Shoujo Grand Summon Chapter 50

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



Hutan binatang raksasa.

Situs tempat dia memasuki dunia transkrip masih memiliki api unggun, dan masih menyala merah, kemungkinan besar itu bahkan belum padam, dan tidak ada binatang iblis datang ke sini sehingga tempat itu terlihat sama seperti sebelum ia pergi ke transkrip dunia.

Dia tinggal di dunia itu selama sekitar 1 bulan, jadi di bawah rasio waktu 100: 1 dunia itu dengan yang ini, di sini di Silvaria bahkan belum satu hari pun berlalu.

Dan karena dia memilih untuk kembali, ini adalah tempat kedatangannya ….

Dua sosok muncul entah dari mana di dekat api unggun.

Membersihkan bajunya, ia mematikan kayu itu dengan kakinya seolah-olah ia ada di sini sepanjang waktu tanpa pernah pergi sekali pun. Mikoto di sisi lain hanya melihat sekeliling dengan penuh rasa ingin tahu, melirik ke kiri dan kanan dia mencoba membandingkan perbedaan antara dunia ini dan dunia yang dikenalnya.

Rupanya dia kecewa, hutan binatang raksasa, hanya hutan besar yang tidak jauh berbeda dari yang normal.

Bosan dengan penemuannya, dia mengeluarkan nada kecewa.

“Apa ini, ini hanya hutan biasa bukan? Saya pikir itu akan berbeda. “

Geli dengan reaksinya, dia terkekeh padanya.

“Aku mengerti, ini yang kau rasakan, well, ada kejutan besar menunggumu nanti!”

“Oh?”

Dia hanya memberinya tatapan ragu dan percikan yang berderak di dahinya sebelum menjawab dengan hmph.

“Aku menantikan itu …”

Mengangkat bahu dia mengabaikannya, gadis ini, dia masih menyimpan dendam dari pagi ini meskipun sudah memberinya pukulan, serius …

“Apa yang kamu lakukan melamun di sini, cepat dan panggil Hinagiku!”

Melihat pria yang berusaha bertindak dalam-dalam dia tidak bisa menahan diri untuk memberikan tamparan besar di punggung.

Gadis kecil ini, dia sengaja melakukan ini!

Hampir mencium tanah karena tamparan dia menenangkan punggungnya yang terluka sebelum memutar matanya ke arahnya. Dia kurang peduli tentang ini.

Membuka daftar menu dan mengklik pemanggilan, dia menarik dan dengan cepat menemukan Hinagiku di atasnya.

Hinagiku: Karakter Hayate si kepala pelayan, presiden dewan siswa Akademi Hakuo; Memanggil poin 5’000.

Itu benar, 5’000 poin itu adalah betapa murahnya Kaichou-sama, bahkan jika dia sangat menyenangkan pada akhirnya dia hanya level 18 dan dengan demikian tidak bisa mendapatkan nilai lebih tinggi dari ini.

Cukup mudah untuk memanggilnya, bahkan setelah memanggil Mikoto apa dengan cadangan 11’000 poin Pemanggilannya …

Dia mengklik ‘memanggil’ dan segera adegan yang muncul sebelumnya ketika dia memanggil Mikoto di depannya.

Sebuah cahaya yang begitu terang sehingga keduanya tidak bisa menahan diri dengan tangan mereka, Hinagiku perlahan ditarik keluar. Seperti kertas yang benar-benar kosong dengan gambar tangan yang tidak terlihat, Hinagiku perlahan-lahan ‘ditarik’ keluar.

Cahaya menghilang ketika dia muncul sepenuhnya. Sebuah cahaya yang sangat tipis bersinar keluar dari tubuhnya dan terhubung dengannya.

Mengalami ini sekali sebelumnya, dia tidak takut dengan fenomena ini seperti sebelumnya, berdiri di sana dia mengamati Hinagiku. Namun Mikoto menatap pemandangan ini dengan heran di matanya, ini adalah bagaimana dia dipanggil, pada saat dia menyadarinya seperti bagaimana Hinagiku tidak menyadarinya sekarang.

Hatinya disinkronkan dengan Hinagiku dengan tergesa-gesa dan segera ikatan cahaya terputus dan bergabung menjadi bola cahaya dan bergabung ke tubuhnya.

Secara refleks memeriksa seluruh tubuhnya, dia merasa sangat aneh karena ini, itu adalah gabungan antara kekuatan hidup dan dia tentu saja bisa merasakan keduanya berbagi kehidupan yang sama. Ini semacam perasaan semacam je ne sais quoi.

“Hinagiku!”

Suara Mikoto membuatnya kembali dari introspeksi diri. Setelah selesai penggabungan kekuatan, dia bersama dengan Mikoto menjelajahi sekeliling mereka dengan rasa ingin tahu.

Dari sudut pengamatannya, Wu Yan dan Mikoto hanya mengucapkan selamat tinggal padanya dan menghilang ke udara, hal berikutnya yang dia tahu dia merasa pusing dan hal-hal tentang sistem, pemanggilan dan informasi dasar tentang Wu Yan muncul di pikirannya, setelah dia selesai dengan kenangan yang tercetak matanya terbuka dan dia muncul di hutan ini.

Dari apa yang Mikoto katakan padanya, ini adalah dunia lain. Dia tersentak pada pergantian peristiwa yang tiba-tiba ini, membuatnya kagum pada kemampuan sistem yang fantastis.

“Apakah pemanggilan sudah berakhir? Di mana penggabungan lifeforce? Kenapa aku merasa tidak ada yang berubah sama sekali? ”

Dia memeriksa tubuhnya dan tidak menemukan apa pun yang salah sebelum dia berbalik ke arah Mikoto.

“Aku juga tidak tahu!”

Menyentuh dagunya dengan jari-jarinya, dia merenung sambil berkedip.

“Saat aku dipanggil, aku tidak merasakan sesuatu yang aneh kecuali rasa akrab yang keluar dari Wu Yan ….”

Tiba di bagian akhir pidatonya, dia mulai malu-malu dan nadanya lemah lembut sehingga hanya Hinagiku yang bisa mendengarnya.

“Saya seharusnya…”

Mengintip Wu Yan yang memiliki tanda tanya di sekelilingnya, dia pasti bisa merasakan kekerabatan itu. Dia memerah juga sebelum meletakkan tangannya di depan dadanya dan tertawa kecil.

Penggabungan kekuatan kehidupan … bukan? ,,,

Melihat kedua gadis itu berbisik di depannya dia bosan daripada merasa tidak enak badan, seorang pemenang dalam hidup akan dikucilkan, dia merasa perkataan ini memiliki kredibilitas, selama dia tidak terbakar semuanya baik-baik saja …

Bertepuk tangan, dia menarik perhatian mereka sebelum melanjutkan.

“Baiklah, mari kita tinggalkan pembicaraan omong kosong untuk nanti, mari kita bahas apa yang harus kita lakukan setelah ini, kan!”

“Langkah selanjutnya?”

Sedikit bingung keduanya menoleh padanya.

“Ya!”

Dia menemukan tempat duduk dan duduk sebelum melanjutkan.

“Haruskah kita tinggal? Atau haruskah kita pergi dari sini? Jika kita tinggal di sini, apa yang harus kita lakukan dan pergi ke mana kita harus pergi? Tidakkah kalian para gadis merasa ini memerlukan diskusi yang tepat? ”

“Bahkan jika kamu mengatakannya seperti itu …”

Keduanya bertukar pandang sebelum duduk di depannya.

“Kami tidak akan tahu harus berbuat apa.”

“Dan itu sebabnya kita perlu membahas masalah ini!”

Merasa sedikit tak berdaya atas reaksi kedua gadis itu, bukankah mereka seharusnya orang yang cukup cerdas? Yang satu adalah siswa Akademi Hakuo dan yang lain ‘SMP Tokiwadai, ini semua adalah liga ivy, dia mengandalkan mereka untuk memiliki semacam ide tentang apa yang harus dilakukan setelah ini.

“Masalahnya, kita tidak terbiasa dengan dunia ini seperti kamu!”

Mikoto memutar poni berwarna tehnya dan hidungnya berkerut.

“Mungkin jika ada peta atau sesuatu yang bisa kita pelajari, tetapi pada titik ini tidak ada yang bisa dilakukan bagaimana kita harus merencanakan?”

“Bukankah kamu mengatakannya sendiri? Anda berada di sini selama 3 bulan maka Anda harus lebih mengenal dunia ini daripada kita? Jangan bilang kau belum pernah merencanakan apapun sebelum ini? ”

Dia agak enggan duduk di tanah kosong, dia memutar dengan cara gelisah.

“Tapi aku juga tidak pergi ke banyak tempat juga kan?”

Dia berseri-seri di kedua, yakin dia di sini selama 3 bulan tetapi tidak termasuk hutan binatang raksasa dan kota pemasok dia benar-benar belum ke tempat, karena untuk peta maka denda itu harus ada di suatu tempat dalam sistem.

Dia masih ingat dengan sangat jelas bagaimana sistem bertanya kepadanya sebelumnya apakah dia ingin membeli peta hutan raksasa, itu ketika dia baru saja tiba di dunia ini, harganya 3’000 Poin item, sistem mendekatinya seperti seorang salesman, benar-benar tidak berprinsip ..

“Di sini selama 3 bulan dan kamu tidak pernah pergi jauh dari hutan ini?”

Melontarkan tatapan bingung padanya, Mikoto memandangnya seolah-olah dia sedang menatap homo erectus (Tl: terima kasih kawan lelaki), wajar saja mengatakan bahwa dia sangat kesal dengan reaksinya.

“Aku minta maaf karena begitu tidak duniawi!”

Dia memutuskan untuk mengabaikan tatapan merendahkannya dan berbalik ke Hinagiku.

“Hinagiku, bagaimana menurutmu?”

Keduanya menoleh padanya sementara dia merenung sebentar.

“Yan, kamu mengatakan itu sebagai pemanggilanmu, aku bisa memperkuat melalui membunuh monster dengan cara yang sama seperti dalam game itu ya?”

Dihadapkan dengan pertanyaan seperti itu, dia tersentak sebelum mengangguk.

“Ya, dan itu akan lebih tepat untuk mengatakan bahwa tindakan ini meningkatkan level seseorang tapi ya jika kamu tidak berhenti menggerinda dan terus mengalahkan musuh yang menyimpan permusuhan terhadapmu maka seseorang bisa mendapatkan pengalaman dan dengan mengumpulkannya, level!”

Setelah mendengarkan penjelasannya, dia berseri-seri sebelum menatap mereka berdua dengan serius.

“Baiklah, Yan, Mikoto, aku ingin naik level!”

“naik tingkat?”

Keduanya bingung olehnya, Mikoto adalah yang pertama untuk mewujudkan niatnya.

Itu dia yang tidak bisa memahami niatnya, dalam benaknya Kaichou-sama bukanlah seseorang yang mengejar kekuasaan. Dia sedikit kompetitif tapi itu saja, dia memiliki sikap acuh tak acuh terhadap kekuatan, dalam olahraga yang biasa dia cocok dengan penampilannya di lapangan hanyalah kesukaan olahraga.

Dalam karya aslinya, setelah bertemu MC dia pada satu titik membenci dirinya yang lebih kuat percaya itu tidak sesuai dengan citranya sebagai seorang gadis. Tampaknya aneh bahwa Kaichou-sama akan mengatakan sesuatu seperti ‘naik level’, dia agak menentangnya untuk jujur.

“Kenapa bunga tiba-tiba?”

Dia memiliki wajah yang bingung ketika dia menanyakan hal ini.

Matanya mulai melayang, menggumamkan sesuatu yang akhirnya dia memalingkan wajahnya dengan nada kesal.

“Anggap saja aku memiliki kebanggaan yang terlalu kuat!”

Untuk beberapa alasan dia bisa merasakan dari nada suaranya bahwa ada lapisan celaan di dalamnya. Dengan beberapa tawa masam ia menunjuk ke dua gadis itu.

“Jika seperti itu maka ayo naikkan dia!”

Ini selaras dengan niatnya, Kaichou-sama rendah di levelnya dan itu fakta, yang terbaik adalah meningkatkannya suatu hari nanti.

Hmm .. leveling daya …

“Baik-baik saja denganku!”

Berdiri, dia meretakkan tangannya saat dia menyeringai.

“Biarkan aku melihat betapa keras dan jeleknya makhluk iblis ini!”

Hei Hei, kau seorang gadis tidak melakukan sesuatu seperti jari pecah, itu bisa menakuti anak-anak kecil, apakah Anda semacam berandalan atau sesuatu?

“Haruskah kamu begitu bersemangat?”

Merasa lemah dengan dia, dia mencoba menenangkan gadis itu, bukankah railgun seharusnya menunjukkan sisi lemah lembut dan tsundere? Kenapa dia berubah menjadi amazoness ketika itu aku! Baidu (Tl: 度 娘) kasihan…

“Itu tapi tentu saja!”

Dia bahkan tidak menoleh ke belakang saat mengatakannya.

“Binatang iblis dan sejenisnya yang belum pernah aku lihat sebelumnya, bertarung melawan binatang iblis juga pertama kalinya bagiku!”

Dia bahkan tidak merasa ingin merespons lagi ketika dia berdiri.

“Sekarang setelah diputuskan, aku ingat bahwa di daerah ini harus ada beruang ish smal level 20 di sekitar sini, kenapa tidak kau beri ceri pada mereka.”

“Bagaimana apanya!”

Wajahnya yang tersenyum hilang, dia menatapnya dengan tatapan jahat ketika kilat menari di dahinya. Sepertinya jika dia mengulangi bahwa kilat akan menari-nari di tubuhnya sesaat berikutnya.

“MaaMaa …”

Dengan kekuatan yang sama dengannya, dia tidak lagi bergantung pada serangan listriknya. Karena itu, haruskah dia khawatir tentang pemeliharaan diri saat mengejeknya?

“Biri!”

“Kamu!”

Menggigit giginya begitu keras hingga sepertinya dia berusaha keras untuk menolaknya. Mengingat peristiwa dari pagi ini menambah semburat kemerahan di pipinya.

Mengamati keduanya saat mereka melakukan ‘kebuntuan Meksiko’, Hinagiku hanya bisa menghela nafas dan tidak melakukan apa-apa lagi.

Mm … Apakah kita masih pergi atau apa …



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded