Shoujo Grand Summon Chapter 285

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



“Hah ~ Ahh ~ Ugh ~”

Penampilan berkabut Shokuhou Misaki benar-benar menyatu dengan mata berbintang. Sepertinya dia memandangi dua bintang yang terpantul di danau. Matanya mempesona dalam pengertian ini.

Dia tampak seperti gadis yang terisak-isak kecuali dia mengerang dan matanya basah. Meskipun, bagi mereka yang tidak menyadari proses ini, mereka mungkin berpikir dia menangis.

Saat keduanya bertukar pukulan dengan lidah mereka, erangannya lolos di antara bibir mereka yang lembab. Karena tubuhnya yang sensitif, rangsangan apa pun akan membuatnya menangis bahagia seperti seorang gadis yang tak berdaya.

Beberapa sesi lagi nanti …

Keduanya akhirnya membuka bibir dengan chupa sfx setelah Wu Yan menggunakan sedikit kekuatan, penampilan mereka membuat Joou-sama semakin malu.

Melihat penampilannya yang malu-malu, Joou-sama tidak tahu betapa memikatnya dia, mata Wu Yan hampir muncul melongo padanya. Selain itu, dia masih telanjang bulat.

“Ah…”

Dia tersentak saat Wu Yan mengirim dua divisi untuk menyerang tanah kelahirannya. Yang satu bertanggung jawab untuk mendatangkan malapetaka di sisi utara dan yang lainnya, sisi selatan.

“Mugh ~ Uu ~ Nnha ~”

Basisnya ditaklukkan dengan mudah saat mereka tunduk pada tirani. Dia melemparkan kepalanya ke belakang saat sebuah suara bercampur dengan kesenangan dan rasa sakit keluar dari bibirnya yang indah. Wu Yan merasakan api nafsunya semakin besar, bagaimana dia ingin memakukannya di sana saat itu seperti binatang buas.

Dia menyentuh paha bagian dalam wanita itu dan menemukan bahwa ini belum saatnya untuk menarik Rhongomyniad ke arahnya. Menahan nafsu duniawi yang mengancam untuk memakannya, dia bermain dengan tubuh sensitifnya. Untuk beberapa alasan, meskipun dia sangat sensitif, dia berhasil bertahan begitu lama sehingga membunuhnya untuk menahan nafsunya.

Kekuatan yang menopang Shokuhou Misaki tersedot darinya ketika tangannya jatuh dengan lembut ke tempat tidur seperti kehilangan tulangnya.

Dia hanya bisa mengumpulkan energi yang cukup untuk menutup dan membuka bibirnya berulang kali. Dia menghela nafas, mengerang dan memohon padanya untuk mengatasinya…

Entah bagaimana, dia kehilangan kekuatan karena bertukar ciuman dengannya …

Merangkul tubuh wanita itu yang menggairahkan, dia bisa merasakan kulitnya yang lembut, halus, dan lembut menyentuh tubuhnya, dia benar-benar menikmati membelai tubuhnya.

Tidak masalah di mana dia menyentuhnya, kulitnya lembut dan seolah-olah itu akan menyerapnya jika dia tidak tinggal di jari kakinya.

“Apa yang sedang kamu lakukan…”

Menyadari bahwa dia ada dalam pelukannya, dia merasakan kulitnya dan detak jantungnya yang kuat, Shokuhou Misaki memegang tangannya dan mengumpulkan kekuatan apa yang dia bisa untuk memeras beberapa kata itu dengan nada khawatir.

Shokuhou Misaki tidak sepenuhnya siap untuk apa yang akan terjadi. Bahkan tanpa mengatakannya, Wu Yan dapat merasakan kegelisahan di hatinya sama seperti dia bisa membaca apa yang ada dalam pikiran Wu Yan tanpa membacanya dengan kemampuannya.

Kekhawatiran Shokuhou Misaki dapat dimengerti, ini semua terjadi terlalu cepat baginya. Hanya beberapa saat sejak terakhir kali dia berhubungan intim dengannya.

Dia mandi belum lama ini sesuai kebiasaannya, namun, dia sekarang diperlakukan seperti crumpet yang lezat di depan seorang pria yang kelaparan.

Shokuhou Misaki tidak mempertimbangkan kemungkinan bahwa Wu Yan akan melepaskannya.

Dia hanya mengenalnya selama tidak lebih dari 3 bulan. Selain itu, mereka hanya bertemu satu sama lain beberapa kali dalam jangka waktu yang singkat ini.

Dunia yang indah yang kita tinggali…

“Tentu saja, itu untuk melakukan sedikit bagaimana-yer-ayah …”

Dia memegang jarahannya dan yang lain di salah satu melonnya. Dia terus menggerakkan tangannya bahkan ketika dia mencibir padanya dengan senyum cabul.

Wu Yan bisa merasakan sensasi berdenyut yang kuat datang dari raknya yang lembut tapi cukup besar. Tidak diragukan lagi, dia panik …

“Tunggu tunggu … tunggu tunggu …”

Shokuhou Misaki menggelengkan kepalanya dengan kuat bahkan saat dia masih terlihat mematikan dengan semburat memerah padanya.

“A-bukankah ini agak terlalu terburu-buru …?”

“Joou-sama …”

Wu Yan memegangi tangannya di dada wanita itu, meremasnya dengan cepat, dia menyentak ke bawah saat tubuhnya tersentak.

“Sesuatu tidak bisa didefinisikan dalam ukuran waktu yang ketat ~”

Ini mungkin terdengar filosofis tetapi ketika dia mengatakannya, Shokuhou Misaki merasa seperti dia hanya menjadi douche lengkap tentang hal itu.

Dia mengangkatnya ke atas tubuhnya, masih memegangi payudaranya dan rapi, dia mengangkangi dirinya sendiri. Dia menyukai posisi ini karena suatu alasan.

Shokuhou Misaki ditarik ke atas dan ke Wu Yan, saat dia berada di posisi yang mengangkang, dia tahu apa yang dipikirkan pria itu. Dia merasakan benda tajam disandarkan ke daerah bawahnya dan dia menjadi sangat gugup.

“Tunggu tunggu!”

Dua tangan yang kuat dan kuat mencengkeram pantatnya dan meskipun dia berteriak ketakutan, itu tidak melakukan apa pun untuk menghentikan tubuhnya yang montok dari ditarik ke bawah ke tombak ilahi-Nya.

“Uwa !!!”

Spwish

Bersamaan dengan suara itu, dia merasakan sesuatu memasuki dirinya pada saat yang sama dia mendengar merobek sesuatu di dalam dirinya.

Dia melemparkan punggungnya seperti angsa yang dipukul oleh pemburu. Dia merintih sedikit dan suaranya bergema di sekitar ruangan.

“Uu … uuu …”

Rasa sakit menghantamnya seperti truk, dia belum pernah terluka seburuk itu sehingga cukup untuk membuatnya menangis. Air mata mulai mengalir di pipinya dan ke tubuh Wu Yan.

“Itu menyakitkan … maksudmu brengsek, kau menyakitiku … Uuu …”

Dia mengepalkan tangannya yang ada di pundaknya, bahkan ketika dia mengepalkan sekuat yang dia bisa, itu tidak cukup untuk meringankan rasa sakit yang dia rasakan sehingga dia mengarahkan kemarahan itu ke Wu Yan yang mengambil kemurnian darinya. Dia memiliki semua hak di dunia untuk marah padanya.

“Oke oke, jangan menangis … itu akan baik-baik saja …”

Seolah menghibur anak, dia berbohong padanya. Metode ini, sesederhana itu, tampaknya efektif untuk menenangkannya seperti yang terlihat olehnya secara bertahap mengurangi jumlah air mata.

Ketika rasa sakit memudar, dia merasakan kekosongan menyelimutinya. Dia tanpa sadar memutar tubuhnya. Melihat isyaratnya, Wu Yan menggerakkan tubuhnya dan membuatnya melolong kesakitan tetapi lebih dari itu, kesenangan.

Tidak terkendali dari pengekangannya, dia memeluknya erat-erat dan mulai mengayun-ayunkannya ke atas dan ke bawah saat dia menikmati sihir ilahi yang bekerja pada Excalibur-nya.

Erangan tidak pernah berhenti Cumming datang … dan seseorang juga tidak.



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded