Shoujo Grand Summon Chapter 302

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



“Bukankah kita terlalu jauh dengan mereka? …”

Kata Mikoto setelah melihat sekelompok orang yang tertidur. mMikoton tahu tentang kemampuan Shokuhou Misaki jadi hanya perlu sekilas untuk mengetahui apa yang dia lakukan pada mereka …

Untungnya, Mikoto telah melihat hal-hal yang jauh lebih grafis dari ini karena berkeliling dengan Wu Yan. Jika itu adalah Mikoto asli, dia mungkin akan mengarahkan jari-jarinya sambil melompat-lompat pada Shokuhou Misaki.

Shokuhou Misaki tersenyum dan dia melanjutkan.

“Yah, jika kamu memiliki kemampuan untuk melihat ke dalam hati dan pikiran mereka kamu akan menuduhku terlalu mudah pada mereka untuk semua perbuatan yang telah mereka lakukan selama bertahun-tahun …”

Wu Yan mengerutkan kening tetapi dia melonggarkan ekspresinya dengan cukup cepat.

“Jadi ada total bajingan dalam jajaran mereka ya …”

Shokuhou Misaki mengangguk sambil tersenyum. Mikoto tidak mengatakan apa-apa sebagai tanggapan, dia telah melihat mata pada bajingan kotor itu …

Mereka tiba di gerbang agung Silvaria World Institute. Kemegahan gerbang itu membuat kelompok itu terdiam selama beberapa saat.

Hinagiku melihat sekeliling dan dia terkesiap.

“Tidak ada pintu masuk yang lebih kecil dan juga tidak ada penjaga. Gerbang ini tampaknya sangat kuat dan dibangun dengan baik, bagaimana kita akan masuk? “

Wu Yan menggosok dagunya dan dia mengingat sesuatu.

“Saya percaya Lulu dan Fei Fei mengatakan sesuatu tentang ritual masuk sebelum seseorang dapat memasuki akademi.”

“Upacara?”

Gadis-gadis berseru dengan Kinuhata Saiai memiliki respons yang paling keterlaluan. Dia melihat sekeliling dengan penuh semangat.

“Ini super pertama kali aku mendengar tentang ritual sebelum memasuki akademi!”

Kinuhata Saiai tersedak dan matanya berseri-seri. Dia menunjuk ke suatu tempat di depan gerbang.

“Lihat itu!”

Semua orang melihat dan setelah pemeriksaan dekat, mereka menemukan platform kecil tepat di depan gerbang.

“Itu pasti ritual sesuatu yang super … Hei! Saya belum selesai berbicara, mengapa kalian berjalan pergi. Itu sangat kasar! Super tunggu aku! ”

Saat Wu Yan & co berjalan menuju area di mana platform berada di depan gerbang, beberapa pejalan kaki berhenti dan memandang mereka.

Mereka berkumpul dalam kelompok dua atau tiga, mereka akan berbisik dan menunjuk ke Wu Yan & co. Dia bisa sedikit banyak mendengar percakapan mereka …

“Hei, bukankah mereka menuju platform ritual?”

“Pelamar baru? …”

“Ayo kita periksa!”

Para pejalan kaki yang tidak memiliki hal yang lebih baik untuk dilakukan mengikuti Wu Yan & co.

Ketika mereka tiba di peron, mereka memiliki pemikiran yang berbeda. Flandre-chan sepertinya penasaran dengan platform, dia mungkin tidak sepenuhnya menyadari apa yang mereka lakukan saat ini.

Platform di depan gerbang grand adalah platform kecil dengan 3 depresi di dalamnya. Di atas depresi, karakter yang menunjukkan kata-kata: Potensi, Kekuasaan dan depresi normal yang tidak memiliki apa pun yang tertulis di atasnya.

Kelompok itu bertukar pandang dan mereka menggaruk-garuk kepala. Tiba-tiba, sebuah suara datang dari belakang mereka.

“Aku di sini untuk mendaftar sebagai siswa, kurasa?”

Mereka berbalik dan melihat seorang pria paruh baya dengan rambut seputih salju yang kontras. Pria itu memiliki wajah yang sangat mantap yang menandakan kebijaksanaannya.

Dia melirik Wu Yan & co, ketika dia melihat Hinagiku, Mikoto dan gadis-gadis luar biasa lainnya, ekspresinya goyah sesaat sebelum dia kembali ke ekspresinya yang tenang.

Wu Yan yang telah mengamati pria paruh baya memperhatikan bahwa pria paruh baya ini memiliki beberapa pengekangan dan kesukaannya terhadap pria ini meningkat sedikit.

“Dan Anda?”

Pria paruh baya itu menundukkan kepalanya dengan sopan.

“Aku adalah orang yang bertanggung jawab atas gerbang agung Silvaria World Institute! Orang luar, tolong panggil saya manajer saja. ”

“Orang yang bertanggung jawab atas gerbang agung?”

Shokuhou Misaki menyentuh bibirnya sebelum melanjutkan.

“Jadi, kamu seorang penjaga?”

“Ya, itu dalam lingkup pekerjaan saya, ya.”

Manajer itu menjawab. Kemudian, dia memindai Wu Yan & co.

“Saya juga bertanggung jawab atas penerimaan tamu dan siswa yang kembali. Saya juga orang yang bertugas mengawasi pintu masuk siswa baru. ”

Wu Yan menyadari sesuatu. Dia mencatat itu aneh bahwa mengingat angka di lapangan terbang sekarang, seharusnya ada satu ton orang yang datang ke Silvaria World Institute setiap hari. Namun, gerbangnya terkunci lebih ketat daripada yang bisa dilihat orang di lemari besi.

Fei Fei dan Lulu mengatakan mereka harus melalui ritual untuk masuk. Tapi, mengapa tamu yang tidak memiliki niat belajar di sini akan dikenakan ritual ini?

Itu hanya berarti bahwa mereka memiliki pintu masuk lain …

Kecuali untuk Astrea dan Flandre-chan, gadis-gadis lain sudah sampai pada kesimpulan yang sama dengan Wu Yan.

Manajer mengabaikan kerumunan di belakang mereka dan dia berbicara kepada kelompok Wu Yan secara keseluruhan.

“Izinkan saya bertanya, apakah perusahaan Anda di sini untuk masuk sekolah?”

Wu Yan menyeringai dan dia perlahan meletakkan Flandre-chan. Dia juga tidak lupa untuk menepuk Flandre-chan yang tampaknya tidak senang dengan gagasan untuk dijatuhkan.

“Itu benar, kita di sini untuk melamar sebagai siswa!”

Seolah-olah dia mengharapkan jawaban ini, manajer mengangguk dengan wajah tanpa ekspresi. Manajer pasti tidak suka dengan transaksi semacam ini.

“Baiklah, biarkan aku menjelaskan kalian tentang prosedur …”

Manajer melewati Wu Yan & co dan dia menunjuk ke platform.

“Ini adalah platform ritual khusus yang dibangun oleh Silvaria World Institute. Kedua depresi itu cukup untuk potensi dan kekuatan masing-masing! ”

“Seperti yang dikatakan pada depresi, platform potensial adalah untuk mengukur potensi dan hal yang sama berlaku untuk depresi daya.”

“Mengukur potensi dan kekuatan kita? …”

Kelompok itu bertukar pandang dan mereka memandang manajer dengan tatapan yang sedikit bingung.

“Siswa Silvaria World Institute dapat masuk bahkan jika mereka hanya memiliki kekuatan manusia normal. Mengapa ada ritus untuk menguji kekuatan dan potensi itu? “

Manajer itu tersenyum, perubahan dalam pandangannya yang tenang.

“Memang, kebanyakan orang bisa masuk …”

Manajer kemudian menggunakan nada serius.

“Tapi! Itu tidak berarti Silvaria World Institute tidak menghargai potensi dan kekuasaan. Justru sebaliknya, di lingkungan seperti ini, keduanya mungkin juga menjadi hal terpenting yang dibutuhkan! ”

Manajer melanjutkan.

“Ada tiga strata di Silvaria World Institute. Siswa normal, elit, dan siswa istimewa. Potensi dan kekuatan mereka dinilai menggunakan platform ritual ini. Platform inilah yang memutuskan strata apa yang dimiliki siswa baru! ”

Manajer menunjuk ke gerbang di belakangnya.

“Pintu ini hanya akan memungkinkan masuknya para siswa yang memiliki potensi dan kekuatan mereka dinilai oleh platform ritual!”



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded