Shoujo Grand Summon Chapter 295

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



Tubuh mungil yang sedikit kehilangan dibandingkan dengan Kinuhata Saiai dan tubuh yang menggairahkan muncul di depan Wu Yan dan Kinuhata Saiai.

Mereka tidak tahu harus bagaimana dengan situasi saat ini.

Ini bukan pertama kalinya dia melihat mereka mengenakan setelan ulang tahun sekaligus. Heck, dia telah melihat tubuh mereka hampir setiap hari.

Dia masih memiliki foto-foto berkualitas tinggi yang diambilnya dari tubuh telanjang mereka terakhir kali. Dia menyimpan harta itu di cincin itemnya. Dia akan mengambil foto-foto untuk menghargai keindahannya sesekali.

Ini kedua kalinya dia melihat mereka dengan segala kemuliaan mereka. Namun, kali ini lebih mengasyikkan daripada yang terakhir. Dia hanya menikmati cumbuan mereka terakhir kali. Tapi, kali ini …

Kenapa kau tidak bertanya pada Kinuhata Saiai yang masih tertembak di bawahnya?

Kinuhata Saiai merasa dia cukup terkejut untuk bertahan seumur hidupnya. Pandangannya berubah total, atau lebih tepatnya, dihancurkan hari ini. Ketika dia melihat dua sahabatnya berjalan menuju pantatnya telanjang, dia ketakutan.

“H-ho-ho-tahan! Super tunggu di sana! “

Kinuhata Saiai menggunakan energi yang dihematnya kemarin dan dia entah bagaimana bangkit kembali, memberi Wu Yan kejutan dalam prosesnya, bukan karena dia peduli atau bahkan memiliki kapasitas cadangan untuk melakukannya.

Frenda dan Takitsubou Rikou sepertinya mereka tidak mendengarkannya. Mereka terus berjalan semakin dekat sampai Kinuhata Saiai menyerah dan menjadi histeris.

“Apa yang kalian lakukan? Apakah kalian menyadari apa yang Anda lakukan ?! Kalian gadis-gadis pasti gila! ”

Kinuhata Saiai ingin meninju dirinya sendiri dengan Nitrogen Armor. Cara Frenda dan Takitsubou Rikou mendekati mereka sambil telanjang akan menunjukkan kepada siapa pun bahwa mereka ingin berpartisipasi dalam tarian tanpa henti yang sedang berlangsung.

Otaknya terus mengatakan kepadanya bahwa kedua sahabatnya bukan orang-orang seperti ini tetapi kenyataannya adalah bahwa mereka masih mendekati mereka!

“Super berhenti di sana, apa kalian mendengarkanku ?!”

Kinuhata Saiai mengamuk ketika kedua gadis itu mengabaikan kata-katanya.

Dia mengenakan tinjunya dengan Armor Nitrogen dan dia melompat dengan kekuatan baru. Dia hanya ingin menghancurkan semua yang dia bisa lihat untuk melampiaskan frustrasinya dan kemarahan yang terpendam.

Namun, sebelum dia bisa melakukan apa pun, serigala tertentu memutuskan bahwa ini bukan hal yang bagus dan dia memeluknya.

Dipeluk seperti ini, Kinuhata Saiai ingin langsung meninju pria itu ke minggu depan tetapi tinjunya goyah saat kekuatannya terkuras darinya.

“Nuah ~~ Uguhn ~”

Matanya melebar ketika benda keras batu yang dikenalinya memasuki dirinya, karena sudut dan kekuatan yang digunakan, tombak telah menembus lapisan pertahanan lain. Dia menangis.

“Uuu … bisakah kamu perhatikan waktu dan tempat? Bagaimana keadaanmu …? ”

Kinuhata Saiai tidak berhasil menyelesaikan kalimatnya. Wu Yan mulai tanpa ampun mencerca dirinya dengan kecepatan dan kekuatan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

“Nn ~~ Ahh ~~~”

Dia berharap bisa pingsan karena menahan terlalu banyak nafas. Dia membuat bisnisnya dilayani di depan teman-teman baiknya. Pengalaman yang merangsang ini terlalu banyak untuk pertama kalinya. Dia tidak akan pernah membayangkan akan ada hari di mana dia akan dikenakan jenis permainan ini.

Wu Yan menjadi gila. Jika Wu Yan normal, dia akan melihat perilaku aneh Frenda dan Takitsubou Rikou. Tetapi saat ini, dia terlalu sibuk menjalani masa hidupnya sehingga IQ-nya turun secara drastis.

Dia terus memukul-mukul Kinuhata Saiai sementara Frenda dan Takitsubou Rikou berdiri di depan mereka. Dia mengulurkan tangan dan meraih pinggang ramping Frenda dengan salah satu tangannya sebelum dia dengan cepat menariknya ke dekatnya.

“Tidak … Uuu … Kamu tidak bisa …”

Kinuhata Saiai menjerit dan dia memohon belas kasihan.

“Uuu … Uuu … Kamu … tidak boleh …. Ngah … super … uuu … lakukan ini ….”

Dia mengabaikan Kinuhata Saiai dan sementara dia menggerakkannya sepanjang ritme dengan satu tangan, dia menggunakan tangan lain untuk membelai Frenda. Tak lama kemudian, tubuh Frenda berubah warna merah muda.

Dia memeriksa benteng merah mudanya dan menempatkannya di atas Kinuhata Saiai, mengabaikan apakah Kinuhata Saiai mungkin memiliki sesuatu untuk dikatakan tentang situasinya.

“K-kamu, apa yang kamu lakukan? …”

Matanya mulai berkencan, dia tahu apa yang akan dilakukan Wu Yan. Karena dia tahu persis apa yang dia rencanakan untuk dilakukan, dia harus bertanya karena dia tidak bisa percaya berapa banyak permainan menarik yang telah mereka lakukan hari ini, pertama kalinya dia!

Pikiran Kinuhata Saiai menjadi kosong ketika Frenda membebani dirinya. Dia tanpa sadar memeluk Frenda dan meskipun dia mencoba membangunkan Frenda, pinggul Wu Yan yang memompa menghentikan kematiannya di jalurnya.

Berhadapan muka dengan Frenda, Kinuhata Saiai akhirnya memperhatikan bahwa mata Frenda terlihat seperti dia tidak sadar.

Menyadari ada sesuatu yang salah, Kinuhata Saiai mengulurkan tangannya kepada Wu Yan, berharap dia akan mendengarkannya untuk perubahan.

Sayangnya, itu adalah harapan tanpa harapan.

Wu Yan menarik keluar dan dia memasukkan Rhongomyniad-nya ke Frenda. Frenda yang awalnya bergerak seolah-olah dia adalah boneka yang dimanipulasi mengeluarkan erangan panjang.

Mata biru Frenda mulai goyah setelah erangan itu. Sejujurnya, Frenda tidak ingin kembali ke akal sehatnya …

Selama ini, Frenda tetap mempertahankan kesadarannya, dia hanya tidak bisa menggerakkan tubuhnya seperti yang dia inginkan. Dia bisa melihat Takitsubou Rikou dan dirinya sendiri membuka pintu ke adegan bercinta yang mengerikan ini dan dia berharap seseorang akan membunuhnya di sana dan kemudian.

Pikirannya diintensifkan ketika dia melihat Wu Yan mengangkatnya ke tempat tidur dan membaringkannya di atas Kinuhata Saiai.

Mengetahui apa yang akan terjadi, pada saat terakhir sebelum invasi ke coochie-nya, dia mengutuk.

“Shokuhou Misaki, aku sangat membencimu!”

Dan kemudian sesuatu yang keras dan kuat memasukinya. Tiba-tiba, dia bisa mengendalikan tubuhnya lagi.

Kedua gadis itu saling menatap dengan mata yang sangat berbeda, tetapi mereka berdua memiliki satu kesamaan, rasa malu.

Dia memiliki senyum lebar seperti kuda nil. Perkembangan yang tiba-tiba ini adalah alasan dari senyumnya yang lebar. Dia hampir tertawa terbahak-bahak ketika melihat dua lolis menumpuk menjadi kue lapis di depannya.

Ini terlalu bagus, menjadi pria yang diangkut tentu memiliki fasilitasnya.

Dia beralih antara Frenda dan Kinuhata Saiai. Kesenangannya begitu besar sehingga dia bahkan tidak ingin menyuarakannya dan dia melakukan hal itu, dia hanya memukul dan menghancurkan malam itu.

Wu Yan hanya ingin menikmati dirinya sendiri sebelum mereka meninggalkan dunia ini. Dia telah menikmati hidupnya hampir setiap malam sejak datang ke sini dan malam ini tidak berbeda.

Putarannya yang hampir tak berujung membuat hujan cintanya secara alami menyebabkan kedua gadis yang hanya bisa saling menatap tanpa daya berduet dengan erangan dan rintihan.

Kinuhata Saiai dan Frenda saling memandang dengan canggung sebelum mereka malu-malu dan mereka memutuskan untuk menutup mata saja. Nafas panas yang mereka hembus ke wajah masing-masing memberi tahu mereka bahwa ini semua nyata.

Kinuhata Saiai dan Frenda memulai malam yang tidak akan mereka lupakan.

Sementara itu, Takitsubou Rikou yang kesadarannya dipertahankan di dalam tubuhnya yang terkunci melihat segalanya terungkap dan dia tahu dia pasti akan mendapatkan vitamin D.



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded