Shoujo Grand Summon Chapter 306

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



Shoujo Grand Summoning Bab 306: Wu Yan yang mendapat NTR-ed oleh Shokuhou Misaki

Silvaria World Inst.i.tute bahkan tidak berpura-pura setara dalam memberikan manfaat kepada siswanya. Semakin tinggi level seseorang di Silvaria, semakin tinggi standar hidupnya. Hal yang sama berlaku untuk siswa Silvaria World Inst.i.tute.

Wu Yan & co sedang menikmati satu keistimewaan istimewa untuk menjadi siswa istimewa, memiliki villa sendiri.

Ini tidak berlebihan untuk menyebutnya sebuah villa, persetan satu orang, villa nyaman dapat menampung seratus orang.

Setiap siswa istimewa mendapat satu villa seperti ini.

Kemewahan semacam ini yang berbatasan dengan kegilaan adalah kejutan besar bagi Wu Yan.

Ini berarti dia tidak akan bisa hidup dengan gadis-gadis itu!

Wu Yan terperangah sejenak, tetapi ketika dia sadar kembali, dia berbalik ke arah yang bertanggung jawab mengatur tempat tinggal mereka.

“Erm, hei, tidak perlu mengatur begitu banyak vila untuk kita. Orang akan melakukannya, saya pikir 10 dari kita bisa bertahan dengan hanya satu.”

Hinagiku, Mikoto dan gadis-gadis lainnya menjadi canggung oleh kata-kata Wu Yan. Mereka hidup bersama sebelum ini tetapi cara Wu Yan mengatakannya, sepertinya dia secara tidak langsung memberi tahu orang-orang bahwa mereka semua adalah barang.

Sebelum Hinagiku dan Mikoto dapat mengatakan apa-apa, Shokuhou Misaki tersenyum pada Wu Yan.

“Ara ara, aku tidak bilang aku akan tinggal bersamamu ~”

Wajah Wu Yan menjadi beku. Dia memaksakan senyum saat dia bertanya padanya.

“Joou-sama, apa yang kamu lakukan? …”

Shokuhou Misaki bermain dengan rambutnya sebelum dia mengedip padanya dengan cara yang nakal.

“Ini rahasia- ♡.”

Oooh, Anda akan mendapatkan vitamin D dari saya …

Bibir Wu Yan berkedut. Jika bukan karena masih ada beberapa orang di sini, dia akan menjepitnya ke tanah dan memberikan pantat nakal yang baik atau dua.

Shokuhou Misaki mengabaikan wajah panjang Wu Yan. Dia berbalik ke arah Kinuhata Saiai, Frenda, dan Takitsubou Rikou.

“Kalian ingin tinggal bersamaku?”

Wajah Wu Yan mengambil perubahan yang lucu. Jika dia ingin memukul pantatnya sekarang, dia telah berubah pikiran. Gadis ini akan mendapatkan tongkat tua, naik patch cuc.u.mber-nya.

Untuk berpikir dia akan NTR suaminya sendiri …

Kinuhata Saiai, Frenda, dan Takitsubou Rikou bertukar pandang. Shokuhou Misaki tersenyum sebelum tiba-tiba mengubah pikiran mereka dengan garis saran sederhana.

“Jadi, aku ambil, kalian perempuan ingin hidup …” Dia cemberut bibirnya pada Wu Yan. “Dengan pria itu? …”

Kinuhata Saiai dan Frenda menghubungkan titik-titik itu dengan sangat cepat. Mereka langsung teringat apa yang terjadi setelah tinggal di rumah Wu Yan.

Setelah apa yang telah mereka lalui, jika mereka masih terjebak di sekitarnya, itu berarti …

Kedua gadis itu mengambil keputusan di tempat. Mereka mengangguk dengan penuh semangat sementara Wu Yan tersentak. Mereka melihat Shokuhou Misaki dengan mata seolah-olah dia adalah Mesias yang menyelamatkan mereka dari hukuman.

Kinuhata Saiai dan Frenda pasti sudah lupa siapa sebenarnya dalang di balik jalan raya empat arah menuju neraka.

Setelah melihat Kinuhata Saiai dan Frenda mengangguk, Takitsubou Rikou melirik Wu Yan dan dia dengan lemah lembut mengangguk.

Shokuhou Misaki mengungkapkan senyum kemenangan. Dia berbalik ke arah Astrea dan melanjutkan.

“Katakan, Astrea mau ikut dengan kita?”

“Hei, hei, hei, itu sudah cukup, Joou-sama!”

Wu Yan berteriak. Dilihat dari matanya, Shokuhou Misaki yakin bahwa jika diberi kesempatan, Wu Yan pasti akan menghancurkannya dengan keras sehingga dia akan membutuhkan kursi roda pada hari berikutnya.

Sekarang giliran Astrea untuk dikacaukan. Dia terus berkata, “Ehhhh!” karena dia tidak tahu mengapa mereka fokus padanya.

“Aku punya banyak makanan di sini …”

Wu Yan kaget. Dia hanya bisa menonton ketika Astrea, Kinuhata Saiai, Frenda, dan Takitsubou Rikou berjalan ke sisi Shokuhou Misaki.

“Joou-sama, game apa yang kamu coba mainkan di sini? …”

“Maa maa, jangan terlalu tidak sabar, kamu akan segera tahu …”

Kata Shokuhou Misaki sambil menepuk pipi Wu Yan dengan cara menggoda.

“Oh itu benar.”

Shokuhou Misaki melepaskan gelang hitam di tangan Wu Yan, gelang itu adalah unit penahanan bio yang menahan saudara perempuan.

Dia melambaikan gelang di wajah Wu Yan.

“Aku membawa ini bersamaku.”

Mikoto melompat keluar sementara Wu Yan masih terlalu terkejut untuk kata-kata.

“Kamu, apa yang kamu rencanakan dengan saudara perempuan itu ?!”

“Ara, Misaksan, jangan terlalu impulsif …”

Shokuhou Misaki tidak repot-repot memandangi Mikoto, dia hanya mengenakan gelang dan dia melanjutkan sambil memeriksa gelang itu.

“Bukannya Misaksan punya rencana untuk mereka, serahkan saja padaku, aku tidak akan membahayakan mereka.”

Mikoto sangat marah sehingga dia memerah. Dia menginjak sambil berteriak padanya.

“Hei kamu! Kamu tidak akan membiarkan para suster keluar di akademi ini kan? Itu 20.000 suster yang identik!”

Shokuhou Misaki menampik kata-kata kasarnya dengan penuh kegembiraan.

“Aku bilang tidak ada yang perlu dicemaskan …”

Dia melemparkan rambutnya ke belakang dan berbalik.

“Ini akan menjadi kejutan yang menyenangkan untuk kalian ~~”

Shokuhou Misaki pergi bersama Kinuhata Saiai, Frenda, Takitsubou Rikou, dan Astrea di belakangnya. Mereka mengikuti staf ke lokasi lain.

Wu Yan, Hinagiku, dan Mikoto bertukar pandang sebelum Mikoto menyerang terlebih dahulu.

“Wanita itu, dia pasti merencanakan sesuatu!”

Mikoto mengerti Shokuhou Misaki karena dia telah menjadi saingannya yang pahit sejak lama.

Wu Yan menghela nafas, dia tahu Joou-sama punya rencana lain tapi Wu Yan tidak bisa menahan diri untuk merasa sedikit tidak berdaya. Dia berdoa untuk orang-orang bodoh yang malang yang akan jatuh ke dalam tipuannya.

Hinagiku menunjuk dengan nada khawatir.

“Haruskah kita membiarkan mereka pergi begitu saja? Bagaimana jika sesuatu terjadi? …”

“Yah, kamu tidak perlu khawatir tentang itu …”

Wu Yan menampar pipinya sambil melihat ke arah mana Shokuhou Misaki dan para gadis pergi.

“Gadis itu tahu bagaimana menjaga dirinya sendiri, aku yakin itu.”

Mikoto mengucapkan hmph.

“Kuharap dia mendapat masalah besar. Dia perlu dirobohkan beberapa tingkat!”

Wu Yan dan Hinagiku tertawa canggung. Mereka memutuskan akan lebih baik untuk tidak mengatakan apa pun tentang dendam Mikoto dengan Shokuhou Misaki.

Menggaruk kepalanya, Wu Yan tersenyum ke arah Mikoto dan Hinagiku.

“Ne, Hinagiku, Mikoto, apakah kalian akan hidup sendiri? …”

Kedua gadis itu tersipu malu sambil menatapnya. Mereka ingin mengatakan sesuatu tetapi Wu Yan telah pindah ke Ikaros.

“Ikaros, tentunya kamu tidak akan hidup sendiri?”

Ikaros tersentak dan sedikit malu melintas di wajahnya.

“Ikaros ingin tinggal bersama tuan …”

Wu Yan tertawa dan Flandre-chan buru-buru mengangkat tangannya dan menyuarakan niatnya juga sangat keras.

“Aku juga! Aku juga! Flan ingin tinggal bersama Onii-chan!”

Hinagiku dan Mikoto saling memandang sebelum mengangguk dengan tatapan tak berdaya. Sejujurnya, mereka merasa sulit hidup terpisah dari Wu Yan.

Mikoto mendengus dan dia berbalik ke arah lain sebelum menggumamkan kalimat khas Tsundere.

“Jangan salah paham, aku hanya ingin tinggal bersama Ikaros dan Flan …”

“Oh, tentu saja …”

Wu Yan menjawab lidah dengan pipi. Benar saja, Mikoto kehilangan ketenangannya dan Hinagiku menghela nafas sekali lagi …



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded