Shoujo Grand Summon Chapter 44

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



“Aku menginginkan kematianmu!”

Raja ular menjadi bosan dengan cemoohan Wu Yan dan menjadi sangat marah. Dia membuka mulutnya dan sekelompok cairan ungu keluar seperti peluru ke arahnya!

Dia mungkin terlihat keren di luar tetapi dia menganggap lawan sangat serius. Tidak masalah jika lawannya sangat chuuni, dia masih level 50 dan itu bukan lelucon!

Dia mengerti perbedaan 5 level kelihatannya kecil tetapi bahkan jika dia 49 melawan 50 dia masih tidak berani mengklaim bahwa dia bisa mengalahkan lawan dengan pasti, kesenjangan antara tingkatan yang sangat jelas!

level 50 setara dengan tier 6 dan dia hanya tier 5 pada level 45, perbedaannya sedikit lengkap dan meremehkan, ini karena karena tier meningkatkan kesenjangan daya antara tier yang berbeda, pada tahap pertengahan 5 dan 6 perbedaan bisa diraba.

Tanpa Nietono no Shana dan baju besi naga menjadi Rare Armament, dia bahkan tidak berani bermain solo melawan raja ular. Disebutkan secara khusus untuk armor naga konseptual, masalahnya adalah cheat tingkat rendah, efeknya menihilkan semua tumpukan di bawah level 50 dan memitigasi mereka yang di bawah level 60 mengatakan banyak tentang statusnya, untungnya dia membelinya sebelum pertempuran ini!

Dia tidak tahu sejauh mana mitigasi kerusakan tetapi dia benar-benar tidak ingin mencobanya dengan tubuhnya, permusuhan itu berasal dari serpentes dan karena itu cairan yang dimuntahkan pasti adalah racun!

“Mikoto, lindungi Hinagiku!”

Sambil menyeret Nietono no Shana, dia berteriak pada Mikoto sebelum mengacungkan bilahnya menangkis racun dengan angin kencang berikutnya.

“Tapak hati-hati!”

Melihat niatnya, dia dengan cepat menggunakan espnya untuk mengenakan dirinya sendiri dengan listrik putih biru, meraih Hinagiku. Dia mengulurkan telapak tangannya ke dinding dan keduanya tertarik ke arahnya seolah-olah mereka ditarik oleh seutas tali.

“Di depan raja, kamu masih berpikir bahwa melarikan diri itu mungkin? Tertawa! “

Dia pikir keduanya melarikan diri, dan meludahi mereka.

level 69 takut serangan level 50 saja? Persetan, bahkan tidak meliriknya sedikit pun, kilatnya menguapkan racun itu bahkan sebelum bisa menyentuhnya.

Tersentak pada ini, dia merasakan angin kencang datang dari belakangnya sebelum dia bisa berbalik. Wu Yan menyelinap di belakangnya dan memukul dengan pisau.

“Untuk terganggu saat berkelahi …”

Mengatakan beberapa kalimat yang sepertinya robek dari drama klise, ia menebas raja ular.

“Sangat mematikan!”

Raja ular itu menyeringai, terhadap serangan ini ia hanya memutar lehernya dan lehernya memanjang secara tidak normal membuat serangan Wu Yan meleset. Tanpa menggerakkan tubuhnya, raja ular memutar kepalanya 180 derajat ke arahnya dan meludahinya.

Dia mengutuk di dalam, anak … meniru modifikasi tubuh lembut paman ular  , beraninya kau menyemprotkanku ke wajahku, kau bukan shoujo! (tl 🙁 ͡ ° ͜ʖ ͡ °)

Dia masih mempertahankan gerakan memotong ke bawah, dia bahkan tidak mundur saat melihat racun itu. Dia mengayunkannya dengan lebih banyak wajah untuk menikam pedang dengan lebih cepat ke tanah. Dengan putaran pedang, dia menarik dirinya ke arah lain, menghindari racun dalam proses itu.

Raja bahkan tidak mengharapkan manuver semacam ini darinya dan akibatnya Wu Yan memberinya satu pukulan, mengirimnya terbang seperti sekarung kentang.

Dengan ekspresi marah raja ular menendang dan mengikuti bahwa kakinya memanjang untuk menendang Wu Yan yang sangat terkejut membuatnya terbang juga.

Keparat, itu bahkan bisa menggunakan skill luffy!

Melempar tsukkomi mereka berdua mencium tanah, hasil pertarungan pertama berakhir pada situasi paritas kekuatan!

“Begitu cepat, aku bahkan tidak bisa mendaftarkan gerakan mereka …”

Menggosok matanya, bisa dimengerti proses visualnya tidak bisa mengikuti pertempuran seperti ini, Mikoto tidak mengatakan apa-apa saat dia terus menatap musuh.

“Beraninya kau menyentuh raja yang hebat ini dengan cakarnya yang kotor!”

Dengan merangkak di tanah, sang raja tetap tak bergerak di sana, tetapi jika seseorang memeriksanya lebih dekat, matanya yang seperti ular akan dipenuhi dengan niat membunuh yang tidak seperti yang lain.

Dengan tubuh yang begitu lembut, tumbukan normal tidak akan menyebabkan banyak bahaya baginya, tetapi dia merasa lebih dari sekadar berubah menjadi sepak bola selama pertarungan.

Membunuh! Harus bunuh dia!

Berbeda dari raja ular, Wu Yan bangkit lebih cepat. Memeriksa lukanya yang masih sakit, dia agak gembira.

Rasa sakitnya akan jauh lebih besar tanpa baju besi naga.

Seperti yang diharapkan, tidak sembarang karakter utama dapat menantang terlepas dari tingkat atau level, menghapus peralatan kelas 2 C maka ia harus mundur setelah tendangan itu.

Sambil menunjuk raja dengan pedangnya, dia menusuk raja secara metaforis.

“Apa masalahnya? Raja ‘naga’ yang hebat dan agung, sepertinya kau punya kebiasaan mengomel dan mengerang di tanah setelah ditendang pantatmu. ”

Tepat setelah dia selesai, wajahnya berubah ketika dia merasakan hawa dingin yang datang di tulang punggungnya, dengan tendangan dia lolos dari lokasi sebelumnya hanya untuk melihat ular kecil muncul dengan nyaris merindukannya pergi di pipinya, ular itu berbalik dan sedikit ke arah shim .

Sama seperti gigitan hampir menyentuhnya, baju besi berubah menjadi perisai tak berbentuk untuk memblokir ular. Membuat gedebuk pada perisai, sebelum bisa menyerang lagi tubuhnya terpotong menjadi dua dan jatuh.

Menenangkan dirinya sendiri, keringat dingin mengalir ke bawah.

“Hu ….”

Hinagiku menghembuskan nafas lega sambil menepuk dadanya, Mikoto menyeringai berlawanan dengan hatinya yang agak gelisah, dia meletakkan tangannya yang diarahkan ke raja ular.

“Aaaa ….”

Raja ular sudah berdiri sejak waktu yang tidak diketahui, meskipun memiliki seringai jahat, tidak ada tawa atau hiburan di dalam tatapannya.

“Tidak ada yang terlalu lusuh, bahkan sulap tangan ini tidak menghabisimu, tidak heran mainanku semua rusak!”

Menjilati bibirnya, raja ular tertawa dengan telapak tangan di atas kepala dan tubuhnya yang bergetar.

Menggenggam gagang pedangnya yang hanya dia balas dengan tatapan dingin, dia ingin mengubahnya menjadi sepuluh ribu keping di dalam dirinya, serangan itu bisa saja mematikan, begitu …

Biarkan diketahui sekali lagi bahwa dia sangat pendendam …

Angin mulai bertiup dan bumi bergetar ketika atmosfer berputar dan berputar, bilah mulai bersiul.

Tangan kanan di atas bilah, tangan kiri dengan ringan menekan gagang, Nietono no Shana mulai bersinar merah, udara yang membakar meluas ke luar, merasakan udara opresing yang disapu raja ular yang menyeringai di wajahnya dan mengencangkan tubuhnya dengan wajah muram .

“Sangat lucu … bukan?”

Mengatakannya dengan nada polos dia terkekeh.

“Baiklah kalau begitu, mari kita lihat apakah kamu bisa menertawakan ini selanjutnya? …”

Berubah menjadi fatamorgana, dia muncul dalam sekejap di depan raja ular.

“Chaotic kembali ke …”

Gambar raja ular tercermin di matanya dan di bawah murid raja ular yang menyipit dengan cepat, Nietono no Shana mengiris tubuhnya.

“Horizon Waltz !!!”

“Bam !!!”

Sebuah ledakan terdengar, cahaya merah tua menutupi lokasi keduanya, angin kencang membuat debu dan reruntuhan menari, tanah hancur dengan retakan seperti tanah air yang dilanda kekeringan.

“Ah…”

Hinagiku dan Mikoto melindungi wajah mereka dengan tangan mereka mencoba menghalangi angin dan debu yang datang sementara mereka membuka mata mereka untuk melihat apa yang sedang terjadi.

Debu mengaduk dan raja ular terbang keluar seperti dia tertiup angin, Wu Yan mengikutinya dari awan dan sekali lagi datang ke anterior raja ular untuk memberikan serangan lutut ke perutnya.

“Bwah!”

Dengan mata melotot, mulut melebar dan air liur keluar, ia dihempaskan ke tanah dan ke dinding menyeret jejak dan membuat bentuk humanoid di dinding.

Membalas keluhan lamanya, dia merasakan euforia yang kuat.

Dengan Nietono no Shana sebagai katalis penambah, Chaotic Return to Horizon Waltz mendapat dorongan dalam kekuatan dan dampak, ini sangat menyenangkan. Mungkin jika dia bisa menggunakan  Mantra Tidak Terbatas  efeknya akan lebih baik dilihat karena ini adalah senjata kabut api.

Itu akan menjadi one hit kill kalau saja itu bukan pertempuran antara tingkatan yang berbeda.

“Kamu semut sial!”

Membiarkan kebencian mengalir melalui dirinya, ini mungkin menjadi yang pertama kalinya sejak menjadi raja di tempat ini untuk menderita pukulan hebat bagi egonya.

Di bawah amarahnya, dia membuka mulutnya lebar-lebar dan dia menembakkan racun meludah seperti senapan mesin, karpet racun membom ke arahnya tanpa meninggalkan ruang untuk melarikan diri.

Memfokuskan pandangannya, dia menggerakkan tubuhnya ke arah raja ular saat dia menggerakkan pedang untuk membelokkan racun yang mendekat, dengan ‘Kendo Master’ setiap tebasan yang tepat, lebih dari sekadar membelokkan ludahnya, dia memotong jalan ke arahnya.

Dia mendekati raja ular dengan cepat, bilahnya masih bersinar perak tanpa terkena racun sama sekali.

“Mati!”

Tangannya berubah menjadi dua mulut ular raksasa dan menggigitnya saat dia menyeringai seperti penjahat kotor.

Armor muncul sekali lagi untuk memblokir serangan, dia mengerti bahwa serangan level 50 tidak dapat dibatalkan tetapi mengurangi mereka adalah mungkin itu sebabnya dia mengabaikan kerusakan dari mereka dan menyerang lurus ke depan pada mereka.

Berhenti sedikit karena benturan, dia mengerahkan lebih banyak kekuatan di kakinya dan melompat pada raja ular yang mempersempit jarak mereka ke 0 dalam sekali gerakan.

“Apa!”

Terkejut dengan ini, dia tidak bisa bereaksi pada waktunya untuk pisau merah merahnya!

“Chaotic Return to Horizon Waltz !!!”

Mengubah ular menjadi  seni modern di dinding, ia memutuskan untuk mundur dengan tawa, tetapi sebelum ia bisa melakukannya, seekor kepala terbang keluar dan mengirimnya menembak keluar.

Bersihkan dari puing-puing batu, batu itu keluar dari dinding.

Tak terhitung tahun sebelum ini, dia tidak lebih dari monster ular yang sedikit lebih kuat, setelah disegel di tempat ini dan diintimidasi oleh youkais yang bahkan lebih tua di sini yang dia alami karena mereka lebih kuat darinya. Bertahan dia lakukan selama satu hari, dia juga akan dapat berdiri di posisi mereka di atas orang lain, maka dia akan membunuh, membunuh mereka semua!

Perlahan-lahan, seiring berjalannya waktu, ia tumbuh semakin kuat, di tempat ini tanpa apa-apa selain youkais yang kuat merangkak di sekitarnya ia berjuang dan berjuang sampai monster-monster yang mengganggunya semua dibunuh, tanpa pesaing lain ia adalah raja di sini!

Saya, saya tidak punya yang setara!

“Bunuh … bunuh … bunuh …”

“bunuh bunuh! killkillkillkillkill !!! ”

Erangan rendahnya berubah menjadi raungan dan gelombang suara mengubah dinding di dekatnya menjadi potongan-potongan batu, aura yang kuat mulai merembes keluar membuat goyang Wu Yan.

“Bang !!!”

Tubuh raja ular meledak berkeping-keping dan lampu hijau terbang dari potongan-potongan mayat ke udara, cahaya tumbuh semakin bersinar membuat trio menyipitkan mata untuk melindungi dari kecemerlangannya.

Seekor kepala ular ginormous merayap keluar dari cahaya dan meraung di trio terkejut di tanah!

Raungan itu menghancurkan tanah!



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded