Shoujo Grand Summon Chapter 322

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Shoujo Grand Summoning Bab 322: Bing Mian naik panggung dan dipukul berulang-ulang

Wu Yan berdiri di tengah arena. Dia melihat bayangan di sekelilingnya. Cool as a cuc.u.mber, afterimages tidak menimbulkan ancaman padanya seperti yang dia lihat.

Eternal Arms Mastery memberinya keterampilan teknis yang sangat mahir. Dia memiliki kendali atas pikiran, tubuh, dan tekniknya.

Potensi besar yang dimiliki oleh Leluhur Sejati yang dilengkapi dengan Penguasaan Senjata Abadi yang luar biasa telah menjadikannya mesin tempur yang kejam. Kemampuannya memiliki dorongan drastis dibandingkan sebelum ia mencapai kemampuan.

Wu Yan memiliki keyakinan bahwa dia bisa bertarung melawan gesekan dengan individu tingkat 8 sebelum mencapai tahap kekuasaan ini. Setelah menggabungkan True Ancestor dan Eternal Arms Mastery, dia memiliki keyakinan bahwa dia dapat bertarung melawan individu tingkat 8 secara langsung.

Orang bisa melihat perbedaan seseorang yang harus mengandalkan gesekan dan seseorang yang bisa bertemu lawan secara langsung.

Dia menutup semua suara tidak relevan lainnya. Hanya dia, lingkungannya, dan suara keras seseorang yang berlari di sekelilingnya.

Wu Yan tiba-tiba memiringkan kepalanya ke samping dan tinju melewati wajahnya, benar-benar merindukannya. Wu Yan meraih lengannya dan dia menyeringai pada lawannya yang tampak terkejut dan takut. Dia memberi pria itu serangan telapak tangan yang berat ke dadanya.

Setelah kesekian kalinya booming, siswa spesial dari Crimson Land menemui nasib yang sama seperti Li Shi, melesat ke dinding dengan kecepatan tinggi.

Wasit mengangkat lengannya dengan cara yang terlatih dan kebiasaan seolah-olah dia sudah siap untuk melakukan ini sejak awal.

“Kemenangan jatuh ke pendatang baru, Wu Yan!”

Semua siswa memandangi tembok yang sekarang penuh dengan siswa dan lubang. Mereka merasa sangat kompleks dalam situasi ini, semua faksi merasakan hal yang sama kecuali Fatal Forest.

Ini sudah ke-9 kalinya dan pendatang baru masih memenangkan setiap putaran.

Beberapa kissa.s.ses dari faksi-faksi utama melemparkan pikiran ciuman mereka ke selokan. Mereka tidak berpikir itu ide yang baik untuk keluar sekarang dan memberi pelajaran pada pendatang baru.

Mereka yang berperingkat di atas 40 bahkan tidak bisa menggaruknya. Apa yang bisa mereka capai?

Para siswa yang aktif di lantai 1, 2, 3, dan 4 juga berpikiran sama.

Beberapa dari mereka yang tidak memiliki pendapat yang tinggi tentang Wu Yan mulai merevisi pendapat mereka. Orang ini sudah mencapai peringkat 31. Jika dia hanya sombong maka, apa artinya itu membuat mereka, orang yang bahkan tidak bisa mencapai peringkat hampir setinggi dia?

Keperkasaannya sekarang secara bertahap diterima oleh para siswa Silvaria World Inst.i.tute. Dia benar-benar terkenal sekarang!

Seorang siswa baru yang bertarung dengan semua 9 faksi utama Silvaria World Inst.i.tute dalam waktu dua hari setelah memasuki sekolah. Dalam periode waktu yang singkat ini, ia telah menjadi ranker no.31. Dengan prestasi semacam ini, akan aneh jika dia tetap tidak menjadi siapa-siapa.

Fei Fei memiliki senyum lebar saat dia melihat semuanya berjalan. Kekhawatirannya memudar, dia tidak berpikir Wu Yan bisa bertarung begitu banyak pertempuran tanpa berhenti untuk istirahat. Kelelahan tampaknya tidak ada dalam kamus Wu Yan, mengapa dia perlu khawatir?

Fei Fei mengamati setiap gerakan, langkah, dan sikap yang ditunjukkan Wu Yan. Ini seperti setiap langkah dihitung dengan benar dan tanpa cela dieksekusi tanpa pemborosan energi. Hampir seperti …

Dia seorang suci yang telah mengabdikan dirinya untuk menyempurnakan semua gaya bertarung.

Fei Fei harus mengakui bahwa Wu Yan jauh lebih kuat daripada terakhir kali dia berduel dengannya di Beherl.

Fei Fei yakin bahwa Wu Yan masih menarik pukulannya.

Fei Fei mengangkat pedang kesayangannya, Night Elf. Matanya tampak seperti lapar akan duel lain saat dia bergumam.

“Bukan hanya kamu yang telah tumbuh lebih kuat …”

Hinagiku dan Mikoto tersenyum sambil bertukar tatapan ketika mereka mendengar gumaman Fei Fei. Mereka mengalihkan perhatian mereka kembali ke sosok yang berdiri di arena. Mereka tidak khawatir tentang Wu Yan seperti Fei Fei lakukan, mereka yakin Wu Yan akan menang, apa pun yang terjadi.

Satu-satunya hal yang mereka khawatirkan adalah bahwa Wu Yan mungkin melukai dirinya sendiri karena terlalu ceroboh.

Sementara Hinagiku, Mikoto, dan Fei Fei semua dalam semangat tinggi, 8 faksi lainnya tidak seheboh mereka.

Juara mereka dikalahkan 1 demi 1 seperti mereka hanya beberapa lemah yang mereka temukan di jalanan.

Secara khusus, Bing Mian tampak sangat gelap dan suram. Dari semua orang yang tidak menyukai Wu Yan, dialah yang paling membenci Wu Yan.

“Cukup!”

Melihat tembok besar para mook yang kalah, Bing Mian meraung, mengumpulkan perhatian semua orang. Dia mengangkat dan dia menuju arena.

Jadi, orang ini selanjutnya ya? …

Sikap acuh tak acuh berubah menjadi dingin ketika dia melihat Bing Mian menuju ke arahnya. Dia tidak terlalu senang dengan Bing Mian, tentang tidak senang seperti Bing Mian bersamanya.

Melontarkan tatapan menjijikkannya pada Hinagiku, Mikoto dan arahan yang lain adalah alasan yang cukup bagi Wu Yan untuk memasukkannya ke dalam bukunya yang buruk. Apalagi bajingan ini berusaha meracuni dirinya.

Saya akan mengajari Anda pelajaran yang sangat bagus.

Keduanya berbagi pemikiran yang sama karena masing-masing saling menatap dengan tatapan dingin.

“Aku tidak bisa menunggu lebih lama lagi!”

Wu Yan tertawa.

“Dari awal, aku sudah membuatnya sangat jelas bahwa jika waktumu sama berharganya seperti yang kamu katakan, kamu tidak boleh menyia-nyiakannya. Naiklah ke atas panggung dan biarkan aku mengirimmu kembali dengan cepat dan kemudian kita bisa semua pulang, keren? “

Bing Mian menjadi sangat marah sehingga dia tertawa.

“Oh ya? Mari kita coba!”

Dia mengungkapkan sepasang belati es.

Wu Yan mengangkat alis.

“Persenjataan langka …”

Bing Mian tertawa.

“Ya! Itu benar, mereka adalah Persenjataan Langka! Jangan panggil aku curang karena menggunakannya, tidak ada aturan yang mencegah penggunaannya!”

Wu Yan nyengir.

“Oh tidak, aku tidak akan memanggilmu murah untuk menggunakannya …”

Dia terus melempar tembakan ke Bing Mian.

“Maksudku, aku yakin semua orang menyadari betapa hina kamu, aku bahkan tidak perlu mengatakan apa-apa lagi!”

Marah, dia menggeser belati dan dia berlari ke arah Wu Yan sebelum menebas mulutnya.

“Mari kita lihat apakah mulutmu yang lebar bisa tumbuh lebih lebar!”

Wu Yan tidak menyentak terhadap serangan ini, dia menunggu sampai saat yang tepat muncul sebelum dia mengulurkan tangannya.

Pish

Dia mencubit belati saat pisau itu menembus celah di antara jari-jarinya. Dia kemudian meraih lengan Bing Mian dan melepaskan tamparan jalang yang paling benar dengan tangannya yang lain.

Menampar

Suara renyah terdengar di seluruh tempat. Dia menamparnya sangat keras. Bing Mian mengejutkan banyak orang.

Dia menampar saya …

Bing Mian menyentuh pipinya dengan tak percaya, bahwa sensasi terbakar di pipinya memicu kemarahannya.

“Kamu keparat!”

Bing Mian meraung sambil mengayunkan belati di sekitarnya. Dia melintasi belati dan dia mencoba untuk memotong tangan Wu Yan, tangan yang menamparnya.

Sebelum dia bisa melakukan apa saja, sebuah tangan menyematkan dua belati dan tangan yang ingin dia tembak menamparnya dengan keras sekali lagi.

Menampar

Keheningan menyelimuti arena dan penonton. Hati para penonton berhenti berdetak pada kemajuan pertarungan.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded