Shoujo Grand Summon Chapter 309

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



Shoujo Grand Summoning Bab 309: Musuh? Di sinilah masalahnya …

“Oh, itu menyakitkan …”

Lulu bangkit dari tanah sambil menggosok sepatu botnya. Dia menghembuskan udara ke arah mereka seolah-olah dia takut dia mungkin meratakan puncak sucinya yang indah setelah musim gugur itu.

Wu Yan mempertahankan 囧 ekspresinya, Fei Fei merasa agak malu-malu. Dia mendukungnya. Dia ingin pergi dan berpura-pura tidak tahu siapa dia.

Menggerakkan bibirnya, dia menoleh ke arah lain sambil menghapus pemikiran untuk membantunya. Harapannya sekali lagi bertemu dengan kekecewaan karena 囧 ekspresinya tetap.

Hinagiku dan Mikoto fokus pada Lulu. Secara khusus, mereka fokus pada kendi-kendi wanita itu. Kecemburuan, kebencian, dan permusuhan bisa terlihat di mata mereka ketika mereka menyaksikan Lulu ma.s.sage gunung suci. Mereka berharap bahwa mereka dapat mendukung kejatuhan mereka dengan area tertentu dari tubuh mereka ketika mereka jatuh seperti dia.

“…”

Wu Yan facepalmed, ini terlalu sulit untuk ditonton. Fei Fei melakukan hal yang sama juga, keduanya tersenyum canggung.

Fei Fei Lori: Level 69

Melihat informasi yang dia dapatkan dari scouter, dia terkejut.

“Kakak Fei Fei, kamu naik level?”

“Naik tingkat?”

Fei Fei bertanya dengan bingung.

“Apa ini level atas?”

Wu Yan menyadari apa yang dia katakan dan dia buru-buru menjabat tangannya.

“Eh, tidak, maksudku, saudari Fei Fei, kekuatanmu sudah …”

Fei Fei menyeringai saat dia mengangkat Night Elf.

“Kamu bisa merasakannya ya?”

Wu Yan mengangguk dan Fei Fei membalas senyum tak berdaya.

“Setelah pertarungan denganmu, aku memiliki sedikit pencerahan sehingga kekuatanku meningkat. Aku berencana untuk tidak memberitahumu untuk sementara waktu …”

Wu Yan menggaruk bagian belakang kepalanya. Tanpa Sistem, dia tidak akan bisa mengetahui apakah ada perubahan.

“Tapi…”

Fei Fei mengamati Wu Yan dan dia menatap langsung ke mata merahnya yang dalam.

“Sepertinya aku sendiri yang mengalami perubahan besar…”

Wu Yan menghindari matanya saat dia tidak ingin menjelaskan tentang vampir kepada seseorang yang mungkin tidak tahu apa itu vampir.

Jika dia mengatakan matanya menjadi merah karena dia vampir, Fei Fei mungkin akan menjadi gila mencoba untuk mengetahuinya …

“Hei, hei, hei, jangan abaikan aku!”

Lulu tampak gelisah.

“Aku jatuh dan kalian benar-benar punya waktu untuk mengobrol? Tidak keren.”

Wu Yan dan Fei Fei bertukar pandang sebelum mengangkat bahu, memicu suasana hati Lulu yang cemberut. Dia mendengus dan berlari ke Mikoto dan Hinagiku.

“Mikoto! Hinagiku! Lama tidak bertemu!”

“Lulu, tidak ada waktu tidak bertemu juga …”

Hinagiku dan Mikoto menyambutnya. Mereka juga tidak terlalu yakin bagaimana menghadapinya tetapi orang itu sendiri tidak menyadari hal ini. Dia melihat sekeliling sebelum bertanya kepada mereka.

“Hmm? Kupikir ada 10 siswa istimewa? Di mana sisanya?”

Fei Fei ingat tujuannya datang ke sini. Dia berbalik ke arah Wu Yan dengan ekspresi muram.

“Yan, ada sesuatu yang harus aku katakan …”

“Ahhh !!!”

Jeritan Lulu mengganggu Fei Fei. Fei Fei akhirnya menjadi marah setelah dipotong oleh Lulu.

Ketika Fei Fei berbalik untuk menghukum Lulu, kemarahan di wajahnya mereda dan dia menjadi sama terkejutnya dengan Lulu.

Alasannya: Flandre-chan yang kembali dari petualangannya di sekitar vila.

Mata Lulu berubah menjadi mata berbintang ketika dia melihat Flandre-chan. Sedikit lagi dan akan ada hati di matanya. Lulu berteriak keras.

“Shooo lucu !!!”

Lulu praktis berteleportasi di depan Flandre-chan dan dia dengan kasar memeluk Flandre-chan sambil menggosok kepalanya.

“U … uguu …”

Terlibat oleh si kembar konyolnya, Flandre-chan memukul-mukul anggota tubuhnya mencoba membuat protesnya diketahui melalui erangannya yang teredam. Sementara itu, Wu Yan memegang kepalanya mencoba untuk mencari tahu masalah matematika, dimensi apa yang harus dimiliki para pemukul itu untuk membuat vampir abadi berkeliaran seperti itu.

“Lulu, lepaskan Flan!”

Hinagiku dan Mikoto bergegas ke sisi Lulu dan mereka berhasil menyelamatkan Flandre-chan yang trauma dari lembah iblis Lulu. Jika ada yang lebih lambat, Flandre-chan mungkin pergi ke akhirat.

“Oh ayolah, jangan pelit, itu hanya pelukan, tidak akan terjadi apa-apa …”

Lulu masih memiliki ekspresi yang sangat tegas padanya, dilihat dari wajah pucat Flandre-chan, dia tidak ingin menyentuh Lulu, bahkan dengan tiang 60 kaki.

Flandre-chan bekerja kakinya yang mungil dan melompat langsung ke perlindungan Wu Yan. Dia membenamkan wajahnya di wajah Wu Yan sambil menangis.

“Onii-chan, dia sangat menakutkan …”

Wu Yan dengan canggung tertawa. Tidak ada yang akan terjadi, katanya, namun, di sini ada Flandre-chan yang ketakutan. Tampaknya Lulu mungkin tidak menyadari bahwa dia memiliki diri yang cukup sadis dalam dirinya.

Dia memandang Fei Fei dan dia merasa sedikit kekuatan meninggalkannya.

“Suster Fei Fei, tolong katakan padaku Anda tidak mengalami keinginan untuk ‘memeluknya sedikit saja’?”

Fei Fei tersentak dan dia dengan cepat memalingkan muka dengan malu-malu. Lulu, Hinagiku, dan Mikoto tidak membuang waktu untuk menghibur diri dengan perilakunya.

Fei Fei memiliki senyum kaku di wajahnya, tetapi dia dengan cepat memasang ekspresi serius.

“Yan, ada sesuatu yang harus kamu ketahui …”

Hari ini bukan hari Fei Fei. Seseorang mengganggunya lagi, ini bukan Lulu kali ini, itu Ikaros yang berdiri di belakang Wu Yan.

Mata hijau peridotnya berubah merah padam untuk sesaat sebelum kembali normal. Banyak data mengalir matanya.

“Tuan”, Ikaros melaporkan dengan wajah tanpa ekspresi yang biasa dan nada lembut.

“Permusuhan mendekat …”

“Musuh?”

Wu Yan, Hinagiku, dan Mikoto balas menembak. Mereka bingung oleh pergantian peristiwa. Di sisi lain, Fei Fei memiliki wajah muram saat dia melanjutkan tanpa daya.

“Aku tidak tepat waktu …”

Wu Yan mengerutkan kening atas kata-kata Fei Fei.

“Saudari Fei Fei, siapa musuh yang Anda maksud?”

Fei Fei mengangguk dan dia berpikir sebentar sebelum menggelengkan kepalanya. Sikapnya membingungkan Wu Yan, Hinagiku, dan Mikoto.

“Jadi, kamu tahu siapa mereka?”

Hinagiku bertanya.

“Sister Fei Fei, mungkinkah …”

Lulu meraih tangan Fei Fei, dia tampak cemas karena suatu alasan. Lulu yang merupakan setengah dari waktu sebenarnya memiliki beberapa ide siapa musuh-musuh ini.

Wu Yan terus mengerutkan kening saat dia menanyai Fei Fei dan Lulu.

“Apa yang terjadi? Sister Fei Fei …”

Fei Fei menyuarakan pikirannya.

“Sebenarnya, aku tidak terlalu yakin siapa yang datang. Tapi, aku yakin masalah baru saja menemukanmu.”

Wu Yan menundukkan kepalanya sebelum dia menghela nafas dan mengangkat bahu.

“Aku tahu hidup kita di Silvaria World Inst.i.tute tidak akan damai, aku tidak pernah tahu itu akan terjadi begitu cepat. Kami hanya memilih villa kami seperti, hampir setengah jam yang lalu? …”

Fei Fei tertawa getir.

“Aku terkejut mereka butuh waktu setengah jam. Kalau saja kalian tahu perspektif orang dalam tentang Silvaria World Inst.i.tute, kalian tidak akan begitu terkejut.”

Fei Fei memandang Wu Yan dengan cemas.

“Apa yang akan kamu lakukan sekarang? Yan…”

Wu Yan tertawa.

“Ikaros menganggap mereka bermusuhan, oleh karena itu, mari kita persetan mereka!”



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded