Shoujo Grand Summon Chapter 98

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



Boooomm !!!

Pilar cahaya merah melesat ke langit, seperti meriam laser, formasi sihir menghancurkan langit-langit batu. Namun, langit-langit batu tidak rusak sama sekali, seolah-olah pilar cahaya secara alami berada di sana.

Pilar cahaya memenuhi bagian dalam formasi sihir, ratu laba-laba dan pengiringnya teriakan kesakitan bisa terdengar bocor dari dalamnya.

Tidak siap karena ledakan tiba-tiba yang keras dari formasi sihir, Wu Yan, Hinagiku, Mikoto dan Lirin linglung karena kejutan yang terjadi kemudian mereka mulai menggerutu kesakitan. Ikaros di sisi lain tidak terganggu dan masih setenang biasanya. Dia mulai mempertanyakan apakah dia sedang menuju atau hanya Kuudere. (Tl: aslinya menggunakan 3 tanpa, tanpa mulut, tanpa hati dan tanpa ekspresi, saya tidak menggunakan ini karena jelas bahwa contoh-contoh yang disebutkan moegirl.zh dikutip sebagai model ini dapat dikatakan memiliki hati; Nagato dari Haruhi, Ayanami Rei dari Evangelion, dll.)

Orang-orang di perusahaan lelang menyaksikan formasi sihir melakukan tugasnya dengan acuh tak acuh. Lampu merah membanjiri bagian dalam formasi sihir yang membuat apa pun di dalamnya tidak dapat diamati oleh penonton luar. Kecuali untuk jeritan kesakitan sesekali dan ledakan keras tidak ada yang bisa dilihat dari luar.

Melihat kemajuan hal-hal, Kalas tidak bisa menahan tawa. Orang-orang di belakang mereka juga mulai menampakkan ekspresi gembira. Pada titik ini, rencana mereka telah membuahkan hasil!

Mendengarkan tawa tak henti-hentinya yang datang dari mereka, Hinagiku dan Mikoto mengepalkan giginya dengan keras. Jika tidak, mereka takut akan melompat keluar.

Saat ini mereka merasa almarhum mati sia-sia. Mereka tidak hanya dibohongi, bahkan setelah mati mereka masih dieksploitasi dan dengan cara yang murah juga. Paling tidak, mereka yang merayakan pasti tidak akan mengingat kegunaan dan nilai mereka …

Dia tahu apa yang membuat mereka begitu marah, tetapi dia tetap diam.

Dia tidak sebaik Hinagiku dan Mikoto, untuk merasa simpati pada orang mati. Mereka yang meninggal juga memiliki ketidakpedulian yang sama terhadap kematian rekan-rekan mereka. Dari sudut pandangnya, orang-orang ini tidak dapat menebus diri mereka sendiri bahkan dengan kematian mereka, tidak ada kebutuhan khusus untuk mengingat nama mereka …

Dia tidak punya keraguan bahwa dia tidak bisa sebaik dan berbelaskasih seperti Hinagiku. Dia egois dan dia tahu ini …

Formasi sihir berlangsung selama durasi yang tidak diketahui. Pada suatu titik, ratapan penderitaan benar-benar berhenti dan formasi sihir mulai berubah lebih lambat dan lebih lambat, seperti halnya lampu merah juga. Akhirnya, semuanya berhenti dan menghilang …

Ratu laba-laba dan pengawalnya berbaring diam di dalam formasi sihir. Tidak ada trauma yang bisa diamati pada tubuh mereka tetapi tubuh humongous hitam kini telah berubah menjadi putih mengerikan, mata mereka kehilangan semua kecemerlangannya dan aura kematian yang mengelilingi ratu laba-laba sekarang hilang tanpa jejak …

Semua jejak kehidupan telah menghilang dari mereka …

“Keberhasilan! Harta itu milik kita! “

Mirip dengan orang-orang yang bersorak setelah kekalahan mereka dari laba-laba anarki, dua faksi mook dan orang-orang perusahaan lelang mulai melompat kegirangan, ini adalah hari mereka yang paling bahagia.

Mikoto mencapai batasnya, melihat orang bodoh yang melompat-lompat kegirangan di bidang kemarahannya tumbuh sebagian besar. Dia tidak pernah sebarah ini bahkan setelah memperhitungkan emosinya.

“Yan, bisakah kita keluar sekarang?”

Dia memandangnya dan memandang Hinagiku sebelum berpikir tentang sesuatu dan kemudian dengan masam tertawa.

“Maa, aku berencana memberi mereka setetes palu setelah mereka menemukan harta karun, tetapi karena kalian para gadis tidak ingin bersembunyi lagi, maka aku tidak punya pendapat tentang masalah ini!”

Ratu laba-laba mungkin muncul dan mati, tetapi dia tidak bisa memastikan bahwa tempat ini tidak memiliki bos lain yang sedang menunggu. Karena harta belum ditemukan, siapa yang bisa yakin bahwa tempat ini benar-benar aman?

Biarkan para brengsek di sana pergi dan memetakan jalan dan mengambil beberapa umpan bodoh dan menyingkirkan beberapa hambatan bagi mereka, itu alternatif yang baik juga.

Tapi karena Mikoto tidak bisa menahan diri lagi, Kaichou-sama mengeluarkan Shirosakura miliknya, dan dia tidak menyukai salah satu dari orang-orang di sana, hanya ada satu hasil, waktu untuk menendang pantat!

Jika itu benar-benar tidak berjalan dengan baik dan beberapa situasi tak terduga yang tidak bisa mereka tangani muncul maka mereka hanya perlu menggunakan alat melarikan diri plus jika mereka tidak bisa mengatasinya, dia yakin musuh tidak bisa juga kecuali tentu saja mereka kembali dan menipu sekelompok orang lagi dan kemudian membentuk formasi sihir lainnya.

Mengambil keputusan, dia menoleh ke Ikaros dan berkata.

“Ikaros, aku akan menyerahkan tier 8 kepadamu, jika kamu benar-benar tidak bisa mengatasinya, minum Breath Napas, mengerti?”

Sebuah cahaya yang tak terlihat melintas di matanya.

“Ya tuan!”

Dia mengangguk sebelum berbalik ke Hinagiku dan Mikoto.

“Hinagiku, Mikoto, aku akan meninggalkan gadis kecil itu untuk kalian! Saya akan menangani massa! “

“Eh? Mengapa? Saya ingin membantu juga! “

Hinagiku meraih Little Lirin, mereka sudah menyetujui ini sebelumnya, dia bertugas melindunginya. Mikoto di sisi lain tidak senang, dia hanya membuat persiapan mental untuk menyetrum kentang goreng tapi Wu Yan menembaknya.

Ketika dia mengatakan ini, dia hanya membalas dengan sederhana.

“Bisakah kamu membunuh mereka?”

Dengan bingung, dia melihat gerombolan itu sebelum melanjutkan dengan lemah.

“Setidaknya biarkan aku melakukan perkelahian kecil, bukankah itu baik-baik saja jika aku melukai mereka …”

Tidak yakin untuk tertawa atau menangis tetapi menyakiti dan tidak membunuh seseorang membutuhkan banyak usaha. Dunia dipenuhi dengan kecoak kecil yang jahat (Tl: Btw, 小 强 atau yang kuat / tangguh adalah julukan untuk kecoak karena keparat kecil ini sama jahatnya dengan mereka sulit dihilangkan.), Bahkan jika mereka dikalahkan orang mungkin masih merangkak kembali …

Memahami implikasi dari kata-katanya, Mikoto berhenti sedikit sebelum menguatkan dirinya kembali dan menatap matanya. Mata itu dipenuhi dengan resolusi dan sedikit memohon.

“Tolong saya bantu, ada tier 7 di sana dan cukup banyak tier 6, Anda hanya tier 6, Anda akan kesulitan menghadapi peluang seperti itu. biarkan saya membantu, saya tidak bisa hanya duduk sambil rekan tim saya berjuang … “

Dia menunduk dan pergi diam …

Mikoto terus menatapnya dengan harapan dan harapan tertulis di wajahnya. Sementara itu, Hinagiku mengangguk tanpa mengatakan sepatah kata pun dan tetap diam. Misinya adalah menjaga Little Ol Lirin dengan baik, ada banyak kesempatan untuk membantu di masa yang akan datang. Dia masih ingin membantu dan berbagi bebannya, tetapi untuk melakukan itu dia harus menjadi lebih kuat!

Setelah beberapa saat, dia menyerah dan tertawa.

“Kalian membuatku takut ..”

…..

Kalas berjalan di depan ratu laba-laba dan menendangnya sambil mengutuk.

“Sialan kamu monster, tahukah kamu berapa banyak usaha yang harus dilakukan untuk merencanakan bagaimana berurusan denganmu, sekarang setelah kamu akhirnya mati, tuhan perasaan ini sangat menggembirakan!”

Momiri melirik ratu laba-laba dengan dingin sebelum melihat jalan batu di depan mereka, sedikit tidak sabar dia mendesak Kalas dan Jared.

“Sekarang, kita bisa pergi ke tempat harta karun itu benar?”

Mereka kembali sadar ketika mereka mendengar kata ‘harta’. Setelah begitu banyak masalah, sekarang harta itu berada dalam jangkauan mereka, bahkan berpikir dengan berlutut orang dapat menebak bahwa harta yang dijaga oleh ratu laba-laba tingkat 9 jelas bukan sesuatu yang sederhana!

Mereka tidak bisa menunggu lebih lama lagi!

Ketika mereka akhirnya mulai berjalan, sebuah sosok muncul di hadapan mereka. Tanpa suara dan kehadiran, dia mengejutkan Kalas, Momiri, Jared.

Mereka membelalakkan mata mereka, ketika mereka melihat orang itu dan memastikan bahwa itu memang orang dan bahwa mata mereka tidak mempermainkan mereka, mereka melangkah mundur tanpa sadar sementara setetes keringat dingin menetes ke bawah.

Orang ini, tampaknya tidak terdeteksi oleh mereka?

Baru saja, jika dia menyergap mereka …

Pikiran dan karakteristik yang tidak akan ditemukan pada manusia membuat mereka mundur dengan hati-hati dan mengangkat penjaga mereka secara tidak sadar.

Bukan karena kesadaran situasional mereka rendah, itu karena mereka tidak berpikir bahwa akan ada ‘yang selamat’, jika dia menyelinap serangan mereka akan bisa mengambilnya itu sebabnya dia memilih serangan frontal!

“Kamu siapa!”

Teriak Kalas. Momiri dan Jared memiliki ekspresi yang sama seperti dia sementara mereka terus menatap sosok ini, mereka merasa lebih atau kurang terkejut.

Alasannya adalah karena sosok di depan mereka bukan hanya sangat cantik, dia memiliki lingkaran cahaya dan cahaya yang tumbuh di punggungnya!

Dengan musuh di pandangannya, dia mengangkat wajahnya tanpa ekspresi dan mengeluarkan semua kekuatannya!

“Ikaros! Terlibat! “



Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded