Shoujo Grand Summon Chapter 312

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



 


Flan menatap Wu Yan yang ada di tanah dengan mata merahnya yang bersinar. Dia memiliki ejekan haus darah dan kejam ketika sayap prismatiknya membuat suara denting di langit.

Ding … ding … ding …

Langit redup seolah-olah aura berdarah di sekitarnya membuatnya takut cahaya pergi.

Warna merah mewarnai langit dan tanah dalam berbagai warna merah. Lautan biru di belakangnya telah diwarnai merah seolah-olah itu adalah wilayah darah mutlaknya.

Pakaian bersih Flan berubah merah seolah diwarnai oleh ruang berdarah ini. Dia bahkan bisa samar-samar melihat darah perlahan menetes dari tubuh Flan dan sekarat di lautan merah.

Itu bukan darah asli, itu semacam halusinasi yang disebabkan oleh dia mengerahkan kekuatannya di sekitarnya.

Dia berhenti melayang dan merasakan kekuatannya yang tak terkendali, merah merah di sekelilingnya, dia menjadi mabuk dengan warna yang merangsang jiwanya, tubuhnya yang mungil dan dia mulai gemetaran.

Seolah-olah ada suara kecil di dalam yang menyuruhnya untuk menghancurkan, menghancurkan segalanya.

Hancurkan dunia menjadi serpihan, hancurkan … semuanya!

Manic, Flandre-chan menunduk dan tersenyum pada Wu Yan.

“Sa … Onii-chan, mari kita selesaikan yang indah …”

Ketika dia mengatakan itu, tanah berguncang sangat mengejutkan Wu Yan. Petir berderak dan dia memanggil pasir besi untuk membungkus anggota tubuhnya dan menariknya ke langit.

LEDAKAN

Dia baru saja meninggalkan tanah dan jaraknya saat ini hanya 10 sentimeter ketika tanah itu meledak dengan sejumlah peluru cahaya yang keluar darinya. Peluru cahaya yang tak terhitung jumlahnya mengambil bentuk cambuk dan datang untuk Wu Yan.

Tabu: Perangkap Cranberry!

Salah satu kartu Flandre-chan.

Dia seperti pengembara yang tersesat di hutan peluru cahaya, menerkamnya. Merasa kedinginan, dia menggerakkan tubuhnya dan tanah bergetar sekali lagi. Apa yang keluar dari tanah bukanlah peluru ringan, melainkan pasir besi.

Dia dengan cepat membentuk pasir menjadi pedang raksasa dan membantingnya ke tanaman merambat dari peluru cahaya.

Boom boom boom boom …

Peluru ringan meledak pada pisau. Seperti kembang api yang keras, peluru ringan terus berdatangan.

“Flan, kuda!”

Wu Yan berteriak pada Flandre-chan.

“Tidak!”

Flan dengan tegas menolak. Sebagai gantinya, dia menarik Perangkap Cranberry lain padanya, tanaman merambat datang menyerang Wu Yan sekali lagi.

Sambil menggertakkan giginya, dia membentangkan telapak tangannya dan membuat bilah pasir lain untuk bertarung melawan hujan peluru ringan.

Mungkin Flandre-chan menahan diri karena tidak mungkin serangan dari tingkat 9 bisa dinegasikan dengan tingkat 7. Hanya saja, jelas, siang hari, Wu Yan meniadakan serangannya.

Melompat, dia menghadapinya dan menasihatinya.

“Jika kamu tidak berhenti sekarang, aku akan marah!”

Flandre-chan gemetar dan berteriak dengan marah.

“Tidak tidak Tidak! Saya tidak mau! “

“Itu selalu Flan sendirian, tidak ada yang berbicara dengan Flan, tidak ada yang mau bermain dengan Flan!”

Flan terus melampiaskan frustrasinya.

“Kenapa kalian ingin mengunci saya! Flan tidak melakukan kesalahan apa pun! Flan hanya ingin bermain dengan Onii-chan! ”

“Flandre-chan …”

Wu Yan merasa tidak enak untuk Flan.

Dia pergi dengan beberapa pilihan, jika dia tidak melakukan ini, Flan akan menyebabkan kerusakan besar di sekitarnya. Wu Yan tanpa sadar tidak ingin melihat seorang gadis kecil yang imut dengan ketidakmatangan mental melakukan hal-hal kejam yang dibantu oleh kekuatan supernya. Dia harus mengunci kekuatannya.

Wu Yan menghela nafas.

“Pertama-tama, Flandre-chan, tenang dan dengarkan aku baik-baik saja? Saya tidak punya niat untuk mengunci Anda! “

“Onii-chan adalah orang terpelajar, Flan paling membenci Onii-chan!”

Flan jelas melarangnya, sepertinya dia masih dalam mood yang buruk. Dia mulai balistik dan membombardir semua yang ada di sekitarnya.

Riak dari 495 tahun!

Nama yang menarik dari kartu ini menyangkal kekuatannya yang menakutkan.

Sederhananya, itu adalah neraka peluru harfiah dengan peluru ringan di mana-mana. Peluru cahaya mungkin bisa menutupi langit dengan jumlah tipisnya.

Dibandingkan dengan [Riak 495 tahun], amukan Accelerator tampak seperti aliran kencing dibandingkan dengan output hidran.

“Onii-chan, ayo main peluru dengan Flan!”

Wu Yan mengambil ekspresi serius ketika dihadapkan dengan adegan penindasan dari satu ton peluru cahaya yang menghalangi bidang penglihatannya.

Dia menjentikkan jarinya dan dia menghancurkan pedang pasir besinya menjadi gelombang pasir besi yang kemudian dikirim ke langit.

Masih sangat tidak memadai dibandingkan dengan kartu Flan, dia mengepalkan giginya dan mengeluarkan gelombang besar pasir besi untuk membentengi serangannya.

Nadinya muncul di pelipisnya, dia mengerang kesakitan saat dia mengumpulkan semua yang dia miliki untuk menghentikan kartunya. Dengan kapasitas normalnya, dia tidak bisa mencapai sebesar ini.

Dia pada dasarnya membuat otaknya menjadi overdrive sambil membiarkan kekuatan regeneratifnya memperbaiki kerusakan, memungkinkan dia untuk melebihi 100% dari kemampuannya.

Lautan pasir besi raksasa perlahan-lahan menyebar terpisah untuk menutupi peluru cahaya yang jatuh. Seperti telapak tangan yang kebesaran, perlahan-lahan menutup dan meraih peluru ringan.

Dengan ledakan memekakkan telinga, pasir besi dan peluru ringan bertabrakan dalam ledakan besar, meniadakan satu sama lain.

Setelah kembang api, Wu Yan bisa terlihat dengan ekspresinya yang pucat seperti mayat. Matanya merah, membuat matanya yang merah semakin merah. Dia terus berkeringat seperti orang gila saat dia mengalami sakit kepala yang hebat yang menyerangnya.

Flan tidak kecewa karena kartunya tidak berfungsi, malah sebaliknya, dia malah semakin bersemangat. Kegembiraannya semakin terlihat ketika dia melihat betapa sedihnya Wu Yan.

Menjilati ujung bibirnya, dia tertawa.

“Hahaha, ini sangat menyenangkan! Onii-chan sangat bagus! Tapi, Flan lebih baik, mari kita lanjutkan permainan! Onii Chan!”

Sambil memegang kepalanya, dia terengah-engah ketika mata merahnya kembali normal dengan cepat, sakit kepalanya juga berkurang secara drastis. Jelas, vitalitas konyol dan karakteristik regenerasi dari Leluhur Sejati sedang bekerja, meregenerasi otaknya yang hampir habis.

Dia memegang kepalanya dengan satu tangan menutupi salah satu matanya, menggunakan mata yang lain, dia memandang Flan yang ada di udara, apa yang dilihatnya membuat kontrak murid-muridnya.

Flan menyeringai padanya dari atas di langit. Senyumnya memiliki kegembiraan tak terbatas di dalamnya. Senyum itu menyerupai senyumnya ketika pertama kali bertemu dengannya, murni dan imut.

Kecuali, dia mengulurkan tangan dan membuka telapak tangannya seolah mengambil sesuatu. Tindakannya membuatnya membeku, dia lebih suka mengambil kesempatan dengan Neraka Peluru daripada Flandre-chan membuat gerakan itu.

Saat Wu Yan berjalan dengan ngeri, Flandre-chan meremas.

Percikan.

Dan seperti itu, Wu Yan dilenyapkan dengan darahnya yang berceceran di semua tempat.



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded