Shoujo Grand Summon Chapter 89

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



Medan perang tidak banyak berubah meskipun kematian meningkat di kedua sisi. Seolah semakin banyak orang mati, semakin kuat mereka bertarung. Di mana-mana di tempat itu, ada perkelahian yang mengamuk, pekikan dari monster, raungan pertempuran dari para pejuang, dan tak terhindarkan, kematian bergolak dan suara tubuh menghantam tanah …

Di sisi kelompok pemburu harta karun, semua yang di bawah tingkat 5 praktis sudah mati, dan beberapa tingkat 5 yang ditarik dengan kekuatan mereka yang relatif sedikit mulai mencapai dasar moral mereka.

Tidak termasuk tier 7 penis yang berdiri di sana dan menyaksikan mereka mati, tier 6 sendiri memperlakukan mereka seperti pion yang bisa dibuang. Di bawah situasi bermusuhan seperti ini, siapa yang akan berjuang untuk mereka jika bukan karena hidup mereka benar-benar dipertaruhkan di sini.

Para penyihir di sisi lain melakukan jauh lebih baik. Mereka berada di belakang pada peran dukungan tidak seperti para pejuang yang mengambil sebagian besar risiko. Beberapa yang lebih disayangkan terkena proyektil dan mati, tetapi mereka semua sebagian besar masih bijaksana.

Namun, situasinya tidak menyemangati Hinagiku dan Mikoto.

Bahkan untuk kawan-kawan mereka yang bertarung demi mereka, para penyihir masih tetap mengangkat kepala mereka seperti orang-orang brengsek. Tidak memberi para prajurit yang mati rasa terima kasih yang layak mereka terima. Cara mereka bertindak, itu seperti mereka akan ternodai oleh kerendahan hati para prajurit yang mati itu jika mereka bahkan melihat mayat-mayat itu.

Menurut hierarki Silvaria, para penyihir berada di posisi teratas di tangga sosial, jauh lebih tinggi daripada para pejuang. Ini disebabkan oleh fakta bahwa seorang penyihir perlu terlebih dahulu, bakat untuk mempraktikkan sihir, dan kemudian latar belakang untuk mendukung perkembangan penyihir. Pada dasarnya, pesulap adalah pekerjaan yang bisa membakar dompet.

Seorang pejuang hanya membutuhkan satu atau dua keterampilan untuk bertarung. Dalam pertempuran yang sebenarnya, mereka hanya perlu menambahkan sedikit qi di sana-sini sambil mengayunkan senjata mereka untuk mencapai efek yang menghancurkan.

Seorang penyihir bermain dengan buku pedoman yang berbeda, pertempuran mereka berputar di sekitar mantra dan bagi mereka mantra setara dengan keterampilan. Mereka tidak bisa berkeliling mengayunkan tongkat mereka seperti prajurit. Pesulap mana pun yang menghargai diri sendiri harus dapat menggunakan sejumlah mantra.

Ternyata, masing-masing mantra yang disebutkan harganya hampir sama dengan skill pertempuran! (Tl: yah, jika kita asumsikan teori efisiensi pasar bekerja di sini maka mantra sihir dan keterampilan bertarung pada dasarnya memiliki nilai yang sama jadi …)

Selanjutnya, untuk menjadi seorang pejuang, seseorang hanya perlu mencapai standar kondisi tubuh tertentu serta kemampuan untuk menumbuhkan qi. Cukup banyak orang yang bisa menjadi prajurit yang baik dengan pelatihan yang cukup. Jadi, bahkan jika prajurit dan penyihir tidak berbeda dalam hal kekuatan, penyihir ini masih akan memperlakukan para prajurit seperti orang biasa.

Dengan kata lain, latar belakang kaya kaya + talenta yang baik membuat para penyihir semua sombong sekali. Mereka memiliki pola pikir yang terpusat di kepala mereka yang kira-kira seperti ini: pesulap adalah ras tuan, prajurit ras rendah.

Ada pengecualian untuk generalisasi ini. Prajurit-prajurit yang dapat mengembangkan diri mereka ke tingkat tertentu seperti katakanlah, tingkat 7. Hanya pada tingkat seperti inilah seseorang dapat menyebut diri mereka super yang sah. Setidaknya seseorang harus berada pada level ini agar para penyihir mengendalikan sikap angkuh mereka sehingga mereka akan berinteraksi dengan mereka seperti mereka sendiri.

Sekali lagi, ini hanya bagian dari panenan, masih ada beberapa penyihir yang baik yang tidak akan meremehkan siapa pun …

Tapi, Wu Yan yakin tidak ada orang seperti itu di medan perang ini. Setiap penyihir di sini sangat sibuk sehingga mereka mungkin perlu pelumas untuk buang air besar.

Dia tidak pernah berharap menemukan kekurangan penyihir baik di sini. Ini mungkin hukum tarik-menarik yang berlaku di sini …

Dia menggelengkan kepalanya pada manusia yang sedang tren untuk menang. Ketika dia melirik yang hadir, dia mengangkat alisnya.

“Ikaros, bisakah kamu memindai sekitarnya?”

Dia mengundang tatapan penasaran Hinagiku dan Mikoto serta Ikaros yang lalai.

Dia menunjuk ke Ikaros, tidak mampu menantang tuannya, matanya memerah.

Ikaros mengamati sekeliling dan berhenti tiba-tiba.

“Kamu telah menemukan seseorang di sekitarnya, kan?”

Dengan wajah yang mengatakan ‘Aku tahu itu’, dia menyeringai. Dia bisa menebak hasil pemindaiannya.

“Ya tuan…”

Ikaros mengubah matanya kembali normal dan melanjutkan dengan ringan.

“Tanda tangan kehidupan terdeteksi tidak jauh ke sisi lain dari terowongan ini …”

Dia mengkonfirmasi kecurigaannya dengan ini dan mengutuk para bajingan itu dengan diam-diam.

“Grup yang berbahaya, bersembunyi dengan sengaja. Ya Tuhan, ini akan merepotkan jika pemindaian Ikaros sedikit kurang … “

Dia tidak berhenti untuk berpikir bagaimana dia dan gadis-gadis lain cocok dengan deskripsi “kelompok yang berbahaya”. Jika gadis-gadis itu tidak terlalu sibuk menggerakkan bibir dan alis mereka, ingin melompat ke medan pertempuran, mereka mungkin akan memberinya tatapan menghakimi.

Hinagiku dan Mikoto terkejut dengan konfirmasi Ikaros. Ketika mereka melihat senyumnya yang puas, kedua gadis itu tidak bisa menahan intrik mereka.

“Bagaimana kamu tahu kalau mereka adalah orang-orang yang datang ke sini?”

“Kalian tidak memperhatikan?”

Dia menjadi serius dan mengucapkannya sepatah kata untuk mereka.

“Kelompok juru lelang hilang dari aksi!”

“Apa-“

Mereka langsung berbalik untuk melihat ke medan perang. Setelah beberapa saat, keduanya bertukar pandang dan kembali padanya.

“Jadi, maksudmu kelompok pengintai adalah kelompok juru lelang?”

Melihatnya mengangguk, Mikoto bertanya lagi.

“Bagaimana kamu melihat ini?”

Dia tidak repot-repot mengingatkan mereka bahwa dia memiliki ‘Memori Sempurna’ sehingga dia bisa melihat bahwa wajah-wajah yang seharusnya ada di sini, tidak. Dia dengan santai terkekeh.

“Orang-orang dari firma lelang, sepertinya mereka memiliki agenda tersembunyi kali ini, untungnya kita bersembunyi sebelum datang ke sini.”

Kedua gadis itu mengerutkan dahi kecil mereka yang indah dan terus mengamati perkembangan pertempuran. Namun kali ini, mereka mengangkat pengawal mereka terhadap para pengintai. Naluri mereka memberi tahu mereka bahwa motif sebenarnya dari sandiwara mencolok yang dipasang oleh perusahaan lelang akan segera terungkap.

Semua ini terjadi di belakang punggung yang bertarung di medan perang. Mereka sama sekali tidak menyadari bagaimana mereka dibuat menjadi tikus putih oleh orang lain. Mereka juga tidak tahu bahwa ada dua kelompok pengintai yang menunggu mereka mengeluarkan daging.

Laba-laba Anarki semakin menipis di bawah formasi mereka, sudah ada banyak laba-laba mati di tanah, terbuang dan tidak akan kembali dalam waktu dekat. 30-40 laba-laba yang tersisa terlihat seperti mereka mungkin tersebar kapan saja sekarang.

Ketika sisi manusia melihat kondisi, garis depan mengangkat semangat mereka dan mempercepat tangan mereka. Heck, bahkan para penyihir menembakkan salvo yang lebih terkonsentrasi. Semua dengan harapan mengakhiri pertarungan ini lebih cepat.

Tepat ketika pembentukan laba-laba tampaknya berada di ambang ditembus, laba-laba yang berjuang tiba-tiba berhenti sekaligus. Mereka segera mulai mundur.

“Tuan, tanda tangan baru melanggar batas …”

Kata Ikaros yang tidak mengeluarkan biaya dalam membuka fungsi pemindaiannya setelah gagal mendeteksi kelompok musuh yang mungkin begitu dekat dengan mereka. Dia melaporkan ini pada saat yang sama laba-laba mulai mundur, sangat mengejutkan ketiganya.

Yang berkelahi tidak melihat sesuatu yang aneh. Mereka mengira laba-laba mundur karena mereka takut. Mereka dengan panik mengejar laba-laba dengan senjata terangkat tinggi, para penyihir juga tidak berbeda.

Tingkat 6 saat ini berjalan di bagian depan paket, tertawa terbahak-bahak saat dia berlari. Ketika dia menangkap seekor laba-laba dan akan membunuhnya untuk menampilkan kepahlawanannya, dia tidak menyadari bahwa tombak hitam tipis melesat seperti kilat. Itu menusuknya bahkan sebelum dia menyadarinya.

Dan kemudian, laba-laba hitam, setidaknya dua kali lebih besar dari laba-laba Anarki perlahan merangkak keluar dari kegelapan …



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded