Shoujo Grand Summon Chapter 81

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



Ketika Wu Yan & perusahaan pulih kembali, mereka menemukan bahwa mereka sekarang berdiri di atas sebuah batu dengan sedikit orang yang terlihat.

Wu Yan memindai daerah itu seolah-olah ini sesuai dengan prediksi sebelum menghela napas keras.

“Tahu itu, masalahnya benar-benar tidak sesederhana seperti yang seharusnya.”

Hinagiku berjalan berkeliling dan memoleskan mata hijau kekuning-kuningannya ke tempat itu. Dia tidak melihat sesuatu yang sangat menarik, tempat itu tidak memiliki apa-apa selain batu. Berkeliaran sedikit lagi dia berbicara.

“Di mana yang lainnya? Kenapa mereka semua pergi? “

Mikoto dan dia dikejutkan oleh ini juga.

“Itu benar, mengapa hanya kita?”

“Mungkin lokasi teleportasi bervariasi tergantung pada waktu menyentuh batu itu?”

Mengamati tempat berbatu yang tidak mungkin menampung lebih dari 10.000 orang ini, ia menggosok dagunya.

“Tidak ada tempat lain untuk pergi, ke mana kita harus pergi?”

Kata Hinagiku cemberut.

“Jangan bilang kita ditipu oleh perusahaan lelang.”

Listrik muncul di sekelilingnya ketika dia mengatakan ini. Dia bukan orang yang sangat sabar di tempat pertama.

Dia menepis kecurigaannya dengan lambaian tangannya.

“Tidak, itu tidak mungkin, mungkin jika hanya kita kemungkinannya akan tinggi. Tapi kami datang ke sini dengan banyak kelompok lain, dan di dalam kelompok-kelompok itu ada banyak yang berasal dari latar belakang besar … “

“Lalu apa yang terjadi, tidak ada tempat untuk pergi, apakah kita harus membuka jalan kita sendiri?”

Menjepit matanya, kilat putih kebiruan melintas.

“Kalau begitu, mari kita buka jalan!”

Apa yang bisa dia lakukan selain menggerakkan bibirnya saat melihat railgun menyemburkan garis berbahaya. Sepertinya tidak ada jalan keluar dari sini, dia menghela nafas dan menyetujui.

“Kami tidak punya alternatif lain, mari kita coba!”

“Seharusnya melakukan ini sejak awal!”

Petir bergolak di sekelilingnya saat dia menyeringai. Dengan gelombang yang tak terhitung petir keluar darinya dan berkumpul di telapak tangannya membentuk bola petir putih kebiruan. Secara acak memilih arah yang dia tembakkan.

Bam!

Pada titik benturan, dinding batu hancur dengan ledakan keras dan kemudian ditutupi oleh debu.

Listrik yang mengamuk di sekitarnya mereda. Dia menyapu poninya dengan gagah saat dia melihat kehancuran yang disebabkannya.

Melihatnya, dia bisa mengatakan gadis itu sangat senang bisa menembakkan serangan itu.

Seperti yang diharapkan, railgun adalah yang berbahaya, yang non kekerasan bukan Railgun …

Ketika debu akhirnya mengendap, sosok hitam menampakkan dirinya di depan semua orang.

“Heh heh …”

Railgun ilmiah tertentu tentu sangat senang dengan dirinya sendiri saat ini.

“Lihat? Anda harus membuka jalan Anda sendiri alih-alih mengikuti jalan orang lain. “

Bukan hanya dia, bahkan Hinagiku dan Lirin tidak tahu harus berkata apa padanya dan hanya bertukar pandang.

“Eh …”

katanya ketika dia melihat dinding batu.

“Melihat!”

Berbalik untuk melihatnya apa yang terjadi mengejutkan mereka.

Dinding yang memiliki lubang meledak ke dalamnya adalah regenerasi seperti memiliki kehidupan sendiri, dinding batu di sekitarnya bergetar dan orang bisa bahwa dinding diperbaiki dengan kecepatan yang dapat diamati oleh mata dan segera lubang itu menghilang.

“Ini…”

Mikoto tersentak pada dinding batu regenerasi.

“Tidak mungkin, monster dinding lagi?”

“Aku berharap itu yang terjadi …”

Kata Wu Yan dengan tawa pahit setelah dia melihat ke dinding yang baru.

“Jika itu adalah monster dinding lain maka kita bisa menyingkirkannya. Namun dinding di depan kita tidak menunjukkan tampilan datar dan oleh karena itu itu bukan monster, itu pasti dinding yang normal. ”

“Normal? Itu adalah dinding yang tumbuh, di mana yang normal? ”

Mungkin jimmies-nya berkarat setelah serangannya gagal tapi dia melemparkan tsukkomi yang sangat bagus di sana.

Tidak masalah, railgun membentak.

biribiri

Dengan bola cahaya di tangannya dan kilat mengamuk di sekelilingnya, dia menatap dinding sebelum berbicara dengan nada dingin.

“Aku tidak percaya …”

Fwahm dia melempar bola cahaya ke luar dengan cara yang keras membanting dinding dengan ledakan. Serangan kali ini jelas lebih kuat dari yang terakhir.

Ledakan lain berdering dan debu beterbangan lagi. Dinding itu tidak beregenerasi, itu benar-benar tidak menjual serangannya.

Dia dengan cepat menghentikannya ketika dia mengeluarkan koin dan mengambil posisi railgun-nya.

“Lupakan itu Mikoto, bahkan jika kamu menyerang lagi itu hanya akan tumbuh kembali mari kita mencoba mencari beberapa petunjuk sebelum mengambil tindakan lagi!”

Dia enggan mundur tetapi tidak sebelum menatap dinding batu seperti itu musuh bebuyutannya dan mengepalkan giginya.

“Dinding tercela dinding tercela!”

Hinagiku mengetuk dahinya dengan frustrasi.

“Serangan tidak berguna dan tidak ada cara lain untuk pergi. Apa yang kita lakukan sekarang…”

Dia berpikir sebentar tetapi tidak ada ide bagus datang.

Ikaros tidak berhenti menghitung dari awal dan sepertinya dia telah menemukan sesuatu ketika dia menghentikan formula rumit dan menarik bajunya. Dia menunjuk ke arah tertentu sebelum melanjutkan.

“Tuan, sepertinya ada beberapa kata di sana …”

“Kata-kata?”

Sebelum Wu Yan bereaksi, Mikoto berlari ke sana dengan Hinagiku dan dengan ekstensi Lirin. Dia berteriak setelah mereka sebelum menyalurkan dan membimbing Ikaros ke arah mereka.

Dia tidak menyadari bahwa ketika dia menarik tangannya, Ikaros sedikit berkedip ketika dia melihat tangan mereka bergabung. Dia bergumam sambil meletakkan tangannya yang kosong ke dadanya.

“Perasaan aneh …”

…..

Hancurkan tempat dalam sekejap dan pintu keluar akan muncul!

Wu Yan & perusahaan bertukar pandangan.

“Dalam sekejap…”

Menyebarkan tangannya lebar-lebar seolah-olah dia merangkul ruang batu ini dia memaksakan tawa.

“Hancurkan tempat ini?”

Tidak ada yang bisa menyalahkannya, tempat ini tidak sebesar itu tapi itu adalah perintah yang cukup tinggi untuk menghancurkan tempat ini dalam sekejap, setidaknya dia tidak berpikir dia bisa melakukannya.

Dia bukan satu-satunya, Wu Yan juga memiliki pemikiran yang sama. Menghancurkan dinding itu sendiri, tetapi untuk menghancurkan tempat ini dalam sekejap akan mengoceh. Di tingkatnya, ini masih merupakan sesuatu yang tidak mampu dia lakukan. Ditambah lagi, dia hanya memiliki satu skill AoE yang bisa digunakannya, bahkan skill itu tidak efektif di sini ….

Meneliti sekelilingnya, Mikoto tertawa getir.

“Railgun memiliki daya penetrasi tinggi tetapi tidak dapat digunakan untuk serangan area luas. Juga, koordinat tempat ini masih belum diketahui sehingga aku tidak bisa memanggil petir di tempat ini. ”

Lagipula dia tidak memiliki harapan yang tinggi untuknya. Dia tahu batasannya.

Frustasi karena keseluruhan masalahnya adalah dia tidak memiliki kemampuan berdampak luas yang luas. Dia memang memiliki kemampuan untuk memanggil petir turun dari langit tetapi tempat ini terlihat seperti ruang rahasia atau sesuatu, siapa yang tahu apakah mereka ada di bawah langit atau tidak.

Jika tidak di bawah langit, dia tidak bisa menggunakannya. Tempat ini terlihat sangat terisolasi juga sehingga sulit untuk mengatakan apakah dia bisa merasakan EM dengan benar di dalam awan.

Namun semua harapan tidak hilang saat dia menoleh ke Ikaros.

Dia adalah bagian dari alasan mengapa dia tidak panik. Jika itu Ikaros tidak bisa mengeluarkan hukuman berskala luas maka dia tidak akan menjadi Ikaros.

Dia adalah ratu dari medan perang yang Anda lihat …

“Ikaros, bisakah kamu melakukannya?”

Dia mengangkat kepalanya dan mengungkapkan sepasang mata tanpa ekspresi. Namun yang lain bisa merasakan sesuatu yang berbeda. Mereka bisa merasakan, tekanan perlahan mengalir keluar darinya.

Meskipun dia tidak menjawab, dia sudah tahu jawabannya.

“Aku akan mengandalkanmu, Ikaros!”

“Iya nih! Menguasai!”



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded