Shoujo Grand Summon Chapter 324

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Shoujo Grand Summoning Bab 324: Ketika Anda memukul yang lebih muda, yang lebih tua melangkah …

Mengapa Wu Yan tidak melihat seseorang datang di sisinya?

Saat sosok ini bangun di panggung Wu Yan sudah memperhatikannya. Kecepatannya dan fakta bahwa Wu Yan masih menargetkan Bing Mian menyebabkan sedikit keterlambatan dalam menanggapi. Ketika sosok itu mencapai panggulnya, dia sudah menyusun tanggapan.

Berpikir bahwa Wu Yan tidak bisa merespon tepat waktu, sosok itu mencoba meninju wajah Wu Yan.

Itu adalah adegan aneh bagi para penonton.

Bing Mian tetap di sana seperti rusa di lampu depan sementara sosok lain menargetkan Wu Yan yang menargetkan Bing Mian, itu seperti pertarungan campuran yang aneh.

Semua orang terengah-engah, tidak ada yang membayangkan ada orang yang berani mengganggu perkelahian. Apalagi sosok itu bahkan ditujukan ke salah satu peserta.

“Awas!”

Hinagiku, Mikoto, dan Fei Fei berteriak. Mereka tidak berpikir siapa pun di antara hadirin akan mengganggu duel.

Bahkan Wu Yan awalnya agak terkejut. Dia tidak mundur, jika ada, dia kesal. Dengan kelincahan luar biasa, dia benar-benar mengirim tinjunya dalam lintasan untuk mencegat pukulan mengejutkan sosok itu.

Inilah yang dimaksud dengan mengeluarkan potensi penuh tubuh, untuk bisa bertarung dengan penguasaan penuh dan pada tingkat kecakapan yang tiada taranya. Dia dengan mudah mengalihkan kekuatannya ke arah tinju yang masuk.

Membanting, dua tinju bertemu dalam kecelakaan hebat.

Ledakan

Kecelakaan itu menyebabkan badai mendadak. Angin kencang menyebar keluar dari arena dan menyerang penonton sehingga beberapa dari mereka mengangkat tangan untuk melindungi setelahnya.

Dia menyimpulkan dari serangan tinju bahwa lawannya adalah lawan yang lebih kuat dari Bing Mian. Jika dia harus meletakkan patokan, lawan ini memiliki kekuatan yang sama dengan Fei Fei.

Karena sosok ini telah memotongnya dan bahkan menyerangnya, dia tidak punya alasan untuk menunjukkan belas kasihan. Dia memusatkan kekuatannya pada titik kontak dan dia menghantam tinju.

Embusan angin lain menyebar dari mereka. Lawan tidak bisa bertahan melawan kekuatan kasar.

Memukul

Dengan tambahan kekuatan lain, sosok itu dikirim kembali sekitar selusin langkah. Sosok itu mencoba menstabilkan dirinya dengan berlutut dengan tangan di tanah.

Sosok itu memandang kepalan tangannya sebelum berbicara.

“Itu kekuatan yang kamu miliki di sana …”

Hakim melirik sosok itu dan dia dengan jelas menyatakan.

“Karena campur tangan pihak ketiga, saya menyatakan bahwa Bing Mian kalah dalam putaran ini. Kemenangan jatuh ke Wu Yan!”

“Karena pemenangnya adalah peringkat yang lebih rendah dari yang kalah. Wu Yan dengan ini memperoleh peringkat Bing Mian sebagai pemegang peringkat No.25!”

Keputusan wasit memanggil semua orang kembali dari kebingungan mereka. Sementara itu, Sistem juga mengeluarkan beberapa notifikasi.

Bip, selamat atas kekalahan ranker Silvaria World Inst.i.tute no.25. Peringkat saat ini: 25. Mendapatkan peringkat lebih tinggi dari 30, memperoleh 80.000 Poin Peralatan dan Poin Item, 40.000 Poin Kemampuan dan Poin Pemanggilan.

Bip, selamat atas naik level. Level pengguna: 68.

Pemberitahuan Sistem diabaikan oleh Wu Yan saat ia fokus pada gambar.

“Kamu siapa?”

Sosok itu perlahan bangkit dan semua orang bisa melihat identitas orang itu dalam keadaan yang lebih jelas. Banyak dari mereka terkejut oleh pengganggu itu.

Bing Mian tampaknya menjadi orang yang paling terkejut dengan perkembangan ini. Dia tampak benar-benar bahagia pada penyusup itu.

“Kakak!”

“Kakak?”

Wu Yan mengerutkan kening dan dia memindai pria itu dengan System.

Bing Ling Cyto: Level 68

Wu Yan mengendurkan keningnya.

“Aku menduga kamu adalah pemimpin Sea of ​​Thick Ice serta penerus keluarga Cyto?”

Kakak Bing Mian, Bing Ling melirik Bing Mian sebelum melanjutkan.

“Aku tidak tahu tentang menjadi penerus, tetapi ya, aku adalah pemimpin Sea of ​​Thick Ice saat ini.

Wu Yan tersenyum dan dia dengan cepat berubah menjadi dingin.

“Jadi, apa yang dilakukan pemimpin Sea of ​​Thick Ice menyela pertengkaran antara aku dan adikmu?”

Bing Ling tertawa.

“Yah, kamu agak mengatakannya. Dia saudaraku jadi aku tidak bisa hanya siaga dan melihatnya terluka.”

Wu Yan tertawa keras sambil menggelengkan kepalanya. Ekspresi Bing Ling tenggelam karena pria itu jelas tertawa mengejek.

“Apa yang lucu?!”

“Apa maksudmu? Ini emas sialan!”

Dia menarik napas dalam-dalam dan melanjutkan.

“Ini semua dan baik-baik saja mencoba untuk melindungi adik laki-lakimu, tetapi aku akan lebih yakin jika kamu tidak mencoba pengisap meninju saya sekarang.”

Bing Ling memutuskan akan lebih baik untuk tidak merespons. Semua orang melihat apa yang dia lakukan sehingga dia tidak bisa menyangkal pernyataannya.

Fei Fei berjalan mendekat dengan Hinagiku dan Mikoto. Fei Fei berbicara dengan nada rendah.

“Bing Ling, apakah kamu tidak takut konsekuensi dari mengganggu duel?”

Bing Ling berbalik ke arah wasit dengan senyum acuh tak acuh.

“Apakah ada yang terluka? Menurut aturan, seseorang yang menyela perkelahian tanpa melukai siapa pun perlu dihukum dengan denda 100.000 dalam kredit. Denda ini tidak ada artinya bagiku!”

Bing Ling melemparkan kartu identitasnya agar wasit memberikan denda. Perhatiannya membuat Hinagiku dan Mikoto kesal. Bahkan, Mikoto menjadi sangat marah kilat mulai berderak di sekelilingnya.

“Oh? Itu sangat menakutkan, nona muda. Kamu terlihat seperti penyihir petir yang sangat langka. Mengapa tidak bergabung dengan Sea of ​​Thick Ice, aku punya istilah yang sangat menarik.”

“Kamu …”

Mikoto mendekatinya sambil mengenakan petir yang lebih intens, tetapi Wu Yan menghentikannya sebelum dia bisa menyerang Bing Ling

Dia menariknya kembali sambil menyuruh Bing Ling pergi.

“Aku melihat kamu sangat kaya. Namun, aku bertanya-tanya berapa kali kamu mampu untuk dikurangkan? Tentunya, kamu tidak akan mengganggu pertarungan berikutnya?”

Bing Ling tertawa.

“Tujuanku adalah untuk menyelamatkan saudaraku, aku tidak punya alasan lain untuk mengganggu pertarunganmu selanjutnya …”

Tertawa kembali, Wu Yan mengarahkan bibirnya ke Bing Mian.

“Jika itu masalahnya, mengapa kamu tidak mengawal sampah itu kembali ke tempat asalnya.”

“Apa itu tadi!”

Bing Mian memiliki tatapan ganas di matanya. Dia dihentikan oleh Bing Ling sebelum dia bisa melakukan kerusakan lagi.

Bing Ling menjawab dengan ekspresi gelap.

“Sebagai pihak yang kalah, adik laki-lakiku tidak punya hak untuk tetap di arena …”

“Tapi…”

Bing Ling menyipitkan matanya dan dia melanjutkan dengan nada sugestif.

“Dia masih saudaraku jadi aku harus membela dia. Kalau tidak, aku tidak akan bisa hidup dengan diriku sendiri …”

“Maukah kamu menerima tantanganku?”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded