Shoujo Grand Summon Chapter 298

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



“Jadi begitulah ….”

Di ruang tamu, Wu Yan, Hinagiku, Mikoto, Ikaros, Shokuhou Misaki, Astrea, Kinuhata Saiai, Frenda, dan Takitsubou Rikou berkumpul. Dengan 8 wanita dan hanya 1 pria, Wu Yan menonjol di antara mereka.

Dia melirik gadis-gadis itu, masing-masing menatapnya dengan tatapan yang berbeda. Dia mengangkat tangannya untuk menyerah, apakah ini atau menghadapi risiko hukuman ilahi yang lain.

Hinagiku menyipitkan matanya pada Wu Yan, mengirim merinding pada tulang punggungnya, dia mendengus dan memalingkan wajahnya.

“Aku tidak keberatan!”

Mikoto membenarkan pertambahan teman wanita dan kilat muncul di sekelilingnya. Tidak perlu jenius untuk menebak Mikoto sedang tidak dalam mood terbaik saat ini.

Dia menatap Wu Yan dengan mata berwarna teh dan dia menggertakkan giginya. Berdiri, dia berjalan ke Wu Yan dan dia menarik kepalanya ke telinga. Tak perlu dikatakan, Wu Yan menggeliat kesakitan tapi dia tidak peduli, dia berteriak ke telinganya dengan volume yang luar biasa.

“Lebih baik tidak ada waktu berikutnya! Lain kali jika hal semacam ini terjadi, kau akan mati !!! ”

Suaranya menyerang gendang telinganya dan mengirimkan gelombang kejut ke seluruh indra pendengarannya. Matanya berguling dan dia mulai muntah-muntah. Suaranya hampir menyebabkannya pendarahan internal, tetapi dia berhasil balas berteriak.

“Baiklah baiklah! Aku tidak akan melakukan hal seperti ini lain kali! ”

Mikoto dengan enggan melepaskan telinganya dan dia menginjak jalan kembali ke kursinya. Wu Yan menyentuh telinganya sambil menghela nafas tanpa daya.

Siapa yang bisa ia salahkan karena mengembangkan harem istananya? Siapa yang bisa disalahkan atas retribusi yang diterimanya?

Pada saat yang sama, Wu Yan tertawa diam-diam. Oh ya, hal seperti ini tidak akan terjadi lagi, setidaknya, tidak dengan banyak orang ini sekaligus …

Hinagiku, Mikoto, kalian terlalu naif …

Sementara masih diam-diam tertawa, dia melihat Shokuhou Misaki yang mengawasinya dengan senyum licik. Dia menunjukkan senyum nakal ketika dia melihat Wu Yan menatapnya. Dia dengan cepat membuang pemikiran batinnya dan dia menghiasi senyum pahit.

Dilihat oleh penampilan Joou-sama, ada kemungkinan besar bahwa dia telah melihat melalui taktiknya. Dia bisa menipu orang lain tetapi akan sangat sulit untuk menarik Joou-sama seperti ini.

Jika dia tidak ingat bahwa dia memiliki gangguan EM master elektro, dia akan berpikir bahwa Shokuhou Misaki menggunakan kemampuannya untuk membaca pikirannya.

Joou-sama terkadang sangat menakutkan …

Sementara Wu Yan melakukan yang terbaik untuk menyembunyikan niatnya dari tatapan Shokuhou Misaki, Mikoto telah kembali ke tempat duduknya dan dia menampar pipinya dan kembali ke topik yang sedang dibahas.

“Karena kita sudah menyelamatkan para sister, sudah saatnya kita meninggalkan dunia ini. Dunia ini akan menjadi stasis begitu kita pergi sehingga saya tidak perlu khawatir tentang keluarga saya. Saya tidak keberatan meninggalkan dunia ini! “

Astrea mengangkat tangannya dengan penuh semangat.

“Ya, ya, ya! Astrea juga tidak keberatan! “

Ikaros menatap Wu Yan tanpa mengatakan apa-apa. Tidak ada yang bertanya apa pun padanya dan bahkan seorang pendatang baru seperti Shokuhou Misaki dapat melihat bahwa Ikaros menaruh kepercayaan penuh pada Wu Yan, yang meluas ke hampir setiap gadis di sini.

Shokuhou Misaki meletakkan tangannya di pipinya sebelum dia tertawa dan mengatakan sesuatu yang membuat Wu Yan sakit kepala.

“Aku ingin melihat tahap ini di mana Misaka-san akan tampil di …”

Mengatakan sesuatu seperti itu, dia menatap Mikoto tepat ketika dia berbalik untuk melihatnya. Orang hampir bisa melihat percikan api di antara pandangan keduanya yang saling bertentangan.

Bibir Wu Yan mulai berkedut. Dia merasa cemas tentang perjalanan mereka bersama setelah ini …

Dia bukan satu-satunya yang memikirkan hal ini. Hinagiku facepalmed saat dia menghela nafas. Dia melirik Wu Yan karena memperluas harem istananya tanpa rajin.

Bibir Wu Yan bergerak lebih keras di bawah tatapan Kaichou-sama.

Dia mengerti bahwa perjalanan mereka dari sekarang tidak akan pernah damai.

Kinuhata Saiai, Frenda, dan Takitsubou Rikou merasa canggung berada di tengah-tengah ini. Mereka menjadi sedikit lebih cemas setelah melihat bahwa perkelahian mungkin pecah antara irls twog.

Wu Yan menatap 3 gadis dengan ekspresi serius.

“Baiklah, saatnya memilih. Ai-chan, Frenda, Ri-chan, saatnya memilih, apa yang akan terjadi? ”

Memanggil dua gadis dengan nama panggilan, dia membuat kepala mereka pingsan. Ini bukan pertama kalinya dia menggunakan nama panggilan pada mereka tetapi terakhir kali dia bercanda saat dia serius kali ini. Kedua gadis itu tidak terbiasa dengan ini.

Frenda, di sisi lain, agak kesal.

Kenapa dia masih menggunakan nama asliku?

Dia menundukkan kepalanya ketika semua orang menatapnya. Dia gelisah dengan menyatukan kedua jari telunjuknya dengan malu-malu. sebelum dia berbicara dengan nada kecil.

“A-Aku tidak keberatan …”

Dia tidak memiliki hubungan keluarga atau sosial yang mendalam dengan orang lain kecuali Mugino Shizuri, Kinuhata Saiai, dan Frenda, setidaknya, tidak di Academy City.

Dengan Kinuhata Saiai dan Frenda di sini, dia tidak keberatan Mugino Shizuri tidak ada di sini. Dia takut Mugino Shizuri lebih dari dia menganggapnya sebagai seseorang yang bisa memberikan rasa persahabatan seperti dengan Frenda dan Kinuhata Saiai.

Mengenai Academy City, Takitsubou Rikou acuh tak acuh terhadapnya.

Kinuhata Saiai dan Frenda berbagi keadaan yang serupa dengan Takitsubou Rikou tetapi mereka memiliki banyak pendapat tentang orang yang akan mereka ikuti.

Diculik, didorong ke tempat tidur di atas kehendak mereka di antara hal-hal lain, Wu Yan sudah mengambil keuntungan dari mereka tanpa cadangan. Mereka tidak membencinya, tetapi kedua gadis itu pasti frustrasi olehnya.

Mereka tidak berharap Takitsubou Rikou setuju begitu mudah dan ini melunakkan keinginan mereka untuk menurunkan Wu Yan.

Frenda memandang Takitsubou Rikou dengan ekspresi seperti dia ingin menangis tetapi tidak bisa karena kekurangan air mata. Dia tidak ingin berpisah dengan Takitsubou Rikou jadi dia setuju dengan nada tak berdaya.

“Pada akhirnya, aku juga tidak keberatan …”

Frenda mengalah seperti jerami terakhir yang mematahkan punggung unta. Kinuhata Saiai menguat setelah dianggap tak berdaya oleh dua rekannya. Mungkin juga setuju karena dia tidak punya keraguan tentang meninggalkan Academy City.

“Argh, super mengacaukannya, aku ada di dalam!”

Ketika keempat gadis itu setuju, sebuah suara mekanik terdengar.

Dunia Transkrip: Toaru Majutsu no Index

Misi: Penyelamatan

Tujuan 1: Menyelamatkan 20.000 saudari, membangkitkan yang mati dan memperbaiki yang rusak. Kumpulkan semua 20.000 dan simpan di dalam unit Bio-containment. (Lengkap)

Hadiah: 100.000 poin Peralatan, Poin Item, Poin Kemampuan dan Poin Pemanggilan.

Tujuan 2: Mengalahkan Esper terkuat di Academy City, No.1, Accelerator. (Lengkap)

Hadiah: x1 Panggilan acak

Tujuan 3: Melakukan hubungan seksual dengan 3 atau lebih karakter dunia transkrip dan membujuk mereka untuk meninggalkan dunia ini (Selesai)

Hadiah: Pemanggilan gratis setiap karakter yang sesuai dengan Tujuan 3.

Wu Yan merasa bertentangan, dia senang bahwa Objective 3 selesai tetapi dia agak menyesal tentang penyelesaiannya.

Objective 3 tidak memberikan batas atas dan ia menyelesaikannya hanya 1 karakter di atas minimum 3 karakter, rasanya agak menyedihkan …

Tiba-tiba Mikoto bertanya pada Wu Yan.

“Oh ya, Yan, ketika kita pergi, apa yang akan terjadi pada para suster?”

Wu Yan menghela napas dan menyingkirkan penyesalannya yang terakhir.

“Para sister dapat disebut entitas sendiri sehingga kita tidak perlu memanggil mereka satu per satu. Kita bisa memanggil mereka sekaligus, jangan khawatir … “

Semua gadis mengangguk.



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded