali sosok yang berdiri di pintu kamar mandinya.

Berambut hitam dengan sepasang mata merah pekat, sepasang mata yang menawan itu membuat penampilannya yang biasa terlihat jauh lebih tampan.

Pria itu sedang menatapnya dengan seringai merenung. Bahkan tidak terganggu oleh tubuh telanjangnya, dia membiarkan matanya mengambil bagian dalam pesta di depannya.

“Kamu!”

Dia agak senang melihatnya lagi, tetapi dia marah karena pria itu bahkan tidak menyembunyikan fakta bahwa dia menikmati pemandangannya dalam setelan ulang tahunnya. Dia juga ingin berteriak padanya karena tidak menghubunginya begitu lama. Itu mungkin mengapa dia memiliki nada aneh ketika dia memanggilnya.

Rasa malunya yang mengambil alih dan dia berteriak padanya dengan wajah yang sangat merah.

“Keluar sekarang!”

Wu Yan berbalik dengan cara yang kecewa, dia mendecakkan lidahnya dan melanjutkan.

“Ya ampun, kamu menggerutu tentang aku yang tidak mencarimu, sekarang aku ingin kamu keluar?”

Shokuhou Misaki berteriak padanya dengan campuran rasa malu dan amarah.

“Bisakah kamu setidaknya mencoba mencari waktu dan tempat yang tepat?”

Wu Yan mencibir saat dia memindai seluruh tubuhnya.

“Bukankah sekarang waktu yang sangat baik? Aku berterima kasih pada diriku sendiri karena memilih waktu ini untuk mengunjungimu, tahu? ”

“Kamu…”

Shokuhou Misaki tidak tahu ekspresi apa yang harus diambil terhadap pria tak tahu malu ini. Dia bisa menebak bahwa dia memiliki ekspresi yang sangat lucu dan itu sebabnya dia marah pada dirinya sendiri karena tidak melakukan yang lebih baik.

Sebagai ratu Tokiwadai, dia seharusnya tenang dan percaya diri. Dia frustasi bahwa penampilan Wu Yan semata-mata akan membuangnya dari permainannya seperti ini.

Merasa bahwa dia kesal, dia mengangkat bahu dan melanjutkan.

“Ma, Joou-sama, jangan keringat hal-hal kecil. Saya sudah bersenang-senang bermain dengan mereka, ada apa dengan melihat muffin raksasa Anda? … ”

Wajahnya yang lucu menjadi lebih lucu setelah apa yang dikatakan Wu Yan. Shokuhou Misaki yang tidak tahu harus berkata apa hanya menghela nafas dan menyembunyikan tubuhnya sebanyak mungkin, semua untuk beberapa modika perasaan aman.

Dia mungkin menganggap dirinya sebagai orang yang tenang tetapi lucu bahwa dia terganggu oleh fakta bahwa lawan jenisnya memiliki pandangan penuh tentang tubuh telanjangnya.

Mata berbintangnya bertemu dengan mata merahnya yang dalam, dia tidak bisa tidak merasa tertarik pada sepasang mata yang tidak normal itu, Shokuhou Misaki merasakan kepuasan setiap kali dia melihat matanya.

Hanya sesaat ketika dia dengan cepat mengalihkan pandangannya dan dia menjawab dengan nada kesal.

“Baik, karena kamu telah menemukan waktu yang tepat untuk bertemu denganku, ada apa?”

Wu Yan menanggapinya dengan nada datar.

“Kenapa melihatmu ,, tentu saja!”

Shokuhou Misaki menatapnya dengan mata berbintang, sementara Wu Yan berusaha mempertahankan ekspresinya yang keras. Dia tidak mengatakan apa-apa dan seiring berjalannya waktu, façade Wu Yan meleleh dan dia mengaku kalah.

“Baiklah, aku punya sesuatu untuk didiskusikan denganmu …”

Shokuhou Misaki mendengus dan membalikkan badan dengan marah. Dia tahu pria itu memiliki motif tersembunyi.

“Baik? Bicaralah!”

Menggosok pipinya, dia melirik ke tubuhnya yang masih asli dan melanjutkan.

“Yah, mari kita perlahan-lahan melanjutkan masalah itu ketika kita membahas beberapa hal yang agak duniawi jika Anda tahu apa yang saya maksud …”



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded