Shoujo Grand Summon Chapter 296

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



Omong kosong, mereka berat!

Itulah yang dipikirkan Wu Yan saat dia mengangkat kendi.

Para hooter-nya hampir sama beratnya dengan Ikaros dan sebanding dengan Shokuhou Misaki. Namun, volume dan rasa ini benar-benar berbeda dari Ikaros atau Shokuhou Misaki. Wu Yan tidak tahu bagaimana bisa dengan fasih mengucapkan kata-kata perasaan yang dia dapatkan dari membelai payudaranya. Dia terlalu heran dengan apa yang dia alami.

Dia bukan lagi manusia, dia adalah Leluhur Sejati dan di samping vitalitas konyol dan kekuatan regeneratif yang dimilikinya, dia telah menambah kekuatan.

Seorang Leluhur Sejati berdiri di puncak semua rantai makanan, itu berarti bahwa ia harus memiliki kekuatan yang cukup untuk memenuhi syarat untuk status seperti itu. Akan berlebihan untuk mengatakan bahwa dia bisa membelah gunung dan menghancurkan bumi tetapi dia pasti memiliki kekuatan untuk mendukungnya.

Dengan kekuatannya yang ditingkatkan, dia masih bisa merasakan sedikit beban dari dadanya yang melimpah. Ini berarti bahwa sepatu botnya sangat luar biasa dalam volume dan massa.

Volume tidak penting baginya karena dia masih menggali mereka!

Takitsubou Rikou tampak seperti dia linglung tetapi di bawah raut wajah tanpa ekspresi itu adalah seorang gadis yang sangat malu tentang dirinya yang memiliki waktu dalam hidupnya memijat kucing-kucingnya. Jika dia memiliki kendali atas tubuhnya, dia mungkin akan memerah seperti orang gila sekarang.

Malu mungkin meremehkan perasaannya saat ini. Masih menumpuk di lapisan kue, Frenda dan Kinuhata Saiai akan menyuruhnya menunggu di antrean jika Takitsubou Rikou mengatakan sesuatu terlebih dahulu.

Karena mereka sudah sejauh ini, Kinuhata Saiai dan Frenda menyerah mencoba menahan perasaan mereka, mereka membiarkan diri mereka menikmati apa yang bisa ditawarkan Wu Yan kepada mereka.

Memang, ini berarti bahwa Kinuhata Saiai yang telah mengalami orgasme yang tak terhitung berakhir seperti babi mati di atas tempat tidur, dia tidak akan bangun dalam waktu dekat. Sementara itu, Frenda baik-baik saja pada awalnya tetapi kemudian dia mengalami nasib yang sama, dia seorang loli sehingga dia tidak memiliki banyak stamina untuk memulai.

Dia membajak ladang kacang Frenda begitu keras sampai-sampai perempuan itu menggendong lagi. Menghirup dalam-dalam, dia menempatkannya di sisi Kinuhata Saiai setelah dia selesai berteriak senang. Pada saat yang sama, dia meraih sepatu Takitsubou Rikou dan menariknya dengan baik.

Tidak ada jawaban dari Takitsubou Rikou, sepertinya dia tidak keberatan dengan tindakan Wu Yan. Mata yang berkaca-kaca itu memiliki turbulensi yang pendek dan kulitnya juga mulai memerah sehingga setidaknya dia tahu dia merasakannya …

Dia kehilangan kendali atas tubuhnya tetapi dia masih bisa dihidupkan terutama setelah melihat Frenda dan Kinuhata Saiai yang saat ini terengah-engah di atas tempat tidur seperti anjing yang benar-benar lelah. Dia merasa agak takut dan bersemangat pada saat bersamaan.

Takitsubou Rikou tahu, seperti halnya Kinuhata Saiai dan Frenda, bahwa hari ini akan datang cepat atau lambat setelah diculik ke rumah Wu Yan.

Bahkan, Takitsubou Rikou merasa hari ini datang sedikit lebih lambat dari yang dia duga. Dia berharap dia akan melahap mereka pada hari pertama mereka tiba di sini. Takitsubou Rikou jelas tidak berharap dia untuk menunda sampai hari ini.

Takitsubou Rikou mulai bertanya-tanya apakah Wu Yan mengambil alih mereka dari Mugino Shizuri karena dia memiliki sesuatu yang lain dalam pikirannya selain hanya melepaskan Krakennya pada mereka seperti yang diprediksi Kinuhata Saiai.

Yah, dia mungkin tidak akan berpikir seperti ini jika dia mengenal salah satu dari mereka, khususnya, Frenda, membuat jarahannya disadap olehnya pada hari dia tiba di sini.

Hari akhirnya tiba meskipun dia secara teknis dimanipulasi oleh seseorang. Takitsubou Rikou masih merasa sedikit gembira dengan apa yang akan mereka lakukan.

Dia berbeda dari Frenda dan Kinuhata Saiai. Kinuhata Saiai menyetujui persyaratan Wu Yan di bawah tekanan dan Frenda juga menyetujui persyaratan serupa.

Frenda menyerah karena dia sedikit pengecut. Kinuhata Saiai mungkin tidak akan menyerah bahkan jika Wu Yan benar-benar mengancamnya, jika dia benar-benar menentang gagasan mengikuti Wu Yan.

Di satu sisi, hal-hal yang dia lakukan pada Kinuhata Saiai dan Frenda hari itu setelah pertempuran di lembaga penelitian meninggalkan bekas di hati mereka seperti apa yang terjadi pada Takitsubou Rikou. Sebelum kejadian malam ini, mereka adalah “gadis-gadis yang tidak dikotori”.

Wu Yan menggunakan paksaan dan kekuatan yang kurang dari etis untuk membuat kedua gadis itu setuju tanpa sadar tanpa banyak bertengkar. Mereka pergi bersamanya dengan sikap seolah-olah mereka akan melihat ke mana ini mengarah dan kemudian mereka diculik.

Di antara ketiganya, bagaimanapun, Takitsubou Rikou adalah satu-satunya yang datang dengan sukarela.

Dia mungkin meninggalkan bekas pada Kinuhata Saiai dan Frenda tapi dia jelas meninggalkan sosok abadi di hati Takitsubou Rikou.

Setelah bertarung dengan Kakine Teitoku, kesan ini semakin dalam sehingga membawanya untuk mengikuti Wu Yan dengan sukarela.

Sebagai seorang gadis yang akan memiliki kali pertamanya, secara alami, dia agak terintimidasi oleh pemikiran untuk melakukannya. Ketakutannya bertambah besar ketika dia membaringkannya di tempat tidur dan dia menyesuaikan tombak ilahi untuk entri pertama setelah menggunakan tangannya yang kuat untuk menekan lututnya kembali ke tempat tidur dan di samping kepalanya.

Takitsubou Rikou ingin mengatakan sesuatu tetapi tubuhnya tidak mau mematuhinya. Sekarang baguette-nya akan segera masuk, dia mengutuk diam-diam seperti yang dilakukan Frenda beberapa saat lalu.

“Shokuhou Misaki, aku membencimu!”

Kemudian, suara sesuatu yang merobek datang dan tak lama kemudian, seseorang mengerang.

“Hugh …”

Takitsubou Rikou mengeluarkan raungan rendah. Fakta bahwa dia dapat menggerutu berarti dia memiliki kendali atas tubuhnya lagi. Dia mengunci pandangan dengan Wu Yan sambil menahan rasa sakit yang tajam dengan gigi yang terkatup. Alisnya yang terangkat membuat Wu Yan menyadari fakta bahwa dia merasa sakit saat ini.

Kedua tangannya meraih bahu Wu Yan di wakil. Dia melingkarkan kakinya di pinggangnya dan dia merintih.

“T-tolong santai padaku …”

Dia tersenyum hangat dan membuat jantungnya berdegup kencang. Sementara itu, Frenda dan Kinuhata Saiai yang telah memulihkan sedikit energi mereka berharap mereka bisa menjadi apeshit pada senyumnya yang menjijikkan.

Takitsubou Rikou bias dalam menafsirkan senyumnya. Hanya Frenda dan Kinuhata Saiai yang melihat apa yang sebenarnya ia maksud dengan senyumnya.

Dia jelas sangat bangga pada dirinya sendiri!

Dia meraih segenggam sepatu pacarnya dan dia mengangkatnya dengan satu tangan di pantat. Dia kemudian memprakarsai kongres yang ditangguhkan dengan gerakan-gerakan yang telah dia praktikkan sepanjang hari ini.

Tak lama kemudian, Takitsubou Rikou mulai mengerang dan terengah-engah. Setelah itu, Kinuhata Saiai dan Frenda mulai menyanyikan lagu juga. Suara mereka tidak pernah berhenti di ruangan itu seiring berjalannya waktu.

Sementara itu, Shokuhou Misaki yang memerah berdiri di luar ruangan. Dia memancarkan suara yang sama dengan gadis-gadis di dalam ruangan pagi ini.

Dia sedikit marah dan malu ketika mendengarkan gadis-gadis meratap dan mengeluh di dalam kamar. Mengingat pemahamannya tentang Wu Yan, dia pasti telah mengunci gadis-gadis dari tahap awal dan apa yang dia lakukan adalah mempercepat hari dia akan bergerak pada mereka.

Sambil mendesah, dia bergumam dengan nada kesal.

“Kamu anjing yang beruntung!”

Shokuhou Misaki merasa seperti melakukan ini tidak sebanding dengan usahanya. Dia juga marah pada dirinya sendiri karena terlibat dengan pria ini sejak awal. Dia melihat kamar Mikoto dan sebuah ide muncul padanya. Dia memasang senyum penuh perhitungan yang nakal.

Tidak, tidak, saya tidak bisa membiarkan pria itu bersenang-senang. Setidaknya, aku seharusnya tidak membiarkan dia mendapatkannya dengan begitu mudah …



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded