Shoujo Grand Summon Chapter 323

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Shoujo Grand Summoning Chapter 323: Serangan yang menentukan menuju kemenangan! Orang yang mengganggu!

Keheningan menyelimuti tempat itu. tidak ada yang berani mengatakan apa pun setelah melihat apa yang terjadi di sini.

Bahkan para penonton yang menyaksikan pertempuran berlangsung dari tempat-tempat selain lantai lima tidak mengatakan apa-apa saat mereka berdiri dengan sangat terkejut. Ini seperti ini semua hanya mimpi bagi mereka, itu terlalu tidak nyata …

Bing Mian Cyto, garis kedua untuk menggantikan keluarga terbesar kedua di Kekaisaran Ailu, seorang tokoh terkemuka yang berdiri di atas salah satu dari hanya 12 faksi besar di, yang kedua dalam komando untuk Sea of ​​Thick Ice, sebuah kedirian pembudidaya perkasa di Peringkat No.25.

Begitu banyak gelar, tetapi apakah itu menghentikannya untuk ditampar? Nggak.

Lebih buruk lagi, ia ditampar oleh seorang siswa baru yang baru saja memasuki sekolah dua hari yang lalu.

Tamparan itu mungkin mengingatkan Dr. Who karena tamparan itu begitu epik sehingga seolah-olah akan bergolak sepanjang waktu dan ruang. Bahkan sekarang, penonton masih dapat dengan jelas mengingat adegan dia ditampar.

Semua orang memiliki pemikiran yang sama setelah pulih. Silvaria World Inst.i.tute tidak akan damai dalam jangka pendek.

Orang-orang di lantai 5 sudah bisa merasakan badai sedang terjadi.

Wu Yan mempertahankan posisinya sebagai mucikari sementara wajah Bing Mian cerah dan menunjuk ke sisi arena. Meskipun mereka tidak bergerak, itu sudah cukup untuk mengingatkan orang-orang bahwa apa yang terjadi HANYA TERJADI.

Suasana menindas datang dari penonton. Situasinya terasa sangat tegang sehingga beberapa penonton ingin melarikan diri.

Meskipun orang-orang dari Sea of ​​Thick Ice tetap tak bisa berkata-kata, aura dan mana yang muncul menyatakan bahwa mereka tidak terlalu tenang.

Ekspresi Fei Fei mulai berubah serius. Dia menghela nafas, bahkan dia tidak tahu cara membersihkan kekacauan ini.

Hinagiku dan Mikoto saling bertukar pandang dan mereka dengan canggung tersenyum. Bahkan mereka tidak mengharapkan hal-hal menjadi seperti ini.

Kedua gadis itu tampak agak senang, mereka tidak menyukai pria itu. Jika ada, mereka ingin menamparnya juga.

Mereka tidak peduli, dari mana dia berasal.

Wu Yan bergerak sementara Bing Mian masih tertegun. Dia menggerakkan tangannya dan Bing Mian akhirnya sadar. Dia dengan cepat mundur sementara Wu Yan hanya menyilangkan lengannya dengan cara yang tidak peduli. Dia menertawakan Bing Mian yang masih gelisah dari pengalaman itu.

“Apakah rasa takut itu kurasakan? Hmm? Oh, komandan Sea of ​​Thick Ice yang hebat …”

Bing Mian tersentak dan dia perlahan mengangkat kepalanya. Tidak ada lagi amarah di matanya yang beku.

“Kamu mati…”

Dia berkata seolah itu diberikan. Dia berbicara seolah dia bukan orang yang baru saja ditampar.

Suara mendesing

Dou qi mulai mengalir, besarnya tidak seperti penantang sebelumnya. Dia memiliki ekspresi tenang. Mata dinginnya yang terfokus pada Wu Yan meyakinkan semua orang bahwa dia akan lari ke Wu Yan setiap saat.

Wu Yan tampaknya tidak terpengaruh oleh gelombang aura, dia mengerutkan bibirnya ketika seberkas cahaya melintas di matanya.

Detik berikutnya, aura Bing Mian memuncak dan dia menginjak tanpa melakukan olok-olok sia-sia. Hanya dalam sekejap, dia telah menutup jarak di antara mereka dan dia muncul di sisi kiri Wu Yan. Belati nya sudah hanya beberapa inci dari perut Wu Yan. Orang ini akan keluar sekarang!

Ketika belati hampir mencapai dia, kilatan cahaya biru terjadi dan lempengan besi tebal muncul untuk mencegat serangan itu.

Dentang

Tidak seperti apa yang diharapkan Bing Mian, belati itu tidak menusuk Wu Yan melalui lempengan besi.

Fwip

Meluruskan jari-jarinya, kilat mengalir ke piring besi dan piring yang dibebankan terbang ke arah wajah Bing Mian seperti senjata tersembunyi.

“Hmph!”

Menyadari bahwa itu adalah serangan lain terhadap wajahnya, setelah mempelajari pelajarannya, dia tahu lebih baik daripada menghiburnya lebih jauh. Dia mengusap pelat besi dengan belati dan dia secara efektif menangkis serangan itu.

Babatan

Dengan gesekan lain, dia dengan kejam melemparkan belati begitu kerasnya sehingga bahkan individu tingkat 7 tidak bisa dengan mudah bertahan melawan Wu Yan.

Wu Yan menyipitkan matanya dan dia mengulurkan tangannya untuk mencegat belati. Dengan serangan cepat dan tepat, dia merobek udara dan menangkis belati.

Wu Yan melakukan hal yang hampir mustahil untuk menangkis persenjataan langka dengan tangannya yang telanjang. Cukuplah untuk mengatakan, rahang dijatuhkan.

“Belati es!”

Dou qi mengalir keluar dari Bing Mian dan belati bergetar. Belati mengembang seperti tinju Li Shi, cahaya biru terkonsentrasi di sekitar belati dan entah bagaimana memperluas belati es.

Ledakan

Belati mulai terbang di sekitar.

Wu Yan mengerutkan kening saat dia mundur, belati es melintas di mana wajahnya berada. Sensasi dingin tidak mengurangi kerutannya.

Dia menyipitkan mata merahnya yang dalam saat dia tegang. Ini adalah salah satu tanda bahwa Wu Yan mulai marah.

Dia berlari maju sambil mengepalkan tinjunya. Tiba-tiba, dia meninju sayapnya dengan cekatan.

Salah satu belati es adalah pa.s.sing lewat sana.

Itu seperti dia meramalkan belati es dan dia menghitung waktu serangan sehingga akan mengenai belati tepat saat tinjunya melakukannya, membuatnya tampak seperti belati meminta sandwich buku jari.

Dia mengirim belati terbang keluar arena begitu saja. Itu semua terjadi begitu cepat sehingga hampir semua siswa tidak bisa mengikuti. Saat mereka menyadari apa yang terjadi, belati sudah terbang jauh.

Fei Fei dan para pemimpin lainnya semua memiliki pemikiran yang sama ketika mereka mengamati pertarungan. Mereka menghela nafas pada hasilnya.

“Bing Mian akan kehilangan yang satu ini …”

Bahkan Bing Mian bisa melihat kekalahannya sendiri sudah dekat. Ekspresinya berubah menjadi buruk, dari tidak percaya menjadi mengucapkan mania.

“Sialan semuanya ke neraka !!!”

Belati yang tersisa hanya membuat langsung menuju dada Wu Yan. Wu Yan tidak terkejut, baginya, pertarungan ini baru saja menyedihkan.

Dalam sekejap, dia mengirim belati itu seperti yang dia lakukan sebelumnya.

Pada saat yang hampir bersamaan ketika ia dilucuti, murid Bing Mian mulai mengalami konstriksi. Alasannya: tinju Wu Yan dengan cepat meluas di bidang penglihatannya saat ia menuju ke wajahnya.

Tiba-tiba, seorang anggota audiensi bergegas dan dia muncul di sisi Wu Yan.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded