Shoujo Grand Summon Chapter 317

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Shoujo Grand Summoning Bab 317: Membuatnya hujan dengan uang! Pergi membeli-kristal!

Silvaria World Inst.i.tute sangat besar dalam hal area. Butuh beberapa waktu baginya untuk melakukan perjalanan ke menara arena di pusat Silvaria World Inst.i.tute dari vilanya sendiri.

Pada saat dia keluar dari menara. Langit sudah kuning terbenam. Sepertinya malam akan segera datang.

Dia menggosok dagunya sebelum mengeluarkan diagram. Tertulis di atasnya adalah judul: “Silvaria World Inst.i.tute map”

Dia memindai peta dan menyimpannya, tidak perlu menggunakannya lagi. Dia mengeluarkan kartu kristal.

Kartu kristal ini seperti kartu memori yang menyimpan kredit dan kredensial seorang siswa.

Kredit adalah mata uang yang digunakan dalam Silvaria World Inst.i.tute. Perlu dicatat bahwa kredit tidak sama dengan jam kredit. Kredit digunakan untuk menukar barang dan jasa dengan cara yang sama seperti orang menggunakan emas untuk bertransaksi.

Hampir semua transaksi dilakukan melalui kredit. Bahkan jika seorang siswa ingin menukar sesuatu, pihak lain akan menghargai barang itu dalam hal kredit.

Jika seorang siswa membersihkan lantai di menara arena, siswa akan mendapatkan kredit yang sepadan dengan lantai yang mereka bersihkan. Semakin tinggi lantainya, semakin besar pula kreditnya.

Setelah menyelesaikan 4 lantai sekaligus, ia menerima sejumlah besar kredit.

Menurut kartu kristalnya, ia memiliki 110.000 kredit. Menurut apa yang dia dengar, lantai 1 memberi 10.000 kredit, lantai 2 memberi 20.000 kredit, lantai 3 memberi 30.000 kredit, dan lantai 4 memberi 50.000 kredit.

Dia telah mengumpulkan 110.000 dari kliring 4 lantai dan jumlah ini mengalahkan rata-rata kredit yang dimiliki oleh siswa khusus.

Siswa spesial dengan potensi tidak dapat menghapus menara arena sehingga mereka tidak memiliki kredit sebanyak siswa khusus lainnya. Memang, para bangsawan tidak perlu khawatir tentang kekurangan kredit. Mereka hanya bisa mengambil barang-barang dari rumah-rumah besar mereka untuk dijual dengan kredit. 

Beberapa siswa menghabiskan kredit yang mereka miliki di antara lantai kliring. Sekali lagi, anak-anak kaya yang kaya tidak perlu khawatir tentang ini.

Wu Yan memiliki banyak kredit, tetapi dia akan menghabiskan sebagian besar kredit itu segera.

Menyimpan kartu kristal itu, dia mulai berjalan menuju distrik komersial.

Tidak ada guru yang memberi kuliah di kelas. Seorang siswa harus bekerja keras sendiri. Begitulah yang terjadi di sini.

Jika seorang siswa ingin meningkatkan kekuatannya, ia harus memanfaatkan sumber dayanya saat ini. Dia harus berlatih keras, mendapatkan ramuan untuk meningkatkan dirinya, mendapatkan katalis untuk mengolah dan sebagainya.

Untuk melakukan itu, seorang siswa harus berusaha untuk mencapai keseimbangan antara menumbuhkan dan mendapatkan kredit. Seorang siswa harus membeli apa pun yang akan membantu siswa dalam perjalanan menuju puncak.

Wu Yan akan melakukan hal yang sama dengan yang dilakukan siswa lain, dia harus pergi membeli beberapa bahan peningkatan daya.

Dia tidak tertarik pada elixir atau harta yang akan menjadi hal yang menarik bagi siswa lain. Dia tidak memiliki metode untuk menggunakan barang-barang itu untuk keuntungannya sendiri. Tidak, yang dia inginkan adalah barang yang bisa dia jual ke Sistem untuk mendapatkan poin.

Poin-poin itu bisa digunakan untuk menambah kekuatannya.

Dia punya rencana untuk peralatan. Barang tidak bisa secara langsung membantu membangun kekuatannya. Panggilan juga tidak bisa secara langsung membangun kekuatannya. Karenanya, tujuan utamanya kali ini adalah untuk mengumpulkan beberapa Poin Kemampuan.

Dengan kata lain, dia keluar untuk membeli beberapa kristal ajaib.

Jika dia menjual cukup banyak kristal, dia bisa mendapatkan Ability Points yang kemudian bisa dia pakai untuk kemampuan yang dapat meningkatkan kekuatannya.

Dia cukup sadar akan kemampuan apa yang dia butuhkan saat ini jadi sekarang hanya masalah mendapatkan Poin Kemampuan yang cukup.

Dia mengambil setengah jam untuk melakukan perjalanan ke area komersial. Karena tempat ini penuh dengan orang, dia tidak bisa terbang ke sini, tidak peduli seberapa besar keinginannya.

Setengah jam kemudian, ia tiba di distrik bisnis yang sibuk di mana toko-toko berjajar dengan baik di sepanjang jalan.

Semua spanduk ditulis dengan ringkas sehingga orang dapat menemukan toko yang tepat yang menjual barang yang mereka inginkan. Bahkan jika karena alasan tertentu, siswa tidak dapat membaca, mereka dapat melihat dari luar toko untuk melihat apakah toko tersebut memiliki apa yang mereka inginkan.

Sepertinya mereka mengepak sarden di sini, mengingat betapa ramainya tempat ini. Dia bahkan berani mengatakan itu bahkan lebih ramai daripada jalan tersibuk di Academy City.

Suara itu hampir membuat Wu Yan bingung, dia mengutuk diam-diam saat dia menavigasi jalan melalui jalan.

Ketika dia melihat-lihat toko-toko di sekitar jalan, dia mengamati sesuatu.

Artikel-artikel yang dijual di sini tidak setara dalam kualitas dan kuantitasnya dengan kota pasokan dekat hutan binatang raksasa. Itu mungkin karena ini adalah Silvaria World Inst.i.tute, pusat perdagangan utama itu sendiri, distrik komersial memiliki barang-barang yang bahkan kota pemasok akan kesulitan untuk bersaing.

Setelah memuaskan rasa ingin tahunya, Wu Yan mencari-cari barang yang dia inginkan.

Dia menginginkan kristal ajaib, bukan harta langka sehingga dia segera menemukan apa yang diinginkannya. Dia menghabiskan hanya 15 menit sebelum dia menemukan sebuah perusahaan yang berspesialisasi dalam kristal ajaib.

Wu Yan mendorong kerumunan dan dia memasuki biro hukum. Karena toko dipenuhi dengan banyak kristal, berbagai warna mewarnai toko dengan nada yang agak berbeda, kelihatannya toko ini tidak membutuhkan lampu ajaib karena persediaan mereka cukup banyak sehingga perlu usang.

Beberapa kristal terutama lebih besar daripada yang lain. Kristal-kristal ini memiliki kilau yang berbeda pada mereka, jika seseorang fokus, seseorang akan dapat mendeteksi aura yang berasal dari kristal-kristal yang berbeda dari yang ada di sekitarnya.

Seorang lelaki tua yang tampak sangat berantakan duduk di meja dengan satu kaki di atas yang lain. Pria tua itu tampak seperti dia tidak peduli apakah Wu Yan adalah siswa khusus atau tidak. Dia mengambil satu menatapnya dan kemudian dia berpaling seperti Wu Yan ada di sini untuk menendang ban.

Pria tua itu dengan malas melambaikan tangannya ke Wu Yan.

“Bawa apa pun yang membuatmu tertarik ke konter. Oh yeah, tidak ada negosiasi harga!”

Wu Yan mengerutkan kening pada tingkat layanan penjaga toko ini. 

Bagaimana butthole ini menjaga bisnisnya tetap bertahan dengan sikap itu?

Dia tertawa pahit ketika dia menyadari bahwa meskipun sangat sibuk di luar, praktis tidak ada pelanggan di sini. Hanya orang tua jompo ini dan barang-barang berkualitasnya.

Jika bukan karena fakta bahwa kristal sihirnya memiliki kualitas yang lebih baik daripada perusahaan lain, dia akan berjalan keluar pintu. Dia bertahan karena kristal-kristalnya mungkin lebih bernilai Poin Kemampuan.

Dia melirik pria tua itu sekali lagi sebelum dia diam-diam menghela nafas. Dia memutuskan bahwa tidak pantas untuk bertengkar dengan pria tua ini.

Orang tua jompo itu bahkan tidak melihat Wu Yan ketika dia tiba di konternya. Dia dengan tidak sabar mengulurkan tangannya.

“Serahkan di sini, aku ingin melihat berapa nilainya!”

Wu Yan mengangkat bahu sebelum memberinya kartu ID.

“Berapa banyak kristal yang bisa aku beli dengan jumlah kredit ini!”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded