Shoujo Grand Summon Chapter 290

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



Dia salah perhitungan dengan membuat Shokuhou Misaki melihat kondisi Flandre-chan, tapi, dengan cara tertentu, dia memecahkan salah satu masalahnya.

Dia tidak berharap dia mengintip ingatan Flandre-chan, sehingga memperoleh pengetahuan tentang Wu Yan & co.

Pengungkapannya juga membahas bagaimana menyampaikan berita kepada Shokuhou Misaki, Kinuhata Saiai, Frenda, dan Takitsubou Rikou. Misinya meliputi memukul 3 atau lebih rampasan manis dan membuat mereka mengikutinya melampaui dunia ini.

Dia sudah mengirim drone dagingnya ke dua sasaran tetapi dia belum menemukan kesempatan untuk menjelaskan latar belakangnya.

Joou-sama mengungkapkan latar belakangnya, memberinya kesempatan untuk menjelaskan secara rinci apa yang dia coba lakukan di sini.

Dia memberi tahu keempat gadis itu dari mana asalnya, ke mana dia pergi dan perincian lainnya. Shokuhou Misaki akan terkesiap dari waktu ke waktu tetapi selain itu dia baik-baik saja. Sementara itu, 3 gadis lainnya terlalu terkejut untuk kata-kata.

Shokuhou Misaki kurang lebih mendapatkan gambar setelah melihat ingatan Flandre-chan, dengan Wu Yan mengisi kekosongan, dia sudah beradaptasi dengan situasi. Tapi, Kinuhata Saiai, Frenda, dan Takitsubou Rikou mendengarkan berita ini untuk pertama kalinya.

Berita ini mengguncang dunia mereka, mereka masih tidak percaya apa yang mereka dengar.

Sistem, perjalanan melalui dunia, Silvaria, dunia transkrip, semua informasi ini, dan wahyu hampir membuat sirkuit otak mereka pendek.

Kinuhata Saiai, Frenda, dan Takitsubou Rikou hampir tidak mempercayainya. Tempat ini adalah tempat ilmu mendahului segalanya. Apa yang dikatakan Wu Yan, tampaknya sangat tidak ilmiah, harus begitu.

Tapi, keraguan mereka terbuang ketika Ikaros dan Astrea mengungkapkan sayap mereka, Flandre-chan juga mengungkapkan sayap dan ekor kristalnya, yang sangat mengejutkan ketiga gadis dan Shokuhou Misaki yang melihat ini untuk pertama kalinya. Mereka memiliki ekspresi yang tak terlukiskan di wajah mereka.

“Jadi bisa dikatakan, apa yang kalian katakan semuanya super benar?”

Kinuhata Saiai memandang Hinagiku dan Mikoto dengan wajah bingung. Jika Wu Yan menegaskannya, dia tidak akan percaya bahkan jika dia memiliki wajah persuasifnya, itu adalah betapa dia membenci Wu Yan.

Namun, ketika Hinagiku dan Mikoto mengatakannya, maka mereka hanya bisa mempercayainya.

Wu Yan mungkin berbohong kepada mereka tetapi Hinagiku dan Mikoto bukan tipe gadis yang melakukan hal semacam ini.

Ketika kedua gadis itu mengangguk, Kinuhata Saiai meraih kepalanya saat dia terhuyung mundur. My-life-has-be-a-lie praktis ditulis di wajahnya. Dia sepertinya butuh waktu untuk mengatasi ini.

Wu Yan telah membalikkan pandangan dunia mereka.

“Begitu…”

Kinuhata Saiai kembali menatap Wu Yan dengan wajah bersemangat.

“Kamu akan meninggalkan dunia ini suatu hari nanti, kan?”

Wu Yan mengangguk dan Kinuhata Saiai hampir melompat kegirangan. Dia sangat gembira dengan gagasan bahwa dia akan dapat melarikan diri dari tangan cabul iblis ini.

Wu Yan tahu persis mengapa dia sangat bahagia dan itulah sebabnya dia memberitahunya.

“Kita akan meninggalkan dunia ini dan aku akan memastikan untuk membawamu bersamaku, jangan khawatir tentang hal itu, tidak mungkin aku bisa melupakanmu.”

“Apa!”

Kinuhata Saiai melompat nyata kali ini. Dia mengarahkan jarinya ke arahnya dan dia berteriak padanya.

“Kau sangat cabul! Jangan bilang kau tidak super akan membiarkan kami pergi bahkan saat kau super meninggalkan dunia ini? ”

“Yah, tenang saja, Girlie …”

Wu Yan menepuk pundaknya dan tersenyum padanya.

“Kami memiliki hal yang baik terjadi, bagaimana saya bisa meninggalkan Anda seperti ini? Jangan khawatir, aku tidak akan meninggalkan pelayan mungil yang imut ini! ”

“Kamu pelayannya! Seluruh keluargamu adalah pelayan! “

Frenda menghela nafas dan melanjutkan dengan nada sedih.

“Intinya, aku sudah menebak ini. Kenapa serigala bejat ini bisa memberi kita begitu saja? ”

Takitsubou Rikou menerima pernyataannya dan dia acuh tak acuh untuk tetap tinggal atau meninggalkan Academy City. Dia telah melihat sisi gelapnya dan dia merasa tidak ada hubungannya dengan kota ini, itu hanya tempat dia bisa pergi kapan saja pada saat ini.

Shokuhou Misaki mengenakan senyum penasaran. Dengan tangannya di pipinya. Dia melanjutkan dengan senyum.

“Silvaria, ya? Kedengarannya menarik, saya ingin melihat dunia lain ini … “

Wu Yan menjawab.

“Joou-sama, tentunya kamu tidak berpikir untuk ikut bersama kami?”

“Oh? Apakah saya mendengar tidak? ”

Shokuhou Misaki menatap Wu Yan dan dia memasang nada agak sedih.

“Mungkinkah kamu hanya akan membuangku setelah menjelajahi semua yang ditawarkan tubuhku?”

Wu Yan tahu diam-diam mengutuk saat dia mengatakan kalimat itu. Cukup yakin, Hinagiku, Mikoto, Kinuhata Saiai, dan Frenda berteriak.

“Kau berhubungan seks dengannya ?!”

Reaksi Mikoto adalah yang terkuat. Jika itu adalah gadis lain, dia hanya akan sedikit marah dan kemudian melihat ke arah lain, tetapi bagaimana dia bisa ketika itu adalah Shokuhou Misaki!

Saingan besarnya!

Petir mulai berderak dan Wu Yan membeku. Dia hampir lari di tempat tapi dia tetap dan berbalik perlahan untuk melihat Mikoto yang saat ini dibalut kilat.

Mikoto mengangkat kepalan tangan dan melanjutkan dengan nada rendah.

“Yan, apakah kamu memiliki sesuatu untuk dikatakan?”

Wu Yan tersenyum paksa dan kedua tangannya terangkat. Dia ingin dia tenang, tindakannya cukup banyak memberitahunya dia bersalah dan Mikoto hanya perlu tahu banyak untuk memutuskan dia akan membuatnya kasar.

Saat petir bertambah intensitasnya, Wu Yan memutuskan untuk mengambil risiko dan dia mengambil tindakan sebelum Mikoto bisa.

Dia berlari di depan Mikoto dengan Flandre-chan di satu tangan, dia menggunakan satu tangan untuk menghentikan listriknya dan menariknya ke pelukannya.

Mikoto berteriak dan kilat hilang. Dia jatuh kembali ke dadanya dan hal berikutnya yang dia tahu, sepasang bibir besar tumpang tindih miliknya.

“Oh …”

Kinuhata Saiai, Frenda, dan Astrea bergemuruh, mereka pasti tidak melihat kedatangan ini. Sementara itu, Hinagiku menggunakan tangannya untuk menutupi matanya.

Pikirkan tentang anak-anak, kalian berdua …

Suara-suara itu membuat Mikoto kembali sadar. Dia melihat wajahnya yang hanya beberapa milimeter darinya dan dia dengan cepat menjadi merah cerah. Dia mulai memerah dari leher sampai merah seperti apel.

Puf

Dan uap mulai keluar dari kepalanya, dia jelas sangat malu dengan ini.

Dia mendorongnya dan berteriak padanya dengan nada malu-malu dan marah.

“A-apa yang kamu lakukan! Ada begitu banyak orang di sini, apa … “

Wu Yan menyeringai ketika melihat betapa merahnya dia. Dia mencibir dan mengusap bibirnya seperti penjahat kotor yang akan dilihatnya di film.

Mikoto memerah warna merah yang lebih dalam dan tiba-tiba tatapan semua orang menusuknya seperti jarum. Dia menundukkan kepalanya dan mulai langsung menuju kamarnya.

Hinagiku melirik Wu Yan sebelum mengikutinya. Astrea mengikuti mereka. Ikaros menatap Wu Yan dan ragu-ragu sebelum dia mengikuti Astrea.

Sambil mendesah lega, dia senang dia berhasil mempertahankan hidupnya.



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded