Shoujo Grand Summon Chapter 84

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



Batu-batu yang mereka abaikan sebelum mulai bergetar.

Permukaan batu pecah setelah sekelompok suara Kaka.

Wu Yan menutupi gadis-gadis itu dan mundur. Dia terus menatap batu-batu, mengeluarkan sebagian pedangnya.

Batu-batu berhenti membuat suara kaka di tempat mereka. Mereka percaya ini belum berakhir.

Dan benar saja, suaranya sudah berhenti tetapi batunya, mereka masih bergetar.

Mikoto punya firasat bahwa sesuatu yang buruk akan terjadi. Dia menjadi tenang segera setelah dia berteriak.

“Sesuatu akan datang!”

Ketika suaranya jatuh, bunyi gedebuk terdengar dan mereka melihatnya …

Seekor laba-laba!

Seekor laba-laba yang terbuat dari batu lebih besar dari rata-rata anak Anda!

Masing-masing dan setiap batu yang bergetar meledak setelah beberapa kali gedebuk. Dan mirip dengan yang sebelumnya, seekor laba-laba merangkak keluar dengan cara menyeramkan seperti mereka yang merayap menyeramkan.

Kedua gadis itu menelan ludah ketika mereka melihat laba-laba menunjukkan wajahnya. Jika mereka tidak melihat monster yang lebih buruk dari mereka, mereka pasti akan menjerit ketakutan.

Para fuglies terus berdatangan ketika serangkaian bunyi gedebuk berdering, itu seperti petasan yang menakutkan, menjadi ‘pilipara’.

Mini me stone spider: level 30

tidak begitu mini-me stone spider: level 35

laba-laba besar yang pasti tidak terlalu mini: level 40

Pasukan sialan mereka semua diatur ke dalam barisan!

Hanya versi mini laba-laba batu sudah beberapa lusin kali ukuran laba-laba rata-rata Anda. Dan kemudian laba-laba batu normal yang lebih besar dari mini saya dan kemudian laba-laba batu nggak lebih besar dari seorang anak!

“Ini harus menjadi alasan kematian …”

Ketika mereka melihat laba-laba, Hinagiku dan Mikoto tidak begitu takut lagi. Mereka lebih takut pada hal yang tidak diketahui dan sekarang mereka tahu apa yang mereka hadapi melawan rasa takut awal agak berkurang.

Menjadi gadis mereka takut merangkak merangkak, tapi itu hanya sebatas jijik oleh mereka saat berkelahi, tidak lebih. Sepertinya pengalaman bertarung melawan pasukan youkai telah banyak berkontribusi dalam masalah ini.

Tanpa menunggu pesanan, Ikaros memimpin.

Matanya yang merah padam sekarang, dia mengamati laba-laba batu dan melaporkan kepadanya dengan nada lembut.

“Bentuk kehidupan yang tidak diketahui terdeteksi, permusuhan terdeteksi, kekuatan: D, bahaya: C, bahaya materi untuk dikuasai ada, oleh karena itu melanjutkan pemusnahan!”

“Pembatasan sayap variabel, lepaskan!”

“  Mode ratu Uranus ! di! 

Sayap birunya membentangkan, ratu yang mendominasi langit telah turun sekali lagi di depan mereka. Menghadapi laba-laba batu, bersandar pada mereka, orang bisa mendengar suaranya yang tanpa emosi.

“Tuan, saya menyerang sekarang, tuan tolong mundur ke daerah yang aman!”

Mendengarnya, dia berhenti sebelum tertawa dengan cara yang aneh.

Mengabaikan nasihatnya, dia berjalan ke sisinya di bawah tatapan bingungnya. Dia membelai rambutnya yang saat ini berkibar setelah memasuki mode ratu uranus.

“Ikaros, aku yang tuanmu bukan hanya tuanmu yang kau lihat …”

Mengejutkannya, dia terus berjalan dan datang ke depannya sebelum mengangkat Nietono no Shana dan tertawa.

“Aku bukan ayam normal yang tak berdaya, aku bisa bertarung dan Ikaros sebaiknya kau ingat ini, aku bukan hanya tuanmu, aku pasanganmu dalam hidup dan mati serta medan perang!”

“Dan karena kita berbicara tentang hidup dan mati, di medan perang, bagaimana aku bisa mundur untuk membiarkanmu bergegas ke medan sendirian seperti itu?”

Matanya bergetar melihat punggung tuannya saat dia menundukkan kepalanya.

“Memahami, tidak mungkin ..”

“Jika kamu tidak bisa mengerti, tidak apa-apa, simpan saja kata-kataku di pikiranmu, suatu hari kamu akan mengerti!”

Diam-diam menggumamkan kata-katanya beberapa kali dia melanjutkan.

“Iya nih! Menguasai…”

“Jangan lupakan kita!”

Teriak dua yang melebur ke latar belakang, membuat kehadiran mereka diketahui bahwa Mikoto menembak seperti panah ke sisinya jelas sangat tidak senang.

“Mengatakan hal-hal seperti bertarung berdampingan, tetapi kamu lupa semua tentang kami!”

Mengetahui jig sudah habis, dia merasa canggung dan berusaha menutupi masalah.

“Maa maa, jangan pedulikan detailnya …”

“Oh jadi keberadaan kita hanyalah detail kecil!”

Mikoto berkata dengan kilatan kilat di sekitarnya.

“Baiklah, itu cukup dari kalian! Mereka datang!”

Mengingatkan Hinagiku ketika dia melihat keduanya mulai bertengkar seolah tidak ada yang melihat mereka.

Sementara mereka berbicara laba-laba menggerakkan kaki panjang mereka dan semakin dekat dengan mereka. Sepertinya mereka meningkatkan pertahanan mereka terhadap musuh yang tidak konvensional ini, tidak seperti kentang goreng kecil yang mereka hancurkan sebelumnya.

“Mikoto, Hinagiku pastikan kamu melindungi si kecil!”

Melihat musuh yang mengganggu, dia menjadi serius. Musuh kali ini ada pada skala lain sama sekali dari kuantitas dan kualitas, tentu saja dia tidak bisa terlalu ceroboh.

Dia tidak takut seperti sebelumnya ketika menghadapi musuh youkai. Musuh mungkin lebih kuat kali ini tetapi timnya juga tidak lebih lemah. Saat itu ia hanya level 30, dan sekarang, bahkan Hinagiku adalah level 35.

Lirin mungkin merupakan kewajiban bagi mereka tetapi itu dapat diabaikan karena mereka memiliki dewi perang di pihak mereka!

“Hinagiku, jangan menyimpang terlalu jauh dan pastikan kamu melindungi gadis kecil itu, oke? Mikoto, jangan beri aku omong kosong, tetaplah di sisi Hinagiku dan lakukan tindakan yang menurutmu pas! ”

Keduanya mengangguk untuk menandakan pemahaman mereka.

Laba-laba batu yang berpikiran sederhana mulai menjadi tidak sabar ketika mereka melihat bahwa Wu Yan & perusahaan tidak akan bergerak dalam waktu dekat.

Mereka membuka mulut lebar-lebar dan menembak paku batu pada mereka!

“ Aegis !!! 

Dia muncul di depan mereka dalam sekejap dan penghalang hijau tembus muncul untuk melindungi mereka setelah dia menggerakkan bibirnya yang sangat besar.

Paku menghantam penghalang tanpa efek. Alih-alih menusuknya, mereka berhenti setelah bunyi gedebuk.

Dia bisa mengatakan kekuatan defensif dari peralatan kelas C ini jelas di atas armor naga konseptualnya!

Namun salah satu kelebihan armor naga adalah pasif dan otomatis dia tidak harus mengendalikannya setiap saat. Kalau-kalau dia tidak bisa bereaksi dalam waktu baju besi masih akan menyebar tidak seperti Aegis yang mengharuskan Ikaros untuk secara sadar dikerahkan. Itu semua pro dan kontra pula.

“ Artemis !!! 

Dia menyimpan penghalang dan mengerahkan misil-misil pengarah. Membuka kaleng metaforik dari whoopass pada masing-masing dan semua orang dari mereka, peledakan mereka.



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded