Shoujo Grand Summon Chapter 45

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



“SSSsss !!!”

Ular sepanjang 50 meter itu meletakkan tubuhnya di sekitar konstruksi seperti sarang lebah dan dengan lebar sekitar 2 meter diameternya, kepala saurian naik turun dengan irisan ular seukuran ember yang diinjak-injak pada Wu Yan, sangat beku karena penuh dengan pembunuhan. maksud.

Sudut mulutnya mundur sedikit seolah mencibir padanya. Itu meraung dan gelombang suara dari itu membawa debu dan puing-puing ke arahnya yang berdiri di depannya.

Monster ular besar: (level 60)

Dia menahan dorongan gemetaran dan berpegangan pada Nietono no Shana dengan begitu keras telapak tangannya berdarah, dia tidak peduli dengan luka itu dan melihat keburukan di hadapannya dengan mengerikan.

Membayangkan raja ular tidak menggunakan kekuatan penuhnya selama pertarungan sebelumnya!

Tetapi jika seseorang harus merenungkan sedikit, level 50 pasti akan bisa mengalahkan salah satu monster dari pasukan youkai sebelumnya tetapi pasti tidak cukup untuk menekan jumlah seperti itu.

Untuk melakukan itu akan memerlukan sesuatu tingkat ini, dan tubuh yang melampaui mereka!

Monster ular besar! Bentuk sebenarnya dari raja ular!

level 60! tingkat 7!

Dengan pedang, baju zirah, dan keterampilannya, dia mungkin bisa menantang seseorang tingkat di atas dan bahkan mengandalkan pertahanan dan pelanggarannya untuk menjatuhkan raja ular.

Tapi, 2 tingkatan …

masih akan mustahil bahkan dengan senjata kelas B atau emas, kecuali dengan cara yang mirip dengan tentara youkai, menggunakan metode terburu-buru zerg melawan musuh.

Tapi satu orang? Bisakah itu dilakukan?

Jawabannya adalah … tidak!

Di bawah tatapan glasial itu, dia menghela napas sebelum menunjuk monster itu dengan pedangnya.

Menjalankan? Kemana? Dalam perawatan ini di mana tidak ada yang lain kecuali langit-langit. (Tl: er Saya tidak tahu mencoba menggunakan medan untuk keuntungan Anda dan membuatnya membuat langit-langit runtuh pada dirinya sendiri? Memasukkannya ke dalam kemacetan dan mengirim spam ke keahlian Anda? Mungkin ada cara lain selain mengandalkan sistem masing-masing dan setiap saat)

Karena itu, hanya ada satu alternatif yang tersisa, pertempuran!

Mengingat tentu saja muatan buta di depan pasti akan menyebabkan kematiannya, saatnya kartu trufnya bersinar, kartu truf yang dikenal sebagai poin Item 8.3mil!

Semua yang lain menjadi konstan hanya satu botol Nafas yang Berkilau akan mengubah pertarungan berikutnya dari yang tidak mungkin menjadi mungkin!

3 jam kebal terhadap status terluka, peluang kemenangannya mungkin meningkat dengan ini.

Ular itu benar-benar bangga dengan dirinya sendiri selain niat membunuh.

Dalam imajinasinya, begitu ia mengungkapkan bentuk aslinya maka semut akan meringkuk dalam ketakutan dan keputusasaan sebelum melarikan diri, ia kemudian akan melanjutkan untuk mempermainkannya untuk mengeluarkan uap dan kemudian memakannya.

Siapa yang akan mengira bahwa semut ini bahkan tidak tampak takut, dia juga tidak akan melarikan diri. Ia berani mengarahkan senjatanya ke arahnya juga.

Melihat ini, perasaan bangga berubah menjadi kebencian total dan mengucapkan sepenuhnya dan kedengkian.

Terselubung dalam niat membunuh, tubuhnya membeku dan mulai gemetaran, dia mencemooh dirinya sebelum mengepalkan giginya dan memaksa tulang-tulangnya bergerak dan membeli Nafas yang Berkilau.

“Yan, pertarungan berikutnya adalah milikku!”

Sebuah kilat melintas ke arahnya sambil pergi ‘biribiri’. Mikoto berdiri di sana memandangi musuh dengan penuh permusuhan.

“Mikoto!”

Terkejut oleh Mikoto yang muncul entah dari mana dia menghentikan tangannya tapi dia sangat gembira.

Itu benar, ini Mikoto, aku tidak sendirian!

“Tapi, bisakah kamu membunuhnya?”

Dia berjalan ke arahnya sambil bertanya dengan ragu.

Mikoto memejamkan matanya, dia tahu dia bertanya padanya apakah dia memiliki tekad untuk membunuh dan bukan kompetensi. Membuka matanya, dia membuat gagasannya diketahui.

“Ah, itu bukan manusia, dan youkai yang hanya menyakiti manusia harus dibunuh!”

Dia sendiri bergumam ragu.

“Bisakah dia melakukannya?”

Mendengar itu dia mengangkat kepalanya dengan tatapan tidak percaya diri dan percaya diri.

“Kamu pikir aku ini siapa? Aku adalah kartu truf tokiwadai, no. 3 dari lv5s, railgun, misaka mikoto! ”

Terkejut dengan senyuman yang perlahan menyebar di wajahnya.

“Biarkan mereka merobek. Mikoto! “

Dia mendorong Napas Yang Mulia yang dia beli ke tangannya.

“Jika sesuatu yang luar biasa terjadi, minumlah!”

Dia lupa fakta bahwa selama dia tidak mati bahkan jika Mikoto mati dengan setengah poin Pemanggilan dia bisa menghidupkannya kembali karena dalam pikirannya Mikoto harus dilindungi dan dicintai dengan cara apa pun.

Dia akan menggunakan alasan ini untuk menolaknya tetapi melihat serius di matanya dia goyah dan menoleh ke samping sebelum membelai botol ramuan dan kemudian memasukkannya ke dalam saku.

“Hati-hati!”

Sambil menatapnya, dia memandangi monster ular yang semakin gelisah dalam interaksi mereka, kilat biru dan putih berkedip dan menghiasi tubuhnya membuat rambutnya terapung.

Tampan! Keren!

Mengintip satu atau dua dia meninggalkan sisinya untuk datang ke Hinagiku dengan ketukan kakinya.

Melihat retretnya, monster ular besar hendak menyerang Wu Yan tetapi sesuatu di dalamnya memperingatkannya untuk tidak melakukannya dan segera kembali dengan sendirinya …

Melihat Mikoto memiliki pandangan padanya, pelepasan listrik pada tariannya bahkan lebih bersemangat dan ini tidak meningkatkan perasaannya akan krisis yang akan datang.

Pada saat ini, itu mengerti ancaman sebenarnya bukan Wu Yan tetapi gadis ini sebelum dia!

“Yan, kamu baik-baik saja?”

Hinagiku mendekatinya dan memeriksanya.

Sambil menggeleng, dia memberi isyarat bahwa dia baik-baik saja.

“Tidak masalah, sisanya terserah pada Mikoto.”

Dia mengangguk, dia tidak tahu betapa menakutkannya Mikoto untuk bisa berdiri melawan monster itu karena dia tidak bisa melihat level s tetapi karena dia begitu percaya diri pada Mikoto maka dia juga harus lebih percaya pada kawannya!

Saat kilat bersinar di sekelilingnya, nalurinya menjerit lebih intens dari sebelumnya. Monster itu sekarang dengan kuat percaya bahwa gadis di hadapannya ini adalah eksistensi yang dapat membunuhnya.

Perasaan krisis telah mengambil alih kebanggaannya. Jika itu hanya sepotong makanan ternak biasa maka itu akan menyerang pada provokasi pertama, ragu-ragu terkutuk, sombong karena sekarang bukan saatnya untuk membiarkannya membuatnya bodoh.

Nalurinya mengatakan kepadanya bahwa jika dia meremehkan orang yang ada di depannya, kematian akan cepat!

Suasana suram di sekelilingnya mulai mengaduk saat dia menenangkan dirinya.

“Tidak menyerang, kan?”

Mikoto berteriak pada monster itu. Untuk bertarung dengan yang kuat, dia tidak bisa menahan kegembiraannya, dia sudah menjadi gadis yang sangat cerdas di tempat pertama, bahkan jika pertempuran ini adalah hidup dan mati, bahkan jika musuh adalah youkai, dia hanya memiliki satu pemikiran dalam benaknya.

Menang!

“Jika kamu tidak datang maka …”

Poninya melayang dan kilat melintasinya membentuk petir yang menjadi lebih cerah dan lebih terang sebelum akhirnya meluncurkan dirinya pada monster ular besar.

“Aku tidak akan menahan diri!”

Tombak serangan kilat , skilletnya yang paling, serangannya tidak terlalu bagus tapi salah satu kelebihan yang dibanggakannya adalah kecepatannya. Di bawah komandonya, tombak menciptakan ledakan sonik ke mana pun ia pergi dan sebelum bisa bereaksi tombak menghantam monster itu tepat di kepalanya.

Di matanya, monster itu hanya melihat cahaya putih kebiruan dan sesaat kemudian rasa sakit yang intens datang dari kepalanya. Dengan fisiknya yang luar biasa, tombak itu hanya bisa membuatnya sakit untuk beberapa saat, tetapi ia tertegun selama beberapa detik, sebelum ia kembali sadar dan mengangkat kepalanya.

Namun saat dia mengangkat kepalanya lagi, serangan lain datang padanya dan pukul ketika dia mengangkat kepalanya.

Tombak kilat menghantamnya tepat di mata. Ini bukan setrum sesaat sekarang, mata adalah titik lemah dari banyak makhluk yang monster ini adalah salah satu contohnya, tombak menembus ke matanya dan penderitaan akut terdaftar. Dia menggeliat dan mendesis di tanah.

Dengan darah mengalir di matanya, ular itu gemetar dan meronta-ronta meninggalkan lebih banyak ruang untuk dieksploitasi oleh Mikoto.

Sambil menyeringai, dia mengangkat tangannya dan di bawah gemuruh guntur, gelombang pasir hitam mengalir keluar dari tanah membentuk gerakan gelombang melingkar di sekelilingnya.

Pasir besi! Salah satu turunan dari kekuatannya, menggunakan elektromagnetismenya, dia dapat mengendalikan pasir besi dan menggunakannya untuk melakukan serangan pasir besi!

Dengan memperhitungkan monster itu ke dalam perhitungannya, dia melambaikan tangan dan gelombang pasir besi bergejolak membentuk pedang besi, jumlahnya ratusan dengan baik sebelum tidak ada lagi yang terbentuk.

Dengan lebih dari seratus pedang besi di udara, masing-masing dari mereka mulai bergetar dalam metode gergaji seperti saat dia mengarahkan mereka ke monster. Dengan perintah, pedang itu melesat keluar dan menembus ular itu.

“Ssss !!”

Seperti jarum hitam, pedang itu menusuk ke tubuhnya, seperti pin yang melilit monster itu dan darah berceceran di lantai keluar dari luka dan ke pedang yang mewarnai merah gelap.

“Sangat kuat!”

Menutupi mulutnya dengan tangannya yang tidak bisa menahan diri untuk tidak mengeluarkan suara kagum, dia tahu kekuatan Mikoto dari pertarungan sebelumnya tapi dia meremehkan tingkat kemampuannya.

Jadi ini yang saya dapat menjadi setelah dipanggil?…

Dengan linglung dia menatap Mikoto dan kemudian melirik Wu Yan yang sedikit menyeringai, sesuatu di dalam dirinya membuat keputusan cepat.

Aku harus menjadi sekuat ini suatu hari! Saya harus!

Sementara itu Wu Yan memikirkan hal lain.

Siapa yang mengira bahwa meskipun tingkat yang sama kesenjangannya bisa sebesar ini …

Memang, dia adalah level 69 dan monsternya adalah level 60. Keduanya terpisah 9 level, itu bukan perbedaan sebesar tier tetapi perbedaannya tidak kecil itu pasti.

Satu berada di puncak bergerak ke tingkat 8, tingkat puncak sementara yang lain hanyalah seorang pemula yang baru saja menembus tingkat 6.

Puncak tingkat 7 dan pemula tingkat 7, yang seharusnya lebih kuat harus jelas seperti siang hari!

Terlebih lagi, Mikoto tidak melakukan pukulan. Baik hati, dia akan menahan kekuatannya agar tidak melukai siapa pun secara normal.

Dalam karya aslinya, hanya melawan binatang buas imajiner dan Accelerator dia akan melaju penuh, jika tidak, itu hanya kekuatan lv4 atau kurang, jika bukan karena ini bahkan touma mungkin tidak akan bisa meniadakan sepenuhnya kekuatannya.

Itu kilat, Touma dapat memberantas kekuatan gaib itu dan dia memiliki sesuatu yang sangat kuat seperti pandangan ke depan. Terus terang, dia lv0, memblokir satu atau 2 serangan harus dalam jangkauan, 5 atau 6 hit dan itu hanya bisa dikelola, untuk benar-benar mengurangi semuanya itu adalah harapan yang sangat tidak realistis.

lv5 dan lv4 di bawah perkiraan bijaksana harus tentang perbedaan antara tingkat 6 dan tingkat 7, celah yang tidak dapat diatasi dengan mudah!

Sekarang melawan youkai yang tidak manusiawi dan setelah mengalami pembantaian brutal dia jauh lebih liberal. Kekuatan tak terkendali, ada margin yang harus dihindarkan dalam berurusan dengan monster ini!

Dia yakin akan hal ini. Mikoto juga yakin akan hal ini!



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded