Shoujo Grand Summon Chapter 86

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



Setelah tertawa keras untuk sesaat, Wu Yan cukup tertawa ketika bibirnya mulai terasa sakit, matanya menunjukkan bahwa dia telah merencanakan untuk melanjutkan tetapi menghentikan pikiran itu. Itu karena dia tahu bahwa mereka mungkin menjadi lebih kuat tetapi mereka masih jauh dari benar-benar kuat.

Jalan menuju puncak baru saja dimulai.

Hinagiku dan Mikoto memahaminya juga. Mikoto khususnya bisa merasakan kesibukan di depan, lihat saja Ikaros dan Accelerator, mereka pasti jauh lebih baik daripada dia!

Untuk menyelamatkan para sister akan membutuhkannya setidaknya tingkat 8, yaitu level 70. Hanya dengan demikian dia akan memiliki kualifikasi dan tidak membuat tebakan terburu-buru karena hanya kualifikasi untuk menantang bukan jaminan keuntungan.

Itu karena bahkan jika mereka mencapai tujuan mereka menyelamatkan para sister, mereka masih perlu membuat ketentuan melawan Academy City untuk memastikan bahwa para sister itu diselamatkan.

Dan, untuk itu, ada kebutuhan untuk menjadi lebih kuat!

Sementara itu, alasan Hinagiku berada di jalan ini jauh lebih sederhana, untuk mengejar Wu Yan dan berdiri di sisinya dan yang paling penting berada di sana pada saat dibutuhkan. Itu semuanya.

Hinagiku memandangi mayat-mayat di tanah sambil mengerutkan kening dan memeluk Lirin yang benar-benar patuh.

“Yan, kupikir kita harus segera meninggalkan tempat ini, aku tidak suka tempat seperti ini …”

Mikoto juga mengerutkan kening dan hanya memalingkan pandangan setelah melirik tanah dengan cepat. Dia diam-diam memintanya untuk menelepon.

“Nn, mari kita bergerak maju!”

Mengetahui bahwa kedua gadis itu masih membutuhkan waktu untuk membiasakan diri dengan adegan semacam ini, dia bahkan tidak terlalu memikirkannya dan mengarahkan kelompok itu ke depan. Mereka sudah tahu penyebab kematian karena kematian massal ini sehingga tidak ada gunanya tinggal lebih lama.

Dalam perjalanan, jalan dipenuhi dengan mayat-mayat, meskipun jumlahnya menurun saat mereka bergerak mereka masih menjaga pengawal mereka.

Alasan utamanya adalah bahwa almarhum lebih kuat daripada yang mereka temui sebelumnya.

Yang mereka lihat sebelumnya terutama adalah tingkat 5 dan di bawahnya. Tetapi ketika mereka bergerak semakin dalam ke tempat ini, mereka yang meninggal adalah mereka yang dapat membahayakan mereka, yaitu tingkat 6, dan orang-orang ini jumlahnya banyak!

 Tingkat 6, kelas tingkat yang sama dengan Wu Yan. Mereka hanya sekitar 100 dari orang-orang ini dan mereka telah melihat sekitar 30 orang mati di lantai.

Itulah sebabnya mereka memindai seluruh tempat menggunakan fungsi pemindaian Sistem. Ikaros pantas disebutkan secara khusus karena secara bersamaan menggunakan pemindaiannya sendiri di samping Sistem untuk mencegah apa pun yang terjadi pada Wu Yan & perusahaan.

Mungkin di antara mereka, Lirin yang mood paling mudah. Setelah semua, dia bersikeras datang ke sini sambil membuat ulah sebelum dan sekarang dia di sini dia menganggap yang terbaik adalah jika dia tetap diam dalam pelukan Hinagiku untuk mengurangi beban pada mereka.

Ini karena sifatnya yang dapat membaca suasana hati bahwa dia ada di sini atas persetujuan Wu Yan. Tentu saja, menjadi penurut dan pendiam bukan satu-satunya faktor, dia juga membeli banyak gadget dari Sistem untuk memastikan dia benar-benar keluar dari masalah ini tanpa membahayakan, jika tidak, dia tidak akan pernah bisa membawa anak yang tidak berdaya ke dalam jenis ini. tempat.

Daripada menyebutnya sebagai lorong batu, orang mungkin menyebutnya sebuah labirin batu karena itu akan lebih tepat dilihat ketika mereka berkelok-kelok melalui tempat berlekuk dan seperti labirin. Mereka sedekat itu menjadi bingung dalam berpaling berkali-kali. Dan saat itu, banyak batu tampak lebih akrab muncul!

Persetan dengan menganggap itu batu biasa, dia memberi isyarat agar mereka berhenti dan bergerak mundur dengan alis terangkat.

Tidak bisa menyalahkan mereka, pengalaman mereka segar sekali, semakin besar batu semakin kuat laba-laba batu di dalamnya. Terlebih lagi batu yang mereka lihat sekarang lebih besar dari sebelumnya.

Suara retakan tak menyenangkan datang dan segera mengikuti debaran. Ya Tuhan para fuglies ada di sini lagi.

Wu Yan & perusahaan tanpa sadar melangkah mundur ketika mereka melihat laba-laba batu.

Semua dari mereka adalah laba-laba batu besar, tidak ada mini-me! Masing-masing dari mereka adalah laba-laba batu level 40!

Mengangkat bahu dengan pahit, dia menganggap ini mungkin sebabnya tier 6 orang meninggal. Penyebab kematian: Bergegas seperti byka cyka di CS-GO. Keparat miskin.

Pesta perburuan harta karun pasti telah membunuh banyak laba-laba di jalan. Dengan jumlah mereka, yang mereka bunuh pasti lebih banyak daripada yang dibunuh Wu Yan & perusahaan. Namun, laba-laba ini tampaknya tidak memiliki akhir bagi mereka, dia benar-benar bertanya-tanya bagaimana mereka bisa bertahan di jalan ini.

Dia menebak bahwa kemungkinan besar mereka secara paksa merobek-robek pengepungan. Mereka memang memiliki kemampuan dalam bentuk tingkat 7 untuk melakukannya. Juga, fakta bahwa mereka melihat laba-laba batu di sini berarti bahwa mereka tidak membunuh semua musuh. Ini mengisyaratkan bahwa mereka tidak mengganggu atau tidak bisa menghadapinya dan lari.

Dia diam-diam senang dia membawa Ikaros kali ini. Tanpa dia, mereka mungkin harus bergantung pada item untuk mendapatkannya melalui serangan.

Laba-laba batu itu tidak memberi mereka ruang untuk bernafas, mereka menggerakkan kaki mereka yang kurus dan mendatangi mereka.

Memasuki mode Uranus, Ikaros mengerahkan penghalang pelindungnya untuk melindungi mereka. Gelombang yang datang dikirim terbang lebih cepat dari yang mereka datang.

“Mikoto! Sekarang! Akhiri mereka dengan pembukaan ini! “

Lengannya lebar, kilat melintas dan memasuki tanah tempat dia berdiri, mengabaikan permukaan tanah yang keras.

Mikoto memahami niatnya saat dia melihat listrik mengalir ke tanah dan dia menyalurkan listriknya ke tanah kecuali dalam skala yang lebih besar.

Mengontrol butiran-butiran kecil, bumi hancur berkeping-keping ketika mereka berputar di sekitar mereka berdua membentuk gelombang raksasa yang menari-nari seolah-olah mereka tertiup angin.

Bilah pasir logam magnet yang tak terhitung jumlahnya terbentuk di udara dan melayang di atasnya. Pisau tajam membidik dan terbang ke laba-laba, sebelum laba-laba itu bisa mengenai tanah, mereka mendapat serangan lanjutan dari mereka berdua.

Sebuah cahaya melintas di mata Ikaros dan dengan cara yang mirip dengan bilah-bilah pasir besi yang tak terhitung jumlahnya yang terbentuk dari udara dan terbang ke arah laba-laba!

“Pergi! Pedang pasir besi !!! “

” Artemis !!!”

Langit dipenuhi dengan rudal dan bilah, hujan turun bersama mereka, sebelum laba-laba bisa mengenai tanah, mereka berubah menjadi puing-puing baik karena badai pedang atau pembantaian rudal, baik mereka mati, Jim.

Alih-alih mundur laba-laba batu yang tersisa semua mengamuk dan dengan marah menggunakan strategi yang sama, bergegas ke arah mereka.

Dan sebagai hasilnya, mereka bertemu dengan putaran rudal lain untuk berubah menjadi dekorasi kasar untuk tempat itu.

Dia tertawa masam pada kenyataan bahwa mereka bisa berurusan dengan pasukan laba-laba batu yang merepotkan yang tidak bisa dilakukan oleh tim berburu harta karun.

Ikaros, sungguh operator di pertanian gerombolan …



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded